Kategori
Fragment Rants

Warnet

Ada yang suka ngewarnet? Kemungkinan besar seumuran nih ama gw. Hahahaha. Beneran deh ya, warnet jaman dulu itu sungguhlah luar biasa. Sudahlah mahal, koneksinya lambatnya gak ketulungan!

Gambar featured image dari halaman Tulisbaca.com

Kalo kalian pernah sampe harus nongkrong di warnet buat buka email dari pacar, berarti kalian seumuran gw! *ngakuuuu!!!

Sungguh ya, tadi lihat-lihat draft postingan kok ada tulisan Warnet yang ternyata cuman judul doang. Lupa kemaren mau nulis apaan. Jadi ya bernostalgia aja ama yang namanya warnet ama koneksi internet.

Awal gw kenal internet itu tahun 2000 pas pertama kali masuk kuliah di Teknik Informatika ITS. Udahlah ya, kagak tahu apa-apaan gw sebelum itu. Tahunya komputer itu cuman buat ngetik-ngetik kerjaan orang kantoran. Meskipun kuliah jurusan Informatika, gw gak langsung kenalan ama internet. Baru sekitar 3 atau 4 bulan setelah kuliah mulai gw baru ke Warnet.

Internet Mahal

Sebagai anak kuliahan jelas dong kaga gablek duit gwnya, jadi ya gak bisa sering-sering ke warnet. Tarifnya mahal mamen waktu itu. Sejam bisa sampe Rp. 10.000,- kalo warnetnya bersih, kursinya empuk dan komputernya pake Interl Pentium II (ato III). Kalo yang standar ya Rp. 5.000,- an per jam. Sementara uang saku dari Bapak Ibuk cuman Rp. 15.000,- yang setara ngajar les anak SD sejam setengah.

Masa perjuangan banget ya kalo dipikir-pikir jaman dulu itu.

Jadi kalo pas ke warnet, ya ngepas-pasin sama duit yang ada dan dipilih yang agak sepian warnetnya. Biar leluasa memilih workstation buat ngenet yang mana kalo pas jam-jam sekolah-kuliah sih warnet sepi. Karena ya itu tadi, mahal…

Satu-satunya cara biar bisa ngenet di warnet dan dapet murah ya pergi ke warnetnya sekitar jam 11.30 an malem. Iya malem. Karena warnet jaman dulu itu rata-rata punya paket hemat dari jam 12 malem sampe jam 5 pagi cuman Rp. 10.000 – Rp. 15.000. Puas kan? Gak juga, karena kalo datengnya telat dikiiit aja udah pasti penuh warnetnya.

Trus karena koneksi inernet suka lelet, sering dong kudu lamaa nunggu eh pas tiba-tiba ditunggu dan ditinggal ke toilet, halaman yang dibuka tiba-tiba udah selesai. Beneran ya dulu kalo ngewarnet dan download gambar nungguin gambar ukuran 1024×720 aja itu downloadnya bisa ditinggal ke toilet. Padahal sekarang mah gak nyampe 2 menit udah terjembreng. Makanya kalo kayak gitu sukanya milih warnet dengan layout lesehan. Biar gak capek duduknya dan pas kalo ditinggal dan gambarnya kebuka ga ada orang yang kaget. *lha emang buka apaan Dan? Hahahaha..

lay out warnet lesehan (dari blog hensos4ever)

Gw sempet heran sama temen gw yang make koneksi Telkom di rumahnya, dial up internet connection gitu. Jadi ada modem di komputernya dan dia bisa langsung nyambung ke internet setelah dial *dan ada suara trrrr….tutitutitutitut….

Kecepatan Minimal

Kalo yang baru kenal internet sekarang sih bersyukurlah kalian. Gak ada yang namanya internet lambat. Yakecuali kalo ilang sinyal sih.

Jaman dulu mau ketik postingan dengan image berkualitas bagus dilengkapi video? Jangan harap! Hahahaha. Hawong buka email aja luwamaaaa buwangett. Apalagi dulu email gw di Sailormoon.com yang beuh… Buka halaman depannya aja kadang mukanya si Usagi Tsukino gak muncul! Cuman muncul form loginnya.

Trus dulu gw ngapain aja ya buka internet? Eh seriusan, ngapain aja ya?

Baca-baca berita sih yang pasti, trus download wallpaper buat komputer di rumah, cari lirik lagu-lagu yang populer saat itu. Gw inget banget deh bela-belain nyari lirik lagunya If You’re Not The One di warnet. Udah kayaknya ya. Ya palingan buka friendster, colek-colekan. Udah. Ohiya, satu lagi, cari source code tugas pemrograman di internet.

Hahahaha.

Habisnya, temen-temen gw yang pinter dan ada komputer di rumah pasti bisa ngerjain langsung, sementara gw nunggu harus di lab komputer kampus buat bikin dan itupun terbatas. Yamana mungkin cari source code di lab kan. Hahaha. Dan iya, kebanyakan yang gw copy dari internet gagal. 😛

=====

Eh jaman sekarang, mau koneksi internet model apa juga ada (asalkan gak kena blankspot), bahkan dengan modal cuma Rp. 5.000 aja udah bisa dapet koneksi internet seharian. Sekarang sih gw bisa bilang kalo sehari-hari pake internet 3Gnya XL dan 4Gnya smartfren. Paling mutakhir lah.

Kalo baca-baca di internet sih bisnis warnet sekarang sudah banyak beralih jadi bisnis game online ya? Gaktahu deh. Ada yang masih suka ke warnet gak? Ato ada yang punya bisnis warnet? Ato sharing dong pengalaman berwarnet kalian dulu gimana? (tapi hati-hati.. kalo sharing pengalaman berwarnet bisa jadi buka rahasia umur sendiri… Hahaha)

Tulisan ngalor-ngidul yang lain di blog ini:

[display-posts category=”rants-fragment”]

53 tanggapan untuk “Warnet”

Aih..jd ingat jaman jahiliiyah juga…sama kenal internet thn 2000an, make telkomnet instan, yg nyambanung ama tlp, dan bunyi…rrrrrrr, dan tlp ndak bisa dipakai, ndak ada hp pula jaman itu, ..jd kalo ada yg butuh tlp, berhenti dulu nge net nya..dan saking lama nya..kadanag aku sempet gireng tahu atau tempe..baru gambar nya kelihatan. Internet..sangat berjasa buatku, krn jaman itu belon ada penipu lewat internet seperti sekarang.
Berawal nyari references untuk makalah ku, ketemu prof dari jepang yg sedang penelitian, dan diajak penelitian kolaborasi di jepang
Ke jepang boalk balik dalam setahun semuanya , gratis…..penelitian…juga gratis pula…malah dapat honor…?????

Wah luar biasa, dari warnet bisa sampai jadi jalan bolak-balik ke Jepang! Dulu kenapa gak bisa dapet channel begitu ya.. huehehee.
Etapi bener sih ya Mbak, dulu itu penipu jaraaaang bener ada di jagad internet. Gak kayak jaman sekarang. Nipu tinggal klik. 🙁

Balas

Mas, stop manggil aku ‘mbak’, karena ternyata angkatannya mas dani lebih ‘lawas’ drpd aku. Haha devilish smirk :))))
Etapi, iya sih dulu kalo buka email ato ngerjain tugas kudu ke warnet dulu. :p
Jamanku sih internet 6000 per jam. Kalo ngenet di warnet kampus sekitar 3000. Tapi itu antriii dan koneksinya lemoot 😀 udah gitu, paling mainnya mirc. Hehe

Yaaaaaah, ketahuan deh ini angkataaaaan :((
Hahahahaha. Gapapa Mbak Nana **tetep panggil Mbak, biar sopan sayahnya. Hahahaha.
Jaman dulu, percaya gak, saya ituh gagal paham ama MIRC. Hahahaha. Jadi palingan kalo udah disapain orang dan kehabisa bahan obrolan saya diemin nungguin dia close duluan karena gak tega close duluan sayahnyah. 😛

Balas

Hahahha, jadi inget zaman kuliah yg inetnya lolaaaa banget.
Tambahan Mas, dulu aku ngewarnet krn ngecengin Mas2nya yg jaga warnet. *bener, buka aib hahhaaha.
Oia kakak iparku buka bisnis ini di rumahnya. Masih lumayan rame krn lokasinya deket sekolahan dan strategis di pinggir jalan gedhe.

Top Of Mindku kalo ada kata2 warnet adalah Sakinah! hahaha wah Sakinah dimasanya sangat berjaya sekali. Dari wartel sampek warnet. Dan sebagai warga kampus belakang, aku wes menjelajah segala warnet diseantero Keputih, sampek gang2 cilik barang hahaha. Dan menjadi ingat lovemail.com alamat email pertamaku *asli ngakak aku nulis iki. Aku biyen sering internetan nang kampus Dan. Sebagai asdos, punya keleluasaan nongkrong dilab sampai nginep nginep juga boleh. Alasannya waktu itu sekalian ngerjain projectnya dosen (maklum dosen statistik kakehan proyek :))), padahal disambi Mirc-an *lebih akeh chattingan timbangane nggarap proyek. Duuhhh lambaaatt banget yo jaman biyen internete. Wes ngono sik nggawe disket lek nyimpen data :)))

Sakinaaaaah!!! Epic banget mbiyen Deeen. Hahahaha.. Eh, kok podho sih lovemail? Hahahaha. Sayangnya lovemail kemudian tergusur oleh kecantikan Salormoonmail. 😛
Arek-arek asdos utowo admin e lab kom ku ngerti gak Den? Pindah boyongan nang kampus. Mangan turu ndek kampus. Rupane ya ngunu iku.. lethek-lethek soale ora tau adhus. Hahahaha..

Balas

Ngacung! Hihi
awal kenal internet dan ngewarnet itu tahun 2007 pas masuk kuliah, jujur saya telat tahu #a.k.a.gaptek
gegaranya ada tugas ngirim email trus malah bikin akun friendster. Jadilah keranjingan ngewarnet 😀
iya mas dulu loadingnya lama banget plus mahal, sejam 6rb. Tapi semenjak banyaknya yang punya laptop+modem, tarif warnet skrg cuma 3rb/jam.
Betul mas, sekarang banyak warnet udah beralih ke game online.

Iyaaaa. Email dan friendster itu esensial banget deh. Hihihi. Eh bahkan saya dulu pas masuk kampus di suruh kirim email itu sampe bingung. Email apaan sih ya… Kami sampe cari ke toko-toko loh si email ini. Hahahaha…

Balas

iyaaaa warnet jaman dulu jadoel lah kecepatannya
main internet pertama taun 2004 masih kls 1 SMP
lola bangetttt buat ngebuka 1 website gahul aja butuh 15 menitan, web nya dewa n s07 wkwkwwkw
mahal lagi 4000 per jam, jaman dulu kan mihil bingit

Wuih.. 2004 itu saya lagi ngendon di rumah-kampus aja nyelesein tugas akhir. Hihihi. Emang warbiyasak jaman dulu kecepatan internet ya. Saya malah gak ngeh kalo Dewa19 dan lain-lain itu punya website. Hahaha..
Dulu mahal banget kan bikin website ini 😀

Balas

Hahaha, di zamanku (kayak kita dari beda zaman aja 😛 ) juga warnet masih populer kok. Kadang setelah pulang sekolah gitu pada mampir ke warnet dulu, hahaha. Kalau koneksi di rumah pakai yang telepon itu yang mana tarifnya mahaal plus koneksi lelet pula 😛

Hahahahaha. Iya ya Ko, jaman kita gak beda ya? ;-P
Iya sih, gw dulu juga pulang kuliah mampir ke warnet. Biar sekalian gitu. Itu setelah bela-belain gak jajan beberapa hari. Hahaha

ikutan nostalgia jadinya…anak IT yg 1th pertama kuliah msh blm punya komputer..hahaha nasiiib tapi alhamdulillah ya nilai2 masih terselamatkan…
nostalgia yg lain di warnet, niat pergi ke warnet cm butuh buat YM an, nyari warnet yg ada cameranya demi liat muka mantan pacar alias suami….nasiiiib LDR an ya gini.. untung skrg udah ada LINE jd biarpun LDM an msh bs video call an sama suami… 😀

Wah, sampe sekarang masih LDM ya Ra? Sori baru ngarti gw. Alhamdulillaahnya emang teknologi dan koneksi internet sekarang memungkinkan kita buat bisa ngobrol langsung ya..

Balas

wahh ini postingan penyingkap tabir usia dehh x)))
iyahh dulu tu buka email aja lamaaaa banget, mana sering email2an sama gebetan, kirim2 e-card gak penting gitu. Namanya anak SMA jadi bela2in nabung uang jajajn demi bisa ke warnet

dulu ke warnet seringnya ngumpulin artikel… copas artikel dari web…. terus saya jadiin satu di satu file CHM terus saya upload dan bisa didownload buat teman2 yang nggak punya akses internet 😀

Jadi dulu gitu ya Mas Dan? Aku bisa melongo saja soalnya tahun 2000 belum kenal internet, baru lulus SD :[

Bodohnya dulu ketika cuma kenal browser IE, aku nunggu buka situs harrypotter lamaa banget tahu2 setengah jam udah lewat sambil MIRC-an juga sih hwhw padahal bisa buka IE lebih dari satu. SMP, ke warnet ongkosnya 6 ribu per-jam. Mahaaal. Padahal isinya dipake chatting doang bukaaib

Wah iya Om. Jaman dulu kalo buka browser lebih dari satu itu emang bisa tapi menyiksa. Komputer jadi lambat luar biasa. Apalagi IE jaman jebot itu. Hadeuhhh…

Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *