Kategori
Fragment

Kisah Sedih

Kisah Sedih

No parent should have to bury their child

Theoden – The Lords of the Ring: The Two Towers

Beberapa hari yang lalu, salah satu temen kena musibah. Putra keduanya yang baru 2 tahun meninggal dunia. Gw gatau pasti sakitnya apa, yang gw tau almarhum anaknya sempet dirawat lama di rumah sakit.

Denger berita ini gw jadi sedih banget. Gw gak bisa bayangin gimana rasanya jadi orang tua yang harus kehilangan anaknya.

Gw jadi inget kejadian yang menimpa keluarga gw dulu. Sebenernya kami 4 bersaudara, gw anak pertama dengan 3 adik. Tapi adik gw yang barengan ama gw terus cuma satu-satunya. 2 tahun lebih muda dari gw dan sekarang sedang hamil 6 bulan. Adik gw yang ketiga  meninggal waktu masih di dalam kandungan dan yang terakhir meninggal seminggu setelah dilahirkan. Waktu Ibu hamil anak ke 3 dan ke 4, kami 2 anak pertamanya udah gede-gede. Masa-masa SMP dan SMA. Ibu punya hipertensi yang bikin kehamilannya berisiko tinggi. Waktu itu gw ga ngerti seberapa berat efek kejadian itu ke orang tua gw. Bahkan sampe sekarang Ibu masih ngerasa males kalo harus dateng ke rumah sakit. Gw ga ngerti seberapa berat rasanya sampai gw punya anak sendiri.

Waktu itu gw berjalan di samping Bapak yang gendong jenazah adik terakhir. Bapak ga nangis tapi sekarang kalo gw bayangin pasti rasanya unbearable. dan gw sukses mewek di kereta

Makanya, kemaren waktu gw baca soal Baby Tirza gw langsung sedih gak ketulungan. Andai gw punya banyak duit buat bantu, karena ga punya, gw cuma bisa bantu bikin postingan quick post kemaren. Gw gak kenal orang tua si Baby Tirza dan gw baru tahu juga dari twit an si Bul. Gw udah ngecek kebenaran kondisi si bayi ke rumah sakitnya dan menurut gw itu cukup.

Semoga Aaqil, baby Tirza, anak-anak sodara, temen dan semua anak di dunia ini diberikan kesehatan dan keselamatan. Semoga semua orang tua dan anak diberikan kebahagiaan menikmati kehidupan.

Tau sih kalo hidup dan mati yang ngatur Allah. Tapi tetep aja sedih. Semoga semua sehat ya.

Amiin.

43 tanggapan untuk “Kisah Sedih”

pas gue tau janin gue ga berkembang aja gue sempet mencelos sebentar. Gimana ini keilangan anak yang udah lahir….sama kayak arman, gue gak mau mbayangin. T_T
semoga orang tuanya kuat ngadepin cobaan ini ya.

so sorry to hear that Er.

Amiiiin.. Semoga mereka sabar..

iya sudah membayangkannya… dan tidak mau membayangkannya… berserah saja kalau saya mah…

Iya Mas.. Sedih memang, bahkan hanya untuk dibayangkan..

Daniiiiii…
mampir kesini buat ngucapin selamat Lebaraaaaan…
Mohon maap lahir dan batin yah,
kalo selama ini mungkin ada komen yang pernah menyinggung perasaan 🙂

Liburan kemana niiiiih 🙂

Mohon maaf lahir batin juga ya Teh Erry.. 🙂
Liburan ke Surabaya

Daaaaan…
kehilangan anak pastilah sangat menyedihkan…
Makanya…kalo kehilangan istri/suami ada namanya…janda atau duda…
Kehilangan ayah/ibu ada namanya juga… yatim/piatu…

Tapi kalo yang namanya kehilangan anak ituh gak ada namanya…saking menyedihkan…

Mudah mudahan anak anak kita semua diberikan kesehatan yah 🙂

Amiiin Teh Erryy…
Dirimu mengatakannya dengan sangat tepat Teh Erry..
Makasih yaa

semoga kesedihan karna kehilangan dapat memberikan kita hikmath tentang arti pentingnya umur, waktu, dan kesempatan, amin 🙂

amiiin..

mendiang tante-ku (benernya ini sodara jauh-nya papah) jg ada yg hipertensi.
makanya trs punya anak cm 1. krn emg kehamilannya ber-resiko.
aku jadi teringat mendiang, yg baik hatinya, yg sempet koma beberapa bulan. alhamdulillah aku dan suamiku sempet njenguk mendiang pas koma.

maaf oot ya.

btw halo ini ndutyke, tampil dengan nama baru (soalnya login via FB).

Iya Mem. Kalo punya hipertensi emang berisiko tinggi. Ibuk juga harus rutin minum obat..

wah .. belum ada cerita baru ya
masih menikmati liburankah ?

Iya Mba El. Baru sempet buka blog ini lagi. Maap 😀

gpp Dan .. tapi tetep kutunggu post barumu

have a nice day 🙂

makasih banget Mba Ely.. 🙂

Kalau saya, adik saya yang no.5 meninggal dalam kandungan karna pendaran. sampai sekarang Ibu saya tidak boleh mengandung lagi.

Semoga njenengan dan keluarga selalu diberikan kesehatan.. 🙂

kehilangan anggota keluarga dalam usia berapapun selalu saja menyedihkan
dan pengalamanku, setelah itu semua tak lagi jadi sama seperti ketika mereka masih ada.

turut berduka untuk baby Tirza, semoga orangtua dan sanak keluarga yg ditinggalkan bisa tabah dan sabar.

Makasih Mba Nique.. 🙂

Kita semua berharap kita lah yang dikuburkan anak, bukan sebaliknya. Maka penderitaan menguburkan darah daging sendiri itu pasti tak tertahankan..:(

Semoga kita semua dan anak-anak kita selalu diberikan kesehatan ya Mba Evi.. 🙂

turut berduka cita untuk temannya bang…. dan semoga yang ditinggalkan diberi ketabahan…

aku secara pribadi belum pernah ada saudara yang meninggal(adikku ada 2 orang). dan setiap hari aku terus mencoba untuk menikmati semua momen yang bisa didapat bersama adik-adik, dan apalagi baru-baru ini aku jadi orang rantau, memang agak kental sekali rasa persaudaraan ketika mudik barusan.

“No parent should have to bury their child” , jadi kangen nonton LOTR lagi… hihihi

Terimakasih.. Amiin buat doanya.
Memang kita harus selalu menikmati setiap momen yang ada, 😀

LOTR emang bagus yak.. 🙂

emang terasanya sekarang setelah kita menjadi bapak bagi anak2 kita, saya pun sama dulu melihat bapakku kok kayak yg cuek ke anaknya.

so touchy, tulisannya menggugah, trims ya 🙂

Bener Mas, berasa waktu kita udah jadi bapak-bapak. dulunya mah cuek-cuek aja.
Mkasih Mas udah mampir.. 🙂

Kehilangan orang yang dicintai pasti sedih, namun jangan tetlalu berlebihan.

Kisah itu pula yang menimpa emak puluhan tahun yang lalu. Mbakyu saya meninggal dunia umur 2 tahun, katanya sakit diare. maklum tahun 1940an pasti dokter masih langka dan belum masuk desa.

Oleh karena itu emak menjadi over protective kepada saya, anak satu-satunya yang bagus banget ha ha ha ha ha.

Seandainya mbakyu saya hidup tentu saya punya keponakan banyak ya.

Salam hangat dari Surabaya

Salam hangat Pak Dhe.
Turut berduka cita buat almarhum Mbakyunya njenengan. Anak yang bagus banget ya Dhe. Hehehe…
Semuanya memang sudah ada jalannya ya Dhe.. 🙂 Maturnuwun sudah mampir Pak Dhe..

sedih.. sebagai orang tua, berpisah sebentar saja sudah tidak terbayang sedihnya 🙁

Yuk berdoa semoga kita selalu diberikan kesehatan 🙂

iya.. anak memang merupakan titipan dari Allah dan yang namanya titipan suatu saat pasti harus dikembalikan, tapi sakit juga kalo harus kehilangan

Bener Mba Rahmi. Kalo ingat anak titipan Allah, insyaAllah bisa lebih ikhlas ya..

turut berduka, semoga keluarga yg ditinggalkan diberi kesabaran & kekuatan… yah, memang kehilangan orang dekat selalu menyesakkan..

Amiinn.. makasih Mba Mechta.. 🙂

Turut berduka ya bg…
kehilangan orang yang kia sayangi itu adalah hal yang paling menyakitkan menurut saya

terima kasih Mas. Semoga kita semua selalu diberikan kesehatan 🙂

pagi2 mampir disini dan baca kisah sedih. Bikin ga semangat kerja! hehe..
Kayaknya emang yg paling ampuh tuh penggalangan dana model koin peduli dan info dari blogger ke blogger kyk gini ya?

Semoga sih beneran bisa bantu ya..

Cerita yang sangat memilukan Mas Dani.
Kita berdoa semoga pada sehat dan jika kita sehat bisa menjaga anak2 dengan baik.

amiiiiiinnn….

klo anakku sakit mending aku yg sakit. kehilangan orang yg dicintai lama sekali tuk mengumbur kebersamaan. betapa dlu ktika ayahku meninggal bru kesdihanku hapus stlah nikah.

Iya mba Mintarsih. Semoga kita semua selalu diberikan kesehatan dan keselamatan ya Mba. Pasangan hidup bisa membantu meringankan penderitaan ya.

siapapun itu, kehilangan adalah sesuatu yang tidak mudah. apalagi ditinggal selama2nya.
gue aja yang ditinggal kakak kandung yg selama 12 tahun bersama2 terus, masih terasa sedih dan berat klo ngingetnya.
entah gimana perasaan bokap nyokap.

Turut berduka cita ya Den. Gw dah baca postnya dan emang sedih banget. So sorry.

memang sangat sedih ditinggal orang yg kita sayangi ya..saya jg mengalaminya 2 tahun yang lalu berturut2 kehilangan kakak & nenek.. sangat sedih..dan kadang pun msh srg nangis kl inget..tp Allah sdh mengatur semuanya..lbh baik gk berlarut2 sedih tp kirim doa lbh baik ya..

salam kenal kembali 🙂

Turut berduka cita Mba Enny. Betul, lebih baik kita doakan ya…

yg namany kehilangan tuk selamanya pasti sangat sedih.. ini kualami juga, seminggu setelah kakakku meninggal karena sakit kanker payudara ayahku juga meninggal karena sakit perut tiba2… tapi ya harus diiklasin dan selalu didoakan semoga dijauhkan dari siksa api kubur…

Amiiin… turut berduka cita ya Mba Yuni. Semoga doanya dikabulkan..

Huwaaaa sediiiih bngt ga mau ngebayangin dan ga bisa ngebayangin,,,,udah mewek duluan….

Ga usah dibayangin. Berdoa aja yuk supaya semuanya diberikan kesehatan 🙂

sedih krn sebagai org tua kita mikirnya bakalan menghadap Sang Khalik lebih dulu, instead of vice versa. lagipula kehilangan anggota keluarga pastilah ada shocknya, lebih lagi kalo itu anak

Iya Mba Nov, makdarit, semoga kita semua selalu diberikan kesehatan dan keselamatan. termasuk anak-anak 🙂

Amin ya robbal alamiiin…smoga yang sakit segera diberi kesembuhan, dan yang sedang sehat senantiasa diberi keselamatan…begitu juga Baby Tirza, mudah-mudahan dimudahkan kesembuhannya…
Ikut berduka cita buat kehilangan yang Dani rasakan, smoga almarhum adik sudah mendapat tempat terbaik disisi-Nya.
Amin.

Amiiiinnn… MAturnuwun doanya Mba Irma..

Ikut gabung…..
Anakku Gina Salma 10 th tgl 28 Ags 2007 meninggal dunia…
DB telah merengggut anakku
Anakku lahir 9 Jul 1997……..
Hari ini tgl 24 Okt 2015, 8 th anakku pergi tuk selamanya…
sedih….pilu…..dan sejuta perasaan penyesalan karena gagal memberikan yg terbaik utk anakku….

Maafkan anakku…

andi 0813-2031-2451 komp viku rt 3 rw 16 cipadung cibiru – bdg

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Exit mobile version