Kategori
Being a Father Blogging Things Di Balik Blog Rants

Better be Careful (than Sorry)


Seger!

Siang ini pas bw baca cerita temen yang lagu sendirian di rumah untuk beberapa waktu. Menyenangkan baca cerita gimana dia ngisi waktunya dan gimana belahan jiwanya juga menyadari betapa kehadirannya sungguh berarti ketika kondisinya terpisah.

Kemudian kepikiran serem banget ya kondisinya. Sendirian di rumah, kalo kenapa-kenapa gimana. Ada yang niat jahat gak ya kalo baca postingannya. Kalo ternyata ada yang kenal dan tahu rumahnya dan kemudian beneran berniat jahat gimana.

Kasihan kan ya. Trus gw bilanglah di komen pikiran gw itu.

Zuzur ajah ya, semakin ke sini gw semakin membatasi informasi pribadi tentang keluarga gw dan sebisa mungkin ga sharing-sharing informasi yang bisa menunjukkan keberadaan mereka. Apa daya dah pada kenal namanya A. Sampe sekarang masih berusaha hapusin penyebutan namanya A yang lengkap. Sori ya kalo komennya gw editin satu-satu. Kerja berat sih. Huehehehe. Ini dipicu dari beberapa blogger yang melakukan hal yang sama iye gw kan anaknya gampang ikutan trus bahkan ada yang sampe go-private blognya karena isi blognya emang sharenting.

Selain itu gw juga anti banget sama stiker-stiker di belakang mobil. Kasih tahu berapa jumlah anggota keluarga.

Trus juga gw serem baik itu nulis maupun baca cerita orang kalo lagi sendiri di rumah dan ditulis saat itu juga. Kalo temen semua baik sih mungkin bakalan pada dateng ngajakin ngobrol ato malah bawa makanan, tapi ya namapun internet ya. Gaktahu juga kan gimana tiap orang yang baca blog kita ato updatean status kita. Pikiran paling parno gw kalo misalkan update lagi sendirian di rumah, trus IP komputer kita dilacak dan ketahuan di daerah mana trus didatengin saat itu juga dengan niat jahat. Huwaaaaaa.

Pas kasus kapan tahun itu yang santer nenggak panadol rame-rame kan ketahuan juga akhirnya karena kita lihat dan lookup IP addressnya dia aktif darimana. Alalagi di jaman internet serba cepet gini ya.

Makanya biasanya kalo mau cerita-cerita jalan-jalan itu biasanya udah kejadian dan ga diceritain di depan. Takut ya kalo diceritain di depan orang bisa antisipasi dan amit-amit merencanakan hal jahat. Belom lagi kalo dibilang pamer eh trus gak jadi jalan-jalannya. Kalo dah kejadian dan baru cerita kan namanya nulis pengalaman ya.

Gw yang terlalu parno apa wajar sih ketakutan gw ini? *brb cek ricek isi postingan

We can’t be too careful for our own safety right?

Update

Kelupaan euy, ada berita duka dari Mba Lydia Fitrian yang suaminya mengalami musibah. Saat ini sedang dalam perawatan intensif. Gw dapet kabar ini dari temen-temen KEB. Barangkali ada yang berniat membantu bisa coba hubungi Mba Irma Susanti di nomor whatsapp +6285780791197.

Mohon doanya semoga diberikan yang terbaik untuk suaminya Mba Lidya.

86 tanggapan untuk “Better be Careful (than Sorry)”

Apalagi nulis di WP yg semua orang bisa masuk dan baca semuaaa… ini salah satu yg bikin kurang nyaman di WP hehe
Waktu di MP lebih nyaman dan rada2 tenang gituuu..

Tp memang harus hati2 saja jaman kiwari mah, mau tinggal dimanapun juga.

Semoga keluarga kita selalu dalam lindungan Allah …aamiin…

kalau di blog, jarang saya temuin postingan yang isinya cerita gimana kondisi si blogger saat menulis… tapi kalau di FB, sering banget berupa status.
hati-hati emang lebih baik.
jaman emang udah beda…

Jaman skrg mah ngeri semua yah Dan, serem… nenggak panadol hasil minta sm IndahKur

Naah kok pemikirannya sama dengan saya ya. Menyebutkan, menampilkan keluarga di ranah maya kayak agak gimana gitu. Kalau mau kenalan, ya ketemuan saja, nanti pasti akan tahu kok. Sampeyan bisa saja bilang “Yang artis kan saya, mereka adalah istri dan anak artis, wakqkqkqk”

Saya juga menghindari posting yang pribadiii banget di ruang publik walau mungkin sering kebablasan juga 😀 Oh, pantes sekarang manggil si A, pakai A aja ya. Baru tau saya alasannya, Mas. Kemarin2 sy sebut nama lengkapnya di komen. Maaf yaaa… Ntar nyebutnya A aja deh 😀

aku udah concern masalah ini sejak lama. di socmed, aku jarang nampilin foto suami dan anak. bahkan di fb, semua foto aku private dan hapus. di blog juga jarang sih. cerita keluarga juga yg biasa aja. ga mau cerita detail bgt. takutnya ya itu, ada yg niat jahat. jadi mending cerita blog jd garing daripada kenapa2 (ini mah alesan bgt yak. hihi..)

That’s why Dan, nama anak2x gue samarin sie hanya yang awal2x pindahan dari MP yang lagi effort gue ganti. Bukan karena somse ya. Gue sempat kaget malah tetangga bisa tahu tempat gue tinggal, ternyata gue link di path ke WP gue nyalain lokasi gue zzzzzz. Sekolah pun gue samarin atau gue gak mau review, kalau ini karena semata bukan karena WP saja tapi profesi kami berdua. kalau jarang masukkin foto, soalnya gue ribet hahahaha.

Ini maksudnya aku ya mbak hehehe? *maap kalo keGRan*
Dulu itu niatnya sih browsing review lokasi, eh kebawanya kok ke tempat mbak. Maaf ya bukan maksud kepo atau stalking *sungkem*

Nah ini. Sekarang sih gw matiin semua location tagging aplikasi-aplikasi itu. Gak semua orang perlu tahu kan yes dimana gw. Hihihihi. Lupa sebutin di postingan. Makasih Jeuung.

Aku kan pemalu, mau kenalan beneran ama tetangga malu sekali, beranian kenalan ama tetangga di blog ahahahahaha

Haha.. Diriku skrg udah gak sevulgar dulu.. Nama temen, asisten, keluarga, tempat praktek gak nyebut nama asli.. Tp post yg dulu2, biarlah ttp begitu, kehidupan yg skrg udah beda banget.. Hehee.. Semoga sharing kita di dunia maya selalu dilindungi oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala. Amiin.. 🙂

kalau aku ngak pernah mikir sejauh itu mas. apa karena gue orang ngak penting ya haha..

Nah soal sticker family di belakang mobil itu emang luck tapi warning deh kalo mobil diikutin dan ketahuan kebiasaan Kita antar siapa dan siapa terms dadak ada telpon bilang anak Kita mask rs atau penjara, ya ampun jangan sampe dah.
Apa lagi berbagi info disini. Kaya temen nih kalo posting kasih Nama family dengan Nama keluarga Simpsons komplit. Kalo ada apa apa ketahuan gitu itu bahasa Dunia maya.

Iya Mba Tin. Kalo soal stiker mobil dulu pernah tertarik tapi mikirin kejadian yang bisa timbul kok serem banget ya. Nah kalo nama-nama di dunia maya dibagiin gitu kok ya serem beberapa bulan terakhir ini bacanya.

setuju banget mas dani, dengan teknologi yang serba terbuka dan siapapun bisa mengakses, hati2 dalam menyampaikan informasi itu penting apalagi perihal keluarga, tempat tinggal dan tempat kerja,

Kalo di blog sih hampir ngga pernah update kejadian saat itu, tapi kalo di sosmed sih suka (pamer) kalo lagi ngemol..
*kemudian dinyinyirin rame2*

Yg sticker di mobil itu aku juga ngga suka, pernah liat yg sampe ditulis nama anggota keluarganya..

Nice reminder Dan, thats why skrg gue dalam ngeblog gak mau terlalu cerita daily activity gitu palingan cerita weekend kemana tapi emang sekarang Chicco dah warning buat lebih ngerem buat ngeblog si. Tapi bingung juga si Dan antara pengen stop blog or lanjut or gimana hahahaha masih dalam tahap pemikiran nih mau diapain abisnya kalau dipikir emang ngeri yaa jaman sekarang.

Aku jarang banget cerita tentang keluarga aku. Nggak nyaman aja privasi dibawa keluar. Hati-hati juga kalau mau cerita segala yang dipunyai macem gadget dll. Jaga-jaga jangan sampai terjadi hal2 yang tidak diinginkan ^^

iya dan.. sekarang jaman serba edun..
okelah sekarnag dunia tahu ttg Sekar.. tapi tak ada yang tahu ttg siapa suami gw *berasa nyembunyiin artis* XD dan berhubung diriku juga sebenarnya agak introvert, pas mau curhat di blog kembali terhalang karena.. yang itu harusnya privasi jadi blog terbengkalai kembali .__.

yang jelas tentang diriku…
aku gak mau share siapa suami gw.. karena ya itu hakku dan emang bukan seorang ysng mengumbar kemesraan depan orang lain.. wkwkwkwk.. kalo emang mau tau siapa suamiku, chan biasa ngajak ketemuan.. wkwkwkwk..

malah ikutan curhat 😛
well, nice share, dan…

Bang Dani, sebenarnya aku kok ya ngerasa khawatir diri mu naruh no hp di bagian Reach Me.. Well, soalnya bisa dilacak lokasinya.. 🙁

Iyah. Pernah ya kejadian temen aku lagi apdet forsquare, eyalah malah dirampok.. Hiks..
Zaman sekarang harus pinter-pinter memilah ya, mana aja yang mau disharing. Jangan sampek kejadian yang enggak dikehendaki.

wahhh udah gak asik lagiii yaa kalo gitu dan…maksud mau sharing malah jadi disalah gunakan…banyak orang jahat berkeliaran yang kita gak tau …hadeuhhh….siap2 go private dahhh..hahaha

wah reminder banget buat gue nih mas supaya jangan overshare di soc med :(. Emang sih jaman sekarang kita musti lebih waspada, bukan masalah terlalu parno tapi emang orang jahat sekarang (yang kadang kejahatannya gak terbayangkan sama akal sehat kayak ala ala di CSI atau Criminal Mind) itu banyak dan mereka nyata 🙁

Orang jahat sekarang caranya banyak ya mas. Tp thanks for reminder ya mas.. Temenku aja kmrn ada fbnya dihack gitu terus namanya diubah dan itu dipake buat nipu2 orang dan ngajak cowo kenalan. Parah bgt ya nnti kl misalnya ada apa2 kasian kan mukanya pake muka temenku

Aku lagi galau soal ini. Baca postingan Dani makin jadi-jadi deh galaunya. Soalnya selama ini aku termasuk yang cukup terbuka di blog. Udah kebiasaan waktu di Multiply dulu sih.
Kemarin sampai bacain lagi satu-satu postingan lama. Siapa tahu ada yang keceplosan nyebutin sekolah anak atau alamat rumah.
Lagi kepikiran apakah blognya mau aku private aja ya…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *