Kategori
Kuliner Review

Kuliner BSD Shabu-Shabu on Yasai: All You Can Eat untuk 90 Menit

Suka kulineran di daerah BSD? Cobain deh Shabu-shabu on Yasai di AEON Mall yang pakai konsep all you can eat.

Sudah lama nih gak nulis tentang kuliner di daerah BSD. Kali ini yang mau gw tulis adalah kuliner BSD Shabu-Shabu on Yasai. Bahahaha, bukan kulineran yang khas banget Serpong ato Tangerang gitu sih, tapi restoran all you can eat dengan menu shabu-shabu. 😛

Iya letaknya ada di AEON Mall. Emol yang baru dibuka tahun ini dan sempet ngehits banget itu. Kalo masih belom pernah ke sana coba deh baca postingan Ke Mall di Negeri Antah Berantah.

Kami kan memang ada jadwal anter A buat les musik ya di Yamaha, nah pas kebetulan dua minggu lalu itu kok ya hujan gerimis gak berhenti dari pagi sampe sore. Ujungnya pengen makan yang anget-anget dan pas udah bosen juga ama ramen di Aeon ini. Gimana gak bosen, every other week-end kami ramen hopping di Ramen Villagenya Aeon. Dan ga pernah ditulis reviewnya di sini. *sigh. 😛

Kuliner BSD Shabu-shabu on Yasai

Restoran shabu-shabu terdekat di sekitaran The Icon

Tampak Depan

Setelah bingung pilah-pilih akhirnya diputuskanlah kami buat cobain Shabu-Shabu on Yasai yang pas banget posisinya ada di pintu masuk kalo kita parkir outdoor di lapangan berpasirnya Aeon. Posisi parkir favoritnya A karena kalo mau ke atau dari mobil dia bisa maenan pasir!

Dari depannya sih udah kelihatan mahal enak makanannya. Ihik.

Selain Shabu-shabu on Yasai ini setahu gw di sekitaran The Icon dan Foresta, gak ada lagi deh. Dulu sempet ada di The Breeze, tapi sekarang udah tutup dan berganti jadi Starbucks. Kan maunya makan sayur sepuasnya kakaaak. Bukan mau ngupi.

Ruangan utama resto

Ada yang tahu gak di mana di sekitaran The Icon kalo mau shabu-shabu yang enak dan mure? Ada lagi setahu gw di daerah Ruko Alam Sutera dan atau ke Gading Serpong. Jauh kan?

Btw baca deh postingan Tips Hemat Nongki Gaya di Sbux kalo mau nongkrong di sana biar kantong gak jebol. 😛

Menu, Harga dan Batasan Waktu

Kemaren sebelum kami masup udah terpampang nyata pilihan menunya. Ada beberapa pilihan set menu yang mana untuk yang termurah ada di kisaran harga Rp. 158 ribu/pax belum termasuk pajak dan service charge. Untuk set menu itu dagingnya adalah standard Australian Beef dan juga daging ayam.

Berhubung kami horangkayah jadinya ya nyobainnya ya yang paling murah ajalah dah ya. Hahahaha. Lumayan bikin mata melotot sih ya.

Kalo mau yang lebih murah ada chicken set yang isinya cuma daging ayam dengan harga Rp.  98 ribu/pax ato kalo yang lebih mahal ya american beef Rp.  248 ribu/pax ato paket premium buffet Rp.  348 ribu/pax.  Semua belom termasuk service charge dan tax ya.  Buat anak-anak dan orang tua ada pake dengan harga lebih murah tapi untungnya kemaren A gak perlu bayar. Mihihihi.

Kuah Tomyam

Buat makan di sini, dibatasi waktu maksimal 90 menit. Bahkan beberapa restoran all you can eat yang bakar-bakaran dan bertema lain, kalo pas weekend dibatasin cuma 20 menit. Awalnya sih mikir mahal bener dong deh yes.

Tiap satu orang tamu bisa milih salah satu dari empat kuah yang ada. Ada basic soupnya yang dikasih nama Dashi Soup, trus Chicken and Collagen, Sukiyaki ama Spicy Soup yang mana rasanya mirip Tom Yum.

Soup

Dengan harga yang segitu,  bisa bebas ngambil sayur,  nasi dan minum. Selain sayur,  juga ada udang,  crabstick,  baso daging,  baso ikan dan aneka macam sosis. Dagingnya juga free flow tapi diambilin sama petugasnya.  Jadi gak usah khawatir porsi dagingnya kedikitan ato kurang kenyang gak ada nasi. Nasinya sendiri ada dua pilihan.  Nasi putih dan nasi tomat. Gw kemaren gak makan nasi.  😛

Minumnya sendiri pun free flow antara ocha dingin ato anget dan beberapa pilihan soft drink yang bersoda.  Eh ada juga sih lemon tea yang manis juga.

Waktunya terlalu dikit cuma 90 menit?  Jangan salah,  karena kalap dan makan cepet-cepet perut gw udah begah dan kenyang banget cuma dalem waktu setengah jam alias 30 menit!  Hahahahaha.

Untuk masaknya,  beda sama beberapa resto sukiyaki ato all you can eat yang pernah gw datengin  di Shabu-shabu on Yasai ini pake kompor listrik yang gaknkeluarin asep dari kompornya. Tombolnya pun digital semua yang pengoperasiannya gampil abis. Kadang kan suka takut ya kalo kompornya bahan bakarnya pake gas kalengan gitu.

=======

Overall kuliner BSD Shabu-shabu on Yasai  ini sebanding lah sama harganya. Puas dan kenyang makan gak pake kuatir.  Selain di Aeon Mall,  setahu gw gerainya juga ada di Mall Puri Jakarta Barat.

Kulineran BSD yang lain bisa coba di klik postingan Wiskul BSD yang paling rame di blog ini

Shabu-shabu on Yasai

AEON Mall BSD City Ground Floor 83
Facebook Shabu-shabu on Yasai
Twitter: onyasai_id
Instagram: onyasai.id

47 tanggapan untuk “Kuliner BSD Shabu-Shabu on Yasai: All You Can Eat untuk 90 Menit”

di PP ada juga Dan resto shabu kayak gini..waktu makannya juga 90 menit.. namanya shaburi… free flow daging juga walopun diambilin ama waitressnya..
gue juga pilihnya yang murce aja paketnya Dan… hihihihi
btw, bolelebo di coba yang ini aah kalo pas lg maen ke bsd.. 🙂

Harganya agak mahal sih Mas, tapi kan all you can eat ya :hehe. Seru, seru, yuk Mas kapan-kapan makan ke sana :hihi, saya suka terutama kalau nasi, daging, dan minumannya free flow :haha. Yah kalau model saya, sekitar 50 sampai 60 menit barulah bisa penuh itu perut :hihi. Ah jadi lapar… di Aeon memang makanan Jepang banyak banget ya, setiap gerai bisa jadi bahasan seru :hehe.

Jadi kalo 90 menit lumayan lama yah Gar dan free flow semuanya ini. Jadi tergantung gimana kita makannya ya bisa disebut murah ato mahalnya ya 😀

Balas

Ternyata di AEON ada all you can eat yang shabu-shabu juga ya. Waktu itu saya pernah makan tapi yang isinya gorengan semua itu lowh (Kushiya). Ya ampun itu kenyangnya nggak ketulungan. Begah. Jadi berasa mahal dan 90 menit itu berasa kurang banget 😀

Huaaa, aku suka kalap kalau makan di tempat all you can eat begini 😆 . Dulu sih suka, sekarang mah mending makan di restoran yang biasa aja deh, huahahaha 😆 .
Kalau di Delft ada restoran Jepang all you can eat yang pembatasannya bukan waktu, tetapi ronde pemesanan. Sekali datang kita boleh memesan 4x. Jadi mau duduk 3 jam mah silakan-silakan aja asalkan totalnya ya memesannya 4x ajah 😛 .

Menu yang Mas Dani pilih bikin ludah ngeces hehehe..Jadi sekarang konsep all u can eat waktunya dibatasi. Hahaha..Emang gitu baiknya biar gak rugi bandar. Habis aku pernah lihat satu keluarga makan all you can eat di resto yg sekarang sdh tutup di depan Villa Melati, bisa berjam-jam loh..Mereka masuk duluan. Aku sdh selesai. Eh balik lagi satu jam kemudian gegara ada yg ketinggalan itu keluarga masih ada..Benaran deh muka tembok banget..

yang penting gak usah buru-buru. Kasi jeda biar muat semuanya..wkwkwk

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *