Kategori
Fragment Perencanaan Keuangan Reksadana

Cerita Menyiapkan Biaya Nikah

Cerita menyiapkan biaya nikah salah satunya adalah dengan menggunakan investasi di pasar modal. Gw ngelakuinnya karena beruntung. Mungkin postingan ini bisa bantu buat yang merencanakan pernikahan.

Gambar featured image gw ambil dari materi publikasi Sun Anugerah Caraka Blogging Competition 2015. Gimana-gimana? Happy family banget gak sih poto yang gw pinjem itu? Pada pengen gak punya keluarga bahagia kek gitu? *disambit batu bata. Ya pengen lah ya pastinya. 😛  Mau gak gw bagiin cerita menyiapkan biaya nikah gw dulu? 😛

Perasaan kepengen punya keluarga bahagia itu gw rasakan di dekade yang lalu. *tsaaaah! Meskipun gw bukan tipe yang percaya dan gak pernah pacaran sebelum gw ketemu Bul, tapi sering gw mikir di antara kesendirian alangkah indahnya punya teman berbagi *apalagi pas jam tiga pagi gw balik kantor naik motor lewat Taman Lawang. Jadi masa-masa itu gw sering ngebayangin gimana istri dan anak gw nantinya.

Eh pas ketemu Bul di tahun 2009-2010 an, pertanyaan pertama gw adalah apakah dia mau jalan bareng gw yang niatnya InsyaAllah buat nikah. Eh dijawab mau dan kamipun jadian di tanggal yang ajaib banget. Trus yang kepikiran berikutnya adaah biaya nikah! Hahahaha. Udah ngajakin anak orang kawin ya mau gak mau harus siapin biaya kan?

Jadi buat para mas-mas yang lagi galau gak kawin-kawin karena gak ada biaya, I so feel you masbroh! 😀

Cerita menyiapkan biaya nikah versi gw

Nah, gw dulu pernah nulis tentang biaya nikah ini di awal tahun, tapi dengan kondisi ekonomi seperti sekarang, gw rasa lebih relevan kalo gw tulis ulang. Terutama buat para calon mempelai pria dan calon mempelai wanita yang ngerasa sudah ketemu pasangan hidupnya tapi masih punya waktu beberapa lama buat nyiapin dananya.

Beruntung

Undangan Kawinan

Bisa dibilang gw beruntung karena sempat jadi Customer Service di sebuah bank pemerintah. Karena target penjualan gw pun mempelajari berbagai jenis produk dan akhirnya kenalan dengan reksadana di akhir tahun 2007.

Mulailah gw beli reksadana saham kira-kira 10% dari gaji waktu itu setelah dikurangi uang kos, kirim ortu dan biaya hidup. Meskipun sempat beberapa kali bolong, gw pastikan buat nyambung lagi setor duit ke sana.

Ternyata krisis subprime mortgage crisis yang kejadian di tahun 2007-2009 sempat menghantam. Bursa global sempat rontok, efeknya reksadana saham yang gw belipun nilainya mengenaskan. Tapi gw gak peduli. Pokoknya tetep beli aja.

Tujuan awalnya sih emang buat gaya :P, buat cerita kalo gw punya reksadana sementara temen-temen di Lampung (yang gw kenal) belom ada yang tahu dan beli.

Ternyata di tahun 2010 waktu ekonomi sudah picking up, kondisi ekonomi global mulai pulih dan lain sebagainya dan lain lainnya, harga reksadana saham yang gw beli pun naik lagi dan bisa lebih tinggi. Dana yang gw beliin reksadana kalo dihitung-hitung bisa naik sampe leih dari dua kali lipatnya dari dana yang gw belikan awalnya..

Meskipun pada akhirnya dana itu cuma cukup buat dipake sekian persen dari sekian total jumlah biaya nikah, paling gak di awal gw tahu dengan dana itu kami bisa nikah dengan kondisi paling sederhana. Perkara ada bantuan dari ortu gak pernah gw pikirin sebelumnya.

Gw pun memberanikan diri bilang ke Bul kalo dananya sudah ada. Kita udah bisa nikah di tahun berikutnya. Duitnya pun gw pindahin ke reksadana pasar uang just for the sake of stability dan kemudahan pengambilan nantinya.

Semuanya gw lakukan tanpa ada belajar perencanaan keuangan sebelumnya. Dan karena itu gw beruntung. Bisa kawin karena gak sengaja beli reksadana saham di pasar yang lagi anjlok.

Jadi, belajar dari pengalaman itu, gw rasa setiap orang bisa nyiapin pernikahan impiannya jauh lebih baik dibandingkan gw. Beberapa hal yang harus dan kudu dilakukan adalah:

1. Lebih Cepat Lebih Baik

Mengutip semboyan kampanye dari capres beberapa tahun lalu, nyiapin biaya nikah itu lebih cepat lebih baik. Serius. Justru teman terbaiknya para cpw (calon pengantin wanita) dan cpp (dalon pengantin pria) ya waktu. Terutama kalo nyiapin dana kawinan ya.

Udahlah, calon gak usah dipikirin dulu. InsyaAllah aja niatnya baik kan, perkara nanti mau diketemukan sama siapa kan urusannya Yang Maha Kuasa. Jadi ya kita siapin aja dananya.

Mas Kawin

Nyiapin dananya lewat apa? Investasi dong, apalagi kalo rencana nikahnya masih 5 tahunan lagi atau lebih. Jangan cuma ditaruh di tabungan, gak akan ngejar inflasi kenaikan harga biaya pernikahan. Semakin cepet dimulai, Investasi akan punya lebih banyak kesempatan untuk berkembang secara optimal. Investasi bisa di reksadana, obligasi, saham ataupun investasi lain yang kita ngerasa nyaman.

Ato kalo gak ada rencana menikah pun, investasi harus tetep dilakukan. Udah baca postingan gw tentang 5 Alasan Sederhana Berinvestasi Saham?

2. Beli Murah (Jual Mahal)

Gw bilang gw beruntung karena masuk waktu market ada di kondisi rontok. Harga saham jatuh yang bikin harga reksadana saham pun turun. Dengan kondisi ini, gw punya kesempatan buat merasakan kenaikan yang cukup signifikan dari uang yang gw investasiin.

Prinsip investasi kan memang harus beli di harga murah dan jual di harga mahal.

Jadi kalo memang melihat kondisi yang nunjukin adanya sale, diskon ato harga murah di market, gak usah ragu-ragu lagi. Beli aja. Sambil dikit-dikit kumpulin uang di sana. Kayak contohnya sekarang-sekarang ini nih. Economy Slowdown. Coba cekicek lagi murah gak harga saham, kalo iya, kenapa nggak?

3. Analisa Target Biaya yang Dibutuhkan

Kalo yang ini, gw dulu lakukan. Gw dulu, sebelum beneran ngajakin nikah, gw coba hitung-hitung kasar berapa biaya yang gw bakalan butuh. Setelah itu gw lihat dana investasinya apakah udah mencapai segitu.

Setelah gw sampai, langsung gw cairkan dari reksadana saham dan gw pindahkan ke reksadana pasar uang karena cuma kurang setahun. Dan langkah ini penting banget. Kalo misalkan gw dulu gak pindahin ke reksadana pasar uang, bisa jadi dana yang sudah gw kumpulkan nilainya turun lagi karena harga saham/reksadana sahamnya jatoh.

====

Nah, kalo misalkan dana sudah disiapin dari awal, pas ketemu sama cpw/cpp pilihan kan enak (kalo misalkan sampe sekarang belom ketemu). Habis ditembak, jadian, pacaran bentar langsung deh nikah. Gak usah lagi ada galau-galau mikirin biaya. Bisa bayangin gak kalo cpwnya nanya ke masnya kapan kawin, trus cpp langsung jawab:

“Terserah adek aja, mau besok? Yuk abang udah siap penghulunya, kalo biaya mah udah siap bahkan sebelom ketemu ama kamu sayang….” #eaaaa

Setelah menikah, yang perlu dipikirkan selanjutnya adalah merencanakan keuangan keluarga dan beli asuransi yang diperlukan untuk menjamin keberlangsungan kehidupan keluarga yang nyaman. Gw pun sudah beli asuransi dari Sun Life 😀 Gak ada salahnya kan merencanakan keuangan untuk masa depan yang lebih cerah?

Selamat merencakanan pernikahan impiannya ya! Ato ada yang mau share cerita menyiapkan biaya nikah versinya kalian? 😀

Ijab Kabul

PS: Kalo ada yang penasaran sekarang kehidupan gw gimana, ya kurang lebih sama lah kayak yang ada di foto. Super happy!

Postingan lain tentang Personal Finance di blog ini:

[display-posts category=”finance”]

51 tanggapan untuk “Cerita Menyiapkan Biaya Nikah”

kenapa baru nemu postingan ini setelah udah pesta kawinan tiga taun yang lalu 😛
waktu itu, kami nabungnya pake cara konvensional sih. nabung biasa di bank. dan pake atm pula. jadinya godaan gede buat gesek. bahahaha :)))
nambahin satu lagi ya mas : jangan berhutang cuman gara gara pingin pesta kawinannya ‘heboh’ 😀

dan,sampe sekarang..meskipun udah baca tulisan mas dani tentang reksadana,masih belum2 mudeng banget hahaha…tapi setidaknya paham sekian persen dan nggak katrok2 amat hehehe.
Kalo aku dulu nabung dan cuma kepakai 20%,itupun buat sovenir karena pingin hehe. yang lain ditanggung suami dan dapet bonus dari keluarga (tenda,rias penganten gratis).

Senangnya kalo punya sodara yang baik dan mau nyumbang gitu Mbak. Hihihi.
kalo pengen tahu reksadana langsung beli aja di bank terdekat sebagai agen penjual. Yang saya tahu Mandiri sama Commbank jual. Kalo BCA juga jual cuma sepertinya nominalnya lumayan besar. 😀

Balas

Aku belom married dan nggak ngerti-ngerti amat sama bahasa ekonomi, but this article would be my reference buat ngumpulin pundi-pundi Galleon biar bisa kew–nikah.

Wah iya Mbak, biaya pernikahan emang mahal banget… Apalagi kalo di sini orang tua ikut mengundang semua orang juga. 😛
Biayanya bisa dipake bayar DP beli rumah deh 😀 hahaha..

Balas

Hahaha. Karena saya lelah Ko waktu itu. Taman Lawang bagian tergelap jalan yang saya lewati, dan kadang-kadang muncul “penampakan” yang serem abis. Hahaha..

Balas

beli murah jual maha, itu juga gw banget dan, eh gw juga ikutan reksa dana sampe sekarang, belum tau gimana tuh perkembangannya

sip, kudu banget dicatet nih, penting buat masa depan 😀
tapi belom mudeng sama reksadana nih mas, simpelnya berkaitan sama saham saham gitu ya mas..hmm
hadeuh.. jadi kebelet pengen nikah nih 🙁 wkwkwk kerja aja belom

Reksadana itu kayak beli keranjang yang isinya sekumpulan saham gitu Cep. Belinya bisa lima keranjang , enam, sembilan dan sebagainya. Satu keranjang disebut satu unit. Coba dateng ke bank sebagai agen penjual terdekat deh cep 😀

Balas

Mas Dan,
Porto lagi merah tp karena buat jangka panjang sabar aja,
dulu dulu sih sempet panik, tapi sekarang lumayan ga parno parah..
duh duit yang segitu gitunya masa mau nguap juga..
baru mulai RD 2 thn ini soalnya..

saluuut nih ama para cowo yang bujangan dan udah nabung buat biaya nikah, ga cuma andelin ortu

Bang ajarin beli reksadana itu mksdny gmn ya…
Ak ga ngerti… beli murah.. jual mahal…
itunya ngerti… mksdny… ap yg dibeli… reksadana..??
Reksadana it apa…
Trus.. beli dan jualny dmn.. kmana..???

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *