Kategori
Fragment Husband and Wife

Terdramah 2015

Kejadian juga akhirnya mengalami drama dengan asisten rumah tangga. Gak mau aneh-aneh sebenernya tapi kok ya. Namapun manusia ya. Monggo dibaca, drama pembantu rumah tangga versi gw.

I just threw someone out of our house.

Last Saturday was one of those days with a notable drama.

Warning: Cerita ini akan sangat domestik sekali (gw tau kok ini pemborosan kata). Tak lain dan tak bukan, drama kumbara bersama asisten rumah tangga.

Jadi ya seminggu kemaren kan Bul lagi ke lapangan dan gw dengan senang hati dapet kesempatan jadi daddy on duty  berdua doang sama A. Well, sebenernya gak literally berdua sih, karena di rumah dibantu oleh Bu D, asisten rumah tangga yang bareng kami dari tiga bulanan lalu. Asisten rumah tangga yang akhirnya gw usir (yep, as harsh as it may sound) Sabtu kemaren.

Hahaha, akhirnya tayang juga deramah per asisten rumah tanggaa-an di blog ini setelah sekian lama gw cuman ngangkat alis aja kalo baca blog mantereman yang nyeritain ini.

Jadi ya, pas waktu Teh Rina ngajuin resign beberapa bulan lalu, gw sama Bul sebenernya devastated (iye lebhey tapi beneran). Saking sayangnya kami sama si Teh Rina ini, kami sudah merencanakan kasih dia kerses sesuai pilihannya sendiri dan A sudah deket banget yang mana kami tinggal berdua pergi sama si Teh Rina ini dia nyaman dan seneng aja. Tapi kemudian dia dilamar dan kawin. Trus dia kasih nomor Bu D ini ke kami. Dari awal udah ada pertanda kalo bakalan drama sih.

Kontak pertama sama si Bu D, dia minta ditungguin karena dianya lagi nungguin bapaknya yang opname di rumah sakit. Karena kami yang duluan ngontak dia, kamipun setujes. We waited for about a month and a half. Kami tolakin lamaran beberapa orang yang dateng ke rumah karena mikir si Ibu pasti butuh duit karena bapaknya sakit. Dan dia muncullah di sore hari yang cerah.

Kami ngobrol sana sini dan jelasin tugasnya. Gw ama Bul tipe yang males banyak cingcong. Selama jujur, kerjaan beres dan gak aneh-aneh kami gak akan komplen. Tapi kami terlalu ngegampangin urusan. Well, gw list down apa kejadian aneh sama si Ibu D ini sampe akhirnya berujung ke pengusiran ya.

1. Dipanggil Ibu. 

Dia memang lebih tua dari kami. Akhir 40an. Dia ngasih nama ke Teh Rina sebagai Ibu D. Dan memanggilkan dirinya Ibu D.

Kesalahan kami: manggil dia dengan sebutan Ibu D.

Gw gak tahu sih ya, di pikiran gw ama Bul, kami panggil dia Ibu D/Bu D karena pengen menghargai usianya dia yang jelas-jelas jauh di atas kami dan mestinya dengan menghargai orang melalu hal paling sederhana dulu, panggilan, harapan gw akan timbul hubungan saling menghormati yang timbal balik. Tapi terbukti sampe akhir sih nggak.

Ada orang yang kasih saran mestinya manggil bibi aja kalo orangnya gitu, apalagi lebih tua. Takutnya dia gak bisa menempatkan dirinya. Well, I didn’t buy this bs. Tapi gak tahu lagi deh ke depannya.

Menurut kalian gimana? Perlukah manggil asisten rumah tangga yang lebih tua dengan sebutan bibi dan jangan panggil Ibu?

2. Kasbon

Mestinya kasbon wajar aja kan ya. Tapi si Ibu D ini, gajian tanggal 23, tanggal 25 ato 26 udah minta kasbon. Seperlima gaji sih memang yang diminta. Dan setiap minggu minta kasbon. Kayak gaji mingguan.

Salah kami juga nurutin permintaannya dia buat kasbon. Pikir gw ama Bul ya emang haknya dia, cuma lama-lama gengges. Giliran diminta mau gaji mingguan apa kagak dia bilang gak mau. Sampe akhirnya suatu hari, setiap habis gajian si Ibu D minta pulang, rumahnya deket lah. Ya kami kasih kan, jadi hari itu dia pulang setelah terima gaji, eh besok sorenya pas dia balik langsung minta kasbon.

Gw yang gak pegang duit nanya lah ke dia, kenapa baru aja habis gajian langsung kasbon, karena gw ngerasa kalo gitu terus lama-lama gajiannya dia bisa maju ke depan. Gw sendiri paling males nginget-nginget urusan duit. Ribet bok. Daripada ke belakangnya jadi rame, gw tegesin aja maunya gimana.

Dia tetep minta gaji bulanan. Ya udah gw bilang kalo cashflow kami juga bulanan, kalo emang mau mingguan ya kami bakalan beda aturannya. Gak tahu deh, semenjak itu dia jadi semakin aneh.

3. Kalo diomongin suka gak denger. 

Kalo yang ini gw gak komplain lah karena pendengaran kan macem-macem dibuatnya ya. Cuma kami cara ngomongnya harus lebih sabar dengan ngulang sampe dua ato tiga kali aja ya.

4. Air di Indonesia masih melimpah

Adalah prinsip yang dipegang sama si Ibu. Jadi beberapa kali kejadian, ninggal kran air nyala sampe air meluber kemana-mana. Kejadian paling parahnya, dia pulang dari pasar jam setengah 8, cuci kaki dan keran gak ditutup. Ketahuan baru jam dua-an pas kami mau jalan keluar.

Gw cuma panggil, gw tanya kenapa keran nyala gak dimatiin, dijawab lupa. Not even said sorry. Gw ama Bul geleng-geleng aja. Males ngomel. Cuma kami kasih tahu lain kali minta tolong lebih hati-hati.

Dan kejadian ini gak cuma sekali dua kali. Di kamar mandinya gw pernah matiin air yang udah luber kemana-mana sementara si Ibu D ke tetangga. Yassalam.

5. Jadwal tidur jangan diganggu. 

Jadi ya, si Ibu D ini, kalo ngantuk jadi krenki kayak anak-anak. Kalo kami nyampe rumah sore, all she did was getting our stuffs from car, put it in our house and she just as quick heading to her room. God knows what she was doing. Most likely sih langsung tidur.

Paginya? bangun setelah kami selesai mandi sekitar jam setengah 6 an buat bantu angkutin barang ke mobil. Bahkan kalo ngantuk banget ya tidur aja sampe kami berangkat. Pernah sekali gw sampe kunci pintu dan berangkat dan sampe kantor. Baru si Ibu bangun dan kirim sms minta maaf. Seringnya? Kami sudah hampir berangkat, dia tergopoh-gopoh keluar kamar dengan mata merah dan muka serem banget.

Jadi dia kalo gak ada kami kerja terus ya? Lha kok rumah masih ampyun

Ruang tamu

6. Jorok BANGET

Masa ya, habis bikin teh celup, teh celupannya dibuang langsung ke halaman belakang, nyapu rumah dan ada plastik sampah kecil-kecil langsung aja didorong ke halaman belakang. Itu halaman belakang dulu gw tanemin rumput harganya mahal woy!

Diingetin? Sudah. Jawabannya: Biar sekalian Pak!

Makjang!!

7. Kalo bingung, marahin aja tuan rumah

Jadi seringnya karena diomongin gak kedengeran, dianya bingung sendiri. Udah gitu gak mau nanya. Giliran ngejalanin, suka-suka yang bersangkutan. Diingetin eh marah.

Kayak kejadian terakhir pas sahur Sabtu kemaren. Jam 3 pas gw dibangunin. Gw bangun dan keluar lihat dia lagi nyiapin bahan masakan. Gw masuk lagi kamar buat liht A yang ngelindur. Sepuluh menit kemudian gw keluar lagi dia dah gak ada. Di meja dapur ada potongan bawang, sawi dan dua telor. Ditungguin gak keluar-keluar.

Jam 4 pas gw mau mulai bikin mie dong. Eh dia keluar keknya karena denger suara gw nurunin panci dan nyalain kompor. Dia langsung bilang “Sini pak, saya aja yang masak”.

Pas gw bilang gw aja yang masak dia gak denger dan kebetulan gw mau lihat A. Dia masak. Yaudah dong gw duduk. Eh pas  gw duduk di sofa dan dia masak dia bilang dong:

“Makanya Pak, lain kali kalo malem bilang dulu ke saya mau masak apa, jangan pagi-pagi gini saya bingung!” (btw beneran nadanya pake tanda seru di belakang).

Gw jawab dong kalem:”Kalo Ibu bingun gakpapa, saya masak sendiri aja bisa kok Bu. Ibu tidur aja”, Eh bukannya diem malah makin kenceng suaranya:

“Iya! Tapi kan bapak bilang aja malem. Kalo gini ini saya bingung! Mana saya harus sahur juga kan pak!”, ebuset! Gw langung kencengin suara:

“Udah Bu, kalo bingung gak usah masak! Saya bisa kok masak sendiri!”, dia terusin masak tapi sambil diem aja. Habis mienya jadi dia langsung masuk kamar lagi.

(kondisi malem sebelumnya seperti gw ceritakan di kondisi di atas. Kalo dah gitu gw dah males mau ngetok pintunya dia lagi dan minta masakin sesuatu).

dan list akan bisa terus bertambah sampe dua ribu kata lagi.

====

Pagi hari setelah kejadian masak-memasak yang mana itu adalah Sabtu kemaren itu, gw bangun agak siangan. Air ke mesin cuci masih ngebuka dan air di ember kamar mandinya dia dah luber-luber. Gw panggil-panggil gak ada sahutan. Ada kali sepuluh sampe 15 menit. Dia terus dateng tergopoh-gopoh bawa handuk dari arah rumah tetangga. Mau mandi rupanya.

Gw ngomel lah soal air untuk ke sekian kalinya dan karena gw ke belakang, gw lihat kondisi halaman belakang yang ampun banget joroknya. Sampah plastik kecil-kecil dari sapuan bertebaran dengan sisa teh celup gak cuman berserakan di tanah, banyak yang bergelantungan di pohon cabe yang gak seberapa tinggi.

Sambil gw ceramahin soal air dan betapa gw habis lebih dari 800 ribu rupiah bulan waktu dia lupa matiin keran air itu dia langsung nyeletuk. “Udah pak, saya mau mau pulang aja”

Dan kayak kerasukan gw langsung sahutin: “oooh. Yaudah, silahkan sekarang langsung pergi aja gak usah tunggu nanti-nanti.”

Gw siapin uang gajinya tiga hari yang kemudian diprotesnya seharusnya empat hari. Gw tambahin lah dan ternyata dia masih ada utang ama Bul belom dibayar.

Pas gw kasih duit gw bilang semoga dia nemu kerjaan baru dan semoga dia bisa kerja bener lain kali. Eh dia nyahutin “Iya, tapi kan bapak…” *masih protes gak terima kalo dikasih tahu.

*pintu dah langsung gw banting dan gw kunci dari dalem.

Astaghfirullaaaah.

Well you only know my side of the story anyway. Deramah banget ya balada pembantu rumah tangga gw episode ini. Haha.

Other similar posts:

[display-posts category=”rants-fragment”]

88 tanggapan untuk “Terdramah 2015”

ya ampunnn dannn gengeus abis tuh bedinde..hmmmm kalo yang suka nyaut2 gt emang nyolot ya. apalagi suka kasbon. btw, gue juga dah empettt banget liat ART di rumah kerjaannya tidurrr sepanjang hari,,,,nangkring aja di singgasananya di atas. tapi so far dia yang terbaik lah dari semuanya. udah 4 tahun ngikut kita dan abis lebaran ini dia ga balik lagi karena dia dah mau merit…huhuhu menikmati detik detik terakhir jadi nyonyahh..hahhaah karean trus terang aja gue males nyari art lagi…kapoooookkk! mudah2an gue bisa survive deh.
btw…semoga cepat dapat gantinya yah dan…yang baik jujur dan rajin dan yg paling penting yang ga lupa matiin air….bok!!! 800 rebu airnya cuyy!

huahaha akhirnya ada juga cerita ttg ART di blog tersohor ini wkwkwk..btw kok aku heran ya ternyata byk ya ART sukanya tidur? ARTku (yg pertama dan terakhir..wkwk.. soalnya hbs gt aku pindah rantau) juga sukanya tidoorrrr.. aku kadang suka ngebatin, ini kenapa lbh rajin aku n suami drpd dia? sama jd hrs aku yg bangunin, pake miscol2 gt kl ga bgn akhirnya aku hrs naik ke kamarnya di atas. yah semoga orang2 jd semakin niat lagi ya kerja bener

Hahahahahaha. Gw mikir-mikir ditulis apa kagak ini cerita yasekalian ajadah gw tulis. Iya, gedeg loh Vit ngadepin orang yang suka banget tidur gitu. Huhuhu.

Balas

Berapa lama dia jadi pembantu di rumah Dani? Kalo saya sebulan aja kelakuannya kayak gitu mungkin udah kelamaan dia kerja. Memang habis sabar menghadapi orang seperti itu.

wadduuh… nyebelin banget ART kaya gitu. Dulu juga di kos juga ada ART ibu-ibu yang supeeeeer nyebelin. cucian butek, bau demek, setrikaan kaya ga disetrika dan pagi2 udah nongkrong di warung nasi uduk berjam2. Akhirannya kita se kos ‘serbu’ kamarnya nanyain dia sebenarnya niat kerja ga sih? Dia tetap pura2 tidur tapi dadanya turun naik kencang pertanda dia emang ngga tidur.

Gw kapok Dan punya art yg berumur, udah 2x punya pengalaman genggess. Yg pertama minta gaji dibayar di muka alasannya karena bayar biaya berobat suami, ngeyel kalo dibilangin dan ternyata kasar ama anak gw. Cukup 3 minggu aja, langsung gw minta pulang. Sesudahnya dapet yg berumur jg, orgnya diem tapi di rumah gw bolak balik nangis karena katanya kangen ama anaknya… Hadeehh… Udah lah gak sampe 2 minggu gw minta pulang aja, drpd gw stress jg ngadepin dramahh…
Pagi2 jadi curcol deh hehehe….
Btw klo punya info penyalur ato art boleh dong bagi2 🙂

Dan sorenya saya malah bikin masalah sama Mas Dani. Terribly sorry, Mas… :huhu.
Eh ya, soal drama usir-mengusir pembantu, kadang memang mesti pemberi kerja yang tegas Mas, kalau saya lihat dari cerita ini sih sudah yang kebangetan banget itu si ibu asistennya, mungkin menurut dia itu sesuatu yang kecil tapi kan sebenarnya itu masalah yang besar banget, yak. Sabar ya Mas, saya pikir cara yang Mas tempuh sudah sangat pantas. Semoga si ibu jera dan semoga Mas cepat dapat penggantinya, ya :hehe :peace.
Semangat selalu :)).

Hahahaha. Santai Gaaaar. Ga usah dipikirin yang kemaren itumah.
Iya, kemaren akhirnya terpaksa deh gw ambil jalan kayak gitu. Sedih juga padahal harus meperlakukan orang kek gitu. 🙁

Balas

ya Allah ikut ngelus dodo bacanya..ini nih yg rasanya aq blm siap punya ART,mental ku ga kuat klo hrs ngadepin kyk gini. plg kerja capek tp pgn makan orang 🙁
itu A drmh sama dia apa daycare?ga bayangin deh klo drmh sama dia >_<
oya tetanggaq ada yg ARTnya tua,manggilnya bude,klo anaknya manggil mbah..tp orangnya sih Alhamdulillah baek dan perhatian, cumaaaaa namanya udh tua,mudah tersinggung 😀
susah jg ya,klo ART muda ntr maen hp mulu,klo tua kyk gitu,hiks
smg cpt dapet ganti yg lbh baik ya mas dan,hari ini nyari ART susah,gampangan beli rumah deh,hehehe

Kalo orangnya asik dan akrab sama keluarga sih gak masalah juga manggil budhe dan panggilan hormat lainnya ya Qon. Kemaren dapet yang muda dan kami sayang banget karena kerjanya bagus. Urusan hp an gpp lah ya. A. di daycare Qon hari-hari.

Balas

hiii…udah lama gak mampir dimari..
udah lama gak ngeblog sih soalnya
I’m sorry to hear that…
semoga dapet ganti yang baik, sopan, jujur ya Dan
btw…kerses itu kursus ya mksdny?
*gak gahul soalnyah…

omg.. gila bngt tuhh mas dann.. kyknya emang patut di berhentikan dehh.. kalo iya juga air di dunia melimpahh.. yah di kira kita ga usah bayar aer apaa.. ~.~`.. duhh.. kalo dr semua cerita mas dan sih dia emang ga cocok aja jadi ART.. kyknya kurang bs di tolerir dehh kelakuannya.. *jadi ikut geremm..

turut berdukacita mas Dan….atas pulangnya si bibi.. 😀
tapi kan berasa 1 beban terangkat ya, drpd di rumah jadi kitanya yg ngerasa ga betah sendiri..
ini berdasarkan analisa abal2ku aja sih mas Dan, karena jujur aq sendiri ga betah kl ada orang lain selama aq ada di rumah. Jadi aq, dan suami sih lebih tepatnya sama2 ngerasa ga nyaman kalo ada pembantu yg nginep di rumah, bakalan ada aja dramanya..makanya alternatifnya ya nyari pembantu yg dateng pagi pulang sore aja..jadi dia dateng saat kita mau berangkat kerja dan pulang setelah kita nyampe rumah.. Alhamdulillah sih sejauh ini aman buat aq udah lebih dari 6bulanan ini. Semoga cepat dapet ganti ya….

Amiiiiin. Semoga ya Ra nantinya bakalan dapet yang cucok. Hahahahaha. Kalo orangnya cocok sih kami nyaman-nyaman aja kok ada pembantu nginep. Tapi kalo kayak kemaren mah. Ampuuun dah. Hahahhaa.

Balas

Dani, i feel you banget dah….cuma sekarang mungkin ini yang terbaik buat keluarga gw. Jadi ya di terimo dan ditoleransi aja,,,,sampai batas toleransi yang tak tau segimana.
Gw ngelus dada bgt dah baca postinganmu ini. Dan iya paling sebel kalo kita rumah berantakan.

ealaaahhh Daniiii…. lo mah kelewat sabar kalo kejadiannya berulang2 kayak gitu… hih gengges …
dan gue pun kayaknya lebih setujes manggil bibi instead of ibu deh ..

Pukpuk Daniiii.. Dgr lsg kmrn aja gw esmoni apalagi baca ini huh..
Smoga nti dpt yg pas yah Dannn 🙂

Hastaga, kirain dah settle dgn baik setelah yg terakhir pergi. Panggilan mmg efek sih Dan, lagian klo ibu dan mertua datang juga jadi bingung mana yg menperkerjakan. Ini sih mirip2 dgn ilmu kepemimpinan yg pernah eike baca. Anyway panggil bibi juga bukan gak sopan kok. Anyway, semoga cpt menemukan pengganti yg cocok ya. Oiya dari pengalaman di rmh ortu sih kasbon jgn diiyain dari awal. Begitu diok-in ngelunjak terus yg ada krn somehow kita dipikir kyk atm, banjir duit terus.

Ooo gitu ya Mbak Mikan. Siyaaap. Hihihi. Kirain juga baik-baik aja. Ternyata oh ternyataaaa. Soal kasbon bener banget. I learned about it the hardway. Enak bener kalo minta kasbon teh kemaren si bibi. Huh! Hahahaha. Masoh emosi ingetnyam

Balas

Wah, lama ga ngeblog dan maen ke sini.
Hahahaha kalo daku pernah makan ati sama ART, ga lama saya pecat, Mas.
Daripada tiap hari jengkel melulu, Mas.
Alhamdulillah ART yg ini udah 3 tahun lebih ikut saya sampai sekarang.
Saya juga manggilnya ‘Bu’ dan ART manggil saya ‘Mba’. Ga masalah sih menurut saya, asal kerjaan beres.

Alhamdulillah ART ku baik banget, Bang.. Tetangga sih, dari kecil uda sama kami. Orangnya jujur, rajin.. Almost perfect lah. Hihihi 😀
Tapi itu kasusnya hampir sama kayak ART ibuk ku dulu..
Dianya kalok dikasih tau malah marah-marah, trus ngatur. Jadi berasa yang punya rumah.. Mana lah kesabaran orang ada batasnya yak.. 🙁
Trus? Ngga mau carik ART lagi, Bang?

Serba salah ya, kita pengen baik tapi orang suka ga tau diri. Itulah kenapa juga aku masih pertimbangan mau pake pembantu apa engga. Manapula aku orangnya ga sabaran hehe 😀 Semangattt Mas Dan, semoga dapet gantinya yang lebih baik. Oh iya, konon kabarnya punya pembantu itu sama juga kaya punya jodoh 😀

Wuih seru sekali ceritanya Mas Dan, yang ngalami pasti tensinya naik. Hahaha. Pelajaran banget nih buat aku entar dalam per ART-an… Semoga segera dapat gantinya ya Mas, susah banget ya sekarang ini kayaknya urusan ART ini.

Drama panjang pekerja rumah tangga (aku gak setuju dengan penggunaan asisten, karena asisten gak jauh beda sama pembantu) yang selalu muncul karena banyak hal, salah satunya karena 1) mereka tak punya pendidikan yang baik dan tak terlatih untuk menjadi pekerja rumah tangga 2) mereka gak punya jam kerja yang jelas. Dua hal ini menurutku bertalian karena ketika jam kerja mereka gak jelas, kualitas kerja mereka akan semakin tak bagus, apalagi kalau mereka emang gak terlalu berpengalaman. Tambah runyam.
Panggil Ibu menurutku gak ada salahnya sih, karena toh itu panggilan saja. Ada satu pekerja rumah tangga yang kami panggil Ibu dan things are good. Kapan2 guwe cerita tentang pekerja rumah tangga ya.

Asisten dan pembantu rumah tangga menurut saya gak salah Mbak Tjetje, derajatnya sama dengan pekerja rumah tangga. Karena kami sama sekali gak pernah menggunakan kata asisten ataupun pembantu dengan cara yang tidak manusiawi. Malahan kami sangat menghargai mereka yangbsudah memudahkan urusan di rumah. Soal jam kerja, darinawal kami sudab infokan kalau kami meminta bantuannya jam berapa sampai jam berapa dan kapan-kapan sajam bahkan kami memberikan kebebasan selagi kami tidak dirumah untuk si Ibu beristirahat. Tentang panggilan, kamipun awalnya menganggap hal itu tidak masalah, ternyata memang ada orang yang menganggap panggilan itu penting, termasuk Ibu D kemarin. Karena dia selalu memanggilkan dirinya ke kami dengan sebutan Ibu.

Balas

Omaigat dani……
aku jadi ikutan kesel bacanya. Kalau soal panggilan ibu / bibi itu aku bilang sih nggak ngefek ya mestinya. Bagus juga klo kamu panggil ibu, walaupun bibi juga bukan berarti merendahkan, tapi emang dianya yang ga jelas gitu.
Bekas teh dibuangin ke halaman belakang? Pake air sampe luber2??? Ohmaigat….. ya ampun Dan. Aku sangat mengerti…. ini juga mungkin yang bikin nyokap nggak pake pembantu setelah anak2nya udah pada gede, daripada sakit hati. Emang sih, ada yang cocok, tapi itu jarang banget, banyaknya justru yang kaya gini

Iya Mbak Evaaa. Mestinya gak ngaruh ya panggilan dan kami percaya itu. Dan yang paling bikin emosi sih ya bagian buang sampah sama airnya itu loh. Gak bertanggung jawab. :(((. Ini kami niat gak pake lagi meskipun kalo ada yang nyari dan cocok ya kami oke aja.

Balas

haduh.. buang2 air. kayak air tinggal nimba dari sumur aja. ini air bayar pake duit buk. bukan pake daon .__. ya susah emang cari PRT yang enak. yang asal mah, banyaakkk.

Gila, drama bener!!! Waktu baca aku udah mikir: “Ini pecat aja langsung mah daripada sakit hati terus”, hahaha 😆 .
Mungkin memang gitu ya, di rumah ortuku mereka kalau cari asisten mencari yang masih muda aja jadi nggak usah ribet urusan sungkan/masalah umur. Habisnya gitu kan. Kalo asistennya lebih tua dan kita hormat/sopan, terkadang malah asistennya bisa jadi “ngelunjak”.

Drama ART ini emang nggak akan pernah ada habisnya ya Dan. Selalu ada aja yang bikin ngelus dada. Mudah-mudahan nanti abis Lebaran dapet gantinya yang ok ya.
Gue 2 tahun ini punya ART yang ternyata lumayan padahal pas awalnya gue sangsi dia bakalan awet ternyata udah 2 tahun aja dia ngikut kita. Mayan banget lah ya. Adalah drama-drama kecil, dan ya hal-hal yang bikin capek hati, tapi yang gue pentingin dari ART adalah orangnya niat kerja (dalam arti nggak pulang-pulang kampung melulu) dan jujur. Kalo kerjaannya nggak sempurna, ya sudahlah tutup mata, yang penting ada yang bantu-bantu.

Iya Ngel, sebenernya kalo gak aneh banget gitu kami gak masalah. Ini sampe yang astagaaaaaah. Selama orangnya bisa diajak komunikasi sih kerjaan gak sempurna kami juga terima aja kok sebenernya ya.

Balas

3 bulan, Mas? Tahan banget. Saya pernah satu hari di rumah nenek, di mana ada yang bantu2 di sana dan justru malah nyuruh2 saya, main perintah ini itu, kemudian menikmati kerjaan saya, udah esmosi sayanya. heuheu….

paling maleeeees kalo punya bedinde yang pura2 lanjut tidur tapi majikannya udah klaksonin kayak orang gila. giliran buka pager ngedumel gak jelas. dan paling terbenci, ngomongin majikan ke tetangga. rasanya kok gw wajar2 aja mas sama TKI yang (maaf) kena hukuman di negeri orang, wong sama orang sendiri aja sikap mereka butuh-gak-butuh gitu.
sabar ya mas, drama ART emang ga pernah berakhir.

menurut gw dipanggil apapun gak masalah, emm kecuali dia minta dipanggil ibu suri atau yang mulia.
Kalo mau nyolot mah, mau lu panggil dia adinda juga tetep ajaa nyolotan.
gw sebenernya ga sreg punya pembantu nginep di rumah, karena kalo nginep kan otomatis hubungan jadi lebih intens yang mana gw ga suka.
udahlah Dan, cari yang PP aja seminggu sekali-dua kali buat ngepel, bersih-bersih rumah.

Dan Daaaaan tampilanmu di kompi beda yaaa sama diliat dr hapekuuu. Itu dari hapeku gag ada kolom buat komen jadi kukira kau selama ini sengaja men-offkan kolom komen karena sibuk. Padahal baca ini aku pas di travel udah mau berjuang lawan typo mau komen tapi gak bisa.
Dan itu kau bisa sabar 3 bulan ya itu asisten malas bingiiiittt padahal udah tua biasanya masalah utamanya kan katanya suka njawabin, tapi biasanya kerjaan okeh. Lah ini apa bagusnya dia yaaa, kerjaan gak oke, males pula dan nyolot iiiihsssh semoga dapet ganti yang oke ya Daaan, yang sebaik (atau lebih baik) dari mbak sebelumnya.

Ujian di bulan ramadhan itu mas namanya. Hehehe..
Aku aja cuma baca dan dengerin sekilas (pas di Mang Engking sempet denger mas Dani cerita ini. hihihi) jadi ikutan sebel ya.. Gimana mas Dani. Ternyata banyak ART yang dramah ya emang. Kemaren dulu pernah baca juga di blog temen.

aku juga nih kak… lagi ada drama sama ART… pulang hari sih, tapi tetep bikin drama… mana kerjanya ga bersih, suka minjem duit, kalo dikasih tau atau dikritik dia malah ngomel2 ga seneng… padahal kerja baru beberapa bulan… abis lebaran mah mending cari yang lain deh… daripada makan ati hahahaha…

Begitulah drama ART..setelah jatuh bangun, Alhamdulillah sudah 4 tahun ini asisten2 masih pada awet..ibu2 tetangga deket rumah, kami memanggilnya dgn sebutan ibu..dan anak2 memanggilnya dengan sebutan mamak XYZ/nama anaknya..masalah kerjaan kurang2 beres, rumah yg berantakan, kolong2 yg gak pernah disapuin selama ini dimaklumi aja deh..dikerjain lagi kalo sempet aja..yang penting telaten ngurusin anak2 aja..tapi emang ART nginep itu bakal lebih banyak dramanya..

Itu kebangetan pake bangeeeet!! Kalo aku, mungkin ga kuat dr awal dan udah dibentak2 deh si pembantunya. Alhamdulillah, sejauh ini blm pernah pake artM etapi pake pengasuh part time sih.. dan smua baik2 aja.. Mudah2an ketemu yg cocok ya daaan..

Deramah kumbara banget ini Dan *ngelawak banget ya komenku ini hahaha. Syukur yaaa sudah terlewati masa-masa itu. Mudah-mudahan nanti gantinya dapat yang lebih baik, atau ga perlu ganti, ngerjain semuanya sendiri *nyari temen secara disini apa2 sendiri hahaha pegang encok dipinggang. Semangat Daan!

Ya ampyun, daaaan… Aq tau banget deh gmn perasaanmu. Hahahaha..
Dulu aq jg punya pembokat yg serupa gitu jg nyebelinnya. Kerjanya gk beres, makannya kenceng, hoby tidur n rumpi ama pembokat sebelah, dikasih tau mbantah.
Pertama dtg udah lgsg minta celana pendekku bwt dia pake (e busyet! Untung dia cm make di kamar. Coba berani keluar n diliat laki ane, bisa sy gampar tuh pembokat).
Tiap mo pulang, pinjem2 tasku. Br bbrp hari di rumah, boneka beruangku yg segeda org udah dia jambret bw pulang, tiap pagi siang sore, abis makan wajib minum sirup. Jd sirup di kulkas ama n*tr*sari yg sedianya bwt tamu dia abisin gk sampe seminggu SENDIRI. Tiap mlm wajib ngopi, White Coffee pulak!
Ngomong ama anak2q pake acara tereak2. Kalo anakq yg besar lg mau di rumah (seringan emang dititip di omanya tiap ditinggal kerja), nie pembokat cuek aja. Si anak gk mau makan n mandi, dia biarin aja smp aq pulang ke rumah dlm keadaan blm mkn n mandi.
Waktu ibuku dtg jg tingkahnya gk sopan. Gk mau nyuci n setrikain baju ibuku, makan n minum gk punya aturan. Maen masuk kamar sembarangan, gk peduli ada ibu lg isitirahat di kamar, dll. Dan segala macam bencana yg dia timbulkan, smp akhirnya pernah dilabrak sama org gegara dia cari anakq smbl teriak2 dpn rumahnya.
Tp setdknya, waktu brentiin msh berusaha ngmg baek2 lah. Krn dg pertimbangan aq kenal baik ama keluarga. Biar korban celana pendek n boneka kesayangan, setdknya gk perlu lg berkorban makan ati lg ngadepin dia.
Yg sabaar ya dan… Kalopun rumah kotor n berantakan, kan msh bisa dibersihin sendiri kpn sempet waktunya. Kek rumah eyke.. Yg penting anak2 terbebas dr cengkeraman penyihir jahat. Hahahaha..

sekedar share, ya memang berat untuk dilakukan hehe
Abdullah bin Umar -rodhiallohu anhuma- mengatakan: Ada seseorang yang mendatangi Nabi -shollallohu alaihi wasallam-,
dia mengatakan: “Wahai Rosululloh, berapa kali kita sebaiknya mengampuni pelayan (budak) kita?”.
Maka beliau diam, lalu orang itu mengulangi lagi perkataannya, dan beliau diam lagi (tidak menjawab).
Kemudian ketika orang itu mengulangi perkataannya untuk yang ketiga kali, beliau menjawab:
“Ampunilah dia 70 kali pada setiap harinya!”.
[HR. Abu Dawud, dishohihkan oleh Syeikh Albani dalam Silsilah Shohihah: 488]
http://www.salamdakwah.com/baca-artikel/ampunilah-dia-70-kali-pada-setiap-harinya-.html

Memang gak mudah ya mas mendapatkan yang cocok di hati. Salut bisa tahan sekian lama hingga akhirnya memutuskan untuk dihentikan.
Pengalaman mama saya menjaga rumah. Susah menemukan majikan yang baik mas. Yang paham bahwa seorang PRT juga manusia.

Cari pembokat yang bener emang susah ya mas. Saya pernah ngalamin bantuin mama cari pembokat untuk dirumah nenek. Dirumah nenek ada adik mama beserta 2 orang anaknya yg masih kecil2.
Selama setaun sampe 3-4 kali ganti pembokat tuh karena gak ada yang bener. Ada yang suka maling, ada yang suka nelantarin kerjaan termasuk anak, macem2 pokonya.
Tapi eh tapi saya seneng deh sama akhir tulisan dramah ini hahaha seru aja gitu wkwkwk

waduh.. elus dada bgt pny art begitu. drama pembantu aku jg ada jg nih crt nya, tp ya duluu.. wkt aku msh sekolah ceritanya. dirumah ada art, dua org, kebetulan tante dan ponakan. dua2nya centil, yg tantenya sih udh nikah. ponakannya belum, msh abg. singkat crt ponakan ini suka goda2in cowok yg lewat dpn rumah “haii.. cowok..” trus pas om ku dtg jg dia genitin.. ya ampun… parah kan? hahaha.. gak lama kemudian, suami si tantenya dtg, ke rumah, nginep bwrminggu2. kerjaannya cuma makan tdr, macam di hotel kerajaan aja, bah! dan parahnya suami istri tersebut mandi berdua, dan aku mengetahuinya.. itu aku msh sma. Di rumahku wkt itu cuma ada aku,adek2ku, tante, nenek, dan kakek. emak sm bapakku lg di pontianak. Jadi gmn kelanjutannya? ya tdk lanjut lagi memperkerjakan mereka, ngeri bo’ hahahha..

Aiiihh..orang kerja kayak gini memang bikin senewen ya Dan. Udah paling pas kalo disuruh pergi deh, mending capek ngurus rumah sendiri daripada tiap hari hadepin orang macam ini

ya salammmm, lgs menopause deh gw kalau PRT macam gini….tahun2 terakhir gw di Indonesia udah biasa hanya pakai pembantu yang pulang pergi kerja beberapa jam sih Dan , jadi lupa rasanya drama2 PRT kek elu itu…

Saya jg art tp menurut sy emg itu art nya parah bgt gk niat kerja,, tp gk semua art yg seperti itu dan sebagai tuan jg harus saling mengerti satu sama lain kan sama² butuh,, dan harus di hargai walaupun kita pembantu… contoh yg paling sya benci slama kerja kenapa kadang seorang majikan kok gk malu ya pembalut minta buangin pdahal kan banyak darah… tp ya gkk semua

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Konten dalam blog ini dilindungi oleh hak cipta
Exit mobile version