Kategori
Fragment Husband and Wife

Belanja(in) Tas (Buat Suami)

Sering gak sih belanja tas online? Trus pernah gak habis beli tas, ternyata yang make bukan kita sendiri, tapi pasangan? Terutama buat yang udah nikah nih. Ini gw dong ngebajak tasnya Bul dan gw pake. 😀

Niatnya mau tulis postingan materinya Mandiri Sekuritas tapi kok ya rasanya habis kemaren share info soal kelasnya IDX langsung nyambung tentang per saham-an. Gak seru ya.  Jadi yang ringan ajadeh hari ini.  Mihihihi.

Ehm, apa ya… err.. Soal belanja belenji tas di online shop aja deh!  JENG-JENG-JENG!!!!!  *Kemudian ditampilkan beraneka rupa tasnya sosialita di layar berganti-gantian *dengan backsound lagu We Are The Champion *biar dramatis

Hayoooo… siapa yang suka belanja tas online? Ihikk!!

Jadi ya,  ini cerita sebenernya udha lama mau nulisnya,  pas waktu di kwek-kwek heboh bahas tentang apa sih yang kaliyan sembunyiin dari pasangan (pastinya kalo mereka dari suami karena gw cowok sendokir di grup itu) karena lagi survey buat bikin artikel di LiveOlive.com eh ujung-ujungnya rame bahas tas and it was definitely one of my favorite chat sessions with the buibuk.

Gw sendiri sebenernya gak pernah paham begimana bisa mereka tertarik cuma lihat poto tas macem Tulisan,  Coach,  Fossil,  Kate Spade,  Long Champ ato apapun ya trus sampe beli dengan harga yang sekian itu dan harus bayar cash ya.  Manalah pas gw lihat barangnya ya begitulah ya… maksud gw begitulah tas cewek. Modelnya tas cewek kan gitu ya, gak bisa gw pake. Gw gak ngarti di mana bagus dan menariknya ya. *Trus disumpelin tas Tulisan ama Ya… *ilang sinyal.. *lagian ya klo ngarti mah bahaya kan ya. 

Sampe akhirnya suatu hari…

Bul lagi luar kota,  dateng kiriman paket di Jum’at siang (dan dititipin di pos satpam dan baru gw dapet Jum’at malemnya, penting buat dijelasin ini), Sabtu sorenya Bul dateng.  Dibukalah itu bungkusan yang kalo dari ukurannya sih udah ketahuan banget tas.

Unlike any other bags Bul bought online before,  this one is a canvas-made bag.  More like a utility item than one with beauty-purpose. 

Dan reaksi pertama gw apa coba?

“Tas lagi?  Ckckckckck” *sambil geleng kepala dramatis

Eh trus Bul kasih lihat tasnya ke gw.  Bentuknya sih gak yang cewek banget,  ukurannya cukup gede dan bisa masuk laptop.  Pegangannya kelihatan manis dengan aksen coklat kulit.  Paling kerennya apa cobak,  tasnya bisa dijadiin ransel!

Kata Bul:

“Ini unisex kok tasnya.  Coba deh ayah pake. Pasti bagus gantiin ransel yang item itu”

Bisaaaa aja deh ya Bul.  (>. < )?

Dan iyaaaa,  tasnya sekarang gw pake.  hahahahaha.. Dan gw belom bayar tuh duit beli tasnya ke Bul.  Hahahahahaha.  Yaabis, tasnya enak dipake, praktis dan-dan-dan bikin gw kelihatan ganteng (paling gak di kepala gw sendiri ya! :P)

Kalo mau gaya tinggal ditenteng,  kalo mau praktis tinggal dijadiin ransel! Manalah tas ransel yang lama (yang disebut sebelumnya dan yang mana punya Bul juga)  udah ngebosenin dipakenya..  😛

*tasnya dipelototin Bul dari pojokan *yang beli gak dikasih pake

Ada yang punya pengalaman yang sama gak sih? Terutama buat BuIbu yang tasnya akhirnya dibajak sama suaminya.  😀 Semoga sih habis ini gw gak jadi rajin mantengin IG ya. 😛

Btw merek tasnya Imagery dan ini bukan postingan berbayar

Imagery
Cerita lain tentang Bul dan gw:
[display-posts category=”husband-and-wife”]

28 tanggapan untuk “Belanja(in) Tas (Buat Suami)”

Wkwkwkwkwkwkk mana pernah lah suami pake2 tas eke, secara modelnya kecewek2an & kadang ada motif kembang2nya
Yang ada, istri ngebajak ransel suami kalo butuh tas laptop =D Tapi enak juga ya kalo punya tas unisex gitu, dua2nya bisa pake! Oiya sejak hamil juga demen banget ngebajak baju2 suami wkwkwkwk

Daaaannn msh kudu ngisi data diri euuyyy buat komen. Btw sepatu baru yaaaaaaaaa #selalu salah fokus bahahaha… Tasnya lucuuu….gak usah dibyr tooh…ganti tas baru azaa…wink wiinkk

Mbak Rie…. Huhuhu. Ini lagi ku deactivate semua plugin yang ada di marih. Mau ku coba setting-setting lagi deh.
Btw Mbak kok jelii siiiih pengamatannyaaa.. Ihik! Hahahahaha

Balas

Hahaha. Kebayang Ko. Keren banget lah itu bawa tas princess. Untung tasnya A polos. Jadi kalo jalan ke mall pasti bawa tasnya dia isi susu ama baju ganti, dompet ama HP sekalian, jadilah saya bawa tas kecil warna merah biru. 😀 Males bawa tas lagi kalo jalannya barengan mah

Balas

Pak Dani tasnya cocok deh , benar2 cool. Saya gak pernah belanja tas online habis kapoklah bolak balik kirim kembali dsb. Tapi pengalaman dipakai oleh salah satu keluarga wah iya banget. Ha ha… minjemnya supel kembaliinnya seret. Yaelah nasib 🙂 Thanks sudah berbagi kisah Pak Dani.

Mbak Della, maafkan saya baru membalas. Kebayang saya kalau bolak-balik harus kembali waktu pengiriman.
Hihihihi… namanya manusia ya Mbak… Waktu mau minjem supeeeel, eh giliran balikin.. Kejadian juga sama saya tapi yang dipinjamkan uang. lebih susah lagi. Hahaha.. 😀

Balas

suami eike sih bukan tas tapi smart watch, emang sih dia yang pesan, tapi kan eike yang bayar, jadi dipake aja sama dia, bulan depan langsung minta tambahan transferan

sayah om, kami selalu berbagi tas.. soalnya kami sukanya sama.. satu merk sajah.. EIGER :D, ngantor, jalan, bawa popok.. apapun isinya, tasnya eiger aja.. bisa dibawa sayah atau suami 😀 #hemat

Mbak Ichaaaa. maaf baru dibalas. Btw kalo eiger mah saya juga syukaaaa. Sayangnya istri gak demen. Dipake sih ama dia tapi kalo lagi ke lapangan doang. Hehehe..

Balas

dulu jaman masih pacaran, barang saya sering dibajak ama dia. pas udah nikah, gantian saya yang bajak printhilannya dia bales dendam 😀
kemarin-kemarin waktu dia beli jaket ato tas, sekali dua kali dipake ujung-ujungnya ntar saya yang pake 😛

Sama kayak Tia, paling aku yg bajak tas laptop suami haha kalo aku sih tas sebenernya gak gitu liat brand. Asal modelnya cocok, bahannya oke, harganya reasonable ya bungkus. Etapi kenapa tas yg branded2 itu model dan bahannya tempting bangeeeeet ! LOL tapi sejauh ini belom pernah beli brand2 itu juga sih karena ya poin 3 soal harganya yg belom cocok wkwkwk
Tapi sekarang tas2 lokal pun keren-keren kok.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Konten dalam blog ini dilindungi oleh hak cipta
Exit mobile version