Kategori
Being a Father Fragment

Haruskah (gw) Pelajar(i)?

Boleh gak sih terinspirasi dari postingan blog sendiri? gyahahahaha. *aseli narses*
Bingung mau posting apaan kok keinget sama postingan Liebster Award tentang jawaban pelajaran favorit. Gw jawabnya Kimia.

Gegara itu ada yang bilang gw pinter, padahalan mah yaaa. hahaha.

Bukaan… bukan kok. Gw gak mau ngebahas kepinteran gw di sini *ditujes*.

Justru gw mau ngebahas pelajaran yang menurut gw susahnya setengah mampus dengan sistem belajar yang menurut gw aneh banget untuk pelajaran itu. Ada berapa ya?

Kalo gw sebut angka diatas jumlah jari mah bakalan ketauan gw ga suka belajar dong ya. Hihihi.

Urutannya bakal gw sebutin pelajaran-pelajaran yang gw anggep susah dari yang masih bisa gw tolerir ke yang paling susah ya.

1. PPKn ato yang awalnya disebut PMP

Pelajaran yang nama awalnya Pendididkan Moral Pancasila trus diubah jadi Pendidikan Pancasila dan Kewargarnegaraan ini menurut gw susah karena kudu ngapalin isi materinya. Selain itu, penilaian pelajaran ini bisa sangat subyektif tergantung interaksi kita sama sang guru pengajar.

Pengen nilai bagus? jadi anak baik. Untungnya gw dulu termasuk anak yang pinter akting jadi anak baik. Hehehehe.

Kenapa pelajaran ini di nomor 1? karena kalo ujian gw tinggal pilih jawaban terpanjang dan memiliki nilai rasa normatif termasuk akal. Minimal 7 deh nilainya. Hahahaha

2. Bahasa Indonesia

Saya adalah orang yang berasal dari Indonesia.

Kalo disuruh menguraikan mana yang diterangkan dan menerangkan, termasuk frase bertingkat atau yang mana, atau menjabarkan jenis kalimatnya, ampun dijeeee. Bahasa Indonesia itu susaah.. Masih lebih menikmati Bahasa Inggris dan Bahasa Jepang.

Bukannya gw gak bangga sama Bahasa Pemersatu Bangsa ini, tapi kalo disuruh mempelajari struktur mah.. ampun dijeeee (lagi) .

Untungnya gw masih ketolong sama hobi gw baca *ejiyee*. Dulu setiap dikasih buku paket Bahasa Indonesia, cerita udah gw lahap ampe habis. Sampe dimarahin Ibu karena takut gwnya kehilangan minat belajar. Nilai pelajaran ini ga jauh-jauh dari 6 dan 7.

Oiyes, jangan salah, meskipun gw ga pinter di pelajaran ini, gw masih fasih berbicara Bahasa Indonesia dengan baik dan benar lhoo. Hehehe. Gw suka banget baca buku karya sastrawan Indonesia macem NH Dini, Om Pram, AA Nafis dan semacemnya (tapi gw belom pernah baca satupun bukunya Tere Liye).

3. Biologi

Subhanallaah.. Selain tema reproduksi yang selalu gw nantikan gw suka amazed sama apa yang dipelajarin di Biologi dan susahnya isi materi buat diinget.

Gegara biologi SMA lah gw batalkan niat menjadi dokter selain karena biayanya mahal dan waktunya lama.

Siapa siiih yang bakalan nanyain gw 10 tahun dari SMA tentang lapisan umbi bawang merah ato nama latinnya padi? Genus, Famili, Ordo?!

Pengakuan: wali kelas kelas 3IPA5 dulu namanya Bu Wiji. Belio sabaaar banget orangnya dan kenal satu persatu murid. Pas ujian, gw duduk paling depan, satu kolom agak jauh dari Bu Wiji dan apa yang gw lakukan? buka buku biologi di kolong meja. Bu Wiji senyum penuh arti dan gw cuman bisa bales senyum. Sumpah. Buku tetep ngebuka setelah itu.

4. Sosiologi dan Sejarah

Jeng jeng!!! Here come the toughest duo of all. Sosiologi dan Sejarah dengan buku panduan penuh tulisan dan gambar bernilai budaya tinggi diselingi tahun-tahun menarik adalah mimpi buruk gw.

Kasih gw soal matematika dan kimia seratus dan gw lebih seneng dibanding harus ngapalin dua puluh tanggal bersejarah dan ciri kebudayaan masyarakat Papua. *dilempar bangku sekolah*.

even worse than Biology. Setiap ulangan Sosiologi dan Sejarah tahukah apa yang sayah lakukan? Karena guru Sosiologi suka berkeliling dan langsung merampas anak yang ketahuan ngeliat catetan, maka yang gw lakukan adalah meminjam kertas jawaban teman. Kalo waktu gak cukup? ngarang indah dan paling parah gw biarin kosong.

Sejarah? well udah bisa ditebak sih. Gw buka buku. Tapi gw bukanya di atas meja. Bahkan waktu gurunya keliling dan untungnya belio ga punya kebiasaan ngerampas.

Masa-masa gw kudu ngapalin tahun, nama orang dan kejadian adalah masa-masa yang gitu deh. Pokoknya ga mau lah gw ulang lagi.

Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai sejarah dan penghargaan gw terhadap sejarah bukan dengan menghapalkannya. Titik.

Sebenernya yang se grup parahnya sama Sejarah itu satu lagi. Geografi. Apalagi kalo
udah tes lisan. Wouwouwouwooo.. *setres*

Saking parahnya Geografi gw, gw sempet ga tahu kalo Jambi, Lampung dan Palembang ada di satu pulau yang sama.

Pelajaran-pelajaran di atas sebenernya kalo dibaca sebagai pengetahuan umum menurut gw lumayan menarik lho. Bukan yang harus dihapal dan sebagainya gitu.

Ada sih memang orang yang hobi hapalin ensiklopedia tapi bukan gw. Nantinya gw kepengen Aaqil bisa belajar hal-hal yang dia sukai dan gak terpaksa harus belajar juga hal yang mungkin dia ga sukai meskipun dia memang harus tahu.

Kalo temen-temen pada serem ama pelajaran apa jaman dulu?

PS : catetan buat Aaqil kalo baca: kalo kamu emang harus buka buku buka aja. tapi kamu harus bisa nunjukin ke ayah ada yang memang kamu suka dan berikan hasil terbaik di situ. (okesip. kemungkinan note ini bakal dihapus sebelum Aaqil baca. hahaha)

126 tanggapan untuk “Haruskah (gw) Pelajar(i)?”

Gw paling ga kuku sama segala sesuatu yang bersifat itung2an Dan.. ampe sekarang juga sih.. Boookk cuma mikir mililiter ke desiliter aja lamaaaaaak.. pake salah pula (doh)

Makanya gw milih jadi designer.. 😛

Paling sukaaa… Bahasa!! Dan menggambar.. Ehehehehe…

Sukak bangeth sama kata-kata “Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai sejarah dan penghargaan gw terhadap sejarah bukan dengan menghapalkannya. Titik. ” d(^-^)b two thumb
Powered by Telkomsel BlackBerry®

ngikik abizn deh sukanya Bio yang ada bab reproduksi itu… kelas 3 esempeh kan mulai ada tuh pelajaran? exciting juga emang.
btw, pe em pe harusnya paling mudah karena isinya moral sehari-hari…

Kalau aku yg paling gak suka: geografi & sejarah…
PPKn & B.ind juga gak suka, tp 2 pelajaran ini kalau gak belajar ya sudahlah..
Paling suka matematika
Nilai paling bagus fisika
Tertarik dengan biologi, tapi paling stress belajar biologi.
Sekian.

Halo Dani,
Salam kenal ya 🙂
Sama, suka lemot kalo ngapalin sejarah dan geografi. Dulu kelas 3 smp, ada pelajaran tentang negara2, letaknya, jumlah penduduk, pendapatan per kapita dst. Atagaahh, stress banget ngapalinnya.

Suka bayangin, coba dijadiin komik atau novel gitu yah, mungkin bisa lebih nyantol

hahahaha saya juga mas semua yang point itu 😀
PMP juga mengalami saya dulu :D…. itu jawaban yang susah, karena semua jawabannya benar sih..jadi bingung jawabannya..paling cari yang E. semua jawaban benar 😆

yang bahasa itu saya paling susah dulu mengarang..entah kenapa ketidak sukaan saya tinggi banget untuk mengarang..ternyata suka ngeblog..ngeblog kan mengarang kata walaupun dari kejadian nyata(diary) :D..

kalau biologi, saya suka ketukar2 nama latinnya..itu yang buat nilai saya jelek dan susah hapal :D… wah baca ini seperti mengenang waktu sekolah 😀

Hm…. kalo aku paling suka pelajaran Bahasa Inggris tuh Dan. Selebihnya moderate aja. Ga benci ga juga suka banget. Biasa-biasa aja. Eh ada yang paling aku benci…. KESENIAN dan OLAH RAGA. Ampun deh, terutama untuk kesenian, aku paling trauma kalo disuruh menyanyi. Iramanya suka lari-lari dan guru cuma geleng-geleng kepala. Nilai tertinggi : 6. Hahahaha

jaman sekolah saya idem aja apa yg dikasih guru, dengerin, liatin, selesai…… belll bunyii Bubarrr

pelajaran bahasa Indonesia jaman dulu keknyah jauh lebih gampang drpd bahasa Indonesia yg sekarang deh. buktinya pas SMP-SMA aku cinta mati ama pelajaran itu dan selalu dapet nilai bagus. tp kok jaman sekarang, dapet nilai Ebtanas (yeah we dont use the term Ebtanas anymore, I know) Matematika LEBIH TINGGI daripada Bahasa Indonesia, merupakan hal yg sangat wajar, gitu. Misal, ada anak: atematika 8, Bahasa Indonesianya cuma dapet 5 dan Bahasa Inggrisnya 9.

Bahasa Inggris SMA-pun (materi Ebtanasnya) way much easier than Bahasa Indonesia.

#tanyaKENAPA

oh kamu kayak si Abi. pinter Kimia. dan tentunya: PINTER MENCARI ISTRI, hahaha… opo ae

Aku paling ga suka matematika, sampai jaman kuliahpun ternyata masih hrs berhadapan dg mata kuliah yg namanya matematika. Dapat *(bintang) 4 karena mengulang 4 kali alias 4 semester cuma untuk matematika Huhuhuhu :(.

kalo saya paling suka Matematika dan Bahasa Indonesia sih Bang..
semua cerpennya pasti saya baca duluan,
Dulunya pelajaran Fisika itu udah lebih dari tarap gak suka, tapi udah alergi aja tuh liatin gurunya, kelas 3 SMA guru fisikanya cool banget, akhirnya suka lagi deh sama fisika.
pelajaran berikutnya yg paling alergi itu biologi, gatal-gatal saya kalo udah belajar biologi =D
tapi sekarang semuanya mesti saya pelajari lagi, soalnya saya ngajar privat gitu, hehe

Hihihi sosiologi aku juga gak suka. Pertama kali dapet remedial pas SMA, ya sosiologi. Lainnya bijine 8 9, aku dapet 5, muihihihih 😀
Biologi juga gak suka, tapi aku masih apal urutan taksonomi. Kfc of gs. Kingdom filum class ordo familia genus spesies 😀

Waaaahh iya ya kalo disekolahku dl kalo siswa cewek pd pake kerudung nilai ppkn nya dijamin 8 lho mas…bingung deh cara penilaian gurunya *tepok jidat*
Kalo yg suka sih aku pilih kimia juga sm akuntansi kali yah soalnya waktu itu gurunya ngajarnya enak hihihi pelajaran lain??? hyaaaahhh sumpah waktu sma aku pernah mikir betapa pengennya cepet2 lulus biar gk belajar2 lg 😀

hahahah,,. kalau aku dulu cinta mati sama matematika.. sempet juga sih deket sama fisika, tapi cuma pas SMP sampe kelas 1 SMA,, habis itu ternyata kami beda prinsip, jadi putus deh #apasih
kimia juga lumayan suka, malah dulu sempet keterima di Kimia UNEJ, yang langsung ditinggalkan demi Akuntansi di STAN (ga nyambung kan jurusannya)..
Pas kuliah sih sempet ngajar privat, jadi masih inget 1-2 teori lah.. Sekarang,, jangan tanyakan saya tentang rumus apa pun T,T

huahahahaha, serius Jambi dan Palembang g tau kalo 1 pulau? *ditoyor Lisa*hahahaha

kalau aku…sungguh gagal paham sama Fisika! oh yes seluruh dunia akan blng, hah? fisika itu ada disekitar kita! tapi 2 thn dipegang guru killer itu tambah bkn ciut semangat! hasilnya? nem sma untk fisika adlh… 4 saja *cuek biarpun dikatain bodoh* untungnya kimia dpt 9 🙂

i thought i was good at logic, but now i’m not sure anymore. banyak yang udah luppaaa…

hihi jadi inget juga dulu waktu sma, pernah dapet nilai tertinggi di kelas waktu pas ulangan. Ampe siibu guru terheran2 kenapa gue bisa dapet nilai bagus.
Saking herannya, ampe dipanggil ke ruang guru, trus disuruh test ulang dengan soal yang berbeda hahahaha gokil dikiranya gue nyontek ..:D

saya tidak berani menyontek dari buku, tapi tanya teman si iya. jika benar-benar ga bisa maka mengarang indah atau dibiarkan kosong menjadi jalan terakhir… 🙂

dibiarin kosong lebih mulia daripada minjem catatan teman 😛

entahlah, saya males buat nyontek … kebiasaan kali ya, capek celingak celinguk, capek maksa temen buat kasi tahu jawaban 🙂

duh, judulnya ini persis banget dengan apa yg ada di pikiran saya setelah belajar lagi.. * emak-emak males..*

makanya dipaksain baca meski banyak ga ngerti trus nilainya merangkak asal lewat *jangan ditiru* sambil punya niat mulia, ..pulang-pulang harus kursus ngejahit

tapi ya tetep dinikmati aja, karena ga ada ilmu yang ga berguna *tsaah, haha*

aku justru suka sama sejarah, makanya di kuliah ambil spesialisasinya sejarah. Padahal di SMA krn ipa tidak ada pelajaran sejarah tuh hehehe.
Tapi benar bahwa nilai bahasa Inggris jauh lebih tinggi dari bahasa Indonesia. Inggris bisa dapat 9, bhs Indonesia cukup 6 saja. Dan sekarang aku mengajar bahasa Indonesia :D. Tentu saja karena sudah belajar linguistik berbagai bahasa dulu, baru bisa menguasai pengajaran bahasa Indonesia yang efisien.

Jadi mata pelajaran apa dunk yang engkau sukai Mas Dani? Kalau aku sudah melupakan semua yg tidak aku sukai..Ngapain diingat-ingat yang jelas gak suka..Sampai2 aku juga lupa, apa yah dulu mata pelajaran yang aku sukai..Kayaknya gak suka semua deh..

biologi itu pelajaran yg selalu bikin sy di remedial berkali2 tiap ulangan pas SMA.. Nah kalo pas kuliah, ganti jadi Akuntansi yg selalu di remed.. Hehehe..

Waaah.. Hebat Bu njenengan. Dulu sih saya kalo PPKn nilai di kisaran 7-8 sementara bahasa Indonesia 6. Saya cuman nyontek untuk Sejarah, Biologi sama Sosiologi. Kalo Bahasa Indonesia ya sesusah apapun saya kerjakan sendiri.. 😀

tapi anehnya dan saya pas jadi pelajar gak suka BI , karena gak suka nulis pakai bulpoin. maka samapi sekarang kalau nulis tidak langsung di laptob dijamin tidak akan jadi artikel. anehnya ditaqdirkan jadi Guru BI.

haha kalau pelajaran bahasa Indonesia yang habis dilahap duluan pasti ceritanya.. *toss kita..

dan pelajaran yang berhubungan dengan Pancasila, di kuliah apa namanya ya filsafat pancasila deh kayaknya dapatnya C jadilah saya ngulang 😳

kalau sejarah dan geografii sukaaa banget donk 😀 dan paling nggak suka itu ya Biologi dan turunannya (contoh Biokim) 😀

wah, kalo ngepek jangan nanggung2 mas dani. Langsung tanya sumber alias gurunya 😆

ett dahh Kangmasbro.. aku juga dulu anak IPA, tapi kok ya ndak begitu suka MKT yahh ?? klo kimia oke, aku suka bangett karena faktor gurunya *(hahaha.. :-D, dan memang sering maju kedepan kelas untuk mengerjakan soal pamungkas.. yang saya heran di SMP saya suka BI dan dapat nilai bagus tapi pas kuliah kok ya dapt C gituloh ??? heran.com

Wah.. kalau buat aku, aku suka sama sejarah Dan.. Dunno why, seneng sekali baca-baca cerita kejayaan masa kerajaan dulu, Sriwijaya, Majapahit, Demak dll. Ataupun kisah jaman perang-perangan itu, he he he
Dan menurutku, PPKn itu pelajaran tersusah…. Kalau pilihan ganda sih masih mending, kalau disuruh jawab essay…. udah tangan keriting, nilai masih aja dapet 6…
Atau memang aku gak bermoral ya.. he he he he he

pelajaran yg susah? kimia!!! susah.. banget
mana saya ngambil teknik kimia lagi, ironis #jleb

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *