Kategori
Fragment Office Life Rants

Kerja Selagi Muda?

Sebenernya bukan batasan yang strict banget sih kalo umur buat yang kerja di bank, jadi lebih ke tingkat ketelitian dan stamina orang untuk bisa dipertahankan di posisi front liner sebuah bank. Postingan ini ngebahas tentang itu.

Gue sekalian update batas umur pegawai bank ini di tengah pandemi Corona. Biar kali aja ada yang iseng nyari dan mempertimbangkan buat ganti jalur karir bisa langsung bersiap-siap segera setelah pandemi ini berakhir.

Buat yang nyasar ke blog ini dari hasil nyari batas umur pegawai bank, postingan ini untuk kalian.

Batas umur yang dimaksud di sini bukan batas minimum buat bisa lolos tes masuk management traineenya bank ya. Tapi lebih ke batas umur pegawai bank yang ada di front liner. Marketing, CS dan Teller.

Baca juga: Tes Masuk Officer Development Program Bank Mandiri

Jadi, kapan bakalan pensiun jadi pegawai Bank? Ihik

Manteman bisa baca tulisan ini dari atas sampai habis langsung. Atau baca per bagian sesuai daftar isi di bawah ini:

Berapa sih Batas Umur Pegawai Bank?

Penutup: Masih Mau Kerja di Frontliner Bank dengan Ketentuan Umur yang Mengikat?

Jadi Berapa sih Batas Umur Pegawai Bank?

Selfie di bank Mandiri waktu masih masuk batas umur pegawai bank

Baca juga: Kerja di Bank dan Kejadian Ajaibnya

Buat yang pada belum tahu, sebenernya gak ada batasan umur buat bisa kerja di bank. Seseorang bisa terus kerja di bank sampai usia pensiun!

Tapi-tapi-tapi… Ini berlaku buat yang kerja di back office. Bukan frontliner cabang. Setahu gue dulu, memang ada peraturan batas usia maksimum seseorang bisa kerja sebagai front-liner sebuah bank. Paling gak di Bank Mandiri tempat gue kerja dulu ya.

Oiya, kalo belom tahu, frontliner bank di sini, sesuai arti kata-katanya, adalah orang-orang yang bekerja di barisan depan bank. Mereka yang berada di garda paling depan.

Siapa aja mereka? Yak betul, customer service (CS) dan teller.

Nah untuk bank lain gue gak tahu, apakah ada perbedaan atau tidak. Cuma aman kan kalo mengasumsikan aturan yang sama juga diterapkan di bank lain? Ya gimana nggak, kalo di Bank Mandiri diterapkan aturan itu, sementara bank lain nggak, bisa kalah rupawan dong. Belom lagi kalo ngomongin produktivitas.

Banking industry sudah berubah mungkin ya selama 10 tahun lebih gue kerja di industri ini. Bihihihik. Aturan ini gue tahu waktu awal-awal kerja dulu.

Kembali ke atas

Maksimal 36 tahun Batas Umur Pegawai Bank Sebagai Frontliner

Dari aturan yang gue baca dulu, maksimal usia seorang CS atau teller adalah 36 tahun. Ga boleh lebih dari itu. Meskipun pada prakteknya bisa jadi tetep kita temuin Mbak-Mbak atau Mas-Mas CS dan Teller yang udah kelihatan senior banget.

Kalo ketemu yang kayak gitu, most likely cabangnya lagi kekurangan orang.

Kebayang gak sih, umur 36 tahun itu penampilan seseorang kan pasti masih cantik dan ganteng ya. Tapi udah gak boleh jadi CS dan Teller buat melayani nasabah di depan. Hawong gue yang udah lebih dari 36 sekarang aja masih greng kok!

Ketika akhir 20an mendekati 30 – batas umur pegawai bank

Baca juga: Kenapa Sebaiknya Tidak Tergoda Hadiah Tabungan

Masih seganteng Ben Affleck di Gone Girl ato Chris Pratt di Jurassic World. Lihat deh poto gue di atas atau di sebelah ini yang diambil dari belakang *silahkan muntah berjamaah asalkan jangan lempar ember muntahannya aja ke gue*

Kenapa 36 tahun? Gak tahu gue. Hahaha. Mungkin sudah ada penelitian internal bank dari cabang-cabangnya kalo di atas usia itu produktivitas menurun. Sudah gak produktif lagi kalau dibandingkan dengan usia mereka-mereka yang lebih muda.

Maksudnya udah gak produktif itu gimana? Udah gak bisa kerja lagi?

Nggaaaak.. bukan begitu.

Produktifitas frontliner kan diukur dari kecepatan, banyaknya transaksi dan ketelitian ya. KPInya si frontliner ini adalah menjaga ketelitian dan stamina prima untuk menjalankan pekerjaan yang penuh pengulangan dan cenderung monoton. 

Ya gimana ya seharian ngitung duit mulu kan? Apalagi semakin tua kan semakin gampang capek ya bokk.

Gue jelasin di bagian berikutnya ya!

Kembali ke atas

Kerja di Bank Gak Semudah Kelihatannya

Kalo masuk ke cabang bank, trus lihat orang cantik dan ganteng kayak gue  dan ramahnya gak ketulungan, pasti bikin orang yang kerjanya panas-panasan ngiri ya. Trus bikin nasabah adem dan tenang dan gak gampang ngamuk. Meskipun awalnya dateng ke bank mau komplen. Ya gak?

Gimana orang gak adem, lingkungan bank disetel biar kerasa adem. Meskipun di luar matahari terik, begitu masuk banking hall langsung nyess! Dikasih parfum yang wangi.

Nah ditambah dah tuh rangorang cantik dan ganteng. Apalagi kerjaan mereka kalo dilihat dari luar cuman duduk, itung duit dan klak-klik mouse doang.

Penampilan Kerja di Bank

Baca juga: 4 Hal Penting yang Diperlukan untuk Kerja di Bank

Kelihatan ringan dan enak bener ya kerja di bank? Mungkin itulah yang bikin orang pengen banget kerja di bank. Bahahahahaha!

Not! Kalian Salah kalo mikir begitu!

Hahaha.

Karena tahu pasti kerjaan teller dan CS, gue bisa bilang kalo kerjanya itu berat! Banget!

Gue pernah dua tahun di posisi Customer Service Office yang supervise teller dan customer service di bank. Dua-duanya menantang banget.

Customer service kudu bisa seharian ngejaga mood. Nerima modelan nasabah kayak gimana juga masih harus senyum. Selain itu, dia harus banget bisa multitasking buat buka rekening, jaga keamanan, kasih instruksi transaksi ke teller dan lain sebagainya dan lain sebagainya. Ribet!

Teller gimana? Sama aja. Seharian dia harus berdiri, terima nasabah yang mau setor dan tarik. Mau nasabahnya galak, ramah, cantik, jelek dan segala macam bentuknya dia harus bisa nahan emosi dan gak hilang konsentrasi. Duit yang dia terima fisik dan laporan sistemnya gak boleh selisih! Harus ganti kalo sampe catetan dan fisiknya beda!

Jadi, ya gak segampang itu juga!

Kembali ke atas

Produktivitas Front Liner Bank yang Harus Terus Dijaga dan Bisa Termakan Usia

As much as I don’t want to admit this, I knew first hand how people above 35 lost focus easily.

Terutama waktu gue di frontliner dulu. Contohnya aja CS nih, dengan mood seberantakan apapun,  kudu bisa pasang senyum manis paling ramah dan mendengarkan apapun keluhan yang disampaikan. Jangan lupa juga sambil menawarkan solusi paling tepat akan permasalahan yang dihadapi oleh nasabah.

Kalo CS di bank kek gini, gak pake batas umur pegawai bank kali ya 😀

Bca juga: Memilih antara deposito, obligasi ritel negara dan reksa dana pasar uang

Belom lagi produk bank kan ada puluhan pilihan produk. Selesai?

Nggak dong…. Proses buka rekening, memandu nasabah buat ngisi bener, ngecek kebenaran pengisian sambil menggali segala cerita latar belakangnya. Ini semua sambil menyelesaikan proses di sistem yang waktunya maksimal 30 menit per orang!

Inget ya, semua harus berjalan sesuai prosedur! Belum lagi kalau nasabah yang pas pertama datang sudah mau setor ratusan juta. Catet ke follow up memo buat dikunjungi lain waktu dan sebagainya dan lalalilinya.

Kerja kudu tuntas kan ya bokk! Panjang deh urusannya rauwis-uwisnya.

Nah, berdasarkan pengalaman, beberapa anggota tim yang usianya sudah di atas 35 tahun udah susah buat keep up. Udah banyak nyerahnya. Memang sih beres, tapi beberapa pekerjaan yang harusnya dikerjain juga jadi kelewat. Kayak catet follow up prospekan misalnya.

Hence dicarilah darah-darah muda untuk ditempatkan di fronliner!

Kembali ke atas

CS dan Teller Sama Beratnya Kok!

Kalo teller?

Di bank gue dulu, mereka harus duduk-berdiri-duduk-berdiri sebanyak nasabah yang masuk loh. Karena counter teller kan tinggi ya, jadi mereka harus kasih salam ke nasabah dengan berdiri.

Proses transaksi dikerjakan sambil duduk karena harus input ke work station trus berdiri lagi untuk mengembalikan voucher transaksi. Yakelles semuanya cuma setor seratus rebuan. Kalo setornya sampe semilyar dua milyar?

Makanya ada batas umur jadi pegawai bank kan? Capek loh duduk-berdiri sepanjang hari itu.

Customer Service yang memiliki batas umur pegawai bank

Baca juga: 6 Alasan Kuat Investasi Saham

Apalagi kalo jadi teller seperti gue bilang di atas, kudu bener-bener teliti jadi teller bok. Karena begitu salah hitung, salah coret, kebanyakan angka nol di belakang urusan bisa panjang sampe ujung dunia.

Lah ya pernah kejadian di teller gue, terima setoran dia kebolak nulis antara (*gue lupa angka pastinya sih tapi contohnya gini deh ya*) 47 dengan  74.

Kalo belakangnya nolnya cuman tiga sih enak ya, kalo nolnya kek gini: Rp. 2.470.000.000 jadi Rp. 2.740.000.000. Mejret gue! Kejadian beneran tapi untung bisa diselesaikan dengan baik. Kalo kagak? Buaaah!!

Hari itu secara resmi jadi salah satu hari yang paling gue inget dalam hidup ini.  Dan ya, pelakunya usianya sudah di atas 36 tahun. Waktu itu cabang kami sedang kurang orang dan akhirnya terpaksa menurunkan beliau.

Jadi kalo CS aja berat, teller itu lebih-lebih lagi. Risiko yang dihadapi langsung sama duit dan kalo selisih ya dia dan head tellernya yang harus ganti. Jadi ya kalo transaksi di counter teller dan ada kelebihan duit kalian dapet, balikin. Kasihan ada orang yang harus ganti soalnya.

Produktivitas semacam ini yang gue maksudkan.

Kembali ke atas

Setelah 36, Terus Ke Mana Kerjanya?

Nah buat para frontliner bank yang sudah mencapai usia 36 ini, biasanya dikasih kesempatan buat ikutan tes-tes naik level jadi officer. Para frontliners yang ada di clerical level ini diberikan kesempatan untuk mengembangkan karirnya lagi.

Dengan jadi officer, mereka bisa jadi head teller yang supervise para teller atau CS Officer yang supervise para CS kayak gue dulu.

Dari situ, kalo misalkan kinerjanya bagus, karir bisa menanjak sampe ke kepala cabang, region head, sampe ke direktur! Ato bisa juga ke fungsional lain kayak marketing officer, credit officer ato yang memang spesialis di kredit

Nah kalo gak lulus tesnya gimana?

Biasanya sih akan tetep di level clerical tapi kerjanya akan di transfer ke back office. Supporting unit operasional bank. Itu kalo statusnya sudah jadi pegawai tetap ya. 

Gue gak tahu sih ada apa nggak frontliner yang hire dari outsourcing. Gue rasa sih gak ada karena akan terlalu berisiko buat bank buat memperkerjakan karyawan outsourcing.

Jadi ya ga ada juga ceritanya dipecat kecuali si korban pemecatan melakukan fraud, sengaja cari keuntungan dari kerjaannya dia.

Jadi menjawab pertanyaan melalui hasil googling nyasar itu, tidak ada batasan umur maksimal kerja di bank selain batasan umur pensiun. 😀

Kembali ke atas

Masih Mau Kerja di tempat dengan Batas Umur Pegawai Bank Tadi?

Pesen terakhir gue buat yang pada mau kerja di bank: kalo misalkan memang pengen karena tersepona oleh wajah cantik dan ganteng serta bau harum (well gak selalu sih), pikir lagi ajah karena berat juga kok kerja di bank.

Ada batasan umur pegawai bank yang kudu dipertimbangkan ini.

Belum lagi risiko kalo misalkan salah ketik, atau dimaki-maki nasabah. Berat bener hidup jadinya.

So, working in a bank is not all glittery and rainbow in the sky.

Tulisan-tulisan terbaru di blog ini:

  • Bisnis di Masa Pandemi, Meski Krisis Harus Tetap Survive dan Cuan
    Ketika pandemi COVID-19 muncul, pembatasan aktivitas dilakukan secara masif dan memperlambat bisnis. Ini mengganggu rantai ekonomi bisnis hingga menyebabkan banyak perusahaan terpaksa melakukan pemotongan keuangan. Alhasil, pelaku usaha sulit menjalankan bisnis di masa pandemi. Dengan keadaan ekonomi yang tertekan saat ini, banyak pemilik usaha kecil merasa putus harapan. Ribuan bisnis terpaksa gulung tikar karena sepi […]
  • Contoh Bisnis Plan Sederhana untuk Pemula dan Tip Membuatnya
    Ingin membangun bisnis, tapi bingung mulai dari mana? Jika keinginan kamu sudah mantap, kamu bisa memulai dengan membuat bisnis plan lebih dulu. Jadi, harus punya bisnis plan dulu ya? Iya, sebaiknya sih, kamu mulai dari sini dulu. Kabar baiknya, kamu enggak perlu terlalu detail juga untuk membuatnya. Yang penting ada garis besarnya sudah ada. Terus, […]
  • 7 Bisnis Online tanpa Modal, Cocok untuk Pelajar Tambah Uang Saku
    Masih sekolah tapi mau punya penghasilan sendiri? Bagus! Memang soal bisa menghasilkan uang ini mestinya sudah dipelajari sejak dini. Jangan khawatir, bisnis ini bisa dilakukan oleh siapa saja, kapan saja sebenernya, bahkan di sela-sela waktu sekolah. Yes, sudah pernah dengar tentang bisnis online tanpa modal kan? Yes, untuk melakukannya, kita cuma perlu kreativitas dan kemauan […]
  • Investasi Emas Online: Panduan Praktis untuk Pemula
    Kamu punya sejumlah dana dan ingin dikembangkan? Emas bisa jadi salah satu instrumen investasi yang bisa kamu pilih saat ini. Instrumen ini banyak dipilih orang karena menawarkan harga yang relatif stabil dengan risiko yang juga relatif minim. Jika tertarik, kamu bisa mencoba investasi emas online yang belakangan cukup populer. Di masa produktif, sebagai pekerja kita […]
  • Cara Investasi Emas yang Menguntungkan dan Mudah bagi Pemula
    Sudah baca kan, artikel kemarin tentang cara investasi emas yang masih menguntungkan di zaman new economy? Yes, so, investasi emas tetap bisa menjadi salah satu opsi buat kamu, terutama untuk melindungi nilai aset. Yah, meskipun enggak agresif sih, namanya juga melindungi aset. Jadi memang harus dipegang dalam jangka waktu panjang. Di zaman dengan tuntutan serbacepat […]

Kalo ada yang mau disampaikan, ditanyakan ato apa aja, silahkan langsung komen di bawah ya. Kalo mau agak panjang bisa juga email ke halo@danirachmat.com.

Atau bisa juga colek IG di @danirachmat dan Twitter di @danirachmat.

Kembali ke atas

123 tanggapan untuk “Kerja Selagi Muda?”

pertanyaan gue… kalo masuk kerja di bank dan ditempatkan di posisi front liner itu, ada ujian kesabaran yaaa???
abis selama ini mereka tetap tersenyum menghadapi nasabah yang ngebetein tingkat dewa… :)))

Gak ada Mbak Memez, tapi kalo gak senyum siap siap aja yang di atas bakalan lebih jutek lagi. Maksud saya bos yang di lantai atas ato di posisi atasnya. Hahahaha.

Balas

Hihihi. Gw jaman sekolah sampe hampir lulus kuliah gak pernah masuk bank malah Lis. Eh pernah ding di bank rakyat indonesia yang mana itu pada senior semua. Hahahaha.

Balas

Dan, aku baru tahu loh klo kerja di bank ada tunjangan khusus buat beli make up, termasuk cowo dapat juga ya duitnya?. Adikku kerja di bank tp gak pernah nanya2. Btw kamu bisa aja bikin pembaca senyum2, tuh krn foto2mu km tulis kalimat lucu, beneran menghibur banget hehe.

Saya gak yakin cowok dapet Mbak Nel, paling gak pas masa saya masih kerja sebagai frontliner yang cowok gak dapet sih. Hihihi. Ini postingannya panjang soalnya Mbak Nel, kalo dibawa serius malah pada bosen nantinya. Makasih ya Mbaaak 😀

Balas

Apakah bisa ya kalau saya masuk di bank sebagai frontliner. Dengan umur yg hampir 31th.

Untuk jadi frontliner di bank ada syarat usia biasanya Mas Novan. Dan usia 31 sih sepertinya sudah lewat dari ketentuan maksimumnya.

Balas

Jadi ada tunjangan lenongan ya, Mas? 😀

Sy pernah masukin uang 25 jete… Eh ditulis tellernya 2,5 juta. Nolnya ilang satu. Heuheu… Buat yg lain mungkin nilainya kecil, buat saya besar dunk. Apalagi bukan uang sy :p Untung belum beranjak dari meja teller. Dan yg ini teller baru dan masih unyu2 😀

Satu bank tempat saya kerja dulu begitu sih Mbak Yanti. Hihihi. Gak tahu juga bank lain, mestinya dapet lah ya mereka. Kesihan kalo harus beli perlengkapan lenong sendiri.
Kalo saya dulu salah satu kerjaan setelah bank tutup adalah melatih para teller buat lebih teliti. Ada yang sampe nangis karena drillnya. Hihihihi…

Balas

ngeliat kerjaan orang lain emang selalu keliatannya gampang. padahal kalo udah dijalanin ya pasti susah. namanya kerja ya mana ada yang gampang ya. berbanding lurus sama penghasilan lah. kalo penghasilan tambah gede ya kerjaan tambah berat. hehehe.

Speaking of CS of a bank, paling ngeselin tuh kl ada yg gak bisa ngasih jawaban yg memuaskan deh! *garuk garuk aspal* soalnya baruuu aja internet payment online aku error yg bikin kegiatan ol shopping jadi gagal (which is blessing in disguise actually) 🙁

“….kalo selisih ya dia dan head tellernya yang harus ganti”
Mana adaaa hahaha, tellernya yang harus ganti. Head tellernya cukup marahin aja hwhwhwhw.
Eh tapi kalo selisihnya nggak jelas, pernah sih dapet telko yang baek dan selisihnya dibagi rata. Tapi seumur-umur ya sekali itu doang. Sisanya ya nombok sendiri hwhwhw.

Ah jadi kangen…..

Waaah, telko di cabang sayah dulu mau bantuin ganti Oom. Kitain semuanya. Hahahaha. Emang ngangenin ya kerja di cabang dengan segala problematikanya *tsaaaah

Balas

Temen ku pada kerja di bank semua dooongs. Dan aku saja yang masih jadi pengangguran! Huahahah.. 😀 Dan ya, anak-anak temennya Mama jugak pegawe bank. Makanya beliau ngebet banget anake kerja situ jugak. 😛

Buset bahaya banget kalo sampe salah masukin angka gitu yaa… Untung gua gak ada ketertarikan sama sekali buat jadi pegawai bank. Bukan karena tugas yang berat atau dituntut mahirnya berkomunikasi, melainkan karena gua gak demen pake baju2 rapih gitu. Kemeja, celana bahan, dan sepatu pantofel bikin gua berasa jadi orang yg aneh. Gak tau kenapa. Haha..

aku jadi inget waktu ngurus sesuatu di CS, CS nya sampe minta izin ke belakang mau minum. dan baru sadar, ga ada tempat minum di mejanya. segitunya. kalau aku bisa sampe teler deh tu. btw mau komentarin posting yang bu susi, aku NGAKAK dong di siang yang terik ini. huahaha….

Hihihi… Mbak Viviii, maaf ya baru dibales ini komennyaaaa.. Memang kok gak boleh ada minum, cemilan atau apapun. Jadi kudu pinter ngatur ritme ke belakang buat istirahatnya. Biasanya sambil minum sambil curhat itu ke belakang. Huahahaha…

Balas

Bank swasta ya, om.?
Soalnya kalo liat di bank pemerintah masih banyak tuh yang frontlinernya karyawan senior. Buat aku sih tua muda ga masalah. Yang sering bikin masalah itu kalo keluar jawaban, “maaf pak jaringannya offline…”
Howalah Kalimantan kapan insape…

Om Rawins, itu dulu di bank pemerintah. Bank Mandiri. Hahahaha. Kalo bank yang satu itu beberapa tahun lalu memang begitu. 😀 Tapi sekarang udah berubah deh kayaknya. 😀

Balas

Klo ke bank sukaaa liat pegawainya rapi2, ramah2.

Jangankan teller ya yang mesti teliti. Aku pernah tuh pas belanja mo byr dikasir, beli barang yg 1 itemnya 5000 perak sebanyak 7 dan bbrp remeh temeh barang lainnya yg mayan banyak. eh kok pas ditotalin kok banyak beneer. Ternyata ketulisnya 27 item…pantesan ajaaah. Untung sempet ke cek, biasanya aku suka ga pernah ngecek2…eh ini komennya ga nyambung ya hahaha

Hahaha. Nyambung kok nyambung… Kadang di bank juga kudu gitu. Teliti sama transaksi. Jangan sampe apa yang dijalankan sama teller/kasir beda dengan yang ditulis di dokumen transaksinya. 😀

Balas

wkwkwkwkwk ngakak baca komennya Etty 😀

etapi iya juga sih, pernah juag ada kakaknya temen, dia pernah ada selisih 5 jutaan kalo ga salah, dan harus ganti…ampe berhari2 bok kaga bisa tidur dese dan nangis terus… sekarang sih dia udah resign..katanya kapok jadi teller…hihihihi

Itu baru yang 5 jeti ya Des. Gw ngerasain selisih sampe ratusan juta. Pening! Jadi ethan hawke di Mission Impossible gw jabanin deh biar selisihnya bisa dibenerin. Huhuhu….
Tingkat setresnya tinggi banget loh di frontliner itu. Herannya masih banyak yang pengen pulak kan….

Balas

Kalo gue mo ngomentarin kalimat-kalimat berwarna ungunya itu lho, Dan.. kenapa ungu? Hihihihi..
Dulu pernah ada masa-masa gue ngerasa langsung jadi keciiiiiiiiiiiiiiiiiiiiil banget kalo berhadapan sama CS bank, tapi yang di kantor pusat. Udahlah pada cantik, kelihatan banget terawat dari rambut sampe kuku, harum, dan ramah. Kalo yang di kantor cabang kok tampilannya biasa aja, kenapa ya, Dan? *dibahas*

Dellaaa maafkan baru dibalas ya. Hahahaha.
Kenapa ungu? Karena aku so imyuuut. Hahahaha…
Btw itu dirimu merasa yang di cabang biasa aja ya? Karena yang di kantor pusat ketemunya sama direktur dan direktur utamanya Bank ybs. Jadi gak berani mereka tampil biasa aja. Bisa disembur. Hhahahahahaha..

Balas

Tikaaaa. Maafkan gak pernah maen ke blog lagi. Hiks. Lama gak bisa BW nih. Dan maafkan ini malah dibalas baru setahun kemudian. Duluuu sih di Mandiri. Seakarang sudah gak di sana lagi. Sudah dari 2011 keluarnya 😀

Balas

Yang ditempatkan di di bagian muka itu, selain muda, muka dan penampilan keseluruhan harus sedap dilihat ya, Mas Dani..Selain itu harus juga pintar. Gajinya gede kali ya, Mas?

Mbak Eviii… Maafkan baru dibalas. Huehehehe. Kalo soal gajinya, percaya atau nggak standar UMR saja. Kalopun lebih, cuma sedikit di atasnya Mbak Evi. Karena pekerjaannya lebih ke pekerjaan yang clerical. Tappi ada tunjangan selisih dan tunjangan make up sih memang 😀

Balas

Aduh, kemarin saya melewatkan postingan sebagus dan selucu ini. Padahal sekarang sayanya malah ngakak, maafkan ya :haha.
Mas, itu dirimu berapa abad yang silam? ditimpuk stroller. Masih kinyis-kinyis kalau kata bos saya :haha, persis kayak saya sekarang dibacok gergaji :hehe :peace.
Sekarang komen serius deh :hehe. Saya setuju, bekerja di mana pun itu, apalagi yang terkait dengan uang, memang kudu hati-hati ya. Perusahaan pun pasti punya beberapa pertimbangan kenapa sampai mematok umur, dan saya pikir alasan-alasan di balik itu adalah sangat rasional. Semua institusi kayaknya hanya menginginkan “the right man in the right place” sih, ya :hehe.

Namun, selama kita bisa melakukan yang terbaik serta menikmati, performa terbaik pasti akan kita dapatkan! Yah, untuk saya, itu artinya safari pengadilan dan mahkamah terus panas-panasan menghadapi semua itu :haha. But I do love my job, and I bet you do love yours, too!

Hahahaha Garaaaaa. Maafkan baru dibalas setahun demikian. I did love my job Gar. Jadi CS dan beberapa kali jadi Teller Koordinator kasih pengalaman yang warbiyasak banget buat hidup guwe. Hihihi….

Balas

Kejadian di bank capek antri, teller nya salah ngeluarin duit dan lebih 4 juta waktu itu.
dia ngak sadar sampai 1 jam an, dan saat kita balik lagi bilang kalo kelebihan. Dia ampe nanggis2 makasih #untungKitaJujur

suka duka kerja di bank memang begitu banyak tapi sekaligus begitu menarik diperjuangkan. Saya sendiri pernah menjadi teller dan pernah mengalami selisih. Percayalah, selisih adalah hal paling terakhir yang dibayangkan oleh teller. Sampai-sampai ada anekdot atau semacam “kepasrahan” dari teller “lebih kurangnya selisih, datangnya dari Allah”.

Kalaupun ada selisih lebih, teller pun harus mencari kenapa bisa selisih lebih. Tidak ketahuan selisih lebihnya darimana pun, mesti disimpan, atau dilaporkan kepada atasan. Siapa tahu dikemudian hari ada nasabah yang klaim.

bener banget Bang. Selisih lebih pun harus dicari sampe ketemu. Itu juga yang berkali-kali diingatkan ke teman-teman teller kalau ada selisih lebih atau kurang, semuanya datang dari Allah. Yang penting kerjanya fokus dan hati-hati 😀

Balas

Nah kalo frontliner udah umur di atas 30an emang biasanya suka cemberut Om. Makanya dibatasin, cuman karena keterbatasan sumber daya biasanya frontliner yang sudah berumur pun dipakai..

Balas

Mas dani jadi pada intinya. Kalo kita bekerja sbg cs/teller pas usia udah beranjak tua maka akan dpindah ke bagian lain sperti back office atau jika lulus tes menjadi kepala fl/cs. Jadi ga ada yg namanya pensiun umur 35???

Yes Mas Aziz, tapi kalau tidak ada posisi kosong di back office dan gak lulus tes itu yang bikin susah. Karena di awal tanda tangan masa kerja sebagai frontliner hanya sampai 35 tahun.

Balas

Nah saya juga kurang tahu tuh mas sekarang batas umur frontliner berapa sekarang. Lebih muda lagi ya batasannya? 25 sih sudah dianggap “ketuaan” kalo baru mulai masuk Mas…

Balas

nyasar kesini pas nyari pensiun pegawai bank. hahahah, soalnya lagi ada info loker di bank, kalau di bumn kayaknya ga ngaruh ya mas,

Haha lol blognya lucuu bgt bacanya campur ngeri campur ngakak jugaa. Btw om dan aku keterima jadi frontliner mandiri. Dan baru masuk kerja senin besok….yg jd mslh adalah tingkat percaya diri karna im fresh greduated i dont hv any experience before. Bagi tips masuk kerja hari pertama gimana dongs supaya memberikan impress yg baik untuk senior2. Maaciww

Waaaah, selamat ya Tiara! Semoga betah dan sukses kerja di Mandirinya. Saran sih tetep rendah hati aja dan percaya diri. Trus tunjukkan minat belajar yang tinggi dan usahakan yang terbaik! 😀

Balas

Hihihi saya dulu kerja di bank, hihihihi y begitulah…jd cs pernah jd teller hampir 2 thn. Dan resign krn punya malaikatt kecilll…..sekarang bekerja lg d kantor cabang alfamart…..alhamdulillah

ada umur maksimal untuk kerja di bank seeprtinya Mas. Setahu saya kalau S2 dibatasi 28 tahun… Tapi Mas Jonathan bisa coba. Namanya rejeki siapa tahu ya Mas… 🙂

Balas

pertama kerja di bank untuk lulusan S1, kebanyakan biasanya di tempatkan di posi2 apa mas? ada gak yang baru lulus kuliah, trus ketrima kerja di bank langsung jadi direksi??? hehehe

Tergantung applynya untuk posisi apa Mas Ryan. Kalau sekarang sih bahkan bank Jepang yang berukuran kecil sudah buka MTnya masing-masing. Tapi saya sarankan untuk apply posisi marketing biar lebih leluasa.

Kalau yang lulus kuliah langsung jadi direksi sih ada. Cuma ya itu, harus keluarganya siapa yang punya bank apa atau dari grup usaha apa gitu…. 😀

Balas

Terimakasih infonya menarik dan sangat menghibur, jadi mikir mikir nih kalau mau jadi frontliner kalau cuma sampai umur 36 tanggung ya, mending nyari sekali tapi langsung bisa kerja sampai pensiun sesuai umur yang kita inginkan. Btw thanks Mas Dani.

Maaf saya mau tny ne.. ada ne persyaratan lowker.. batas umur 25 thn maksimal per 1 april.. nah sayaa lahir 1 januari 1992.. kira2 mash bs ga yaa

Kata kakakku sebagai teller bank Mandiri kerjanya itu capek, dan aku yg lg nyari kerja, disaranin sama dia jangan kerja di bank (teller) capek. Tapi karir orang siapa yg tau.. Aku kemarin baru diwawancara di bank BNI,dan masih banyak tahap2an selanjutnya. Tapi karena baca postingan ini jadi keinget kata kakakku.. Kerja di bank (teller) terlalu beresiko 🙁 jadi takut. Eh maaf jadi kepanjangan curhat gini wkwwk-_-

Kalau untuk di operasional memang lebih cape ke kerjaan fisiknya. Kalau mau karir yang bisa terus berkembang, better coba ke management traineenya bank Mbak 🙂

Balas

saya sedang ikut rekrutmen di bri posisi frontliner, pihak vendor bilang kalo batas usia maksimal adalah 35, jadi lbh dari di cut
kalau ingin jadi organik/karyawan tetap, harus jadi account officer, mantri, intinya mencicipi dunia marketing
sementara kendala saya adalah saya tdk mahir bawa motor
apakah itu hanya trik saja utk menakut2i calon karyawan atau mmg harus kudu wajib begitu prosedurnya bang??

Halo Andri,

Memang seperti itu kok kenyatannya. Di frontliner memang hanya dibatasi sampai 35 tahun. Lebih dari itu harus mau jadi karyawan organik seperti yang kamu bilang. Justru karyawan organik itu malah kesempatan berkarirnya lebih besar. Mengenai tidak mahir membawa motor, bisa menggunakan jasa ojek online kalau saat ini 🙂

Balas

saya lulusan IT , lulus kuliah’nya z butuh perjuangan..-_-‘ coding sana sini.. eh pas nyoba nglmr ke bank-bank, lamaran boro-boro dibuka, dipegang z enggak, katanya usia maksimal 25, sdgkan saya pas bgt baru nginjek 25, dan asli itu org SDM jutek abis,, dan saya baru tau klo yg dimaksud maksimal 25 tahun itu berarti harus kurang dr 25 thn, Pas 25 jga gk boleh,, kl gagal dlm test sih msh ada hrpn, lah ini lgsg ditolak mentah2 gra2 umur.. seharus’nya tulisan persyrtn’nya ” kurang dr 25 thn ” bukan maksimal 25.. kan php ya.. udh bkn2 lmrn, legalisir sana sni, waktu sgla macem kebuang.. eh pas nglmr lgsg ditolak tanpa ngmg pnjng lbr dan tanpa dipegang itu berkas2 lmrn..

Mau tanya nih, kalo mislanya pegawai bank udah waktunya pensiun karena faktor usia gitu, mereka tetep dapet uang pensiun kayak PNS gtu ga?

Setahu saya kalau bank BUMN ketika pensiun mereka tidak akan mendapatkan uang pensiun seperti PNS. Hanya uang pensiun yang sudah dikumpulkan di dana pensiunnya.

Balas

Maaf mas, cuma mau share pengalaman aja di Bank Lokal (BUMD) yg tdk perlu disebutkan namanya disini.
Jadi beda mas antara Bank swasta, bank BUMN, sm bank BUMD mas… kalok bank BUMD cenderung lebi santai kerjanya soalnya kalo ada libur2 lokal dia ikut libur (ndak ikut BI), trus servisnya ‘ala kadarnya’ jangan bayangkan ada pewangi ruangan, satpam ramah, CS ramah, teller ramah disini (trutama di Capem-nya)… bahkan kerana ‘terpaksa gaji’ terpaksa aku mbuka rekening di bank BUMD, CS nya lelet dan ngelayani sambil ngomong sama dagang jajan yg kebetulan bebas masuk, pdhal msh jam 10 pagi, ditegor malah balik cemberut gitu, maklum sdh emak2 umur +- 45an gitu…
tellernya juga gitu mas, ada bapak2 masi jadi teller umurnya +- 50an tahun iu, payah bgt pokoke mas…. (n) maklum bank BUMD jadinya ya rekrutmennya ‘Apa Kata Bapak’lah…..
NB : kalo ndak kerana gaji ndak akan kubuka rek disana mas… :-((

Waaah. Makasih Mas Agus sudah berbagi pengalaman kerja di BUMD. Mungkin karena memang tidak ada keharusan mengikuti service level seperti bank nasional dan bisnisnya memang sudah ditentukan sesuai kebutuhan Pemdanya kali ya. Hehehe.

Sekali lagi makasih ya Mas 🙂

Balas

Mas saya baru lulus kuliah nih, dan saya melamar di salah satu bank dengan umur saya 24 jalan 25. Kalo sekiranya saya lolos seleksi, pertanyaan apa yg paling umum ditanyakan ketika tes wawancara ?

Pertanyaan yang paling umum ditanyakan waktu interview biasanya sih berikut:
1. Kenapa kamu apply ke perusahaan (bank) ini?
2. Apa yang kamu ketahui tentang bank ini?
3. Kelebihan kamu apa dibanding orang lain?
4. Kelemahan kamu apa dibanding orang lain?
5. Kenapa kami harus hire kamu?

Balas

Mas kalau misalkan di terimah jadi teller batas pengangkatan waktunya di bank ( kebetulan bank mandiri juga ) berapa tahun buat jadi pegawai tetap ya ?

Hi Mbak Crystal. Mohon maaf ya baru saya jawab.

Terus terang saya tidak tahu kebijakan internal Bank Mandiri untuk pengangkatan menjadi pegawai tetapnya Mbak. Tapi yang saya tahu ada berbagai macam pertimbangan untuk pengangkatan menjadi pegawai tetap. Antara lain:
1. Ketersediaan slot pegawai tetap ketika masa kontrak pegawai selesai
2. Kinerja dari pegawai kontrak itu sendiri
3. Ada atau tidaknya kandidat lain yang sedang diantrian untuk jadi pegawai tetap
4. Pos/budget biaya untuk rekrut pegawai tetap di setiap unit kerja. Kalaupun semua faktor di atas mendukung rekruitmen pegawai tetap tapi budget pengangkatan pegawai tetap sudah penuh, akan susah Mbak.

Semoga menjawab ya.

Balas

Saya saat ini kerja di Salah satu Bank Swasta nasional sebagai katakanlah bagian Support. Dijanjikan dari awal hanya bertugas untuk cek nasabah aja, eehhhh ternyata juga harus mencari nasabah baru lagi alias membantu marketing dan ditarget pula. Ternyata kerja di Bank itu walaupun katakanlah posisinya namanya back office, support atau operasional apapun lah itu ternyata ujung-ujungnya jadi marketing plus dibebani target dan kalau gak target terpaksa harus out. Kerja di Bank yang posisinya benar-benar aman dan tanpa target itu cuman 2 yaitu Satpam dan OB nya.

gan.. saya lulus wisuda novem 2018 .. pas usia 23 th .. hingga sekarang saya pekerja serabutan ..
pernah sih dulu kerja tp masa training 3 bulan kemudia keluar.. pernah sekali ikut anggota PPS pemilu 2019 .. sampe skrang jd jobless.. sebar cv mulu

di umur 23 lebih 6 bulan . bisakah lamar di bank ? atau usia 24 memang sudah terlalu tua lamar lamar di bank ??

Jangan putus harapan. Terus aja sebar CV. Kalo misalkan ga dapat di bank yang diinginkan, coba juga di bank-bank lainnya. Umur segitu sih masih bisa kok diterima. Tenang aja. 🙂

Balas

Aku dl prnh krj 8di bpr sebagai teller. Thn 2011 aku resign karena menikah dan ikut suami ke luar kota. Skr umur saya 37 di thn 2019. Apakah saya masih bisa melamar kerja di bank/bpr? Saya pengin sekali krj untuk membantu suami. Saya sdh pny anak 1 umur 5thn.

Kalau persyaratan usia sepertinya memang sudah tidak masuk Mbak Santi, tapi bisa dicoba di bank daerah. Selama bisa meyakinkan HR dengan pengalaman yang dimiliki saya rasa tidak akan ada masalah 🙂

Balas

Permisi bang..
aku mau nanya, kalau lewat jalur perekrutan BUMN posisi banking staff bank mandiri itu, nanti posisi pekerjaannya di bagian mana yang bang ?? terus tugasnya apa2 aja ??
.

Halo mas sangat menarik artikelnya,saya calon karyawan bank bagian collector,tetapi sebenarnya keinginan saya bagian cs,mau nanya gimana proses menjadi karyawan tetap dan bisakah mutasi bagian posisi?

Kalau proses untuk menjadi pegawai tetap dan apakah bisa mutasi bagian posisi semua tergantung dari unit kerjanya dan perusahaan. Apakah ada posisi kosong di tempat lain dan bagaimanakah pencarian talent untuk mengisi kekosongan tersebut. Atau bagaimana kebijakan talent management yang diberlakukan perusahaan. Jadi saya tidak bisa menjawab pasti, tapi kesempatan selalu akan ada. Paling tidak itu yang saya yakini saat ini.

Balas

Mas Dani.
CURHAT ni …. putri saya kerja di BCA karyw Tetap, tp kok sy bingun kerjanya katanya cm smp usia 35 tahun ? setelah usia 35 tahun statusnya bgmn : pensiun murni atau PHK ? Kl memang pensiun murni 35 th Hak-hak apa yang didapat : Tunjangan Pesangon sesuai UU,, DAPEN,, dan apa lagi ? selanjutnya apakah ada kemungkinan dilanjut sampai usia pensiun normal layak 55 tahun ? seandainya keluar sebelum usia 35 tahun hak apa yang diterima ? terima kasih Mas Dani

Halo Mbak Tari.

Untuk front liner (CS dan teller) di bank memang umumnya hanya sampai usia 35. Hal ini karena di front liner membutuhkan stamina yang luar biasa dan kecepatan. Kalau di bank yang saya tahu (Mandiri, Danamon dan dua bank Jepang), ketika sudah di atas 35 akan ada kesempatan untuk pindah ke back office atau mengikuti seleksi pimpinan internal. Nah kalau BCA saya kurang tahu, tapi pastinya program jenjang karir seperti itu pasti ada.

Kalau lulus tes dan ikut program tersebut maka akan bisa bekerja sampai usia pensiun pada umumnya.

Semoga karir putrinya lancar ya..

Balas

saya cwo umur 28 thn
Apakah bisa nglamar di BRI sebagai Frontliner ?
sebenarnya punya kenalan masih saudara jauh ,dia sbg kepala unit BRI tp orangnya agk tertutup ,tips supaya dia bisa bantu gimana ya hehe

Wah mohon maaf kalau ini saya tidak tahu. Ini tergantung banknya masing-masing soalnya kalau terkait usia frontlinernya.

Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *