Kategori
Fragment Rants

Jam Tangan

Suka pake jam tangan? gw antara suka dan enggak sih. Jam tangan favorit gw yang analog, bentuknya simpel dan kalo bisa semakin mirip maenan. Sekarang sih gw paling suka ama Nixon. Kalo lu suka pake jam tangan yang gimana?

Oke, menurut gw jam tangan itu ganggu. Such a nuisance. Meskipun gw gak menolak pake jugak sih yes.

Hubungan gw sama jam tangan ini meskipun gak sampe ke tahap love-hate, tapi ya gitu deh. Genggeus kalo dipake, tapi kalo gak make kok ya kurang gaya. Hahahaha. 😛

Baru beberapa minggu ini gw mulai rajin lagi pake jam tangan. Sebelumnya sih lumayan males, cuman kok ya lihat Bul pake jam tangan baru (yang baru bilang ke gw dia beli setelah dipake, hahaha) bikin gw pengen pake jam tangan lagi. Latah iye emang. Gw sendiri juga heran kenapa ya kok bisa ada masanya males make jam tangan ini.

Kayaknya balik ke jaman kecil dulu deh ini.

Waktu itu gw dibeliin jam tangan dengan strap kulit warna item *yang gw sekarang sih yakin kulitnya pasti imitasi :P. Well, I came from a family which prefer to buy books for school instead of buying leather strapped watch for their 10 years old son. *halah, gak penting. Jamnya jam analog dengan jarum yang bentuknya simpeeel banget. Gw cinta mati lah ama jam itu, ke sekolah, ngaji dan bahkan tidur pun gw pake.

Pada suatu hari *ternyata bisa dipake di tenga cerita ya, 😛 diajaklah gw ke Stadion Tambak Sari Surabaya buat lihat pertandingan bola antara Persebaya sama gw gak tahu siapa. Gak nyampe setengah pertandingan rusuh as in semua orang lelarian, lomba loncat pager dan lempar segala macem hal.

Gw pun digendong bapak dan jam tangan gw nyangkut. Ilang! Rasa sedihnya itu kerasa loh sampe sekarang, sama ekspresi beringas orang-orang yang pada loncat pager. It scarred me for life.

Pas akhirnya gw beli sendiri jam tangan, itu udah tahun 2007. Gw dah kerja sendiri. Merek pertama yang gw beli dulu Seiko, kayak jam mainan. Analog dengan background putih dan strap dari karet. Simpel banget. Kayaknya gw masih nyari ganti jam tangan yang ilang dulu. Setelah itu, gw pernah beli beberapa jam tangan, cuman satu yang analog dan semuanya gak awet. Kecuali jam Seiko tadi.

Image from goldwatches4men.com

Pas beberapa minggu lalu mau mulai pake lagi, gw ganti batere dong. Eh Seikonya rusak dan jam gw yang masih bisa dipake tinggal si Nixon kayak di foto di awal postingan ini. Strapnya dari kain. Eh pas jalan-jalan gw lihat jam yang kece banget. Nixon juga ternyata.

Herannya gw kok gak pernah tertarik make jam tangan yang cowok banget dengan segala aneka detailnya yang bikin cowok kelihatan macho gitu ya. Udahlah harganya mahal *ini alesan utama keknya, eh ukurannya yang segede gaban bikin gw ilfil makenye. Hahahahaha. Lagian kalo mau lihat tanggal dan segala macem detail informasi soal waktu, lintang utara lalalili gak terlalu gw perlu. Yakalo emang udah selera ya gimana lagi kan ya.

Jadi-jadi, buat yang bapak-bapak, sukanya make jam yang gimana? Apa jam tangan emas?

PS: Udahlahya, jangan tanya gw suka apa gak make jam tangan emas, err… susah gw jawabnya. Pengennya jam tangan emas itu gw jual aja, sayang toko emas gak ada yang mau beli.

=====

Postingan ngalor-ngidul gw yang lain:

[display-posts category=”rants-fragment”]

53 tanggapan untuk “Jam Tangan”

ooh… tadi masih loading…hehhe… sekarang udah putih bekgronnya… 🙂
Hayoo… ga suka make jam tangan cowok maunya jam tangan cewek dong, wkwkwkw… *kabur dulu sebelum disambit… 🙂

Di kantorku cowok2 semuanya penggemar jam. Dan udah detail bgt ngebahasnya sampe ke mesin jamnya buatan mana, tahun berapa, mekanik ato ngga, bahkan tahu kalo jam merk ini tuh mesinnya buatan merk lain dsb. Sampe pening ngedengerinnya hahaha. Lha aku milih jam cuma berdasar bentuk, mana peduli fungsi dan technical spec nya.

cuma punya satu jam tangan, itu juga dibeliin sama adik 😀 tapi jarang banget dipakai, lebih sering ngendon di laci tuh jamnya 😀 Soalnya sekarang kan udah ada smartphone~ Jadi ya nggak terlalu perlu jam tangan lagi.

Ihhhh Daniiii.. Kan jam tangan cowo itu keren2, gw aja naksir hehehe
Klo lombi sih jam tangan nya gede, ga pernah kecil kynya (selama sama gw) dan anti banget pk jam yg emas doi. Gw pun agak gmn gt klo cowok pk jam tangan emas hahahhhahaa

Hahahahahaha. Ish kalo bunda Yeye komen tentang jam tangan jadi minder akik mah. Itu antara gw emang gak seneng ama harganya ato modelnya sih. :)))

Balas

suami gw jg ga demen tuh Dan sama jam, gw malah suka jam yg cowok gede gitu, tp ribet kalau winter karena mesti pakai winter coat yg kadang macet pas masukkin ke lengan tangan yg ada jam nya…details amat yak :))

Hiyyaaaa..itu jam tangan yang diatas,jam tangaku bangettt hahahaha…..dari dulu sampe sekarang sukanya jam tangan karet warna hitam,nggak tau,rasanya lebih keren aja gitu xixixixixi #alesayanbilangajamurah

Kalo skrg,masih suka liat persebaya main ga? *gagal fokus* :p
Aku suka pake jam tangan mas. Tapi yg seharga mapuluhrebuan, kalo mahal ogah. Kecuali dikasi :p *lalu dipentung* serupa nih mas, aku punya jam tangan kesayangan. Seiko yg strapnya plat tipis, bukan rantai. Dikasi ama tanteku. Kusayang sayang bgt itu. Cumaaa…..pas pindahan kos, kok ilang ya. Kucari cari gak nemu. Patah hati deh 🙁

Sekarang gak suka bola deh jadinya gegara kejadian itu. Hahahaha. Bapak kayaknya nyesel jadinya. Anak cowoknya ga nyambung kalo ngomongin bola.
Aduh, pas kemaren si masnya bilang gak bisa nyala lagi itu juga sedih warbiyasak sayah

Balas

aku malah dari dulu kalo beli jam selalu jam tangan cowok yang segede gaban dengan berbagai detail tapi tahan banting dan baterenya awet (ini udah menjurus ke merk tertentu gak ya?!), gatau kenapa gak suka aja sama model jam yang cewe2 banget dan mungil gitu 😀

Kalo saya udah sampe tahap kalo nyari waktu liatnya tangan kiri 😀 Makanya kalo pas lagi gak pake jam tuh brasa ada yg kurang wkwkw
Suami sih lebih seneng jam yg sporty smacem g-shock dan kawan-kawannya, kalo yg classy belom dikasih suka kali yak.

Wuih Nad. Itu dorimu sudah terbiasa banget ya pake jamnya? Gw meskipun pake jam tangan, kall nyari pasti lihat hape, ato nyari jam dinding. Setelah taju waktunya baru liat tangan. Habahaha.

Balas

Dulu selalu mengandalkan hp sebagai petunjuk waktu. Tapi sejak 25 Juli 2015 saya memutuskan pakai jam tangan lagi setelah gak pake selama 10 tahun. Keputusan memakai jam tangan bukan untuk keren tapi memang kebutuhan. Jam tangan yang saya pakai sekarangpun masih harga puluhan ribu.

Gue ngakak baca postingan lo yang ini Bang :haha. “Lintang utara lalalili…” :hehe, you are such a good storyteller :hihi. Seger banget baca ini setelah baca bahan rapat yang tebelnya sepuluh kilo (nah loh itu tebel apa berat :haha).
Gue juga nggak suka pakai jam tangan sih Bang. Nggak tahu juga kenapa. Ada sih jam tangan di kosan tapi ya tergeletak begitu saja, teronggok :halah. Tapi kalau sedang pengen juga pakai sih, cuma bisa dihitung jari berapa kalinya.
Waduh, kalau saya sih suka banget sama jam yang bikin syok itu (tahu lah ya merknya apa :haha). Habisnya keren banget, berasa petualang sejati. Cuma harganya juga lumayan bikin bertualang cari duit sih :haha.

Dulu gw suka banget pake jam tangan. Punya macem macem buat dipake ganti ganti.
Sejak disini jd males pake gara gara jam tangan batre nya abis. Mau ganti kok mahal.lama lama jd kebiasaan gak pake. Hehe. Toh ada hp ini kalo mau liat jam.
Pas ama kantor dikasih smart watch, sempet pake karena berasa keren bisa telpon pake jam. Haha. Tp lama lama males lagi pake nya. Udh kebiasaan gak pake soalnya…

Whoaaa, ternyata ada kejadian di masa kecil yg bikin nostalgia ke jam tangan yg agak kayak mainan ya mas… Bagus juga sih kalo ga keranjingan jam tangan, hematttt 😀
Aku juga sering lupa pake jam tangan, kalo mau liat jam tinggal nengok HP aja hahahaa

Si Matt juga gak suka pake jam tapi kalau ke hutan dia pake karena perlu untuk liat waktu dan juga jam yang ada kompasnya itu loh Dan. Kalau di kota males dia make jam. Gak tau kenapa. Aku lumayan suka pake jam tapi biasanya itu2 aja karena males ganti2.

Wah.. Kukira Matt tipe pemakai jam tangan sejati Mbak Non. Hahaha. Apa foto yang kulihat kebanyakan dari foto di hutan ya? Hehehe. Btw postingan bridestorynya kok tak ada Mbak Non?

Balas

Ikutan komen biarpun bukan bapak-bapak. hihi. Dulu saya suka banget sama jam tangan analog, tapi kok pas ada tugas di lapangan kok ya ga ringkes, ternyata butuh yang digital. Sampe sekarang, jadi kebiasaan pake yang digital deh, kecuali kalo kondangan, pake yang rada feminim pinjeman dari adek. hahaha.

Kalo jam analog memang gak bisa langsung kelihatan kalo gelap sih ya. Hihihi… Cuma kalo jam digital suka ga tahan banting.. Tapi itu juga belinya yang murmer sih. Hahahaha. Selama bisa minjem ngapain beli? *:P

Balas

Awalnya sih rasanya ribet, tapi lama kelamaan “harus pake” demi sedikit mendongkrak ketampanan.. Ini sih hasil cuci otak istri yang duluan doyan pake jam tangan…

Ihhhh jarang2 loh ada cowok gak seneng jam tangan, dirimu anti menstreeem mas! ;). Kalo suami malah kolektor jam khusus gshock, geday2 gt kan.. aku suka ngomporin, belinya jgn kegedeeaaaan.. pdhl modus aja biar bs dipinjem :))

G shock gak terlalu gede kan ya Mbak Dila? Eh gak tau juga sih ya. Belom pernah punya juga. hahahaha. Semoga modusnya berhasil ya bikin suami beli jam yang gak terlalu gede 😛

Balas

Hahaha, beberapa tahun terakhir juga aku malas memakai jam tangan. Entah mengapa. Padahal sebelumnya selalu pake lho. Kalau keluar nggak pake jam tangan rasanya ada yang kurang gitu, hahaha

Seumur umur aku ga pernah pake jam tangan
Ga tau kenapa ga suka aja. Urusan waktu cukup nonton hape
Jaman belum ada hape, jamnya macem macem. Denger adzan, lonceng pos satpam atau denger kereta lewat. Ga akurat blash…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Exit mobile version