Kategori
Being a Father Fragment Kopi Darat

Liburan Singkat

Gak kerasa sudah berminggu-minggu gw gak update postingan. Bewe juga seret amat. Biasalah loading kerjaan lagi banyak-banyaknya. Dan ternyata ya sodarah-sodarah, seharian kerja tanpa pegang henpun buat nyuri ngetwit atopun nyolong bewe seru sangat. Hahaha. Tackling so many things for the last few weeks give me new energy gitu deh. *berarti ketauan salama ini gak kerja dong Dan? Hahaha.. gak juga sih. Deal baru dateng akhir-akhir ini dan sekalinya dateng mak gedabruk rombongan aja.

Kebetulan bulan Januari kemaren gw ama Bul beli tiket ke Surabaya buat Februari karena ada acara kumpul keluarga besar. Etapi ternyata ya ada undangan kawinan temen deket di tanggal yang sama. Batal-lah kami berangkat dan tiket di reschedule ke bulan Maret karena kalo direschedule di jadwal lebaran kok ya jatohnya mending beli baru aja. Off we go to Surabaya lah weekend kemaren.

Dari yang beberapa minggu sebelumnya berjanjian dengan Memy dan teman yang lain untuk bertemu, ehlhakok pas deket dengan hari H ternyata si seleblog dari Surabaya ini harus tugas negara ke Bandung dan Jakarta. Huhuhu. T.T

Perjalanan 3 hari yang menurut gw singkat banget sih berasa kuraaang. Kuraaang banget.

Hari pertama gw ama Bul nginep di rumah kakak di Sidoarjo. Bu lama Aaqil gw tinggalin di rumah kakak di Sidoarjo tepatnya karena gw harus ngurus perpanjangan SIM A dan SIM C. Perpanjangan SIMnya ini gw urus di SIM keliling di Taman Bungkul. Cepet banget prosesnya. Salut gw ama upaya polisi buat memutus mata rantai birokrasi ini. Hanya dalam waktu kurang dari 2 jam gw udah bisa mengantongi 2 SIM dengan biaya yang menurut gw amat sangat terjangkau mengingat waktu tunggu dan juga jarak yang harus gw tempuh buat ngurus. Letaknya di tengah kota dan gak muter-muter. Dan hebatnya pengurusan SIM keliling ini buka dari jam 10 pagi ampe jam 8 an malem kalo gak salah tapi kemungkinan besar sih salah ya.

Di liburan singkat ini gw kagum banget ama perkembangan Surabaya. Taman dan kerimbunan hijau di mana-mana. Taman Bungkul tempat ngurus SIM itu malah punya perpustakaan keliling yang gw sempet baca buku biografinya AA Nafis. Salut banget deh ama kota gw tercinta inih.

Aaqil yang ditinggalin di rumah Budhenya ternyata gak kangen-kangen amat ama gw karena di sana ada kakak-kakak sepupunya yang umur 4 ama 2 tahun. Aaqil ikut kemanaa aja itu kakaknya lari-lari. Sambil merangkak tentunya dan kalo ada yang nitah akan lari beneran dia.

Pas gw bawa Aaqil ke Surabaya ketemu sama Bapak Ibuk, beliau-beliau langsung kesengsem ama cucu pertamanya. Tapi yang ga bisa bikin Mbahnya lupa ya gimana tingkahnya Aaqil yang 10 bulan tapi udah maunya turun kasur sendiri, gak mau duduk atau digendong melulu tapi minta dititah dan lari-lari ngejar kucing. Ya, pertama kalinya Aaqil pegang kucing. Habis itu Bapak yang sempet dapet burung yang nyangkut di jaring yang di pasang di atep rumah, ngajakin Aaqil maenan burung sebelum dilepas.

Di tengah hujan badai yang entah gimana ceritanya mewarnai liburan ke Surabaya kemaren itu, Aaqil ketemu lagi dengan Mbah Buyut yang pernah gw ceritain. Mbah yang sudah sepuh sudah gak kuat lagi gendong Aaqil, tapi beliau berusaha banget biar bisa memeluk cicitnya itu. Sampe pas pamitan Mbah nangis dan doa berkali-kali supaya bisa diberikan kesehatan untuk ketemu Aaqil dan cicitnya yang lain di kemudian hari.

Yang bikin gak kalah serunya liburan singkat ini gw sempat ketemu ama temen-temen dari jaman SMP. Selain itu gw juga ketemuan dengan Luluk dan Inot. BAHAGIAAA!!! Akhirnya bisa ketemua juga dengan Ning Suroboyo siji iki. Dibikinin postingan lain kali ya. 😀

Udah ah. Yang pasti Surabaya sueruuu puwooll.. :”)

122 tanggapan untuk “Liburan Singkat”

Surabaya memang Istimewa, dan..
Hahahahhha… narsis ma surabaya
Kog ga nyoba ke Mangrove btw, kan deket..

liburan yang menyenangkan ya Mas, bisa pulang kampung dan ketemu keluarga…. jadi kangen rumah baca tulisan ni Mas Dani 🙂

Bener banget, kalo kerjaan lagi banyak, emang mesti konsen tanpa bewe dll. Untunglah. Jadi lu enggak tau kan kalo selama ini lu di-bully di socmed, Dan? Hihihi.. *ketawa mak lampir* mak lampir cantik tapinya*
Ditunggu ya postingan kopdar ma Emaknya Inot 😉

hahahahha seru yah, akhirnya bs kopdar sm luluk dan inot 😀 aku iriiiii -____-” bekep sambel bu rudi

btw tengkiu yah sambelnya 😀

embeeeraan dah , kalo kerjaan lagi banyak boro2 bisa ngeblog, bisa napas aja udah syukur yak…*lebheeeyyy* ;p

Aaqil luucuu banget sih Dan *cubit cubit gemes*.. 😀

gue kok terharu ya pas baca buyut yang meluk cicit nya sambil doa huhu..pasti beliau bahagia banget ya bisa peluk2 cicit :))

ga nyebrang ke madura makan bebek sinjay?hihi gue kemaren pas ke surabaya bela2in antri berjam2 karena penasaran :p

Hwaaaaaa… Dah lama gak ke surabaya. Terakhir kesana keknya udah setahunan yang lalu… :'(

liburan, apalagi kumpul sama keluarga, itu selalu menyenangkan ya.. jadi ga sabar nunggu buat pulkam lagi 🙂

alhamdulillah… senang ya Dan, bisa mempertemukan Aaqil dengan kerabat yg tentunya sangat rindu padanya… siip, tak tunggu tulisan ttg kopdarnya yah.. 🙂

Biar singkat tapi berkesan ya Mas Dani ^_^,,. Ade aqilnya lucu, imut” 😀

lha abis pulkam tho mas selebroger rungkut ini… ga ngobrol se…
bu risma emang okeh banget mas. aku dulu coblos beliau lho. dan akulah penikmat taman gratis sejati. walo sekarang tinggal di krian tetep mainnya ke taman2 di suroboyo.

eniwey, ktp masih sini to? e-ktp maren gmn?

Iya Dan, menurut gw, masalah perpolisian di sby selalu lebih advance dan praktis dibanding jkt.

Abis ini nunggu cerita wiskulnya aahh *loh request*

Lhoooo…
Dani kok bikin SIM nya jauh amat?
Emang KTP nya masih disonoh yah?

Berarti masih kerenan aku yah, KTP nya kabupaten Bandung punya..
trus kalo mo nyoblos buat pemilu gimana tuh Dan?
pertanyaan super penting…hihihi..*

Pasti Aaqil seneng banget yaaaah, bisa ketemu ama Mbah, Kakek dan nenek nya 🙂

Duh, gak kerasa juga yah, udah bisa tatih tatih ajah…
dulu pas main kesini masih berguling guling di karpet…hihihi…

Hihihi. iya Teh masih di Surabaya.
Lah kerenan KTP Surabaya to Teh Erry. Pan kota metropolitan terbesar kedua di Indonesah. Hahaha.
Iya Teeeh Erryyy. ga kerasa padahal waktu ke sana masih guling-guling sampe kepala kejedot eh sekarang udah belajar jalan. Hihihihi..

banyak foto ortu yang sama Aaqil gak, Dan? Aku ngerasa setiap lihat muka orang tua dan cucunya berinteraksi, hati rasanya nyes nyes hangat.
Selamat sibuk ya, sibuk kan tandanya pundi pundi bertambah *masukin dana pendidikan Aaqil* hihihi

Aqil gemesin… Pantesan aja deh mbah buyut kangen slalu pengen ketemu lg sama cicit tercinta, semoga sehat selalu yaa.. Biar bs gendong aqill lagi hehehe… Liburan singkat yg seruuu deh… Tp gak puas liat fotonya cilik cilik nemen.. Hehehe.. Kecil kecil gituuu.. Kurang puas liatnya :p

Liburan singkat yg seru ya, Aaqil juga pasti seneng banget ketemu sepupu, kakek, nenek, mbah buyut. Btw, Salam kenal ya 😀

Aaqil udah gede ya..
aku belum pernah nih mas ke surabaya..
ngebayangin surabaya yg katanya jg panas kek Jakarta 😀

1. pijimane toh masih ktp surabaya, tapi cari makan dimari.. salut sama pakpolisinya cepet gitu, jadi sebener urus apa aja kalu ga ribet birokrasinya bisa cepat kan..
2. asik udah 4 generasi masih bersama.. semoga sampe aqil nikah ya.. bisa 5 generasi tuh..
3. itu aqil ga pengen adik?
4. asik reuni sambil pulkam.. istri juga orang surabaya gitu?

Surabaya, kota kenanga.. kota kenangan oh surabaya.

udah berapa abad ya gw ga ke surabaya? huekekek. udah kayak apa sekarang surabaya?

Dedek Aaqil jalan-jalan ke Surabaya, jauh banget pasti seneng dateng ke tempat-tempat baru..

beuh, yang pulang kampung 😛
hehehe, surabaya dan sidoarjo emang bagus ya mas daripada di jawa barat, perihal birokrasi dan tata kotanya 🙂
oleh-oleh mana oleh-oleh 😀

Tuh kan!
Surabaya emang keren.. biarpun kota besar tapi beli apapun harganya murah, situasinya juga bikin hati ayem..

tumben Mas Dani blm update…. masih sibuk sepertinya ya Mas 🙂
Smg kesibukannya cepat beres ya Mas 🙂

Huaaa…jadi kangen SBY….
Sejak pertama dinas ke Surabaya, aku naksir abis sama kota ini… tampak kota yang ideal buat hidup di Indonesia Raya. Kotanya modern tapi gak se-rusuh Jakarta…

Wah.. Gak sabar nanti mau ke Surabaya, sayang bentaran doang karena kesana ut menghadiri sahabat nikahan. Ada ide gak Mas Dan kalau punya waktu jalan-jalan cuma 8 jam di surabaya bagusnya kemana?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Konten dalam blog ini dilindungi oleh hak cipta
Exit mobile version