Kategori
Perencanaan Keuangan

Mau Makan Ingat Kurs

Nilai tukar rupiah yang keok beberapa bulan belakangan ini bener-bener kerasa efeknya. Banyak perusahaan yang mencatatkan kenaikan biaya. Apalagi buat yang suka jalan ke luar negeri. Gw kemaren ngerasain langsung efek lemahnya nilai tukar Rupiah.

Ada yang udah ngerasain langsung efeknya Rupiah yang keok dibanding mata uang negara lain?

Buat yang hobi jalan-jalan pasti udah ngerasain ini.  Efek nilai tukar rupiah ke masyarakat ini emang dahsyat.  Harga tiket pesawat,  hotel sama makanan pasti semuanya naik dan bujet yang disiapin membengkak ya.  Kalo buat yang kerja di luar dan gaji dolar mungkin jadi lebih enak kalo maen ke Indonesia ato pulang kampung kan.

Pas banget kemaren habis jalan ke Singapura bareng Bul dan A.  Bok kerasa banget ya mejretnya karena nilai tukar ini.  Kalo dibandingin dari beberapa tahun sebelumnya yang mana Rupiah masih beberapa ribu lebih kuat,  jadi kerasa gemes kok ya kudu keluarin duit lebih untuk sesuatu yang gak terpampang nyata.

Kayak makan misalnya,  karena nyampe sana udah kesiangan dan udah laper banget akhirnya beli burger di salah satu gerai yang ada juga di Indonesia.  Kalo di sini harganya palingan maksimal Rp.  40 ribu –  Rp.  50 ribu, karena kurs yang naik sampe hampir sepuluh rebu,  satu paket burger bisa sampe Rp.  100 rebu kalo dikurs-in.  Hahahahaha.  Dasar ya rempong campur mreki gwnya ini yes.  Jadi apa-apa dikurs-in ke rupiah dulu.

Bok namapun masih cari duitnya di sini dan gak asal metik aja itu duit bulanan.  #100%Curhat.

Untungnya sih ya porsi makanan di sono itu gedhe banget.  Masa satu paket burger plus kentang itu cukup buat dimakan bertiga.  Iya bertiga Bul,  A ama gw.  Kami beli dua paket sih,  tapi yang kemakan cuma satu.  Paket satunya gw makan pas malem.  Hahaha.  *eh apa karena kepikiran mihil itu ya jadi sampe gak kemakan semua makanannya?  Hahahahaha

Jadi tips buat yang mau jalan ke negara lain ya pinter-pinter aja atur kebutuhan makan.  Lihat dulu seberapa besar porsinya dan seberapa laper kitanya.  *baru juga jalan sekali udah kasih tips.  *dijejelin burger

Itu cuma buat gw yang lagi jalan ke sana dan makan ya.  Gak kebayang deh yang tiap hari harus berkutat sama kurs mata uang ini.  Pengusaha contohnya yang bahan baku emang harus impor.  Well,  gw sebenernya juga kena imbas sih selama hidup di sini,  tapi secara gak langsung.  Biaya-biaya dan segala macam harga emang jadi naik dan lebih mahal kan yes?

Alhamdulillaah kami masih bisa menghadapi situasi dan kondisi ini.

Kalo dipikirin lebih jauh emang banyak banget orang yang lebih gak beruntung.  Kepencet karena kondisi ekonomi dan nilai tukar rupiah yang keok ini.  Tempe yang dulu Rp.  5 ribu aja dapet sekarang berapa?  Naik jadi berapa?  Itu cuma tempe yang kedelenya masih impor. Trus apakabar ongkos angkot yang bahan bakarnya sudah dicabut subsidinya?  Kita masih import kah bahan bakar yang dijualin itu?  Untung sekarang harga minyak masih keok ya.  Lha kalo harga minyak naik gimana?

Sepanjang jalan-jalan kemaren beneran kepikiran sih soal ini.

Etapi masih ada sisi positifnya sih ya (katanya).  Dengan nilai tukar yangvkayak sekarang,  harga barang ekspor dari Indonesia akan lebih bersaing di pasar internasional.  Diharapkan dan semoga beneran kejadian kegiatan ekspor kita semakin giat ya.  Semoga aja bukan para pengusaha ekspor ikutan kena gencet juga dengan biaya produksi dalam negeri yang naik karena keoknya nilai tukar ya.

Kalo ngomongin soal ekonomi secara keseluruhan gini emang gak bisa dilihat dari satu sisi aja sih.  Banyak faktor yang mempengaruhi selain nilai tukar ini dan gak bisa juga asal tunjuk siapa yang lebih bertanggung jawab. Hawong gw sendiri dengan jalan ke Singapura kemaren itu sedikit banyak juga ngasih tekanan ke Rupiah kan?

Kira – kira apa ya yang bisa dilakukan buat bantuin Rupiah?  Kalo dengan lebih mencintai Rupiah dengan cara yang kek gimana?

Hahaha.  Maap ya Senin pagi dah curhat curhit gini.

65 tanggapan untuk “Mau Makan Ingat Kurs”

Berasaaa banget… cedihhh. Lagi butuh yen, dulu 2013, cuma 90-an, sekarang 110 lebihhh… Pas lihat grafiknya, bener pas 2013 itu serendah-rendahnya, trus ngrangkak naik mulu T.T T.T

Saya juga merasakan apa yang mas rasakan (ceilah).
Sebelum ke Singapura tempo hari, berasa banget duit yang ditukarin ke SGD kog sedikit sekali, ngenes rasanya jika dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, haha.. Jadi saya memilih untuk “enjoy with it” daripada kerap menyibukkan si otak dengan hal-hal seperti itu, karena kalau dipikirin terus menerus yang ada kitanya yang stress nantinya mas, hahaha..
Kalau menurut saya, salah satu caranya kita bantuin Rupiah yah dengan lebih sering menggunakan Rupiah itu sendiri daripada mata uang lainnya, terutama dalam skala besar yah..

Emang sedih kalau inget kurs tukar rupiah. Senengnya kalau pas mau pulkam trus belanja belanja hihihihi.
Kapan hari pas ke Jepang, aku sempet cerita ke nyokap klo di Jepang semua2nya murmer (buat aku) sementara sepupuku (yang berangkat dari Indonesia) cerita 180 derajat, kebalikannya, doi ga bisa makan karena mahalnya jadi terpaksa beli makanan dari 7-11, padahal dia juga dari keluarga berada. Oh, efek kurs!!

Ah kebayang Mbak Eva! Pasti deh gitu. Makanya banyak banget ketemu kemaren itu anak muda rambut pirang jalan-jalan nyante di bandara. Ngebayangin di negara asalnya kelasnya dia seberapa ya? Jangan-jangan kalo disetarain sebenernya level kerjaannya masih dibawah tapi karena gajinya dollar bisa lenggang kangkung jalan-jalan. Hahahaha. Ini 100% curhat dan sirik kok. 😛

Balas

Kalo saya si mas, liburannya ke Jogja aja hehe jadi bisa meningkatkan Jumlah Uang Beredar disana! Ekonomi muter, kita juga bisa hemat secara maem gudeg aja dibawah 10rb masih ada 😀 *emak2 irit*

Samaan ternyata mas Dani. Aku jg baru balik dari Singapore. Nginap di daerah Bugis. Coba kmrn aku tau, siapa tau bisa kopdar ya mas. 😀 Hooh, ngerasa makin mahal mas Dani. Ngeri2 sedap ngeluarin duitnya.. 😀

Hehehe, kalau sudah ekonomi mikro dan makro memang sudah beda banget sudut pandangnya, hehehe 🙂 .
Dulu sewaktu pertama pindah ke Eropa, apa-apa juga aku rupiahin. Tapi cuma bertahan paling seminggu aja dan setelah itu langsung berpindah pola pikir menjadi apa-apa dalam euro, haha 😛 . Euro juga sedang agak melemah nih…

makin hari makin gregetan deh gue Dan, liat rupiah yang perlahan lahan anjlok begitu nilainya 🙁

Iyaaaa Mbak Nia. Bihihihik. Kemaren sampe nyari pasar lokal di sana buat nyari makanan. Selain harganya lebih murah, rasanya juga lebih akrab di lidah 😛

Balas

kalo jalan2 ke luar negeri juga mau beli apa2 pasti dirupiahin dulu, kalo lebih murah disana beli, kalo lebih murah di indo batal beli hahahaha… taon ini mau jalan2 juga mikir2 dulu… kalo kayak bokap nyokap uda pada pensiun sih enak ya, jalan ya tinggal jalan… kalo masih usia produktif gini, mesti mikir biaya hidup, kebutuhan anak, nabung hahahaha…

Iya Meeeeel. Kemaren akhirnya kalap dong di Bandara karena nemu scarf yang kalo dirupiahin cuman seratus rebuan sementara barang yang sama di toko yang sama di sini bisa nyampe dua-tiga ratus rebuan. Duit dihabisin di sana. Hahahaha.

Balas

Sejak rupiah melemah, aku ga pernah ngitung kurs lagi dan. Mikirnya sesuai budget aja. Kalo punya uang $100, makan $7 berarti murah, kalo $40 berarti mahal. Kalo di kurs sakit hati sendiri hahahaha…
Etapi sebenernya ini rupiah ngga menguat2 deh kenapa ya?

Hahaha. Iya Chris.. Mestinya sih gitu ya. Jadi ya cekot-cekot aja kemaren itu. Nah, gak menguat-menguat ini gak tahu deh. Mau bilang ini itu ujung-ujungnya takut nyalahin satu pihak gw ngomongnya. 🙁

Balas

Soal sudut pandang pengusaha dalam situasi seperti ini, jadi inget dulu waktu masih “kuli” di perusahaan pembuat sepatu olahraga paling terkenal sedunia, pabriknya berlokasi di Bandung. Produk sepatu ini dijual ke seluruh dunia dalam US$. Ketika krisis ekonomi 1998 rupiah terjun bebas dari Rp 2000an ke Rp 16,000an, perusahaan ini jadi dapat marjin keuntungan yg jauh lebih besar, sehingga mampu memberikan “tunjangan krisis ekonomi” kepada seluruh karyawannya selama jangka waktu tertentu.

Waaaah, kebayang itu bagaimana perusahaan bisa untung. Ini kejadian juga sama satu perusahaan kecil yang bikin filter mobil buat diekspor. Mereknya gak terkenal sih, tapi karena tujuan utama pasarnya ekspor, di saat semua perusahaan sejenis dengan market lokal keok, eh dia malah berjaya. Gw sebagai account officernya jadi kelihatan bagus gitu kerjanya soalnya nasabahnya kinerjanya bagus. 😛

Balas

awal-awal aku pindah Belanda ini kayaknya kepalaku kalkulator berjalan. Semua yang mau aku beli selalu kukalikan 14ribu hahaha, ribet amat. Suami mau beli ini itu aku bilang mahal semua. Sampai dia kesel. Lha gimana, tempe aja satu papan 1.5 euro. tahu 1 euro, cabe rawit setengah kilo 2.5 euro. Kan mahal kalo dibandingin sama Indonesia. Tapi perlahan aku sadar, ga boleh bandingin lagi sama Indonesia. Sekarang aku musti ingat hidupku dimana. Kalau dikit2 bandingin, bisa sesak napas haha. I feel you Dan 😀

Iya Deeeen. Sesek napas kemaren. Cekot-cekot mikir. Hahahaha. Gw mikirnya biar balik Indonesia masih banyak SGD yang bisa dituker balik dan ditabung, tapi kemudian mikir: oh well, udah dibudgetin ini. Wkwkwkwkwkwk.

Balas

Si Febri mau sih berbagi makanan.. Tapi aku kok ya kasian karena dia.. Makannya banyak banget! Bahahah.. 😀 Beda sama aku yang gembul ini tapi makannya dikit.. Jadi malah aku yang sering bagi makanan sama dia, terutama nasi. Wkwkwk 😛

Hollaa dan..
aku sengaja cari2 tulisanmu tentang singapur niih.. insyaAllah bulan depan ada tugas ke penang.. nah pulangnya ada transit 5 jam di singapur..
maksd hati siih pengen liat2 singapur dalam wa

Maap.. mendadak ada telp lhakok lagsg ke posting..
maksdnya mau menikmati singapore dalam waktu 5 jam aja.. dah gt transitnya ga pas banget.. dr jam 11 malem ampe jam 6 pagi.. x_x
banyak yg bilang di changi aja udah puas.. yaaahh..gimana ya.. ini kan jg my first time gt…
any suggestion mungkin yg bisa di kunjungi deket2 changi gt..
oiya.. njajan disana kira2 butuh berapa SGD yaakk :p
aciiih..

Hah? Jam 11 malem Wi? Keknya dah pada tutup ya itu… Hue kalo jam segitu eyke kurang tahu Wi. 🙁 Jalan di bandaranya aja cukup menarik kok. 😀

Balas

Eh iya. Di sana kemaren pas makan BK satu paket gitu sekitar 9 dollaran tapi itu porsinya gedhaaaa Jadi bisa buat dua orang. Rata-rata segituan sih makanan Wi 😀

Balas

Holla Wiii. Wah 5 jam ya? Let’s say 5 jam itu beneran bisa jalan semua, langsung aja naik sky train ke terminal 2 trus pergi ke mrt. Beli tiket mrt ke bugis. Pasar bugisnya seru tapi bisa bikin lupa waktu. Tapi kali mau menikmati Changinya udah cukup kok. Bandaranya sendiri dah seru.

Balas

Wkwkwkwk… makanya salah pilih penerbangan.. xixixixi
sempet baca blog nya orang yg katanya ada fasilitas gratis di changi buat muter singapore.. kayak bisnya sampoerna gt..
9 SGD… hampir 90rb..hahahhaha…lagi2 di kurskan.. selain di sby emang ga boleh mikir duit kok yaa..

Wahh aku juga baru balik dari SG minggu lalu Mas Dani! Nangis bombay emang sama kursnya yg ampir 10rebu hiks hiks… kemaren nuker duit di Mall Ambassador yg lumayan terkenal kursnya bagus selain VIP Money Changer di menteng dapet 9760… skrg mau jual SGD nya moga2 dapet bagus biar ga rugi yaaah hahaha
Salam kenaal 😀

Dan, kalau udah mau jalan2 ke luar negeri, memang harus stop dulu mikirin soal kurs. Kalau ngga ya bisa gak makan hihihihi. Pokoknya dinikmati aja, dan yang penting masih within budget yang sudah disiapkan. Kadang gara-gara kebanyakan mikir kurs, makannya jadi kurang nafsu huahahahha. Kalau soal cinta rupiah dengan cara yang menyenangkan, coba aja kita lebih perbanyak wisata di dalam negeri, memajukan potensi negara sendiri, mulai dari objek wisata, sampai ke kulinernya, dan juga cinderamatanya. Jadi gak usah rempong mikir ekspor impor, tapi tetep bisa ikut misi mencintai negara 🙂

Hahahaha. Iya BuLeeee. Memanggg. Wkwkwkwkw.
Kemaren pergi ke sana karena oh karena harga tiket pesawatnya murah meriah buangeettt-nget-nget… Makanya langsung capcus.. Ke depan juga pengennya di dalam negeri aja sih.. HUeheheheh

Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *