Kategori
Advertorial

{Adv:Follow Up Post} My Life with Nescafe Dolce Gusto Piccolo Manual

Sudah baca kan postingan gue sebelumnya kan? Kalo belom, coba baca dulu Kenapa Kalian, Para Penggemar Kopi, Harus Tahu Tentang Dolce Gusto Piccolo.

Setelah kurang lebih 2 mingguan hidup dengan mesin kopi yang cool, gue beneran ngerasain penghematan yang amat sangat. Dalam hal apa? Spending ngopi-ngopinya tentu saja.

Well, gue sendiri sebenernya bukan orang yang harus minum kopi di pagi hari. Cuman, dalam seminggu pastilah ada dua ato tiga kali beli kopi duyung ijo itu. Jenis kopi yang gue beli? Caffé Latte. Mayan mihil deh kalo udah keranjingan ngopi ini.

Berapa Besar Penghematan yang Gue Lakukan dengan Nescafé Dolce Gusto Piccolo Manual?

Gue emang udah sempat bikin perkiraan penghematan yang bakalan didapet kalo pake mesin kopi Nescafé Dolce Gusto Piccolo Manual ini, tapi ini kenyataannya:

Anggep aja seminggu gue ngopi 2 kali untuk Café Latte seharga @Rp. 36 ribu

[five_sixth_last] [/five_sixth_last]

Kalo beli sekotak kapsul Capuccino di Lazada (isi 16 yang berarti jadi 8 cangkir – 1 cangkir 2 kapsul) seharga Rp. 115.000 plus ongkir. Okelah jadiin Rp. 130.000,-. Ini berarti satu kapsulnya Rp. 8,125. Sekali ngopi Rp. 16,250.

Perbandingannya jadi gini nih:

Puyeng gak lihat tabelnya? Hahaha.

Jadi ceritanya, dengan ngopi dua kali seminggu dari yang sebelumnya di duyung ijo digantikan sama Capuccinonya Nescafe Dolce Gusto Piccolo Manual, gue bisa save Rp. 158 ribu sebulan.

Kalo harga beli mesinnya dibagi sama duit yang gue save, balik modal dalam waktu 9 bulan. Asumsinya pas gue beli mesin itu gak dapet kapsul ya, lhaini kemaren bawa pulang mesinnya dapet kapsul juga. Jadi mestinya waktu balik modalnya lebih cepet.

Nah duit penghematan itu, kalo seandainya saja diinvestasikan di reksadana pasar uang dengan return 5% setahun, dalam waktu 9 bulan sudah bisa jadi duit Rp. 1,4 juta! Setelah itu?

Itung aja, dengan Rp. 158 ribu sebulan penghematan, kalo lanjut terus diinvestasikan di reksadana pasar uang, berapa duit yang bisa diinvestasikan kan? Dalam waktu 3 tahun aja gue bisa menghasilkan lebih dari Rp. 6 juta!

Bahahaha. Mata duitan bener ya gue. Yaabwesh gimana kan? Kalo ada yang bisa dihemat, kenapa pilih yang lebih mahal?

Coba baca juga postingan tentang Gaji Kecil Gak Bisa Investasi? Yakin itu Bukan Cuma Alasan?

Maintenance Sederhana Mesin Kopi Nescafe Dolce Gusto Piccolo Manual

Mesin yang menurut gue keren ini sederhana banget pengoperasiannya dan untungnya pula gak butuh banyak maintenance. Ini nih gue kasih lagi videonya:

Selama dua minggu ini, gue gak mengalami kendala-kendala selama mengoperasikan mesinnya. Palingan tempat penampungan airnya yang cuma cukup dipake buat 3 kali pengoperasian aja yang bikin gue bolak-balik ngisi air. Hahaha.

 

Sistem kapsul yang langsung buang setelah selesai dipake bikin ringkes gak perlu pake cuci-cuci. Yakalo nyuci gelas yang dipake minum kan wajar yes. Hahahaha.

Cinta bener deh sama system kapsulnya. Dengan beragamnya varian yang ada, gue beneran bisa nyobain berbagai macam minuman. Bahkan anak gue si A pun bisa minum Milo kesukaannya dia.

Palingan yang perlu gue jaga adalah kebersihan jarum yang dipake untuk nusuk dan mengalirkan air ke kapsul itu. Dari pabrikan sendiri sudah kasih kok jarum pembersihnya. Karena memang belom perlu dibersihkan, gue gak foto deh bagian itu.

Keseruan Nescafe Dolce Gusto Club

Satu lagi yang mau gue highlight di sini adalah adanya Nescafé Dolce Gusto Club. Sebuah wadah buat para pemilik mesin ini untuk bisa mendapatkan rewards atas transaksi-transaki pembelian terkait mesin Nescafé Dolce Gusto dan kapsul-kapsulnya.

[five_sixth_last] [/five_sixth_last]

Monggo silahkan dibuka alamat ini: http://dolce-gusto.co.id/club/ dan daftar langsung di sana.

Ini nih daftar poin dan juga rewards yang bisa didapatkan:

Yang perlu dilakukan sih, register pembelian dan upload struk pembeliannya. Mayan kan kalo poin yang kekumpul bisa dipake buat redeem mesin kopi yang lebih dahsyat lagi? Bisa buka kafe kita. Hahahaha.

Hayuk atuh lah kita nikmatin kopi lagi. Cheers!

22 tanggapan untuk “{Adv:Follow Up Post} My Life with Nescafe Dolce Gusto Piccolo Manual”

Bisa banget dong. Bikin kopinya di rumah, masukin tumblr Sbux dan cuss berangkat deh nongkrong gantengnya. Hemat? Cenchu saja. Etis? Kagak. Hahahaha….

Balas

Kalo ahli keuangan emang jeli banget, itung-itungannya detail, Mas. Tapi bener kok, hematnya jadi berasa banget sejak ada NDG Piccolo ini.

ebuseet kereeen banget ini, simulasi keuangan sama tabel redeem nya haha. #menjura bener2 blogger keuangan tapi bawa santai!

itu ditabel mata mah langsung liat ke jejeran paling bawah ajee eike dan hahaha … kemaren pas baca blognya mamah udah napsu euy langsung buka Lapak L itu. Eh lalu diledekin HN … yakiin mau beli, butuh gak? beneran bisa hemat gak? eehh ya sik ya … gue kan beli duyung ijo kalo lagi trip atau biztrip aja … selebihnya ngopi di rumah atau harian mah si fammart bawah itu loohh dan … hahaha … ksimpulan … BATAL beli hahaha nasib lagi hemat abis abisan

Hahahahaha. Iya Buuuu… Kalo penghematannya bisa lebih dari itu worth to buy. Nah kalo nggak bisa dipikirin lagi. Karena percayalah, nongkrong itu kadang lebih dari sekedar duit yang keluar. Once in a while butuh nongkrong beneran. Apalagi kalo beli kopi mahalnya memang cuman pas event tertentu. 😀

Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Konten dalam blog ini dilindungi oleh hak cipta
Exit mobile version