Kategori
Being a Father Fragment Keluarga Review

Glamping Ciwidey: Camping Seru Bareng Anak

Cari kegiatan seru bareng anak ato temen di weekend? Cobain Glamping di Ciwidey ini deh!

Oke, niatnya kemaren mau nulis Glamping Ciwidey ini, apalah daya setelah nyetir lima jam gw pun tepar. 🙁 Jadi yasutralah ya sekarang aja gw tulisnya. 😀

Jadi ya, temen-temen senasib sepenanggungan jaman masih di Mandiri dulu pengenlah ketemu kumpul-kumpul bareng para krucil masing-masing. Ada satu temen yang ngusulin gimana kalo kumpulnya di sekitaran Bandung tapi yang gak biasa gitu. Eh terus belionya ketemu lah si Glamping Ciwidey ini yang sebenernya lokasinya di Legok Kondang. Deket sih (katanya) ama Kawah Putih Ciwidey.

Dari 8 keluarga yang gabung di group, sayangnya cuman 5 yang bisa gabung.

Cerita Glamping Ciwidey yang Zuper Seru

Lokasi Glamping Ciwidey Legok Kondang


Legok Kondang

Kalo jarak persisnya menurut Google Map sih ada kali yes sekitar 210 km dari BSD dengan lewat Kopo-Soreang. Kami berangkat sekitar jam 8 pagi nyampe sana ternyata gak persis jam 1 kayak yang diperkirakan Google Map. Baru nyampe jam 3! 7 jam di perjalanan cobak! 😀 Kurang lebih sama kayak waktu jalan ke Honje.

Kali penasaran, baca juga cerita Short Getaway di Honje Ecolodge Ujung Kulon.

Oiya, lokasinya sebenernya sih di Legok Kondang bukan di Ciwideynya pas, tapi yasutralah ya disebut Ciwidey.

Jalur paling sederhana sih dari Jakarta menuju Bandung keluar di pintu tol Kopo dan terus aja ikuti jalan besar menuju Ciwidey lewat Soreang. Tapi bok, ampun dah itu keluar pintu tol Kopo sampe jauuuuh banget di jalan arah Soreangnya macet banget. Waktu tempuh molor abis ya karena kami ngikutin jalur ini.

Jalur alternatif yang disarankan sama temen gw yang sekarang tinggal di Bandung sih mending keluar tol Baros dan ikutin jalan menuju Soreang dan terus ke arah Ciwidey. Pas balik kami kemaren lewat jalur ini dan emang gak ada macet sama sekali.

Begitu udah deket Ciwidey, perhatikan ada tanda marka jalan nunjukin ke arah Legok Kondang ke arah kanan. Belok ke arah sana dan nantinya mobil kita bakalan parkir di sebuah rumah berwarna putih. Kalo bingung, tanya aja sama orang sana. Udah pada tahu kok.

Dari situ kita akan dijemput sama mobil dari Glampingnya karena jalurnya naik-naik ke puncak gunung dan kalo lu bukan pengemudi yang ahli, mending ikutan mobil ini deh. Mepet dan nanjak abwesh!

Camping tapi gak pake ribet

Kayaknya sesuai sama namanya ya, Glamping, Glamour Camping, jadi ya beneran camping di alam pake tenda gitu. Bukan minep di kamar hotel yang serba bersih dan praktis. Tapi-tapi-tapi jangan bayangin campingnya di tenda yang bikin sendiri ya. Ini campingnya di tenda yang dibikin semi permanen.

Lantainya dari kayu yang beneran kayu tapi sudah paten ditata dengan instalasi listrik yang sudah dipikirin bener waktu bikinnya. Toiletnya? Bersih! Super bersih malah. Dengan nuansa alam berdindingkan bambu dan lantai berserakan batu kali kecil dengan tatakan kayu.

Bahkan di dalam kamar tersedia televisi dan saluran TV kabel (meskipun cuman channel lokal)! Tapi ya ngapain juga kan camping tapi diem aja di dalam kamar gak ngapa-ngapain di sana? Yagaksiih?

Udah kelihatan kan dari fotonya kalo dinding dan atep dan semua-muanya meskipun fasilitasnya lengkap ya semuanya dibuat dari tenda. Beneran bahan tenda yang tebel. Jadi ya kerasa banget lah suasanya campingnya.

Sayangnya sih buat yang tidurnya gak nyenyak tanpa AC, di sini gak ada ACnya! Tidur ya dengan suhu alam. Dan itu DINGIN BANGET!! Bok ampyun deh, gw sendiri pake celana dua rangkep, pake jaket dan selimutan. Suhunya kagak bisa diatur kalo terlalu dingin! 😛

Kami kemaren nginepnya di Standard Tent yang mana itu muat buat 4 orang (sesuai ketersediaan kasur sih). Kalo mau nginep di lantai kayunya ya gak masalah. Bisa muat sampe 8 orang kali ya.

Ngapain aja di Glamping Ciwidey Legok Kondang ini?

Sebenernya banyak sih yang bisa dilakukan, cuma karena kami datengnya pas udah Desember meskipun di Jakarta baru mulai musim hujannya, di atas sana? Hujan terus! Hahaha.

Well gak terus-terusan sih, ada berentinya juga, tapi tanah kan jadi becek ya.

Pas dateng kemaren kan udah sore ya, jadi masing-masing keluarga ya stay di dalem tenda sambil beberesan. Baru sehabis maghrib kami kumpul buat barbekyu-an. Bebakaran. Eh lhakok ya pas jam 5 an ujan deres! Hahaha.

Api Unggun

Acara yang awalnya mau diadain di lapangan outdoor terpaksa dipindahin ke tenda buat kumpul-kumpul yang emang masih bisa diadain api unggun  sama baka-bakaran juga. Eh lha kok ya tenda yang serbaguna ini cuman satu dan kami barengan sama satu perusahaan yang lagi outing di sini juga. 😛 Yajadi gak lama-lama di sini.

Untungnya pas waktu kami barbekyu-an habis kami bisa duduk-duduk di lapangan yang ada api unggunnya.

Anak-anak dong kesenengan masuk-masukin kayu ke api dan A juga gak mau kalah! Hahaha. Ga sih bolehin, cuman karena masih tiga tahun kan koordinasinya belom bagus bener ya. Bikin gw ngeri abis kalo dia kesabet sama kakak-kakaknya yang lebih gede.


Akhirnya berhasil gw ajakin ke lapangan sebelah yang ada bolanya dan dia ikutan maen bola! Iye jam 8 malem tendang-tendang bola di lapangan yang becek. Hahahaha. Bukan hobi bapaknya banget deeeeh 😛
Tangkap Ikan
Paginya, setelah sarapan kami pun ambil sekalian paket nangkep ikan di kolam. Iya, nyebur ke empang gitu trus nangkepin ikan pake tangan karena anak-anak yang kami ajak kisaran antara umur 3 – 8 tahunan. Jadi kegiatan ini pun jadi pilihan yang cucok abis. Bayarnya pun per kg ikan yang ditangkep.

Apakah cuma anak-anaknya doang yang seneng? Cencunyah tidak dong ya. Yagimana, masakan anak-anak yang sehari-harinya bahkan jarang banget injek tanah langsung mau langsung nyemplung ke kolam? Well, ada sih yang seneng banget dan semangat abis nangkepin ikannya. Mihihihi.. Tapi pastinya bapak-bapaknya ikutan turun dong.

Ehladhalah yang lebih ceria nangkepin ikan malahan bapak-bapaknya. Ikan yang ditangkep sih bakalan langsung dimasakin sama pengelola Glampingnya. Bisa milih antara dibakar atau digoreng kering aja.

Video kegiatan nangkep ikan kemaren:

Selain itu, kalo cuaca memungkinkan, bisa juga loh kalo mau trekking. Info dari penjaga yang gw ajak ngobrol, jalur trekkingnya bisa naik sampe ke puncak gunungnya. Sampe sekarang sih belom pernah ada yang ambil jalur itu. Palingan naik cukup tinggi sampe bisa lihat keseluruhan lembah doang.

Selain area Glamping dan kegiatan yang ada di dalamnya, karena lokasi ada di tengah kebun warga, lihat-lihat kebun strawberry, kol, bawang dan semacamnya bisa jadi kegiatan yang cukup menyenangkan.

Apa yang perlu ditingkatkan pengelola Glamping Legok Kondang Ciwidey ini

Dari segi makanan.

Maksud gw gini, ini kan lokasi ada di tengah kebon sayur dan segala macem aneka rupanya ya, makan malemnya karena kami pesen barbekyu, ya sudahlah ya. Itupun dijatah pas banget jumlah orang dan beberapa item telat datengnya. Eh sarapan pagi dong gw ngarep bakalan dapet makanan yang mengusung kearifan dan kekayaan lokal ya.

Ternyata kagak.

Cuma dapet nasi goreng yang porsinya terbatas dan telor mata sapi. Ada ayam juga tapi itu jauh lebih terbatas. Udah habis duluan deh pokoknya. Bahkan telor mata sapi pun gw hampir gak kebagian. Habis pas gw dateng, katanya lagi digoreng, eh nyampe juga cuman 4 biji. Mamen. Mirit abis.

Ada sih lontong sayur yang rasanya lumayan, cuman ya itu, nasi goreng dan lontong sayur doang.

Gw lebih appreciate kalo misalkan makanan yang disediakan lebih generous dengan banyak lalapan, tempe tahu goreng ato apalah yang lebih mencerminkan makanan di daerah atas pegunungan.

Tapi yastralah. Selain itu sih semuanya bisa dinikmati banget kok. Lain kali kalo ke sini jangan lupa bawa mie seduh banyak-banyak. Hahaha 😀

============

Jadi kalo ada yang kepikiran mau nyari ke mana ya mau liburan rame-rame yang seru dan kece bisa loh nyobain Glamping Ciwidey Legok Kondang ini. 😀

Rincian harga nginep di sini kemaren:

Standard tent: Rp 1.050.000
Barbekyuan: Rp. 95.000/orang
Tangkap ikan: Rp. 35.000/kg ikan yang ditangkap

Glamping Ciwidey Legok Kondang

Jl. Kurunangan (Jl. Raya Ciwidey – Kawah Putih)
Lebak Muncang, Ciwidey Jawa Barat 40973
www.legok-kondang.com
+6281318179889

90 tanggapan untuk “Glamping Ciwidey: Camping Seru Bareng Anak”

Wuidih seru banget Mas Dani weekend-nya, tapi PR banget jauh-jauh ke daerah atas, camping pula, makannya cuman nasgor ma lontong sayur hahaha dikeplak XD
Btw BBQ-annya dapet apa aja Mas? Porsinya seiprit juga ato gak? Kok agak mahal ya menurutku.

penting banget itu makanan mas…kan kl udara dingin gitu porsi dan nafsu makan jd meningkat ya…hahahaha. dan bakalan lebih menjiwai kalo menunya ada sambel plus lalapan gitu ya….makin nikmat…. 😀

Iyaaaa. Kemaren sampe ada yang kelaperan karena dingin.. Sayangnya ya cuman gitu aja makanannya. Hihihi. Padahalan kalo sambel lalapan kan nikmeh bemer itu ya Ra.

Balas

This is cool! It’s really cold there, I like it. I have been to a similar-looking tent in Carnarvon Gorge in Australia. Those tents are really cool.

tempatnya asik banget emang yaaaa, tapi baca di beberapa blog emang masih banyak kekurangan yang harus diperbaiki. Semoga postingan mas Dani bisa jadi masukan buat mereka ya

Waw family outing nya seru yaa …. kasian juga peserta pada kecewa dengan sajian makanan yg gak “nyunda” banget dan porsi yg gak ngenyangin. Tapi diluar konsumsi tampaknya kegiatan berjalan lancar dan menyenangkan yaa apalagi yg nangkep ikan gitu, seru abiisshh.
Makasih info Glamping Legok Kondangnya mas Dan, jadi tau klo ternyata harganya mahal bok. haha….

Worth it gak Dan dengan harga segitu (buat aku yang lebih suka traveling on budget, males lah yg pake bayar mihil….apa medit ini ya)? Abis pake cerita makannya gak kebagian segala, hihihi. Tapi keliatannya enak ya, nyaman dan gak pake ribet dgn urusan toilet.

waaaahh..baru tau di ciwidey juga ada kemping manja gini..hihi
tapi sebagai orang bandung (coret) yang emang deket banget ke ciwidey, semacam ga rela lah ya kalo rate nya segituan mah..pas ngajuin proposal ke suami pasti dijawab : “udah kemping aja di halaman rumah” XD

Konsepnya beda, bertenda tapi tak terlalu bernuansa bertenda. Cocok banget buat berkeluarga ya :hehe. Soal konsumsi, mungkin jadi seperti itu supaya barbekyuannya lebih laris :haha, atau di sana ada restoran yang juga bernaung dalam satu bendera, jadi siapa tahu buat menarik pelanggan… hehe analisis ala-ala.
Terima kasih buat infonya Mas. Tempatnya menarik sih kalau saya bilang, apalagi menginapnya dengan pendingin udara alami–aaak, kalau keluarga berkumpul terus tidur bersama itu kan seru banget, berasa hangatnya :hehe.

semangat banget pas baca judulnya karena penasaran glamping… pas baca review makanannya kok aku agak ilfil kakaaak secara makanan melulu yang paling utama dipikirin hehe
kayaknya mask indomi pun gak bisa ya disana? in case gak kenyang sama sarapannya gitu

isshhh..seruuu bangeettttt…
bolelebo ini jadi pegangan alternatif…secara kel.besar emang rencana mau pada ke ciwedey kawah putih…en masih blom tau minep dimana…
etapi deket ga ya ke kawah putihnya kalo dari sini Dan ?

Tenda 1.050.000 iku sing isi 4 orang? Mereka kapasitasnya ada berapa tenda dalam satu area? Keren sih ya dialam terbuka gitu. Tapiii lek mangan dijatah, agak2 piye yo. opomaneh musim hujan. Ramban ae Dan kan sekitaran banyak sayur mayur. Iseng2 ngemili sayur hahaha

Udah beberapa tahun terakhir glamping juga ngetrend di Eropa Barat, beneran dengan tenda yang luxe gitu. Bagus banget Dan tempatnya, pingin kesitu.
Aku kalo ngga males bawa kompor dan peralatan masak lainnya, mungkin pingin masak sendiri aja kalo makanan dan kampingnya ngga enak ha…ha…

Kayaknya memang niru dari luar ini ya Mbak Yo. Sayangnya kemarin saya gak tahi kondisinya. Kalo tahu bakalan bawa kompor listrik hehehe. Pasti seru banget deh bawa kompor sekalian. ??

sempet lihat glamping ini beberapa waktu lalu di post teman di facebook
sepertinya menarik tapi ragu-ragu juga hehehe
setelah lihat posting ini jadi agak megurungkan niat mau kesnaa karena jauh dan makanan terbatas huhehehehe

Walah… Post saya malah bikin batal ya Mbak Resna. Huahahaha.
Tapi soal jauhnya sih standar lah ya memang. Searah Ciwidey, kalo soal makanan bisa diakali dengan bawa makanan sendiri ato bawa kompor! 😀

Balas

itu yg di video ada anak kecil cewek, kek aku banget jaman dulu tuh mas. mupeng beraaat ngeliat orang mainan di emang, tapi begitu disuruh nyemplung takut ngebayangin di dalam lumpur situ bakalan ada cacing, lintah dan kawan2nya hahahaha norak yak saya :)))))
lucu nih, lain kali ke Bandung pgn kemping cantik di mari hihii, tfs ^^

Wah seru banget mas. Apalagi seseruan bareng anak 😀
Saya pernah tinggal di Bandung. Semoga suatu saat bisa main ke Glamping Ciwidey.

browsing legok kondang eh yang nongol blognya mas dani. aku pengen nih tapi katanya waiting list berbulan-bulan ya sekarang. 🙁 plus aku mau nanya, pagi kan sarapan menu jatah, malem barbekyuan, siang menu makannya apa ya? terus buat toddler masuk ga ya menunya? (kaya pedes, alot, dll ga?).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *