Kategori
Being a Father Fragment Keluarga

Saya Aja yang Masak

Suka masak? Kalo dimasakin orang gampang cocok nggak dengan rasany? Kejadian ama gw yang untuk beberapa masakan lebih mending masak sendiri ini. Share dong pengalaman kalian, terutama yang bapak-bapak.

Sarapan0

Suka masak? Suka masakin buat suami? Ato suka masak buat dipoto aja? *ihik

Bikin ini gara-gara tadi pagi agak rungsing sama si ibu yang bantu-bantu di rumah. Dititipin masupin nasi ke kulkas buat di goreng pagi eh ditaroh freezer. Alhasil bikin nasi goreng jadi kayak ngaduk batako di wajan. *memang curhat. Manalah dia mau ngerebut spatula sambil bilang “Saya aja yang masak”. Hih! Gengges deh. Dikira eyke gak bisa masak apa? *Padahalan niatnya baik.

Ya abisnya si ibu yang bantu-bantu masak ini kan emang enak bikin beberapa masakan, tapi bikin masakan uang lain rasanya yagitu deeh. Apalagi kalo nasi goreng. Jadi ya daripada maki-maki dalam hati pas makan mending masak sendiri aja.

Tapi tetep sih bumbu yang kupas dan ulek si Ibu. Berdasarkan petunjuk dari gw – yang pake ilmu kira-kira jugak.

Karena dari dulu suka bantuin Ibuk di dapur buat nguleg, marut, bolak-balik tahu tempe, masukin santen buat lodeh dan hal-hal semacamnya, gw jadi develop ekspektasi rasa gw sendiri. Sop itu mestinya gimana, nasi goreng yang enak itu gimana, tumis itu gak boleh kebanyakan minyak lala lili ina ini. Jadi cerewet kan soal makanan sebagai efek sampingnya selain jadi suka masak sendiri.

Karena suka masak sendiri inilah gw pas ngajakin Bul kawin gak pake nanya bisa masak ato nggak. Toh nyarinya istri kan yes, bukan nyari tukang masak. Malah yang ada di bayangan gw dulu soal masak memasak adalah gw pengen banget bisa masak terus buat Bul. Romantis gak? *Langsung dipeperin ama emak Kwek-Kwek

Makanya pas baca kalo para emak-emak blogger itu bahagia karena masakannya dibilang enak sama suaminya, gw kok bisa merasakan kebahagiaan mereka. Bisa merasakan perjuangan berjibaku di rimba panci dan penggorengan. Hahaha. Kalo buat gw., pas makanan dimakan sama Bul ato lebih-lebih A dan dibilang suka, rasanya di awang-awang!

Apalagi kalo Mama lagi dateng ke sini, pas gw masak eh ternyata beliau secretly bilang ke Bul ato ke Papa kalo masakan gw syedap. Wuiiih. Hidung gw kembang kempis gak berhenti-berhenti.

So emak-emak yang demen masak. I feel you! Teruskan perjuanganmu! Hahaha.

Soal resep, entah gw yang sotoy atau emang ini yang dirasakan oleh orang yang suka masak ya, tapi kalo misalkan kita tahu bumbu dan bahannya apa aja, rasanya tanpa ukuran pasti pun bisa kira-kira buat dapet rasa yang pas kan ya? Oh well, gwnya aja yang lebayatun. Hahaha.

Jadi ya, dengan kondisi gw dan Bul yang sama-sama kerja, gak pernah terbersit sekalipun buat pengen dimasakin ato apa gitu. Rasanya bukan gw banget gitu loh *gitu loh – ekspresi yang populer satu dekade lampau. Kepikirannya malah kalo bisa masakin Bul terus gitu. Tapi apalah daya gak kesampaian. Bener gak sih kalo suami masak itu salah satu kriteria suami idaman? *ihik.

Etapi jangan salah, gw ngomong gini bukan Bul gak bisa masak ya. Masakannya endeuss! Gw paling suka mie goreng buatannya dia. Bukan Indomie goreng, tapi mie goreng dari mie telor itu. Pedes dan bumbunya pas. Kalo masakan andalan gw? Tahu-tempe-dadar sambel kecap. Beeeuuuhhh, temen gw dari Surabaya pas mampir dan gw masakin itu sampe nambah makannya. Hahahaha.

Buat bapak-bapak, ada yang suka masak? 😛

Related posts:

[display-posts category=”family, being-a-father”]

116 tanggapan untuk “Saya Aja yang Masak”

Bahahahahha……ketawa dulu ah….
mau dipeperin ama apa dan?
Gw ama papap juga kalo masak resep suka-suka kita Dan….ga ada pakemnya, Alhamdulillahnya kata kakak enak.
Itu masak mie goreng dari mie telor bukan dari indomie jadi ingat kita rebutan masak mie pas mau piknik ke Ragunan. hahahaha
btw bener bgt kalo kita masak trus masakannya dibilang enak…itu rasanya capek semua ilang….heheheheh terharuuuuu 😉

Waah, berarti di rumah Mas Dani nggak perlu ada ribut-ribut tentang siapa yang harus masak ya? Aman tenteram..dan kenyang 😀
Kalau aku sih seringnya masak nasi goreng atau mi goreng, bumbunya kira-kira aja. Itulah enaknya masak, nggak perlu ukuran eksak. Makanya aku salut sama mereka yang tahan (dan suka) baking, mulai dari timbang bahan sampai menghias kue dengan sangat telaten 🙂

Masak rendang? Huahahahaha. Belom oernah nyoba nyari resep dan praktek masaknya sih Mbak Eka. Eh saya juga suka cuci piring. Terutama pas bagian mbilasnyaaaa. Tapi paling males setrikaan ato nyapuuu. Hahahaha.

Balas

Suami ekkeh gabisa masaaaak. Tapi doi pinter bikin kopiiii. hahahhaha. Jadi kalo wiken selalu nunggu kopi buatannya pagi2 xD.
Tapi bokap ekkeh jago masak. Dari mulai nasi liwet, nasgor sama tempe bacem. Hahahaha. Cm ya bokap masaknya jarang2 sih

Cowo bs msk itu kuncian bgt klo tinggal di LN, tp dari pergi gak bs masak, rata2 sedikit banyak jd bisa jg krn terpaksa hahaha. Suamiku juaraa deh klo masak2 apalg lidahnya indo bgt jd klo masakan indo mnrtku jagoan dia. Comes in handy pada saat hamil begini dan gak bs msk dapur hahaha…jd tanpa sadar dah kebagi. Yg masak non indo dan panggang2 kue jadi domain saya. Btw congrats Daan dah nemu yg bantu2 di rmh. Blessing bgt hahaha

Ini hukum demand dan supply Dan krn supply mknan indo krg dan krg sesuai selera mana mahal, jadilah org yg demen berusaha sendiri hihihihi….kaget ntr Dan. Beda bgt ma istrinya wkwkwk…dia tenang dan pendiam

dulu niatku pas rumah2 sendiri ya blajar masak,eh tp tyt ribet ya,ribet stelahya nyuci ini ina itu nya,hadehhh aq tak sanggup X_X
eh tanteku yg di solo jual bumbu masak tanpa MSG tanpa pengawet,enak pula,tinggal cemplung,ya wes pake punya dia ajak,enak dan bergizi
brasa promosi,hahaha abisnya kluargaku pengusaha kbeh,aq tok yg pgawai 😀

Walah Qon. Ayok dipromosiin. Eh kalo bikin giveaway hadiahnya bumbu dari tante yang di Solo gimana? Kayaknya seru. Eh ini bukan minta sponsor. Langsung kepikiran ide ini. Aku beli aja buat jadi hadiah. Merasakan bumbu pecelnya kemaren kok yuakin rasa bumbune enak. Tapi lek agak mihil nanti-nanti aja aku nyelengi dulu. Gimana Qon? Kita kontak-kontakan lagi ya. hihihihi
Btw semoga bisa segera tentrem marem baik itu usaha maupun megawe. 😀

Balas

beuuhhh siayah mah jagoo banget kalo bikin nasi goreng..:D
tapi itu doang..masakan yang laen katanya ga bisa..
etapi apa itu cuma taktik dia doang yak, biar ga disuruh masak ama gue.. ? ;p

Masak itu surviving skill loh Dan. Seperti Riemikan bilang diatas, kalau di luar Indonesia rata2 semua orang bisa masak, mau cowok atau cewek, soal rasa sih ga tau ya hahaha….
Kapan2 boleh dong dimasakin nasi gorengnya ala Dani 🙂

Iya mas setuju, kayaknya suami yang bisa masak tuh kekeceannya bertambah beberapa derajat gitu. Moga nanti dapet suami yang bisa masak deh, Aamiin ! *boleh dong ngarep* (Eh tapi ga boleh lebih jago dari saya, takutnya yang ada saya jadi minder hahaha)
*Akhirnya baru berhasil memberanikan diri komen di mari* *sudah lama jadi silent reader* 😛

Amiiiiiiiin…. Lebih jago juga gapapa Mbak. Dengan alasan masakan suami lebih enak, minta dia masak teruuus. Hahaha. Kenapaaaa kok ga berani komen? Koemn ajaaaa. Hratiz dan saya gak gigit kok. galak sih iya kata temen. Wkwkwkwk..

Balas

Aku sih mau nggak mau harus bisa masak, hahaha. Awalnya kagok tapi lama-lama memang develop skill-nya kok. Jadi tiap nambahin ini itu gak perlu diukur persis memang. Kira-kira aja dan pake feel biasanya jadinya juga masih oke, haha 😆 .

Huahahahahaha. Bakat ya emang Lis. Bul kalo masak lebih enak dari buatan gw. Makanya gw yang lebih sering masak. Biar nanti A keingetnya masakan bapaknya. Wkwkwkwk. Jahat ya gw.

Balas

Saya.. saya.. saya…
Saya suka masak..hehe.. apalagi kalau hari week end.. Sabtu kan libur ya,,nah sayangnya istri saya ngajar pagi-pagi pula. Akhirnya saya kebagian masak sabtu pagi,, hehe..
Mikirnya sih cuma masak ini.. istri kerjaannya lebih berat,, nyuci, beres2,, masak,, ngelayani ini itu belum kerjaan kantornya.. Jadi saya senang2 aja tuh nyiapin sarapan tiap sabtu

Salut sama bapak – bapak yang mau bantu urusan rumah tangga. My hubby masak yang gampang – gampang bisa dia, kalo yang ribet – ribet bisa ancur rasanya hahahaha….

Mmmmm kapan ya suami saya bisa masak, wong saya saja belum bisa hahahahaha
Suami mau bantu beberes rumah, nyapu, ngepel, nyuci aja dah senengnya bukan kepalang… apalagi bantu nyetrika 😀

Cowok yang bisa masak itu sexy, karena mandiri haha. Suamiku senang masak dari dulu. Dan lidahnya memang lidah Indonesia. Jadi kalau aku males masak, seperti akhir-akhir ini, dia dengan senang hati memasakkan. Bahkan dia sudah bisa bikin rendang sendiri. Aku tinggal kasih komando bumbu ini itu, dia kira-kira aja takarannya sudah jadi. Melegakan sekali terutama disaat2 istri kumat malesnya *kebanyakan kumatnya daripada rajinnya. Tapi bener Mikan sama Eva, laki2 masak di LN itu lumrah, kan mandiri dari usia dini.

Saya juga berpikir bahwa suami yang bisa masak adalah suami idaman. Pintar masak, pintar juga cari duit..Weess..pokoke lah..Sayangnya suami saya walau semangatnya tinggi banget pengen masakin keluarga, rasanya gak pernah diterima di lidah kami. Tapi untuk basa-basi kita semua bilang masakan dia enak. Bul beruntung hahahah..

Huahahahahaha. Kalo disuruh nukang mau sih saya, cuma yaitu pasti gak benernya. Wkwkwkwkwk. Kalo nyari duit sih ya mau gak mau ya kudu sih ya soalnya. Wkwkwkwkwk. Kenapaaaa senyum-senyum baca tulisannya? Hahaha

Balas

setuju,kalau udah tau bumbunya…kalau mau masak apa aja,nggak usang bingung,tinggal kira2 aja. suami demen banget masak,biasanya kl yg masak bapak2 itu rasanya lebih yahud,terbukti lo hehe

Kalo dapurnya macem yang ada meja di tengah memang iya Mbak. Tapi kalo dapur model rumah saya yang ada ribet. Gerak dikit langsung dweeehh…. Bahaha

Balas

Bahahah.. Si Febri keknya harus belajar masak deh, Bang.. Dia ngga bisa masak soalnyah! Yaaaa paling sekedar telor-teloran en perindomian lah.. Standar banget. Wkwkwk 😀

Ahahhahaha NGADUK BATAKO ahahahahaha.
Kalo pinter masak trus kayak NicSap tampangnya dan penghasilannya kayak Sandiaga Uno emang suami idaman banget, Dan *dipeperin upil sama Etty*
Sebagai pemasak yg masak karena kebutuhan *punya suami suka masakan rumah dan dia kagak bsia masak samsek*, aku malah bisa memaklumi suami yang gak kenal kemiri, Dan. Kasihan deh liat dia nggak bisa bedain bumbu masak pas ngobrol sama Ephraim, karena thema taun ini sekolah si Ephraim semua kelas dinamain pake nama bumbu. Padahal kelas Ephraim namanya lumayan jaman, kelas Lada Hitam ihik

You shud try Mak, kali aja mau olahraga ngelatih lengan pagi-pagi. Bikin nasgor dengan nasi dari freezer. Si Bapak gak tahu kemiri Mak? Serius? *dijejelin upil setoples. Hahahahaha. Berjuanglah Pak Tamba untuk tahu yang mana kemiri yang mana laos. Paling susah sih bedain Laos ama Jahe, Merica dan Ketumbar. 😛

Balas

uhuuuui… kriteria suami idaman ga yaaaaa…hahaha
kalo ketemu gw, lo yg masak ya daaan…
dan betul! suami gw ga bisa masak..wkwkwkwk.. pernah sekali gw pengen dimasakin nasi goreng, jadinya semacam bubur, itu nasi jadi lemes beneeer :))

Boleh banget Da. Mau dibikinin apa? Terong sambel kacang? Apa tahu telor ala Dani? Hahaha.
Gw kalo mau masak nasi goreng, kalo nasinya kebanyakan air pas masak, biasanya gw inepin di kulkas dulu semalem buat bikin nasinya kering. Tapi bukan di freezer sih ya. Hahaha..

Balas

Heibaaaaat mas nya bisa masak hahaha
Eh itu beneran lo kalo masak yg penting tau bahan dan bumbunya neski tanpa ukuran pasti jd kok masakannya 😀 mknya jgn nanya resep sama aku hihihi

gw gak suka masak….
kalo masak itu berasa stresso…
masak kalo weekend aja…
tapi Alhamdulillah kalo gw masak walaupun abal-abal jadinya enak…
endess terus…*ini sih lebih karena si misua udah laper berat dan gak ada pilihan makanan lain…xixixixi

Ya…kalo gak suka kan masak itu gak menyenangkan.
Baru selesai masak udah habis,trus entar masak lagi…
Gw mau makannya aja deh…
Ehh…tapi biar gini2 gw sering masak koq…
Tp kalo boleh milih…mending gw beres2 rumah berjam jam,drpd masak walau cm sejam

Halo mas Dani, salam kenal ^^
Suka deh sama blognya,.. Laki-laki masak itu cool, sih menurutku. Apalagi dengan aneka resep yang berseliweran di dunia maya ini, bikin masak makin asik.Berhubung adekku sekarang sudah merantau gitu, aku suka bikinin makanan lucu khas anak SMP suka.

Beuh, AM mah ga bisa masak Dan, paling bikin indomie doang. pernah ya pas gw sakit, dia ceritanya mau bikin telor dadar, telor masih di kulkas wajan udah dipanasin di atas api gede cobak! asepnya sampe ga ilang-ilang ituh hahahaha

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *