Kategori
Being a Father Fragment Husband and Wife

Perlu Ikutkah Ayah Menyusui? (Cerita tentang Ayah ASI)

Sudah familiar kan dengan istilah Ayah ASI? Ayah yang mendukung proses pemberian ASI bagi anaknya dengan memberikan support kepada istri dan ikut terlibat ambil bagian dalam proses menyusui. Ribet gak sih? yah ribet lah, tapi pengalamannya sendiri rewarding. Banyak banget yang bisa gw dapatkan sebagai ayah. Postingan ini dalam rangka ikut meramaikan Worl Breastfeeding Week sampai tanggal 7 Agustus 2015 ini. 😀

Ikut meramaikan World Breastfeeding Week dari tanggal 1 Agustus 2015 sampai tanggal 7 Agustus 2015 gw mau cerita pengalaman menyusui A karena peran ayah menyusui itu gak bisa dianggap entang

Zuzur aja kalo gw dulu gak ngeh soal ASI ini dan gak sekalipun terpikirkan tentang ayah menyusui kalo bukan Bul yang getol narikin gw ikutan workshop pre-natal dan sebagainya. Gw belajar banyak tentang per-ASI-an dari workshop-workshop itu. Sampai akhirnya A lahir.

Yang gw tahu soal ASI jaman dulu adalah adalah ASI itu makanan yang diciptakan Allah untuk bayi lewat ibunya masing-masing, yang sayangnya mungkin efeknya gak terlalu bagus buat ayah/bapaknya. If you know what I mean.

Gak ngerti?

Okedeh gw jelasin *padahal dari awal pengen jelasin emang *trus dicekek tali kolor.

Pemahaman tentang ASI Sebelum Kelahiran A

Jadi ya gw dulu kan tinggal di kampung di Surabaya sono yang mana bu-ibu kalo mau kasih ASI buat anaknya itu ya gak pake malu-malu. *maaf* Langsung aja dikeluarin di muka umum dan anaknya langsung ditancepin. Dan itu gak cuma satu ato dua orang. Banyak. fiuuh… panjang ya penjelasannya.

Besar di lingkungan di mana menyusui terkesan peran eksklusif ibu-ibu membuat peran ayah menyusui sama sekali gak pernah terlintas di pikiran gw. Kegiatan ini adalah kegiatan eksklusif Bu-Ibu yang gak ada ruang sedikitpun buat para ayah, posisi yang kemudian bakalan gw tempatin, untuk terlibat. Karena ya itu tadi, di kampung, sama sekali gak ada suami yang terlihat ngebantuin istrinya menyusui.

Dan parahnya, gw pikir menyusui itu semudah yang dilakukan buibu di kampung dulu. Buka baju dan tinggal lheb!  *emang soz… *ups bukan iklan. Ternyata setelah menjalani sendiri, penuh perjuangan sodara-sodara!

Peran Sebagai Ayah Menyusui

Ayah Menyusui

Perjuangan kami menyusui ini gak lancar jaya bebas hambatan juga. Mulai dari A yang divonis tongue-tie lidahnya yang membuat kami harus bersitegang sama pihak rumah sakitnya karena menolak prosedur insisi, Bul yang mengalami luka berminggu-minggu di dadanya sampe gw yang lihat aja ngilu dan dia nyusuin sambil nangis, sampe ke ngebuang stok ASIP yang sudah mencair beberapa hari dari freezer pas ditinggal mudik.

Buanyak banget deh dramahnya.

Trus peran yang gw lakukan sebagai ayah menyusui apa? Apa yang dilakukan sebagai seorang Ayah Asi?

Ya cuma mendukung Bul sih. Gak beneran ikut menyusui A dengan buka kaos jugak. Cuma kasih full support dan gak usah ikut nambahin drama. Hahahaha.

Gak guna banget ya? Masa cuma mendukung? Lha ya gimana, yang punya perangkatnya bukan gw. (>.<)

Dukungan Suami Faktor Penting Keberhasilan Menyusui

Emang terkesan remeh dan gak penting kalo dibilang cuma mendukung, tapi bener loh, kalo gak ada dukungan suami, perjuangan mulia menyusui itu gak akan pernah berhasil. Ato paling gak, akan kerasa lebih berat buat istri kalo gak ada dukungan suami.

Hanya karena menyusui itu berhubungan erat sama istri dan anak secara fisik, bukan berarti kita sebagai suami gak bisa ngapa-ngapain dan itu tugasnya istri aja. Porsi terbesar memang istri,  tapi percaya deh kalo suami juga memegang peranan yang signifikan.

ayah menyusui

Berusaha menjadi ayah menyusui, gw selalu berusaha (paling gak) untuk hadir secara fisik dan emosional di proses menyusui itu. Banyak banget momen di mana Bul ngerasa sekeras apapun usahanya memerah atau mompa ASI tapi gak membuahkan hasil yang diinginkan yang kadang ujungnya malah bikin dia down. Nah, di situlah gw berusaha sekuat tenaga buat kasih support secara moril. Berusaha membesarkan hatinya dengan (paling gak) dengerin apa yang dia omongin. Kasih kata-kata yang mendukung dan menenangkan hatinya. Bukan cuma molor tralala dan bersikap gak peduli.

Apalagi pas awal menyusui, memerah ASI pake tangan kan susah tuh ya, baru belajar  juga. Nah, buat nunjukin support sebagai ayah menyusu, ayah ASI, gw juga ikut bantuin tuh. Iya bantuin! Sayangnya awalnya bantuin merah susu, lama-lama… *ilang sinyal

*pasang penguat sinyal… *sinyalnya jelek banget di sini.

Ibu Bahagia, Anak Tercukupi Asupannya

Bonding Ibu dan Anak

Pernah denger slogan ini kan ya:

“Happy mommy, lancar ASI!”

Kehadiran suami sebagai ayah menyusui di sisi istri waktu juga untuk memastikan kebahagiaan sang ibu dan ketenangan hatinya. Gak perlu dengan hal-hal yang terlalu muluk sampe beliin kalung emas berlian bertabur permata zamrud khatulistiwa (yang mana kalo dilakukan pasti bakalan bikin istri bahagia sih, cuma dana pendidikan anak terancam bahaya #eaaaa) sih, cukup dengan melakukan hal-hal sederhana yang kita bisa.

Contohnya aja dulu waktu Bul lagi down banget kayak pas lagi luka dulu itu, gw bantu mijit pundak atau badannya yang pegel-pegel dan berusaha bikin dia merasa nyaman. Those kind of little things.

Ada satu hal yang paling gak bisa dilakukan para bapak untuk terlibat secara fisik dan emosional sama si bayi. Gendong bayinya setelah disusuin.  Nyendawain yes istilahnya.  Peran kecil tapi nyata yang bisa kita lakukan sebagai ayah meyusui.

Istri pasti capek kan habis nyusuin,  let her rest.

Dulu yang gw lakuin,  sambil nyendawain A gw suka nyanyiin lagu,  baca surat-surat pendek dari Al-Qur-an ato cerita – cerita.  Meskipun dia belom ngerti, paling gak dia tahu kalo bapaknya juga ada buat dia. Seringnya sampe A ketiduran lagi di pangkuan gw dan tidur dengan posisi A kayak kodok di atas dada gw yang duduk di sofa.

Posisi ini bisa tahan berjam-jam dan kalo dipindahin ke kasur anaknya juga nyenyak tidurnya karena sebelumnya denger detak jantung kita ayahnya. Ini yang gw maksud sebagai ayah menyusui.

Dengan melakukan hal-hal kecil ini gw sebagai seorang bapak juga ngerasa ikut terlibat di proses menyusui.  Dan Alhamdulillaahnya,  setelah tahu selanya,  proses menyusui pun lancar sampe A berumur dua tahun (lebih dikit). Gak cuman istri yang bisa bilang A lulus S2 ASI, tapi gw sebagai ayah menyusui juga bisa bangga. Waktu itu sih gw yang udah protes aja,  lama amat nyusuinnya, kapan mau disapih itu anak.  Giliran bapake kapan…  Hahahaha 😛

Hubungan batin Ibu dan anak

Oiya satu lagi,  soal fisik istri habis menyusui.  Kalo ada yang kuatir istrinya gak cantik lagi karena ada perubahan di daerah yang emang sensitif buat para pria itu,  udah deh gak usah kuatir.  Rasa cinta  yang (mungkin) awalnya lebih karena fisik akan berubah jadi lebih dalem. Jauh dari cuma sekedar cuma terbatas fisik doang.  Gw sendiri ngelihat Bul semakin lama semakin cantik.  *ihik…

Rasa cinta dan sayang gw semakin tumbuh dan beda kayak waktu dulu awal nikah. Perasaan gw tumbuh dan berkembang.

Makanya gw rasanya pengen ngejotos cowok yang bilang kalo istrinya kurang menarik lagi physically setelah melahirkan anak mereka. Hawong itu kalo misalkan badannya emang berubah,  kan karena perbuatannya dia.  Lha kalo dibandingin ama artis ato cewek kantoran yang mereka lihat hari-hari dan dia ingin istrinya kek begitu juga, yacoba aja ikutin Marie Claire apa Marie France apa apa sih itu perawatan pasca melahirkan dan jadi cantik singset lagi?  Hahaha.

Menurut njenengan semua gimana? ada yang Ayah ASI slash Ayah menyusui di sini?

61 tanggapan untuk “Perlu Ikutkah Ayah Menyusui? (Cerita tentang Ayah ASI)”

Awalnya bantuin merah susu, lama-lama… *ilang sinyal *tambahin penguat sinyal* :)))
well, peran ayah emang penting banget deh menurut aku mas..dan aku ngalamain banget.. apalagi awal2 menyusui gt kan ya, ibunya masih suka baby blues…

Iya Mbak. Waktu babyblues menyerang rasanya kalo suami gak hadir kasih dukungan bakalan berat buat sang istri. Syukurlah dirimu bersama orang yang hebat! *jempol!

Balas

kalau setelah menyusui nggak tidur dan saya ada di samping Minyu, biasanya ya saya gendong sampai dia “tahag” bahasa betawi padanan sendawa. dan rasanya seneng banget ngeder sabiq bisa tahag…. kayanya saya yang ngerasa lega. 😀

Hahaha ngakak bacanya. Lain kali kalo mau posting coba di bawah tower sutet aja mas, biar sinyalnya gak ilang :))))
Btw, saya yg cewek aja ngerasa geli gimana gitu kalo ada yg nyusuin di tempat umum tanpa penutup. Tapi salutlah, mereka pejuang asi 🙂

Aku kok rada mbrebes mili terharu ya bacanya *kecuali pas baca yang ilang sinyal wkkwwkwk
Pas banget akhir minggu ini mau nyret suami ke kelas prenatal, supaya dia juga bisa jadi ayah ASI yang supportif. Abis itu nunjukin postingan blognya mas Dani, makin mantep lah! 😀

Ahahahaha. Makasih Mbak Tiaa mau nunjukin ini ke suami.
Dulu sempet keder juga diajak ke kelas senam hamil, trus kelas-kelas penyuluhannya dr. Purnamawati, apa sih ya namanya ya. Kelas PESAT. Iya itu namanya. Eh ternyata di PESAT ada temen kuliah saya di Surabaya dulu. Akhirnya ikutan kelas-kelas di rumah gitu. Seringnya saya dan sedikit bapak-bapak lain berada di antara ibu-ibu hamil yang huanyak jumlahnya. Hihihi. Tapi seru kok pengalamannya.

Balas

Mas, dirimu selalu tahu bagaimana mengolah sebuah topik menjadi segar dan membuat cekikikan, even though topik itu adalah topik sensitif yang… ikutan ilang sinyal. Keren sekali :)).
Membesarkan anak memang kerja tim, jadi akan sangat terasa janggal kalau salah satu anggota timnya ada yang cuma jadi “free rider”. Saya memang belum jadi orang tua, tapi dari banyak postingan soal ASI ini saya belajar banyak :hehe, dan saat-saat yang kalian lalui, perjuangannya, so sweet banget :hehe. Semoga A tumbuh jadi anak yang soleh dan pintar ya Mas :hehe.

Salut nih Dani bisa jadi Bapak ASI!!
Baby nya unyuuuuu bingiiitss!! Umur brpa skrng?? Yg jelas udah disapihlah yaa scr bapaknya sdh mupeng. Hahahahaaa…. tuit. *ilang sinyal jg* 😛
Jd selama ini jd Bapak ASI mendampingi Marie Claire, Marie France, Marimar, Marimas ato Marijan siiihh???

Kalau kata temenku: I cant celebrate anything that lauds some mothers while shaming others.
tapi orang beda-beda kok.
Semoga World Breastfeeding Week ini ga mengintimidasi ibu-ibu yang tidak berkesempatan memberi ASI ke anaknya. 🙂

Wahwah. I didn’t mean to make others feel guilty ato shaming others loh dengan posting ini. Saya cerita pengalaman menyusui anak jaman dulu.
Saya percaya setiap orang punya kendala dan tantangan yang harus dihadapi masing-masing kok. 😀
Apapun pilihan yang diambil oleh seseorang untuk keluarganya, untuk anaknya, saya yakin itu adalah yang terbaik untuk mereka. Sesuai dengan kondisi yang mereka hadapi.
Postingan ini pun lebih ke upaya saya untuk encourage bapak-bapak yang keluargamya memutuskan untuk menyusui biar mereka semangat mendukung istrinya. Semoga gak disalahartikan sebagai upaya untuk bikin orang lain merasa bersalah akan dirinya ya Mbak. 🙂

Balas

Wkwkwkwkwkwk eyyymmm….bagian disapihnya juga bikin gregetan siayah tuh..lama banget kan dulu Radit ampe 3 taun..
Eeh sekarang giliran Kinar..hihihihi :p

(y)(y)
Wiiih jadi inget beberapa tahun lalu waktu ade saya baru lahir, tiap kali ibu saya bangun malem buat nyusuin, bapak saya juga ikut bangun, nemenin. Seneng dengernya (sayangnya bukan ngeliat, karena beda kamar, kamar saya dan ortu bersebelahan), romantis romantis unyu gitu.

Ibu-ibu yang suka ngasih ASI anakkya di muka umum emang aneh banget.
Gua ada pengalaman beberapa hari lalu, ibu2 di busway kayak gitu. Gua kaget dan bimbang dong. Mau memalingkan pandangan atau ikutan ngenyot.
eh maap 🙁

bagus nih Dan postingan seperti ini, semoga banyak suami di luar sana yang dapat inspirasi dan masukkan bahwasannya membesarkan anak itu bukan tugas ibu nya aja, alasan karena suami udah capek kerja cari duit adalah alasan basi…

Daaaan…
Iya banget sih peranan ayah cukup besar dalam proses ASI karena berhubungan sama support moral…
Apalagi kalo emaknya rentan galau model aku bhahahahaha…
Dulu Abah juga bertugas sendawa in anak2 setelah selesai ASI Daaaan….

Kalau galaunya kayak Teh Erry mah kayaknya Abah sengaja bikin galau ya Teh biar bisa jadi inspirasi postingan blog. Mihihihi… Ternyata tugasnya samaa yang emang 😀

Balas

Mas, postnya so sweet sekali lo. Haha..
Walaupun saya belum mengalami fase ini, tapi melihat perjuangan teman-teman sudah bikin trenyuh juga, apalagi kalau yang casenya nipplenya luka atau bayinya tongue-tie itu.
Semoga para calon suami dan yang sudah jadi suami bisa melakukan hal serupa yah.

Ini postingannya untuk 17 tahun plus-plus yah Kakakkk.. adek nggak paham deh ah maslaah ilang sinya itu hahhaa..
Eh tapi iya tau Mas, peran dan dukungan suami untuk istri yg lagi ASI itu penting bgt, meskipun aku belum menyusui hahhaa.. tapi pengalaman temen-temen ku macem2 banget.
Ada yg sampe nangis2 karna ASI nya nggak keluar, sedih deh liatnya 🙁
Sebenarnya kl ASI nggak keluar itu sing penting kitanya nggak boleh putus asa ajah lantas ngasih anak sufor.
Dann setujuhh bgt Mas, aku juga mau ikutan gaplok kl ada suami yg bilang istri nya udah gk bagus body nya lagi

Aududduh. Gak niat bikin ini postingan jadi tujuh belas tahun pleus pleus sih sebenernya. 😛
Apapun pilihannya, pasti tiap orang sudah berjuang sekuat tenaga untuk memberikan yang terbaik untuk keluarga dan anaknya ya Mbak, jadi yang salah ya yang gak perduli sama keluarganya. 😀

Balas

saya punya dua keponakan yang lebih tua pake susu kemasan alias susu sapi nah yang satu lagi pake ASI, entah kebetulan atau ga, yang pake ASI perkembanganya lebih cepat dan cekatan satu lagi yang pake ASI udah lepas pampers karena jarang ngompol sementara yg pake susu buatan pipisnya lebih sering, Just pengalaman saya 🙂

Tetanggaku ASInya nggak kelua-keluar kasian anaknya mulai dari lahir sampai sekarang udah 2 tahun nggak pernah di kasih ASI hanya dikasih susu formula saja 🙁
Istri bodynya nggak bagus lagi setelah melahirkan atau sedang menyusui itu wajar-wajar ya, sebab ada proses kalau bahasanya sundanya pemelaran badan 😀
Paham-paham nggak sih soal ginian soalnya belum punya pengalaman tentang ASI-ASIan 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *