Kategori
Fragment Rants

Emansipasi Wanita: Haruskah Dibiarkan Cewek Nyupirin Gojek?

Gimana rasanya dapet driver cewek waktu pesen Gojek? Gw sih jadi galau dan jadi penasaran sama temen lainnya gimana. Bantu gw ya manteman!

Bahahahahak! Juwara banget deh judul gw kali ini! Emansipasi Wanita dan disambungkan dengan haruskah dibiarkan cewek nyupirin Gojek. Gw pun sampe kagum banget setelah judulnya jadi. Emang apa sih yang menginspirasi *tsaaah! gw buat bikin tulisan yang lagi-lagi berat gini lagi? Tak lain dan tak bukan karena untuk kedua kalinya dapet pengemudi Gojek cewek dan kejadian yang kemaren itu beneran menempatkan gw di posisi yang serba salah.

Eh gw masih punya hutang ya bikin lanjutan postingan Financial Check-up awal tahun kemaren.

Memang sih cuman ada di pikiran gw tapi bikin bertanya-tanya rauwis-uwis yang gw lakukan itu bener apa kagak. Well, terlepas dari bener apa kagak, gw jadi pengen tahu apa pendapat temen-temen yang lain. Apakah gw kurang menghargai wanita ataukah gw salah menafsirkan emansipasi wanita.

Emansipasi Wanita di Indonesia

Emansipasi Wanita

Apa yang gw yakini selama ini tentang emansipasi wanita adalah memberikan kesempatan yang sama terhadap wanita. Kesempatan yang sama gimana? Gak menempatkan mereka di posisi yang less preferable dibandingkan laki-laki.

Dengan segala kelebihan dan kekurangannya wanita mestinya bisa memasuki bidan-bidang yang selama ini identik dengan dunia kerja laki-laki, dengan segala keterbatasan fisik yang dimilikinya. Bukan berarti juga jadi kuli bangunan sih. Kalo dari bidang kerja yang gw geluti, wanita juga diberikan kesempatan sebagai pengambil keputusan sesuai dengan kemampuan yang mereka miliki.

Dalam hal ini, bisa gw bilang berdasarkan pengalaman di tempat kerja sebelumnya, Indonesia sudah cukup bagus dalam ketersediaan kesempatan pekerjaan yang merata untuk semua gender. Mulai dari sudah adanya wanita-wanita yang bekerja di sektor-sektor informal sebagai pengemudi taksi, busway, pengendara Gojek sampai ke pemegang posisi pembuat keputusan tertinggi di perusahaan-perusahaan multinasional.

Kondisi di negara kita ini lebih bagus kalau dibandingkan dengan kondisi di Jepang misalnya. Paling gak dari pengalaman gw kerja selama 3 tahun di bank Jepang yang memungkinkan gw ngintip dikit kondisi di sana. Dari yang gw lihat, interaksi yang terjadi lebih banyak dengan counterpart cowok. Ada beberapa pejabat cewek pun masih jarang. Mereka yang dateng ke Indonesia pun rata-rata komentar kalo beda banget landscape dunia kerja dengan yang ada di sana.

Kata orang Jepangnya sih ya masih jarang ditemui wanita dengan posisi-posisi strategis di industri perbankan dan korporasi multinasional. Mungkin masih terkait dengan culture mereka kali ya. Paling gak sampe beberapa tahun lalu.

Baca juga postingan gw tentang Pemberdayaan Perempuan Melalui Penggunaan Teknologi Informasi dan Komunikasi.

Trus hubungannnya sama cerita Gojek gw tadi gimana? Panjang amat ya 😛

Pengemudi Gojek Cewek

Seperti gw bilang tadi, ini adalah kedua kalinya pas pesen Gojek dapet pengemudi wanita. Agak campur aduk perasaan gw sebenarnya tentang pengemudi Gojek cewek ini. Cuma sayangnya belom dapet kesempatan disetirin mbak mahasiswa cantik Rider Gojek itu. 😛

http://www.cnnindonesia.com/teknologi/20150806142732-185-70476/nadiem-mahasiswi-cantik-itu-memang-rider-gojek/

Gojek Wanita

Gw gak ada masalah sama pengemudi busway wanita, supir taksi wanita atau pengemudi bus umum cewek, cuma kalo tukang ojek ini gw msih agak dagdigdug lihatnya. Tahu endiri kan kalo lalu lintas Jakarta kacau balaunya warbiyasak banget. Buat yang bawa mobil aja udah bahaya buat yang nyetir kalo gak bisa sabar dan waras pas nyetirnya. Apalagi buat pengemudi motor.

Karena ukurannya yang kecil motor kan sering nyelap nyelip tuh ya, jadi sering banget gw lihat kejadian motor ketabraklah, jatuhlah, lalalili yang bikin gw begidik ngeri. Pas tahu kalo gw dapet pengemudi Gojek cewek untuk pertama kalinya, yang gw lakukan sebagai respon pertama kali adalah tanya buat mastiin apakah mereka gak papa ngangkut gw.

Pengemudi cewek pertama gw berumur gak lebih dari 22 tahun. Masih kuliah di Jakarta Timur, perantauan dari Lampung. Kurus dan setinggi sepundak gw. Motornya jenis motor matic kecil yang kalo gw sendiri yang pake pun akan kelihatan kekecilan. Percakapan gw ama dia waktu itu:

Gw: “Gakpapa Mbak? Kalo memang susah kusetirin aja”.
Pengemudi Gojek Wanita 1 (PGW1): “Gakpapa Pak. Kan sudah kerjaan saya memang”.
Gw: “Jangan deh Mbak, saya segede gaban gini kok. Nanti gak imbang lagi” (lebih karena kuatir sama keselamatan diri gw sendiri sih 🙂
PGW1: “Ih beneran gakpapa kok Pak saya anter, sudah beberapa kali anter sebelumnya”. (Jadi dia ini baru semingguan nge-Gojek setelah selesai kuliah pagi)
Gw:”Udah, mana mbak kuncinya, saya setirin. Saya juga udah ditunggu.”

Beda kasus ama kejadian kedua yang baru hari Jum’at kemaren itu. Gw ditelepon sama pengemudi Gojeknya yang perempuan. Ditanyakan apakah gw tetep mau dianterin ama dianya. Reaksi pertama gw justru berkebalikan dari apa yang ditanyakan sama si Mbak Gojek. Gw bilang dibatalkan aja.

Tapi kemudian sebuah pikiran melintas di kepala gw.

Kalo misakan gw batalkan order, berarti gw berlaku diskriminatif dong ya? Gak kasih kesempatan kerja yang sama buat si mbak Gojek itu. Dan akhirnya gw pun bilang akan tetep terusin orderannya. Kami ketemu di meeting point.

Percakapan kami adalah:

Gw: “Gakpapa nih mbak angkut saya?” (Lebih ke basa-basi sebenernya) 
PGW2: “Gak papa Pak, atau mau Bapak yang bawa?”

Teng-tong!

Di situ gw langsung kesentuh. Jadi inget sama pengalaman nge-Gojek gw dengan mbak-mbak yang pertama tadi. Pikiran gw langsung jelek. Kenapa kok ini dateng-dateng gwnya langsung disuruh nyetir ya. Hahahaha. Kayaknya keseringan disetirin sama yang orderannya diambil sama dia. *malah mikir jelek

Bagaimana Emansipasi Seharusnya?

Chrysant yang Cantik

Sepanjang perjalanan gw jadi mikir yang gw lakukan itu bener apa nggak ya. Dalam hati kecil gw kok rasanya gak pas, I let her drive. Cuman entah kenapa gw gak mau aja pas dia langsung nawarin buat nyetir. Apalagi penampakan fisiknya jauh lebih kokoh daripada si mbak Gojek yang nyetirin sebelumnya.

Hal remeh gini aja ditulis panjang-panjang Daaan!

Etapi seriusan. Gw jadi pengen tahu pendapat temen-temen. Kalo yang cowok gimana, kalo yang cewek gimana? Gw udah nanya Nik dan jawabannya dia ya gak masalah juga karena mestinya si mbak PGW2 kan harus menjalankan kerjanya ya.

Gw sama sekali gak ada masalah dengan hadirnya wanita di segala bidang pekerjaan dan bahkan merasa kagum sama wanita-wanita hebat yang memutuskan untuk memasuki bidang pekerjaan yang maskulin banget. Angkat topi buat ibu-ibu yang hadir di belakang kemudi be it taxi, busway dan bahkan Gojek. Tapi gw sendiri masih amat sangat khawatir terutama untuk para pengemudi Gojek wanita terutama. Bukannya gw gak percaya sama kemampuan mereka dan mereka pasti akan berusaha melakukan yang terbaik untuk menjaga keselamatannya, cuman itu tadi, banyak hal yang bikin ngeri di jalanan Jakarta. Pastinya gw masih akan kasih tempat duduk buat para wanita di kereta kok.  😀

Paling nggak, Gojek sudah menyediakan lapangan pekerjaan yang memungkinkan para wanita yang sebelumnya mungkin tidak dapat memiliki pekerjaan, untuk dapat memperoleh penghasilan untuk keluarganya. Kalo soal wanita yang jadi pengemudi Gojek, issue gw cuma soal keselamatan tadi itu. Semoga seluruh pengemudi Gojek wanita atau aplikasi ojek lainnya selalu diberikan keselamatan.

Di sisi lain, terjunnya wanita jadi pengemudi Gojek ini juga gw lihat sebagai salah satu bentuk kesiapan menghadapi pasar bebas. Semoga ini juga menunjukkan bahwasannya masyarakat Indonesia juga sudah siap dengan persaingan yang akan segera kita hadapi.

Baca juga postingan tentang siapkah kita menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN.

Share dong pendapat manteman semua gimana sih pendapat kalian kalo misalkan ada cowok berbadan gede kayak gw gini tus dapet pengemudi Gojek wanita. Apakah harus gw setirin aja no matter what atau harus lihat attitude si Mbak pengemudi gojeknya? Ato gimana sih emansipasi wanita menurut kaliyan ya? Terimakasih banyak sebelumnya sudah mau jawab dan berbagi cerita!

Yours truly,
@danirachmat

98 tanggapan untuk “Emansipasi Wanita: Haruskah Dibiarkan Cewek Nyupirin Gojek?”

apa pendapat kalian—>yang jelas bakal jadi pertunjukan akrobatik yg menarik, level keseimbangan tingkat tinggi, sebagai penonton yang haus hiburan, sayah mendukung siapin handy cam

seriously, gojek cewe sebaiknya incar pasar wanita saja…karena digoncengin sekali saja para pria bisa langsung bikin tulisan sepanjang ini, bagaimana kalo berkali2 😀 bwahaha

hmm ga bisa reply di bwh reply author ya..tidak menangkap maksud tersembunyi reply sayah..maksudnya kalo target pasar cewe kan bisa untuk melindungi para driver cewenya juga..kalau goncengan dg penumpang kan harus dempet2an…bisa saja menghindari posisi mesra dgn kasih jarak, tapi itu kalo cowonya kurus, kalau gede masa mau digonceng sambil cowonya berdiri di belakang..

emansipasi? kalau saja cowo bisa gantiin cewe melahirkan, pasti setuju bgt sama emansipasi…:))

Sori baru dibalesin Fee. Gw mikir gini kemaren pas baca komen lu:
Yaelah, ga ada rasa apa-apa kelleus kalo diboncengin doang mah. Gak bakalan bikin mikir apa – apa juga. Tapi gw mikir lagi itu kan tergantung orangnya juga.
Nah kalo ngomongin emansipasi trus dirimu membawa-bawa tentang wanita bisa hamil dan minta pria ngerasain hamil dulu baru ngomongin emansipasi ya kita gak akan jalan kemana-mana sih Fee menurut gw. Adanya emansipasi kan karena ada yang ngerasa bedanya perlakuan ya. Klao balik lagi soal hamil mah pas ngelihat betapa istri gw hamil itu berat dalam segala hal gw mah mau banget ngegantiin dia. Cuma ya gak bisa diapa-apain kan. Sementara kalo soal emansipasi ini kan memang hal yang bisa kita ubah. Mengubah cara pandang orang yang tidak menghargai wanita jadi lebih memberikan mereka kesempatna yang sama kan? My two cents. ?

Balas

Judulnya emang ketjeh badai hahaha. Buat saya yang namanya emansipasi adalah diberi kesempatan yang sama sesuai dengan kapasitas. Either disetirin or nyetirin, ga masalah selama keduanya sepakat ?. Jamannya keterbukaan, ga masalah siapa yang nanyain siapa yang mau nyetir ?

Bahahaha. Makasih banyak loh Bu Saf.
Btw ini komennya maksudnya curhat ato gimana? Sebagai pemilik blog saya bingung harus meresponnya bagaimana. Huahahaha.. 😀

Balas

Ini sih, stereotype masyarakat Indonesia.
Masih ada anggapan di sebagian laki-laki bahwa “mereka” tidak bisa mengerjakan tugas laki-laki.
Budaya Indonesia juga menjunjung tinggi norma-norma menghormati perempuan. Jadi ada perasaan sungkan buat laki-laki kalau dapet driver gojeknya cewe. Cewe cantik sih, bonus. Hehehe

aku terharuuu…kau gentle sekalii…

tapi, andai aku di posisi si gojek, aku malah tersinggung mas hahaha..
sebagai pekerja yang ngerjain kerjaan cowo juga, aku bisa merasakan ituh..

Ahahahaha. Ampuuun Mbak Inayaaaah. Paham kok paham. Makanya itu, saya kepikiran apa nggak yang saya lakukan malah bikin mereka tersinggung ya, makanya lahirlah postingan ini.. 😀

Balas

karena saya pencemburu, saya nggak mau istri saya dibonceng lelaki lain yg bukan anggota keluarga…. kata lain yg bukan mahram

https://jampang.wordpress.com/2015/10/06/biarkan-aku-yang-menjadi-tukang-ojekmu/

jd sebagai imbal balik, saya juga nggak mau membonceng perempuan yg bukan mahram.

nah… setelah saya bisa mengendarai sepeda motor… saya jadi ngerasa ngeri kalau diboncengin…. lebih ngerasa aman dan nyaman kalau jadi yang nyetir 😀

jd ya… kesimpulannya…. nggak mau diboncengin dan nyetirin gojek perempuan 😀

Atuhlah akang.. Akhirnya ada yang bikin postngan beginian euy. Jarang ya cowok pengertiankayak gini. Uh :’)
Suka nemu juga Mbak-mbak yang ngegojek. Kalau liet lagi ngeboncengin cowok agak kasian juga sih. Tapi mau gimana ya. Tuntutan ekonomi. Yang nawarin biar disetirin aja itu gentle euy :))

Ahahahaha… Ini bukan bermaksud mau jadi gentleman kok Mbak Deva. Karena memang gak tega aja ngelihatnya. 😀
Semoga sih para rider cewek selalu diberikan keselamatan dan rejeki yang berlimpah ya 😀

Balas

buat beberapa temenku yang berjilbab, mereka lebih suka kalau ada gojek perempuan, ya soalnya kalo gojeknya cowo kan bukan muhrim 😀
Aku sendiri sih ga masalah aja mau disetirin sama cewe/cowo, karena itukan pilihan kerja mereka mas Dani

Jd akhirnya yg pertama itu siapa yg nyetir dan?

Gw bilang sih ya harusnya gpp cewek yg nyetir. Tp balik ke preference penumpang masing masing. Kalo emang prefer nyetir sendiri ya terserah juga ya haha. Enak dong ya gojek nya tinggal duduk doang hehehe.

Saya Ko yang nyetir buat si Mbak Pengemudi Gojek yang pertama. Gak tega bener lihat orangnya dan motornya yang kecil. Memang jadinya bentuk profesionalisme ya Ko dengan membiarkan si Mbak tetep nyetir ya…

Balas

Karena udah punya persepsi cewek itu ngeri kalau nyetir (blak-blakan aja, namanya juga persepsi), pasti keluarnya kalimat kaya di atas. Menurut saya perempuan juga bisa nyetir dengan oke kalau udah profesional.
Sisanya berdoa dan percaya pada si supir gojek 😛

Nah itu juga bisa jadi pengaruh ya Mas Yogi, pendapat kalo cewek nyetirnya ngeri. Tapi kemaren sih berusaha tetep objektif dan melihat bagaimana mbak ridernya nyetir dulu memang.

Balas

Kalau menurutku emang semacam underestimate sih dengan menganggap dia gak becus bawa motor, lagipula itu kan udah job desc dia nganter penumpang which is dia dapat bayaran untuk itu..

Lihat aja sikonnya di jalan, misal ternyata dia emang gak becus bawa motornya, barulah kamu bisa minta gantiin dia, atau setidaknya dikasih saran/input baik-baik setelah tiba di tujuan..

Iya Mas. Kalo sampe gak mau disetirin emang jatohnya juga sama aja nganggep dia gak becus bawa motor emang. Saya kepikiran gitu dan jadi gak enak hati, makanya nulis curhatan ini mas 😀

Balas

Harga diri berceceran ya dan kalau dibonceng cewe? Hahahaha… tp iya loh gue kan pesenin gojek buat uppa dari alam sutera ke rumah gue dan trus ternyata ojeknya cewe trus dia bilang, bu kalau mau di cancel juga gpp kok. Dia ngomong gt paa gue bilang dia bakal nganter uppa. Yaaasudddd deh cancel. Kayaknya dia juga ngarep penumpangnya bukan laki2.

Gak ada hubungannya sih Jo ama harga diri kalo gw. Hihihi. Cuma kadang kan kesian aja kalo pengemudinya cewek yang kecil gitu apalagi pake motor yang kecil juga.

Balas

Mungkin ini stereotype aja kali ya.
Bangsa Indonesia masih menjunjung tinggi martabat perempuan, jadi masih agak sungkan buat buat cowo pakai jasa ojek cewe
Tapi jujur, kalo saya lagi di mobil & lihat cewe naik motor matic tuh.. Agak ngeri. Belok nggak pek sen, nggak terlalu cepet tapi di jalur kanan, di klakson nggak peka. Jadi cara berkendara mereka yang menurutnya sudah cukup cepet (padahal nggak cepet sama sekali), bikin para pengendara lain ‘kagok’ gitu.

Nah itu, saya juga takutnya kejebak sama stereotyping ini Mas. Tapi saya paham banget kok tentang cara mengemudi itu. Sayangnya banyak juga pengemudi cowok yang serupa mas 😀

Balas

Aku belum pernah naik gojek sih jadi nggak tahu gimana pikiranku jika itu terjadi, hehehe 😀 .

Cuma untukku sih nggak masalah juga kok sepertinya kalau cewek menyetir sepeda motor di jalan raya. Asalkan dianya hati-hati aja kan, hehehe

Iya Ko, yang penting hati-hati karena tahu sendiri kan ya jalanan Jakarta itu kejem abis. Serem kalo sampe pengemudi wanita ini kelibas ganasnya pengemudi pria..

Balas

mas dani, aku nanyain hal ini ke sumamik. trus dia bilang: “ye dia donk yang bonceng, kan udah konsekuensi. ga bole bedain.”
itu ngomongnya sekarang, entah kalo besok beneran kejadian. haha.
gentle sekali dirimu mas, ga tega diboncengin. tapi, saya salut untuk driver yg pertama, dia termasuk bertanggungjawab atas order yang dia terima lho. kalo untuk driver kedua…errr..belum belum kok udah nodong nawarin dibonceng 🙂
btw, kapan hari ada yang sempet heboh soal driver gojek ibu bawa anak. naah..kalo dapet yang gitu, kira kira mas dani bakal cancel atau show must go on nih? 🙂

Gw sendiri belum pernah dapat sih Dan, and berhubung gw sendiir gak bisa bawa motor, kalaupun sampai dpt yang cewek…. hmmm bingung jawab

Cuma gw mikirnya sih gini, secara kan dia sudah memutuskan menjadi gojek, she should know what she would get. IMHO ya. Cuma kalau ketemu langsung pun gw sendiri mungkin akan beda lagi Dan. 😀 gak konsisten beud gw

I feel you, Dan. Kalo aku cowo, aku juga bakal merasakan hal yang sama seperti dirimu. Waktu aku tanya ke suami, dese juga begitu. Kayaknya bakal dese yang nyetirin, bukan driver ojeknya wkwkwk. Berhubung aku cewe, aku malah kepengin dapet driver ojek yang cewe. Tapi, malah belum pernah dapet. Lha.

beraaaaat ini mah Dan bahasannya hihihi. Kalo gw mah ga masalah sih, toh si mbak gojek juga pasti udah tau resiko pekerjaan dia gimana ya. Dan kalo gw yg dapet pasti seneng beud, jadi ga berasa risih gitu kan hehehehe

Hihihi. Iya ya BuYu. Cuma memang alangkah lebih baik kalo drivernya fan penumpangnya bisa milih ya. Mau cari drivwr yang pria ato wanita dan mau penumpang pria ato wanita.

Ada beberapa teman saya yang perempuan, lebih nyaman kalau dapat driver ojek yang perempuan juga. Biasanya alasan risih.

Saya malah belum pernah dapet driver ojek perempuan. Tapi, kalau pengalaman pribadi diboncengin motor, saya lebih suka yang bawa motornya laki-laki hehe.

Belum pernah naik Gojek sih, soalnya di BSD kok suka susah ya booking Gojek (pernah coba sekali lama banget datengnya sampe akhirnya di cancel)…
Ehm bukannya diskriminasi ya mas, cuma kok aku kalo yg bawa motor cewe suka gak percaya hahahaha padahal aku juga cewe ya 😀
entah ngerasa lebih safe aja kalo yg bawa motor cowo 🙂

Wah May, kalo di rumah gw sih selalu dapet, etapi pesennya emang orderan makanan sih. hahaha. Kalo buat anter belom pernah pesen dari rumah 😀
mereka pada nongkrongnya sekitar AEON May 😀
Kenapaaa kok gak percaya yang bawa motor cewek May? Eh udah dijelasin ya karena ngerasa lebih safe. hihihi.. Gw kemaren juga ketar-ketir May, tapi percaya aja, toh kalo ada apa-apa gw masih bisa gantiin kan 😀

Balas

saya malah belum pernah dapet gojek cwek kebanyakan cwok mulu, mending yg cwek buat anter atau pesen makanan aja kali yah kasian klo bawa orang suka ga tega

Dan gue berpikir dari sisi mana lo berbadan gede 🙂 hihihi.

Menurut gue ya Dan, berikan dia (wanita) kesempatan. Itu jawaban gue.

Bagi kami kaum wanita yang namanya lapangan kerja pasti semua sudah tahu di pintu masuk tidak ada (atau jarang) ada tulisan jenis gender-nya. Tidak ada sebenarnya pekerjaan maskulin maupun feminin, semua pekerjaan diciptakan sama tapi memang manusia yang memberikan label-label berdasarkan asumsi-asumsinya. Faktanya di lapangan lapangan kerja di Indonesia dikuasai kaum lelaki. Tidak hanya pekerjaan yang sifatnya maskulin tapi pekerjaan yang katanya sifatnya feminin juga banyak juaranya adalah laki-laki (contoh pemilik salon terkenal laki-laki kan, chef terkenal laki-laki juga).

Apakah kami kaum wanita tidak mengerti persaingan ketat yersebut? Kami sangat mengerti. Maka yang sebenarnya menurut gue pribadi ketika seorang wanita bisa sukses di lapangan kerja yang didominasi kaum laki-laki, jangan hanya mengagumi bahwa wanita itu sama kuatnya atau sama pintarnya. Tapi wanita itu sebenarnya adalah wanita yang mempunyai komitmen yang kuat terhadap pengembangan karirnya, dengan komitmen itu dia tahu harus kerja keras agar bisa melepaskan stereotype atau label yang sudah diberikan masyarakat kepada seorang wanita. Tidak jarang berdasarkan pengalaman gue sendiri bahwa misalnya wanita akan sulit menjadi seorang pejabat karena wanita akan selalu mengutamakan keluarga, maka wanita pekerja akan selalu mempunyai berbagai alasan untuk cuti atau lepas dari komitmennya (misal tidak mau lembur malam-malam). Labeling ini sebenarnya yang menyulitkan kami.

Kalau kami wanita sudah terjun ke lapangan kerja, kami sudah tahu apa yang kami hadapi. Dengan itu kami mempunyai semangat berkeja. Gue sendiri pasti sedih misalnya diajukan promosi jadi Direktur misalnya tapi Bos gue bilang: tapi bisa gak si Tyas kerja kan dia ibu 2 anak, nanti suka bolos buat ambil rapor (soalnya kan ambil rapor tugas mak-mak kan). Coba kalau yang ditawari bapak-bapak, yang ditanya pasti masalah kemampuan kan hihihihi. Seperti kasus Gojek, memang kadang lebih baik jangan dibatalkan, pasti kalau kita sudah terjun sudah tahu konsekuensinya. Boleh ditanya, tapi jangan keseringan, nanti dikira kita diragukan kemampuan kita :).

Tyaaaaaas. Makasih banyaaaaak komennya. Beneran deh ini juga yang beberapa kali gw temuin di dunia kerja juga. Para bapak-bapak berunding di belakang ibu-ibu mendiskusikan hal yang sama. Trus pertanyaan yang diajukan ke temen gw yang cewek juga begitu.

Beneran makasih banyak komennya. Kasih sudut pandang lain dari wanita di dunia profesional. 🙂

Eum saya komentar sudut pandangnya sebagai driver yah…

Kalau awal dulu saya pilih pilih kalau penumpang laki saya ga mau ambil. Ada beberapa pertimbangan sih selain agak risih dan juga faktor safety.
Nah belakangan saat susah banget dapat order, order apa saja saya ambil. Bismillah diniati kerja buat cari tambahan uang jajan heheheh…

Tapi beberapa kali pernah dapat penumpang laki-laki yang ga mau saya angkut. Ada yang cancel tapi uangnya tetap dikasih ke saya. Ada juga yang saya tetap disuruh ke lokasi dan dikasih uang, beliaunya ndak cancel. Tapi beliau order lagi.

Kalau saya pribadi dan setelah konsultasi ama suami, selama kita tidak melihat gelagat yang buruk dan feelingnya ok. Jalan.

Akhir akhir ini sih saya kebanyakan ambil order Go Food , Go Mart, dan Go Sent. hehehehe

Mbak Nunuuuung, terimakasih buwanyaaaakkk Mbak komennya. Mencerahkan apa yang ada di kepala saya. Selama ini kan tataran saya ngobr di blog ya cuma dari sudut pandang saya sebagai penulis dan teman-teman komentator yang mungkin juga penumpang. Jadi pengen mewawancara njenengan Mbak Nunung.

Sekali lagi makasih banyak ya. 🙂

yo liat2 si mbaknya juga, badannya tinggi apa nggak. klo dia tinggi dan gak usah njinjit klo pas kondisi motor berhenti, yo biarlah dia nyetir. masalahe kan klo doi pendek trs pas motor dalam kondisi berhenti, arepe balance ae angel nek dewean opo maneh nek mbonceng wong sing awake luweh gede.

btw Sabtu kmaren aku perdana ngUBER disetirin sama ibu2 🙂

Saya pernah disetirin ibu-ibu pas taxi bluebird. Nyaman kok sampai suatu saat dia menerima telepon dari suaminya yang CEMBURU! Sepanjang sisa perjalanan berisi curhat-curhit tak berkesudahan. Hahahahaha.

Balas

Nah iya Mem. Concern terbesarku adalah pas macet nyampe gak buat njagang. Kalo gak nyampe kan jadi ngeri akikes. Belom pernah dapet sing ibu-ibu kalo uber Mem. Hihihi.

Balas

Tawaran mas buat ngeboncengin nggak salah, kalo memang tuh si pengemudi lg capek (karena udh kebanyakan orderan mungkin) dan kebetulan ada yg nawarin buat ngeboncengin dan disambut baik sih ga apa2. Yah memang diakui tenaga perempuan kan ngga sekuat laki-laki. Udah gitu kalo perempuan jadi pengemudi Gojek juga pasti ada alasan khusus, biasanya karena emang kepepet atau krn tulang punggung keluarga. Tapi kalo memang dianya ngga mau buat dibonceng ya jgn dipaksa krn mungkin aja itu udah jadi tanggung jawab dia sebagai pengemudi Gojek.

Iya Mbak. Saya juga ngelihat kondisinya juga kali ya lain kali karena memang sesungguhnya nyetir motor di Jakarta jauh lebih capek daripada nyetir mobil.

Balas

Kebayang gw yg jd driver gojek… Itu sama kaya kasus lo yang pertama. Gw yg kecil naik motor matic gede sambil boncengin lo, hahaha….

Menurut gw sih yaa.. Emang harus dibicarakan siapa yg bakal nyetirin. Kalo merasa kurang secure yaa monggo Mas pelanggan yg nyetir 😀

Dan kalo dibatalin order an nya kasian ya boooo….

Nah iya kan Yaaan? Gak tega kan kalo sampe harus dibatalin. Makanya gw tanya. Tapi kalo kebanyakan tanya dianggep meragukan. Yang pasti gw pengen ngerasa aman sih. Hehehe.

Balas

Sering pake Gojek di Bandung, saya dapetnya driver cowok terus. Pernah suatu kali drivernya cewek deng. Sekali doang. Rasanya gak tenang dibonceng driver cewek mah hahaha takut dia lupa nyalain lampu sen pas belok, takut dia motong jalur orang sembarangan. Dan banyak hal lainnya. Karena sering banget sekali saya lihat pengendara cewek tuh sembrono nyupirnya. Sama cowok juga sih, tapi rasionya banyakan cewek. Saya gak bisa nyetir motor emang, tapi saya tahu peraturannya kayak gimana. Kapan dia harus rem, kapan dia harus tancap gas, kapan bisa motong jalur orang, dll. Kalo dpt driver Gojek suka komat-kamit doa gitu biar cara nyupirnya enak buat saya, terlepas itu cowok atau cewek (terutama kalo drivernya cewek sih hehehehe). Ini gak ada hubungannya dengan emansipasi kayaknya, tapi keselamatan nyawa. Hehehe 😀

Hihihi. Makasih banyak Mbak Ulu. Memang keselamatan nyawa di atas emansipasi ya Mbak. Kalau seperti itu akan saya ingatkan dan tawarkan untuk gantikan. 😀

Balas

Maap ya baru dibales. Soal nyetir lama memang tergantung orangnya kok. Hihihi. Memang cowok juga banyak yang nyetirnya lama gak kelar-kelar. Yakin nih mau menggojek? 😀

Balas

Cieciecie.. Jangan-jangan mbak gojek yang kedua itu ada apa2nya mas. Pengen diboncengin mas-mas kece gitu. Hayoh loh.. Haha

Kalo menurut aku sih emansipasi nggak ada hubungannya dengan let her drive or let me drive. Kalo misalnya mas Dani ngeliat si mbak nggak cukup meyakinkan untuk membonceng mas, ya boleh aja mas ambil alih kemudinya, mas yang nyetir. Tapi kalo dirasa bodi dan skill si mbak cukup prima, ya bolehlah sekali-sekali mas diboncengin cewek. Hihi..

Poin emansipasi-nya adalah si mbak yang rela jadi pengemudi Gojek, yang notabene lebih pas sebagai kerjaan laki-laki.

Cuma ya emang sebagai lelaki kalo diboncengin cewek, apalagi kita nggak kenal, agak gimana gitu ya rasanya.

Hahaha. Iya. Makasih ya Bang. I got your point. Tapi tapi tapi tapi jangan bikin saya ge er dong Baaang. Hahaha. Btw maap ini balesnya lama bwener. ???

Balas

Sopir gojek pertama = profesional
Sopir gojek kedua = mengharap kasihan

Saya menghargai yang pertama. Kalo ketemu seperti sopir yang kedua itu pesenan saya batalin. Emang harus tegaan sih kalo sudah bicara profesi, ?

Aku belum pernah dapat driver cewek, tapi seandainya dapat driver cewek juga pasti akan bilang bisakan aku saja yang bawa motornya?

Eh, iya juga ya. Ga pernah kepikiran apa yang harus dilakuin kalo sampe dapet sopir ojek cewe. Selama pake Gojek atau Grab Bike, selalu dapet sopir ojek cowo. Jadi inget, pernah baca posting-an di Path soal pengguna ojek online yang dapet sopir ibu-ibu bawa anak. AKhirnya, pengguna ojek itu yang bawa motor, sopir ojeknya dibonceng sambil bawa anaknya.

Menurut saya, emansipasi sangat perlu. Jelas sangat perlu. Tapi ya situasional, emansipasi ga berarti menyetarakan semua manusia dalam setiap kondisi kan? 🙂

Nah kalo udah sampe bawa anak sih bakalan saya setirin emang. Hihuhi. Yang penting aman dan selamat. Dan iyes, Emansipasi bukan berarti menyamaratakan segala sesuatunya.

Balas

Aku nga pernah dapat driver gojek perempuan. Menurut aku sich nga apa-apa Dani. Anggap aja sama ama driver cowok. dan dia bisa jadi driver kan sudah diuji dan dapat pelatihan sebelumnya. justru menurut aku kalau cewek yang bawa malah lebih hati-hati dan kalem daripada cowok.

Wahh menarik banget pembahasannya, saya jadi tau nih mas Doni pendapat mbak2 dan mas2 semuanya karena posisinya saya driver cewek. Memang resikonya besar banget, banyak hal yang dijaga belum lagi omongan orang yang menghakimi, tapi intinya saya pribadi merasa ini adalah pekerjaan halal, tetap waspada baik itu di jalan dan berbagai situasi, yang pasti selalu tawakkal sama sang pencipta. Insha Allah pasti ditolong, jikapun diuji, jadi pembelajaran ikhlas yang sebenarnya. Intinya selain dapat penghasilan tambahan, ngojek membuat kta lebih peka sekitar, teliti, lebih bersyukur, berani, dan dapat jalan-jalannya

Wah terima kasih Mbak Citra untuk komentarnya. Saya doakan Mbak Citra selalu dalam perlindungan Allah dan dimudahkan ya rejekinya:)

Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *