Kategori
Fragment Perencanaan Keuangan

Apa yang Perlu Diketahui tentang Tabungan

Sudah pernah meneliti dengan seksama rekening tabungan yang dipakai? Ada banyak detail yang mungkin gak semua orang tahu. Apa aja sih yang perlu diketahui tentang rekening tabungan?

Buat yang penggemar diehardnya tabungan nih alias gak mau investasi ato apapun, pokoknya duitnya di tabungan aja deh selamanya. Sudah ngeh beneran belom hal-hal yang perlu diketahui tentang tabungannya? Waktu buka rekening sudah dengerin dan memahami sepenuh jiwa fitur-fitur dan benefitnmnya dari Customer Service waktu buka rekening?

Mihihihihi… Kepikiran postingan ini waktu bikin tulisan tentang Profil Risiko kemaren. Kan basic banget ya itu postingan. Semoga udah pada ngerti semua apa yang gw tulis di sini biar gak rugi-rugi amat naroh duitnya di tabungan.

Jadi,  apa yang perlu diketahui tentang tabungan?

1. Biaya administrasi tabungan (rekening dan kartu)

Udah tahu kan kalo di rekening tabungan ada biaya administrasinya?  Biaya administrasi memang tergantung tiap bank. Beda-beda lah.  Kita sebagai nasabah kudu bener-bener paham soal ini.  Berapa besarnya,  kapan dipotong dan kalo misalkan gak ada saldo gimana.

Rata-rata sih setahu gw rekening tabungan reguler sekarang biayanya di kisaran Rp.  7 ribu –  Rp.  10 ribu.  Semakin murah biaya adminnya biasanya ada biaya tambahan lain.  Bisa jadi biaya kartu ATM akan dikenakan lagi tiap bulan yang mana total jenderal bakalan sekitar Rp.  10 rebu sampe Rp.  15 rebu.

Kalo gw pribadi sih bakalan curigesyen kalo dibilang rekening tabungan gak ada biaya adminnya. Gw tanya lebih jauh kok bisa gak ada.  What’s the catch for the bank.  Bisa jadi loh biayanya justru dikenakan waktu kita ambil duit di ATM.

2. Saldo dihitung harian

Nah kalo ngarepin bunga dari bank tempat kita nabung,  kudu tahu kalo saldo tabungan di bank itu dihitung harian.  Iya, sistem penghitungan bunga tabungannya bank secanggih itu sampe bisa ngitung bunganya harian.  Jadi kalo misalkan di awal bulan dan di akhir bulan saldo tabungan Rp.  500 juta dan di tengah-tengahnya kosong,  yang dihitung dapet bunga ya cuma pas ada saldonya doang.

Gak usah ngarep terlalu banyak deh.  Hihihi.  Dulu pernah ada nasabah gw yang marah-marah kok dapetnya kecil di rekening tabungan karena dikira saldo pasti dihitung berdasarkan posisi akhir bulan.

3. Suku bunga tabungan berlaku berjenjang

Jadi kalo buat tabungan umum,  suku bunga berlaku berjenjang.  Gak langsung pukul rata semuanya dapet sekian persen. Gw salut sama Bank Mandiri yang nyantumin suku bunga tabungan dan produk dana di websitenya.

Kalo ngikutin polanya Bank Mandiri,  saldo di bawah sejuta gak dapet bunga.  Baru di atas sejuta sampe 50 juta dapet 0.9%. Per tahun loh ya ini.  Dan gak usah bingung cari bank mana yang bunganya lebih tinggi.  Kalo tipe tabungan yang mirip-mirip sih kurang lebih sama lah bunganya.

Apa kabar inflasi kalo begitu mah?  😛

4. Pajak 20% atas bunga

Well ini sebenernya gak cuman tabungan sih,  semua produk bank yang kasih iming-iming bunga sekian persen itu pasti dikenakan pajak 20%.  Jadi kalo ditawarin bunga 9% misalkan,  jangan lupa dikurangin pajaknya dulu.  Gampang kok,  tinggal dikalikan aja 80% itu bunga.  Jadi kalo misalkan ditawarin 9% bunga tabungan/deposito/apapun,  yang sebenernya kita bakalan dapet sih:

9% x 80% = 7.2% nett setelah pajak

Masih mending lah buat lawan inflasi.  Apakabar tabungan yang bunganya di bawah itu?

5. Saldo minimum tabungan biar gak habis kepotong biaya admin

Nah ini  nih yang suka ditanyain ama nasabah gw dulu.  Kudu simpen berapa di rekening tabungan biar gak habis kemakan biaya admin tiap bulan?

Gw sempet ngitung dengan asumsi pake tingkatan bunganya Bank Mandiri dan gw gak masukin pajak ke itungan.  Hasilnya buat bisa nutup admin sebesar Rp.  7.500 saldo rata-rata harian minimal sebesar Rp.  10.200.000. Jadi kalo dimasupin pajak dan biaya administrasi lain yang lebih gede pastinya kudu lebih dari itu.

Kenapa gak coba investasi di pasar modal kalo gitu kan? Baca deh postingan Alasan Investasi di Pasar Modal.

6. E-Banking itu (Sebagian Besar) Gratis

Gak tahu deh,  semoga temen-temen yang baca blog ini udah pada aktif pakai electronic banking dari masing-masing banknya.  Karena electronic banking ini beneran memudahkan.  Gak perlu antri,  tanda tangan,  fotokopi KTP lalalili.  Semuanya tinggal sentuh layar smartphone atau klak-klik mouse di monitor.

Dan hampir semua fasilitas e-banking ini hratizzz.  Well ada sih yang ATMnya masih bayar (ATM termasuk e-banking kan?). Kayaknya kenapa ATM bayar bisa jadi postingan menarik nih.

Gw udah pernah nulis sebelumnya,  coba baca Keuntungan Menggunakan E-banking ini.

7. Biaya hadiah lebih murah daripada biaya bunga

Sering kan ya denger ada promo gila-gilaan buat rekening tabungan mulai dari Gebyar Tahapan,  Untung Beliung sampai ke Lalala Fiesta.  Malahan akhir-akhir ini ada yang mau kasih hadiah langsung Honda Mobilio kalo nabung sejumlah tertentu.  Gak pake diundi. Gw sendiri pernah kenal sama orang yang naroh sekian ratus juta di tabungan dan dapet hanphone terbaru berharga jutaan rupiah.

Ini sih yang pasti buat narik orang nabung di rekening tabungan karena oh karena kalo nggak orang cenderung naroh dana di Deposito.  Iya dong bunganya lebih tinggi. Dan dengan aneka rupa program yang ada itu harapannya orang bakalan mupeng sama hadiah dan nempatin ke rekening tabungan.  Yakelleus kalo iming-imingnya Fortuner ama Mercedes-Benz siapa yang gak pengen kan.  Si Nonya Kotaro tuh pernah dapet motor.

Dan waktu itu,  pas gw itung bareng temen gw,  kalo duitnya ditempatkan di reksadana pasar uang dengan periode yang sama kayak dia tempatkan di tabungan,  dia bisa dapet 3 handphone yang sama! Sayang itu duit bokapnya sih.  Kayaknya postingan tentang program ini seru juga ya.  *ihikk!

8. Rekening tidak aktif

Nah ini nih yang sering bikin huru hara dunia persilatan.  Rekening tidak aktif.

Dengan segala macem program buat nasabah taroh duit di rekening tabungan,  percaya ato gak hukum pareto tetap berlalu.  Total dana kelolaan bank itu cuma dimiliki sama 20% nasabah doang.  Sisanya?  Yang rekening saldonya sehana-hananya.  Dan itu mau gak mau jadi biaya buat bank.  Makanya bank nerapin kebijakan kalo dalam sekian bulan saldo sekian dan gak transaksi akan dianggap rekening pasif.

Perlakuan rekening pasif ini macem-macem tiap bank.  Tapi kayaknya sih sebagian besar mengenakan biaya tambahan di luar biaya administrasi rekening.  Makanya jangan heran kalo saldo semakin cepet habis kalo gak pernah transaksi. Percaya ato nggak,  bank keluarin biaya tambahan loh.

Kayak yang gw lakukan dulu.  Setiap sekian bulan sekali kami di cabang dapet kiriman list rekening dormant/tidak aktif daaaaaan tugas gw lah mengoordinir temen-temen customer service buat neleponin satu-satu itu nasabah.  Bisa dari cuma puluhan orang sampai ratusan.  Biaya neleponin itu kan beban juga ya.  Apalagi buat gw ama temen-temen yang kudu lembur di hari Sabtu ato setelah jam kerja.  Gak selamanya kerja di bank itu enak sih.

Masih ada yang penasaran?  Bisa coba dibaca postingan Kerja di Bank.

Jadi bagian rekening tidak aktif ini juga jadi fokus perhatian gw waktu buka rekening.  Gw tanya sedetail dan selengkap mungkin.  Jangan sampe jadi bikin ngamuk di kemudian hari karena gw pernah diamuk ama nasabah soal ini.  Gak cuman sekali dua kali kok diamuknya.  😛

=====

Jadi menurut gw ya,  tabungan itu bukan buat nabung.  Cuma buat tempat naroh duit yang bakalan numpang lewat aja.  Memang ada beberapa rekening tabungan dari beberapa bank yang tidak ada biaya administrasi lalalili,  tapi ya itu tadi kudu teliti baca terms and conditionsnya.

Kalo mau dibahas lebih lanjut sih bakalan masih panjang soal tabungan inimah.  Ada yang mau share pengalaman atau malah keluhan soal tabungan ato nambahin apalagi yang perlu diketahui tentang tabungan? *ini aja gak kerasa udah serebu lebih kata.

Postingan lain tentang personal finance:

[display-posts category=”finance”]

65 tanggapan untuk “Apa yang Perlu Diketahui tentang Tabungan”

Dan, sekarang tuh kan ada Tabungan-ku setiap bank keknya ada yaaa….itu gak ada biaya administrasinya yaa..trus ada biaya administrasi lainnya gak sih….kayaknya boleh di coba namun keknya gak isa untuk transfer…
Jelasin tentang produk itu dong Dan…suwun yaaa…

Kalo itu produknya dari BI Mbakyuu.. Jadi kayaknya bunganya jauh lebih rendah dan setahu saya memang gak pake kartu atm. Tujuan produk ini sebenernya buat para penabung pemula Mbakyu. Cmiiw ya.

Balas

Ih jadi inget beberapa minggu lalu aku nanya ke CS salah satu Bank Syariah soal mutasi rekeningku.
Jadi aneh gitu potongannya ada dua, potongan admin dan setelahnya ada juga.
Taunya bunga dari tabungan masih dikurangi bagi hasil hehe tapi lumayan juga sih itungannya paling engga nutupin admin itu 😀

Iya Anggi, di rekening tabungan syariah biasanya bagi hasilnya lebih besar daripada biaya administrasinya. Ini karena proporsi bagi hasil yang memang dalam hitungan presentase lebih besar daripada hitungan bunga. Kapan-kapan mau bahas ini juga ah 😀

Balas

Hm… jadi memang duit yang ngendon di tabungan itu kalau banyak kurang baik ya Mas, kudu mesti diinvestasikan. Terima kasih buat pencerahannya yak Mas, jadi dapat tambahan ilmu nih, sekarang mesti dimantapkan lagi buat investasi supaya pundi-pundi yang sudah dikumpulin juga bisa menghasilkan :)).

Sayang banget soalnya Gar kalo dibiarkan di tabungan aja. Musti mulai belajar soal investasi ini. Jangan sampe karena keinginan belajar kurang, masa depan terkorbankan *eaaaaa

Balas

Baca ini jd semakin yakin kalo punya duit dg jumlah lumayan dan buat jangka panjang mending taroh d deposito aja kali ya dibanding ditabung biasa. Tapi sayangnya itu duit suami dan suami malah keukeuh pgn nabung aja, heuheu

Iya mbak Mulya, kalo misalkan jumlahnya sudah masuk ke batasan deposito, mending didepositokan kalo misalkan memang belom mau masuk ke pasar modal/reksdana. Biar paling gak ngurangin efek inflasi dan pengurangan biaya administrasi.

Balas

Bunga yg didapat kaga nutup biaya adm dan pajak bunga, tiap bulan rela ga rela duit kita malah terus berkurang hiks. Tetap butuh rek tabungan krn buat nampung uang masuk atau pakai E-bankingnya buat bayar2.
Klo ga kena biaya adm setauku bunganya kecil sekali, pokoknya sdh diperhitungkan sama org bank nya lah, mana mau bank rugi hehe.. Di Jerman bank ku bebas biaya adm, tp kita kaga dapat bunga hahaha, duit cuma buat nampung gaji dan buat bayar segala macem 😀 .

Hahaha, dana di tabungan yang penting mah cukup untuk kalau ada apa-apa ya. Buat keperluan mendesak gitu soalnya bagaimana pun tabungan kan yang memang paling likuid 😀 .
Tapi kalau dana yang dimiliki sudah lebih dari cukup, sisanya memang lebih bijak untuk diinvestasikan. Ini aku ngomong gini udah lama banget dan udah niat pengen coba apa gitu tapi belum ada waktunya nih, hahahaha

Iya bener Ko. Hihihi… Tabungan memang buat jaga-jaga pengeluaran rutin dan immediate aja. Sisanya diinvestasikan atau dibelanjakan dan dihabiskan! Muahahahaha…
Semoga kesibukannya cepet beres Ko biar bisa segera ngurusin 😀

Balas

Student nyimak dulu. Hiks hiks. Jd pengen invest tp duit siapa yg mau diinvestin.
Meanarik banget tuh Mas ttg hadiah menggiurkan supaya orang nabung. Ramelah pasti klo topik perbankan dan financial gini. Saya termasuk penonton setianya *winkwink :p

Ya…ampun ..baru tau kalo rekening ndak aktif bakalan kena sangsi. Jd mending dideposito aja ya? Sekalian nanya. Aku suka make debet kalo transaksi diluar negri. Krn males ke money changer. Apakah ini bener? Trims sebelum nya ya??

Iya Mbak, mendingan di deposito. Kalo soal rekening tidak aktif itu terutama untuk yang saldonya di bawah jumlah tertentu. Kalo dulu di cabang sih kalo saldo di bawah seratus ribu. Tiap bank beda-beda ya Mbak. 😀
Kalo untuk transaksi pakai kartu debit sih sudah pas lah itu Mbak. Gak ada risiko bawa uang kemana-mana. Cuman kadang kursnya dari Visa bisa jadi lebih mahal dibandingkan kalo kita tukar ke money changer 😀

Balas

Eh..iya wp kagak bisa re blog..aku share aja di path ku.
Nanya lagi. Soal bunga harian. Jd mis punya duit 200jt ditabungan. Itu ndak bakalan dapat bunga..kecuali ada transaksi ya..gagal paham eikeh..

Dapat kok Mbak.. Dapat.. Cuma hitung bunganya setiap hari. Jadi misalkan hari ini saldo 200juta, besok saldo tinggal 500rebu ya setiap hari akan dihitung sesuai saldo masing-masing hari. Bukan dirata-rata dalam sebulan.

Sekali lagi trims..satu lagi..salah satu persyaratan mengurus visa kalo mau ke LN adalah surat rekomendasi dr bank yg menyatakan kita punya tabungan. Selama ini selalu make saldo tabungan. Apakah deposito juga bisa di pakai?

Setahu saya surat rekomendasi bank bisa dikeluarkan berdasarkan rekening deposito juga Mbak. Dulu beberapa kali pernah kok terbitkan surat rekomendasinya

Wah mantap banget ini ilmunya. Jadi paham sedikit aku tentang seluk beluk tabungan. Percaya ga percaya, aku baru punya e banking sebelum pindah Belanda haha. Kalo ga pindah mungkin sampai sekarang ga punya. Asli katrok aku kalo masalah teknologi. Dan, kalo ga salah Mandiri biaya adminnya 5000 apa ya?. Trus rekeningku berarti termasuk rekening pasif ya karena belum tentu 3 bulan sekali ada transaksi. Aku ngisi Mandiriku kalo kurs euro ;agi tinggi, lumayan kan hahaha *anak bangsa macam apa aku ini :))) Dan kayaknya meskipun jarang banget ada transaksi, ga terlalu banyak juga pemotongannya *koyokane sih yo soale kok saldo ga berkurang banyak.

Huihihihi Deeeen. Btw rekening gak aktif itu akan dikenakan denda kalo jumlahe di bawah sekian rupiah. Kalo gak salah di bawah 500 rebu apa ya, kalo di atas itu sih gak masah.
Mandiri setahuku pas terakhir kerja di sana admin rekening e aja Rp. 7.500 Den. Belom ATM e ya.

yang aq pernah tau, ada 1 bank itu gratis biaya admin..tapi kalo saldonya min sekian juta, kl di bawah itu ya kena biaya admin..
kalo transaksi nya aktif cuma antara tgl 1- 5 msh dianggap rekening aktif kan ya…gajian awal bulan, tgl 5 udah pindah tempat semua..hahaha

Kalau milih rekening harus jelas dl tujuan tabungannya apaan Dan. Kl cm buat numpang lewat sehari2 sih cari yang biaya terkecil n mudah ngambilnya.
Gw sendiri yang “terpaksa” punya beberapa rekening karena buat bayar cicilan rumah. Ini nih yang betein. Artinya dobel semua. Bunga kredit pun juga gak akan otomatis naik atau turun kl gak da minta <<rekues bahas soal kredit di bank.

Aku malah baru tahu Dan di sana ada promo gila-gilaan buat tabungan, kebayang ya yang ikut.

Iihhh jadi inget ada satu rekening mandiri yang rada dianggurin dah saldonya lebih kecil dari saldo minimal. Hiks.
Jadi mas dani. Menurut mas dani neh. Klo kita udah punya uanh sekian puluh juta di dalam tabungan sebaiknya dipindahkan di mana? Reksadana atau deposito gitu??

pernah kira-kira tahun 2010 an, karena saya udah gak kerja nich, rekening kan nganggur ya…gak ada pemasukan dan suami gak transfer..hihii. Di telepon oleh CS untuk mengganti PIN tapi lupaaa mulu, maklum punya baby. Jadi, ketika sempat ke bank lagi, dibilang rekeningnya sudah enggak ada. Ya udah bikin lagi dan ribet lagi, lamaaaa banget sampai supervisornya datang lah, ditanya tanya kenapa sampai enggak ad transferan hingga mengakibatkan gak ada dana masuk ke rekening. Lah? kok gini? jadi sekarang, ketika saya resign lagi… suami memasukan barang sekian dan sekian ke rekening tabungan.
Curhantnya itu dulu dech, lain kali disambung.

Huaa… jadi keingetan rekening-rekening yang sudah almarhum. Gak keisi sih 😀

Yang no 7 menarik banget tuh bro buat dibahas. Mohon bisa dishare skalian ama hitung2annya 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *