Kategori
Fragment Rants

Ketemu Idola

Idola gw dari jaman dulu mah gak cetar membahana yang gimana gitu. Safir Senduk! Dan gw ketemu kemaren Sabtu di acaranya Sun Life Indonesia. Hihihi. Kalo kalian, siapa idolanya?

Gimana sih rasanya kalo ketemu idola? Ada rasa grogi dan rasa seneng lah ya. Sabtu kemaren gw ketemu salah satu idola gw. Bukan kok bukan artis, tapi financial planner. Hahahaha. Gak aci banget ya gw orangnya?
Sebenernya gw udah ketinggalan kereta banget pas buka group Fun Blogging dan lihat ada undangan acara Sun Life bareng Safir Senduk ini. Pas lihat undangan itu hati gw mencelos. Kecewaaa gitu rasanya. Tapi ya apa bisa dikata ya bok, gw sendiri gak sempat buka group. Etapi Alhamdulillaahnya pas Mbak Haya bilang gak bisa hadir dan kursi kosong ditawarkan, gw langsung nyamber padahal gak ada dimensyen. Sama Teh Ani Berta pun dikasih lah gw kursi kosong itu.
Pas dateng ke acaranya, gw dikasih tempat duduk sama Mas Awan yang udah dateng duluan. Di baris kedua yang ternyata adalah tepat di belakangnya Safir Senduk. Gw kesenengan dong dong.
Norak-norak bergembira banget deh gw kemaren itu. Kenapa pasal? Karena hasil beli bukunya Safir Senduk yang judulnya “Siapa Bilang Jadi Karyawan Gak Bisa Kaya?” di tahun 2006-2007 itu gw akhirnya tertarik buat belajar tentang personal finance dan mulai belajar apa yang gw ngerti sekarang ini. He was like the very first financial planner I ever knew.
Buku Pertama
Gw pernah ketemu Ligwina Hananto in person, tapi biasa aja. Mieke Rini pernah ngajar gw juga, tapi ya tetep biasa aja. Apalagi pas gw belanja stroller bareng DiSas (kami lihat-lihat barang di toko yang sama :P), wah gw mah cool. Hahahaha. Tapi ketemu Safir Senduk ini kemaren rasanya berbeza. Kayak anak kecil ketemu tokoh kartun idola gitu.
Sempet gw mau nyalamin tapi gak dibolehin panitia karena acara dah mau mulai. Gw pun akhirnya khusyuk mendengarkan sambil ngetwit karena ada lomba live tweet sepanjang acara.
Gak sia-sia! Akhirnya gw menang voucher belanja dan disalamin sama Safir Senduk! Hahahaha. Norak abis kan yes?
Di situ gw sempet bilang terima kasih lalalili.
Pertanyaannya adalah apakah gw sekarang udah kaya? Kalo definisi kaya adalah merasa cukup, maka gw sudah halah. Ya belom tajir melintir sih, tapi Alhamdulillaah kalo harus naik taksi bola-balik selama seminggu ke kantor-BSD gw masih bisa bayar (makanya kalo ada yang baru mau pake uber masupin dong kode promo dari guweh ini: ). Tulung yaaah tuluunng… Hahahahaha malah ngiklan. 
Trus-trus-trus. Setelah Sabtu kemaren gw ketemu Safir Senduk, eh Minggu kemaren itu gw dapet dong tiket nonton konser Raisa. Ahahaha. Gw dapet satu tiket doang dan bahkan gw gak nawarin Bul buat pergi nonton. Huahahahaha.
Aduuh, gak sabar deh buat weekend besok biar segera dateng.
Kalo kalian, siapa idola yang kalo ketemu bakalan kesenengan sendiri?
PS: Btw kok idola gw gak cetar membahana macem bintang hollywood gitu ya? Tapi yang pasti kalo Calista Flockhart ada di depan gw, mungkin gw langsung pingsan *tapi gak pake mimisan.
Postingan lain yang sejenis:
[display-posts category=”rants-fragment”]

42 tanggapan untuk “Ketemu Idola”

hehehe…pertama..
minal aidzin walfaizin mohon maaf lahir dan batin, maaf telat yah..tapi masih syawal kan..:) blom bisa full bw dan ngeblog cuman sekenanya aja sambil kerja, sambil chek mail nemu posting notifikasi terbaru..tulisan dani..wis langsung ke tekapeh…ini dia ternyat idolanya…ini tho..
Kedua : selamat yah atas hadiah dan voucher nya itu…duh enak yang di jakarta yah sering ada sharing sharing dan seminar2 begituan..dududu…
yo wis selamat menikmati konser raisa..duh tapi kok sendirian hehehe….mbul gak protes *waduh……kalo aku dah muka asem tuh dan…:)

Mohon maaf lahir batin juga ya Mbakyuuuu…. Makasih banyak sudah disempetin mampir sini…
Iya, salah satu keuntungan ngeblog di Jakarta itu banyak undangan. Makanya banyak blogger kondangan di sini. Hahahaha.
Makasih ucapan selamatnya. Bul agak nggerundhel sih Mbak. Hahahahaha..

Balas

Beuh, congratulations ya Bang, pastinya ini idola banget-banget sampai-sampai seperti anak kecil begitu :hehe. Kalau saya, mungkin akan seperti itu kalau ketemu penyanyi favorit yang dari Jepang sana, apalagi kalau bisa nyanyi bareng di atas panggung :aaak, tidak ada salahnya kan kita punya mimpi yang tinggi ya, siapa tahu bisa kesampaian :hehe :peace.

Kalo yang dari Jepang, kali kalo misalkan ada Usagi Tsukino dan temen-temennya ya Gar. Terutama si Rei Hino itu dateng (tapii dalam bentuk dua dimensinya) gw akan mimisan sampe pengsan. Hahahaha.

Balas

Aku punya juga Dan 😆
Idolaku itu mas Yoris Sebastian. Saking ngidolainnya, dulu pernah dibela-belain ke Yogya buat ikut workshopnya. Walaupun ga bisa ngobrol langsung atau salaman, tapi bisa melihat secara langsung itu sudah seneeeng banget.
Rasa2nya ikut tertular semangat kreatif mas Yoris

Meskipun gw gak seberapa suka gaya bahasa tulisannya beliau tapi gw akuin Yoris Sebastian emang oke banget dan kreatif banget. Gw juga kagum sama dia. 😀

Balas

Setelah acara itu, pulang nerocos ke pak suami, mukanya datar aja, Mas.
Suamiku bilang dia udah beli ebooknya sejak blm kenal diriku ini. Ternyata yg dilakuin pak suami plek ketiplek ama yg diajarkan Safir Senduk.
Wah, daku jg ngefans bgt sama Raisa. Gedeg-gedeg, congrtaz Mas. *padalo iri :p

Hahahaha. Salam buat Pak Suaminya Mbak. Kemaren saya bawa pengganggu sinyal biar yang lain gak bisa ngetwit. Sayangnya gak menjangkau sampe belakang. Hahahaha..

Balas

Ketemu dan bisa salaman sama idola? Pastinya seneng banget dong.
Saya aja walau cuma bisa lihat dari deretan belakang, rasanya udah seneng banget, apalagi klo bisa salaman dan berbincang sejenak.
Safir Senduk ini saya sering denger dan baca namanya. Tapi nggak tahu kalau ternyata beliau nulis buku juga.

wah orang sekaliber SS emang bakalan seneng ya, apalagi dia yg berhasil mengubah mindset
kl aku pernah mati gaya pas ketemu pak Emil Sallim, padahal ktnya orangnya in person baik dan ramah.., cuma liat2 dia aja yg makan di sebrang mejaku dibkuliner Minang he..he..

Wah bener juga Mbak Monda, kalo Pak Emil Salim paling saya cuma berani lihat dari jauh. Kata temen yang pernah diajar beliau, luar biasa sekali cara pikirnya Pak Emil ini…

Balas

Kalo seleb hollywood oke lah ya semua dunia tahu, ada loh seleb Indonesia yang ngerasa dia itu seleb dan jadinya nyebelin banget body languagenya. Hahaha..

Balas

Kalo penulis saya pengen ketemu sama Dee Lestari. Padahal sama-sama tinggal di BSD juga tapi belom dapet momen kebetulan ketemu. Mau datengin rumahnya gak berani. Hahaha.

aku dulu pernah di PIM ketemu Fedi Nuril tp itu sebelom aku ngefans ama dia, hahaha. Pas dia masih jalan sama Daanish si supermodel itu. Trus si Abi dulu pernah nyusulin Pak Safir Senduk, naik kereta, gara2 tas laptop Pak Safir ketinggalan…..

Wah selamat ya mas dani udh berhasil ketemu idola 🙂
Dulu waktu masih kuliah sempet ngefans banget ma salah satu vokalis band tp skrg mah biasa aja malah ilfil,hehe
btw, ini komen pertama saya di rumah baru blog mas 😀

Sama si Safir ini bukan sama fisik orangnya sih. Lebih ke pemikirannya. Hihihi. Tapi pas ketemu kemaren kok ya grogi. Abimana itu yang mana sik ya? *brb googling duluk

Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Exit mobile version