Kategori
Dana Darurat Husband and Wife Keluarga Perencanaan Keuangan

Cari Jodoh (yang Pinter Atur Duit)

Apakah salah satu syarat masa depan yang cerah? cari jodoh pintar manajemen keuangan! Baca selengkapnya di danirachmat.com!

Gimana-gimana, ada yang pernah kepikiran buat sekalian cari jodoh pintar manajemen keuangan gak? #Eaaaaaaa

[five_sixth_last] [/five_sixth_last]

Lama gak nulis di marih (kecuali buat postingan berbayar, ihikk) gue mau mulai lagi dengan topik ini aja.

Kenapa pasal? Sempet ada baca artikel blogger finance bule, Trent Hamm, yang ngebahas cari pasangan yang pinter soal duit. Gue terinspirasi buat ngebahas ini.

Silahkeun kalo mau baca artikelnya belio di bawah ini.

https://www.thesimpledollar.com/how-to-find-a-partner-who-is-money-smart/

Setelah baca artikel di atas dan dipikir-pikir, pinter ato nggaknya seseorang ngatur duit bisa jadi faktor yang krusial dalam menentukan jodoh kita. Bener kan? *kudu bener *iya gue maksa

Gue sendiri beberapa kali denger cerita gimana pasangan suami-istri mengalami kesulitan keuangan. Bukan karena mereka ga punya pekerjaan atau penghasilannya kurang, tapi karena keputusan keuangan yang kurang tepat yang berujung bencana.

Entah itu utang kartu kredit yang rauwis-uwis atau gaji tiap bulan yang rasanya kurang mulu buat menuhin kebutuhan bulanan. Ujungnya? Berantem! Rumah yang seharusnya jadi surga malah bikin gak betah.

Dan jangan salah, ini bisa terjadi cuma karena alasan sederhana. Kebiasaan ngopi salah satunya! Makanya baca bagaimana cara hemat ngopi di starbucks (dan tentunya tetep gaya!). Cuss baca ya kakaak#Eaaa 😀

Kalo diurut ke awalnya, ya dari cari jodohnya tadi, gak sekalian yang jago ngatur gaya (hidup).

Cari Jodoh Pintar Manajemen Keuangan

Menemukan Pasangan yang Tepat

“Ya Allah Kak, cari calon yang mau aja udah susah, ini dikasih tambahan cari jodoh pintar manajemen keuangan pulak! Gimana cara?!”

Trus banyak yang protes kek gitu ke gue. Yamonmaap.

Kalo menurut pendapat gue sih ya, udah tahu cari jodoh susah, kenapa gak sekalian aja cari jodoh yang sepaket ama pinter atur duitnya?

[one_half] [/one_half]Alhamdulillaahnya Allah sudah kasih jodoh ke gue yang financially smart. Malah guenya yang kerja di bank ini yang sebenernya agak sloppy soal ngatur duit. Hal inilah yang mendasari gue ikutan kursus Certified Financial Planner dan Wakil Manajer Investasi (yang kemudian gue lulus ujian kedua sertifikasi itu – just so you know *kemudian ditabokin).

Oiya, baca juga tentang Jenius dan bagaimana kalian bisa bebas mengatur keuangan dengan keuntungan maksimal!

Kalo misalkan kalian masih single, trus gemar menabung dan rajin berinvestasi, masa mau hidup sama orang yang ceroboh banget soal duit? Gak mau kan?

Ya sebenernya sederhana sih gimana bisa menemukan pasangan yang tepat ini. Gak perlu sampe melakukan interview mendalam dan menyeluruh soal ini. Tinggal cari orang yang bisa mengikuti aturan sederhana spend less than what you make. 

Persiapan keuangan pengantin baru

Monggo dibaca hal-hal yang harus diketahui para penganten baru.

Buat gue, ngelihat orang yang bareng kita itu financially smart ato nggak sederhananya ya lihat aja gaya hidupnya. Apakah dia menghabiskan duit lebih banyak dari yang dia hasilkan? Harus selalu kelihatan gaya di depan teman-temannya? Atau selalu pake gadget terbaru yang seringnya dibeli pake cicilan 0% dari kartu kreditnya yang selalu penuh kepake limitnya?

Those kind of things. Sinyal-sinyal ini pasti udah ketangkep di awal.

Gimana Kalo Pake Online Dating?

Well, gue belom pernah pake aplikasi online dating sih. Ihik. Jadi gak ada penglaman di bagian ini.

Tapi temen di kantor gue beberapa pada cerita kalo mereka pacaran sama orang yang ketemu di Tinder ato aplikasi-aplikasi online dating sejenis.

[five_sixth_last] [/five_sixth_last]

Ada yang punya pengalaman yang sama? Gue butuh bantuan kalian buat ngebenerin kalo apa yang gue tulis di sini salah.

Di bayangan gue, untuk aplikasi online dating ini mestinya pasang foto dan kasih profil singkat. Gue akan asumsikan begitu aja ya. Nah, biar bisa cari jodoh pintar manajemen keuangan dan menarik orang yang potensial, berarti harus mengandalkan profil atau bio atau deskripsi singkat tentang diri dong mestinya ya.

Kenapa gitu, kenapa bukan foto?

Foto yang dipasang pastinya akan memberikan efek secara visual untuk bisa dapat perhatian calon pasangan potensial. Tapi kan foto gak bisa ngasih tahu kalo kalian cari orang yang pinter ngatur duit. Ya gak sih?

Yamasa mau pasang foto di depan BMW ato Mercedes mewah, atau rumah seharga sekian milyar trus pake caption: “hasil investasi selama ini, dicari orang yang punya visi misi sama”. Bisa-bisa yang ngelihat males karena ngira lagi lihat agen real estate ato sales personnya delaer mobil.

Kalo mengikuti yang ditulis sama Trent Hamm di postingan yang gue quote di atas, deskripsi yang dipasang profil yang menggambarkan aspirasi kita dalam hidup akan banyak membantu.

Ya kayak misalkan pake bahasa-bahasa yang nunjukin kalo kaliyan adalah orang yang terencana. Punya target ke depan yang butuh perencanaan dari sejak lama. Tapi gak terkesan matre ato melulu soal duit.

Bahahaha. Susah yes? Gue sendiri sih gak kebayang. Ada yang bisa kasih masukan?

Gini aja deh, tulis di kolom komen gimana profil yang bagus buat nunjukin kalo kalian orang yang peduli sama perencanaan keuangan di profil online dating. Nanti yang paling bagus gue kasih dua buku Berbahasa Inggris yang gue beli di Big Bad Wolf Book Sale di ICE BSD.

Gimana Cari Jodoh Pintar Manajemen Keuangan Kalo Dijodohin?

Sudah pada tahu kan kalo gue ketemu sama Bul hasil dari perjodohan? Ihik.

Gue udah gak pernah lagi cerita tentang hal-hal pribadi di sini ya keknya. Nyari-nyari postingan tentang Bul dan gue gak nemu euy. Nemu pun udah dipasword. Bahahaha.

Balik lagi soal cari jodoh yang pinter manajemen keuangan tadi. Kenapa kok disambungin ama cerita gue? Ya karena itu tadi, gue dapet ketemu ama istri dari hasil dijodohin ama temen. Jadi sedikit banyak gue bisa cerita tentang ini.

Grow old prosper

Di pikiran gue pas mau dikenalin ke temen-temennya temen dulu emang gak ngarep banyak buat ketemu jodoh. Tapi pas mau berangkat buat dikenalin, gue sempat juga kepikiran hal-hal kayak gini:

– Nanti gimana ya kalo misalkan gue ternyata terlalu boros,
– Gimana gue bisa ngebagi gaji tiap bulan buat orang tua sama istri (kalo dapet beneran),
– Gimana kalo nanti istri gue (hasil perkenalan) high maintenance banget,
– Nanti kalo gue gak bisa ngatur duit gimana jadinya rumah tangga kami ya..

dan yang paling parahnya, gue sempet takut kalo nanti kehidupan rumah tangga gue gak jauh beda sama kehidupan gue waktu tumbuh besar. Serba pas-pasan meskipun gak sampai kekurangan.

Don’t get me wrong, gue sangat menghormati dan menghargai apa yang sudah dilakukan sama kedua orang tua gue, tapi bayangan living in a stretch kayak pas gue tumbuh besar juga bikin ngeri.

Baca cerita tentang masa kecil gue di postingan Bapak, Satu Lagi tentang Bapak, Kabar Bahagia dari Bapak dan Bagaimana Gue Belajar tentang Pasar Modal dari Ibuk.

Iye, kejauhan banget kan ya pikiran gue. Padahal cuman mau dikenalin doang dan belom tentu ketemu jodoh juga waktu itu. Bukan yang ditodong kudu nikahin anak orang. Hahaha.

Kenali Mak Comblang dan Yakinkan Kalian Berbagi Nilai yang Sama

Kalo di kasus gue sih udah kenal banget sama temen yang jadi mak comblang. Jadi ya gak kuatir kalo bakalan gimana-gimana.

Cari Jodoh Pintar Manajemen keuangan

Dan bener, pas dikenalin, temen-temennya ya memang ga jauh beda sama temen gue yang ngenalin ini. They share the same values up to some degree.

Jadi, kalau misalkan memang mau dijodohin, ya lihat-lihat dulu siapa yang mau menjodohkan. Ya karena orang-orang pasti berteman dengan mereka yang punya kompatibilitas paling tinggi dengan dirinya kan.

Rasanya sih kemungkinannya jauh kalo orang yang baik hati, gemar menabung dan berinvestasi akan berteman dengan orang yang super boros. Dan kalo si mak comblang teman yang, gak bakalan ngejodohin kalian sampe sama orang yang bertolak belakang banget. Ya gak? Menurut gue sih gitu. Gak tahu Mas Anang. *halah *Anak lama *guyonanannya pun ketinggalan

Gimana Kalau Sudah Punya Pacar?

Gue asumsikan kalau kalian sudah baca sampai sini, udah niat serius sampai nikah ya. Hahaha.

Dan mumpung belom nikah, kenapa gak sekalian mastiin buat cari jodoh pintar manajemen keuangan?

Gue sendiri bukan tipe yang percaya sama pacaran. Well, bukan karena aturan agama sih ya, tapi lebih ke buang waktu banget gak sih pacaran? Menurut gue loh ya.

Kalo udah ketemu sama orang yang kira-kira cocok dijadikan pasangan sampe tua, (buat para cowok) kenapa gak langsng ajakin nikah aja sih? Selain buang waktu, buang duit juga. Hahaha. Buat yang perempuan, kenapa gak segera minta dilamar aja?

Kalo gue sih, daripada duit dipake buat pacaran mending dipake buat beli buku. Ato kalo nggak nonton dua tiga kali di weekend, bayar kos agak mahal dikit biar bisa dapet ac sama air panas dan belanja baju agak mahal dan grooming. Daripada dipake buat pacaran. 😛

Baca juga pandangan gue tentang I was Single and Happy.

Tapi-tapi-tapi, kalau toh akhirnya kalian memutuskan buat pacaran, periode ini bisa jadi waktu yang pas buat mengetahui bagaimana sih orang yang kalian jadikan pacar dan ada di hadapan kalian.

Saat yang Pas untuk Ngomongin Duit

ngobrol untuk cari jodoh pintar manajemen keuangan

Pastinyah ngomongin duit bukan di beberapa waktu pacaran pertama ya. Bisa-bisa beneran langsung bubar jalan. Yamasa baru nonton bareng pertama kali sudah ngomongin soal gimana nyiapin dana darurat buat keluarga dan ato tabungan buat perencanaan pensiun.

Bahahaha. Kabur beneran gue jamin deh.

Kalo gue dulu, setelah ngajakin nikah (di awal sebelum karena sudah yakin banget), gue mulai coba-coba cari tahu gaya hidup si (dulu) calon pendamping hidup gue ini. Mulai dari ajakin makan di warung-warung sederhana sampe berbintang (gak sampe) lima.

Kadang kan kalo masih masa-masa awal deket kan suka jaim ya. Dari pengalaman pribadi sih ini. Jadi kalo mau ngajakin jalan pengen bikin kesan wow yang gimana gitu. Tapi ya lama-lama penasaran juga gimana reaksinya kalo diajakin makan di tempat yang lebih merakyat (baca: murah).

Akhirnya diajaklah ke tempat-tempat kuliner alternatif yang lebih terjangkau. Dan reaksinya bikin gue bener-bener kagum. Dari situlah gue semakin yakin buat membuka diri dan mulai omongan tentang rencana ke depan.

Kalo gue dulu kan langsung ngajakin nikah ya, jadi ngomongin soal rencana terkait ke depan sudah enak. Gak rikuh dan gak takur salah.

Kalo buat yang masih pacaran, menilai si pacar bisa dilakukan dari aktivitas-aktivitas kayak di atas. Dari situ bisa dinilai orangnya yang cukup bertanggung jawab sama duit apa nggak. Apa mau ke tempat-tempat yang gak fancy dan nguras kantong ato justru malah gaya harus nomor satu.

Nah kalo sudah ngomongin soal nikah dan berkeluarga, baru deh pembahasan yang lebih komprehensif bisa dilakukan. Termasuk soal hutang yang dimiliki masing-masing dan gimana menyelesaikannya sebelum menikah.

Kalo Sudah Terlanjur Nikah Gimana?

Gue kasih lagi nih hal-hal yang harus diketahui para penganten baru, baca ini dulu yes. #PromoLagi. Hahaha.

Kalo sudah terlanjur nikah ma ya mau gimana lagi. Pasrah aja ma nasib. *trus ditabokin rame-rame.

Sering denger kan ya ada temen ato sodara yang udah nikah, ternyata baru ketahuan si suami/istri bukan tipe yang bijaksana sama duit. Hobinya belanja habis-habisan sampe limit kartu kredit habis. Bukannya nabung, tiap bulan malah sibuk gali lubang tutup lubang.

Kalo sudah gini satu-satunya solusi menurut gue kudu duduk bareng dan ngomongin kenyataan yang ada.

Dari pengalaman beberapa kenalan gue, sampe ke kondisi begitu karena mereka gak pernah duduk bareng ngomongin soal gimana ngatur duit mereka. Atau mungkin salah satunya gak jujur soal tentang kondisi duit keluarga.

Bisa aja kan si pencari nafkah gak ngasih tahu berapa ke pasangannya sebenernya berapa besar penghasilannya sementara si pasangan ngerasa duit cukup-cukup aja padahal kenyataannya maksimal gesek dan tarik tunai kartu kredit. Atau lebih parahnya menuhin kebutuhan sehari-hari dari hasil pencairan KTA.

Baca di sini apa yang perlu diketahui tentang Kartu Kredit.

Jadi, mau gak mau ya harus ajak pasangan buat ngomongin soal keuangan ini. Tujuan akhir dari pembicaraan biar bisa terbuka tentang kondisi yang ada dan punya perencanaan yang matang. Biar cash flow tiap bulan gak kembang kempis dan biar masa depan keluarga bisa lebih terencana.

Penutup

Jodoh memang di tangan Tuhan, tapi kita sebagai manusia yang kudu berusaha. Selain iman dan kesalehan, bibit bobot bebet mungkin juga jadi penentu kita dalam menentukan siapa orang yang mau kita pilih sebagai pendamping hidup.

Nah, kenapa gak sekalian cari jodoh pintar manajemen keuangan? Jadikan itu sebagai salah satu faktor penentu utama.

Susah? Ya mungkin kalo kita sendiri gak ngerti gimana ngatur duit dan apa yang kita inginkan dalam hidup (dalam hal keuangan). Makanya kita sendiri kudu melek finansial dulu.

Jangan ngarep orang ngerti dan mau bantuin kita ngatur duit kalo kitanya sendiri ogah-ogahan dan males kan.

Sekali lagi, satu yang kudu diinget tentang orang yang pinter manajemen keuangan adalah apa yang dia belanjakan harusnya lebih kecil dari apa yang dia hasilkan. Kalo kenyatannya justru sebaliknya, radar bahaya kalian harus langsung nyala!

Gue kasih video dari KompasTV tentang Cara Mengatur Gaji yang Bijak nih buat persiapan cari jodoh yang juga bijak (maksa):

So, selamat cari jodoh pinter manajemen keuangan ya teman-temanku sayang, demi masa depan yang cemerlang!

 

23 tanggapan untuk “Cari Jodoh (yang Pinter Atur Duit)”

Iya bukan matre Nia. Tapi justru biar gak melulu mikirin duit, kudu pas nih pemikiran soal ngatur duitnya. Hahaha. *Semoga gak bingung lah yes. 😛

Balas

Postingan yang menarik dan menggelitik, jodoh itu sulit memilih pinter ini dan itu. Sekalinya ideal tp nggak suka sama kita gimana dong. Tapi kalau bisa digugah kesadaran dan tipe yang mau belajar, mungkin bisa. Jadi tepatnya jodoh yang mau belajar kali ya hihihik. Karena umumnya semua hal baru terlihat setelah menikah (ini pengalaman semua orang lho ya). Menurutku untuk yang laki ketika mau melamar harus blak2an ke perempuannya. Gaji gue segini. Rencana ke depan gini-gini. Mau nggak sama gue? Kalau setuju breakdown sama2 rencana dan tunjukkan ke masing2 ortu. Sayangnya kebanyakan tabu bicara uang. Dan ortu malah menginvestasikan uang di pre-wedding dan wedding yg cukup besar. Padahal banyak pasangan yang di tahun pertama pernikahan membutuhkan support lebih. Bagaimana menurut mas? Btw. ambil sertifikasi financial planner dimana ya….thx

Masa sih Mbak semua hal baru terlihat setelah menikah? Dan benarkah pengalaman semua orang? Huehehehe. Beberapa hal memang baru kita ketahui setelah menikah, tapi banyak hal lain yang bisa kita lihat sejak masa pendekatan. Kecuali memang sama sekali belum kenal sama pasangan dan langsung menikah.

Tappi setuju banget kalau misalkan memang susah mencari orang yang pintar atur duit di awal, paling gak mencari orang yang masih terbuka dan mau untuk belajar.

Tentang blak-blakannya, saya sama (waktu itu calon) istri sudah terbuka dari sejak awal dan sebelum nikah. Jadi dia sudah tahu in and out nya. Nah kalau ada yang suka menutup-nutupi kondisi keuangan sebelum menikah, mungkin itu bisa jadi salah satu sinyal buat pasangannya. 😀

Bener Mbak, biaya resepsi dan prewedding itu overrated menurut saya. Mending dipakai untuk investasi beli rumah misalkan.

Saya dulu ambil kursusnya di BiNus dan kemudian ikut ujiannya FPSB. 😀

Makasih banyak ya Mbak Fiberti untuk masukannya 🙂

Balas

Mas akhirnya aku bisa komen disini! Udah buka laptop hahaha… Komen yang di-FB tak copas yo siapa tau bisa membantu yang lain juga (dan siapa tau juga menang #EEEHH x)) )

Anyway salah satu mantan yang paling aku inget, yang relate banget sama artikel ini, si Uda Padang. Kami kenal tahun 2015 di dating site yang namanya Twoo. Waktu itu sih gak kepikiran kalo dia financial-wise. Tapi profil yang ditunjukkan dalam akunnya adl sbb:

Detail memberikan informasi. Selain hobbies/faves, di Twoo ini juga tanya mengenai background pendidikan, income (dia jawabnya, ‘i get by’), car (dia isi ‘yes’), who I’m living with (dia isi ‘alone’), dll. Nah biasanya kan orang gak terlalu terbuka mengenai hal ini, ada yang menganggapnya privasi, ada juga yang emang males isi aja ? Asumsiku sih hal “remeh” seperti ini aja dia rajin & detail apalagi mengenai keuangannya, kan.
Rajin menjawab questions yang ada secara lengkap, terkadang diberi penjelasan. Nah questions yg tersedia di Twoo ini berguna utk mencari tahu kompatibilitas antara kita dan orang lain mas, dan pertanyaan ttg lifestyle juga termasuk disini. Lumayan membantu jd kita bisa tau cocok gak nih dari segi lifestyle, jadinya gak buang2 waktu (kalo misalnya emang mau cari jodoh beneran dari sini).

So far 2 fitur ini yang bikin aku betah di Twoo Mas, pernah coba Badoo tp gak se-detail ini jadinya kutinggalin deh. Gatau kalo dating site yang lain.

Btw maap panjang ya mas ?

aq dapatnya jodoh yang rajin nabung mas.. sama gak dengan pinter ngatur duit yah ?? hehe

awalnya niat cari referensi kiat-kiat interview kerja, dari bahasanya gaul abis ni bos dani. hehhehe, lalu penasaran masuk ke sini mengenai manajemen keuangan calon. hehehe, yach walaupun gw sebenere sdh orang accounting basicnya manajemen tapi tetep wajib cari istri yang memang pintar mengatur keuangan rumah tangga. 2 jempol buat blog nya.

Soal pacaran, betul memang tidak produktif Mas. Aku jadi inget pernah baca kisah bule di buku agak lama. Si cewek ini ternyata mengambil students loan yang cukup besar dan cowoknya penasaran gimana nanti dia bakal bayar semua utang itu. Si cewek dengan enteng bilang kalo entar yang lunasin ya si cowok pas mereka udah nikah. Gile, akhire diputusin tuh cewek hahahaha. Mungkin dianggap ngegampangin dan bs jd indicator dia ga money smart

tulisan yang buka pikiran, tahu sendiri kan man kids jaman now masih pada muda2 tapi udah blingsatan pada mau cepet nikah padahal masalah paling krusial dalam pernikahan adalah financial terutama bagaimana agar punya visi yang sama soal keuangan

Aku suka cowok yang loyal dan boros untukku saja, karena aku pinter atur duit, rajin menabung dan sederhana *hauspujian*.. jadi biarlah aku yg ngatur duit, suamik rajin bekerjalah saja (buat beliin istri skincare dan martabak manis). Tapi… Tetep aja KPR ku gak nututiii mas daaan ?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *