Kategori
Being a Father Husband and Wife Perencanaan Keuangan Produk

(Perlu) Asuransi Pendidikan(?)

Hari ini ada temen nanyain perlu gak beliin anaknya asuransi pendidikan. Kalo gw beli apa nggak pertanyaan lanjutan temen gw itu. Gw agak bingung jawabnya karena pasti ada lanjutan pertanyaan kenapa trus gimana dan bagaimana yang hampir pasti menyusul.

Jawaban gw adalah sampai sekarang gw gak beliin anak gw asuransi pendidikan. Pertanyaan yang pasti menyusul adalah kenapa?

Karena gw ngerasa anak belum perlu diasuransiin. Ini berlaku umum ya buat yang kerja di kantoran dan dapet asuransi buat anggota keluarga. Anak kan kesehatan masih dicover kantor dan insyaAllah sehat-sehat aja. Gw gak tergantung anak soal income dan kali dana pendidikan kan emang dimasukin ke reksadana.

Kalo nanti ada apa-apa ama gw sebagai pencari nafkah gimana? Kalo di asuransi pendidikan kan uang bulanan akan dicover untuk terus dibayarkan sampai usia tertentu. Nah meskipun gw ga ikut asuransi pendidikan Alhamdulillaah gwnya dah ikut asuransi term life yang itungannya insyaAllah bisa cover buat istri nantinya nyiapin biaya pendidikan buat anak. Itungannya lebih gede daripada kalo ikutan asuransi pendidikan trus kejadian apa-apa ama gwnya. .

Kan asuransi pendidikan bisa dicairkan pas anak udah masuk masa tertentu sekolah jadi gak bingung? Lah reksadana juga bisa. Kita bisa langsung cairin sendiri kok. Prosesnya gak ribet juga.

Kemaren pas bukain rekening buat A gw sempet ditawarin juga buat buka asuransi pendidikan ini. Awalnya terlihat menggiurkan akan tetapi pas diitung-itung kok ternyata gak semenakjubkan itu. Masih mending di reksadana ato diputer langsung di saham.

Jadi jawaban gw buat pertanyaan perlu bukanya asuransi pendidikan masih tetep sih gak perlu. Oiya, beli karya seni kayak di atas yang adalah potret mi bisa jadi lebih alternatif investasi untuk biaya pendidikan.

Kalo ada yang mau ditanyain langsung karena kolom komen terbatas monggo loh kirim email. *pertanda jarang dapet kiriman email. Hahahaha.

NB: Oiya jangan lupa, ilustrasi yang diberikan waktu dijelasin asuransi pendidikan itu pake asumsi berdasarkan data historis yang gak bisa dijadikan jaminan.

51 tanggapan untuk “(Perlu) Asuransi Pendidikan(?)”

Nah itu Bang. Makanya perlu target. Berapa target dana yang dibutuhkan. Kalo memang sudah mencapai ya ga usah greedy. Direalisasi profit dan disimpen ke tempat yang aman. Hehehe. Kalo taruh di saham biasanya reviewnya kudu disiplin dan dimatchkan ama targetnya Bang.

belom punya anak jadi belom kepikiran asuransi pendidikan buat anak.. tapi ortu gw sih ga bikinin asuransi penddiikan buat gw yah dulu hahaha

btw mas, menara rajawali deket kantor ga? besok ada meeting jam 10 pagi disana hahaha
gw belom pernah kesana nih, kalo dari ambassador tgl nyebrang pake kaki sampe kah? 😀

iya gw meeting kelar jam 12 harusnya besok dan pgn cari2 lunch apaan besok yg deket lokasi meeting hahaha

kalo naik busway, halte terdekat tau ga mas? rencana naik busway dari harmoni terus lanjut taxi 😛

Halte bendungan hilir Mey tapi agak muter. Kalo mau sih mending turun setelah bunderan HI sebelum karet karena karet sekarang gak ada. Setiabudi masih ada ga? Kalo masih turun setiabudi dan naksi dari situ.

Saya juga minggu lalu ditawarin tabungan asuransi pendidikan. Awalnya bener menggiurkan tapi dipikir2 apa bedanya sama tabungan yang sudah saya punya dengan skema mirip namun beda nama. Menurut saya belum ada nilai plusnya saat ini. Mana dipaksa-paksa dengan alasan lumayan nabung. Ya kalo nabung mending saya tambahin yang sudah saya punya 😀

embyeeer… gue pun sampe sekarang kaga punya asuransi pendidikan..
mending beli RD atau emas yaak..

kalo aku udah ada dana pendidikan anak pak. walopun anaknya belum ada 😀
meskipun udah ada investasi, asuransi, tapi teteeep kami anggarkan si dana ini. hihihihi kami, suami istri parno-an, pak 😀 😀

Hahahahhahwaaa gara2 gw nanya kpn itu, lsg gw cairin asuransi ituuu Dannnn hihihi dan beli yg lain jd nya :p

gue jelas nggak, karena biaya jasa asuransi pendidikan itu mahal #emakirit Mikirnya gini aja, buat biaya SD butuh berapa, klo taunya asuransi pendidikan itu gak cover seluruh biaya dan jadi harus nabung lagi trus ngapain dong? klo untuk jaminan ada apa2 ama kita ya belinya asuransi jiwa. Jadi sesuai dengan tujuan. Kalo gue gitu sih hehe..

Nah itu. Lebih enak dan lebih gede hasilnya investasi sendiri di reksadana kalo di indonesia sini mah. Karena biaya pendidikan gak kira-kira mahalnya. Hehehe. Asalkan disiplin dan rutin aja sih emang

Asuransi pendidikan memang cocok utk orang yg gak mau ambil pusing itung2an biaya. Kalau ortu yg cermat biasanya akan memilih solusi yg lebih realistis namun bisa jadi lebih maslahat.

*nasihat sok tau dari yg belum nikah*

Kalo investasi sendiri insyaAllah lebih menguntungkan loh Mba dan asuransi yang dipisah bisa lebih gede coveragenya. Eh kalo template yang ini begimana Mba? Langsung kuganti begitu baca komen mba Ika.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *