Kategori
Perencanaan Keuangan Rants

Masyarakat Ekonomi ASEAN Sudah Datang, Udah Siap?

Sudah 2016 yang berarti sudah eranya Masyarakat Ekonomi ASEAN diberlakukan. Sudah siapkah kita menghadapinya? Postingan ini berisi kegalauan gw nih. Galau juga gak?

Udah pada siap belom menyambut Masyarakat Ekonomi ASEAN? *bolditalicunderlying*
Eh pertanyaan gw salah. Masyarakat Ekonomi ASEAN udah jalan nih, udah siap tempur belom? *grin*

2016 udah seminggu loh dan Masyarakat Ekonomi ASEAN (ato disingkat MEA ini) sudah dijalankan. Ngeh soal ini karena kemaren Ryan kirim forward-an e-mail yang ada siaran radio di Smart FM tadi pagi ngebahas tentang kesiapan Indonesia menghadapi persaingan regional ini. Postingan ini juga lanjutan postingan Perdagangan Bebas, di Desember 2014.

Apa? Belom tahu apa itu MEA? Coba deh baca dulu bagian ini yang gw contek dari hasil browsing:

Masyarakat Ekonomi ASEAN adalah sebuah langkah besar menuju kerjasama dan persatuan yang lebih hebat. Masyarakat ekonomi ASEAN akan menjadi pasar tunggal dan basis produksi yang memungkinkan aliran barang, jasa, investasi dan tenaga kerja terlatih secara bebas dan pergerakan modal yang lebih leluasa di dalam kawasan ASEAN.

Nah loh, bebas sebebas-bebasnya jadi pasar tunggal berarti gak ada lagi hambatan masuk barang-barang, jasa, investasi dan tenaga kerja terlatih termasuk modalnya ke Indonesia gitu? Teorinya sih gitu ya. Jadi sekarang ceritanya semua-muanya bisa bebas keluar masuk Indonesia. Pun begitu, yang dari Indonesia juga bebas keluar masuk ke negara lain. Tak iyes? Gitu bukan?

Kalo kayak gini berarti kita langsung head to head sama tenaga asing dong yes? Trus kudu piye? Apa ini saatnya mulai panik dan harus gina gini ginu?  Ini nih pendapat gw pribadi:

Buang Jauh Inferioritas Menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN

Jangan sampe aja ya ada yang mikir “adududuh mati gw, sekrang aja gak bisa apa-apa, apalagi bersaing dengan tenaga kerja asing”. Gw tampol kanan kiri deh! Hahahaha. Yang pede aja dan jangan sampe ngerasa inferior kalo membandingkan diri sama tenaga kerja dari luar.

Kenapa gw angkat sebagai poin pertama? Karena dari berita di radio yang gw denger tadi, banyak orang Indonesia yang masih belom pede dengan kemampuannya sendiri. Entah apakah ini karena salah system pendidikan kita ato apa ya. Tapi syukurnya sekarang semakin banyak orang yang pede dan semakin bangga dengan ke-Indonesiaannya.

Jakarta

Kenapa gw bilang banyak orang ngerasa inferior ngadepin orang asing? Karena gw sempat ngalamin sendiri beberapa waktu lalu. Ada beberapa orang yang gw rasa mereka gak nganggep dirinya punya equal footing waktu berhadapan ama tenaga kerja asing. Kalo ngadepin kita-kita yang notabene sodara sebangsa setanah airnya mereka bisa galak luar biasa dan bilang aturannya ina inu ino ini, tapi giliran ngadepin expat, mereka ha-ah ho-oh aja.

Jujur ajasik, kalo emang punya expertise di satu bidang dan kita sudah di-hire, itu artinya kemampuan sudah memenuhi requirement kok. Jangan mempertanyakan diri sendiri dengan keraguan, apalagi sampe mikir apapun yang dikatakan orang asing selalu bener dan bikin kita meragukan kemampuan diri sendiri.  Parahnya lagi kalo punya pendapat orang asing itu selalu lebih hebat dari kita.

Nggak kok enggak. Kita punya kemampuan yang setara. Percaya deh.

Potensi Indonesia yang Besar

Populasi ASEAN

Data-data statistiknya Negara-negara ASEAN dan juga data pertumbuhan ekonomi nunjukin kalo Indonesia punya modal yang kuat banget untuk bisa head on masuk ke kondisi ini. Misalkan aja dari jumlah penduduk, percaya ato nggak, Indonesia itu menyumbang 40% dari total seluruh penduduk ASEAN. Mengutip kata-katanya Mas Ef, Indonesia bersin karena flu aja, ASEAN bakal ketularan semua.

Jumlah penduduk kita paling besar loh. Kalo misalkan aja masing-masing orang mau berusaha memperbaiki diri, meningkatkan skill dan produktivitasnya trus semua pada eksodus cari kerja di luar negeri, mereka kan kelimpungan nerima tenaga kerja dari Indonesia.

Sayangnya nih ya, katanya produktivitas orang Indonesia dibilang masih rendah, etos kerjanya kurang dan kemampuan komunikasinya kurang. Ehm, gw ambil contoh kemampuan berbahasa Inggris ajadeh. Kalo aja setiap tenaga kerja Indonesia bisa berkomunikasi dalam Bahasa Inggris aja, pasti lebih banyak hal yang bisa dipelajari dan lebih banyak lagi bidang kerja yang bisa dimasuki.

Itu dari segi penduduk doang, dari segi PDB Indonesia dengan ukurannya yang besar juga menghasilkan angka yang fantastis kalo dibandingkan dengan negara ASEAN lainnya. Dengan jumlah penduduk terbesar, memang angka perkapitanya masih kecil.

Tingkat GDP ASEAN

Mengutip kata-katanya Ike, Indonesia masih rely heavily ke industri kecil dan UKM. Belum banyak perusahaan UKM itu yang kemudian tumbuh besar menjadi korporasi padahal itulah yang dibutuhkan untuk bisa meningkatkan PDB. Business scale yang besar yang bisa mengelola sumber daya alam dan manusia yang ada.

Profesionalisme dari UKM masih perlu ditingkatkan karena pada kenyataannya banyak yang menjalankan bisnisnya berdasarkan “pengalaman dan biasanya dilakukan begitu”, tapi giliran dimasukin teori, filosofi dan lalalili untuk mengembangkan usaha, resistensi untuk bisa menerima juga warbiyasak. Yang penting dagangan laku kalo kata Ike. Kan jadinya kurang bisa meningkatkan economic scale aka ngegedein bisnisnya yang bisa bikin biaya produksi murah dan akhirnya bisa bersaing dengan produk luar negeri juga. Tak iye?

Pertumbuhan Ekonomi

Tapi-tapi-tapi, dengan kondisi ini aja pertumbuhan Indonesia sudah termasuk yang menengah kalau dibandingkan dengan negara-negara ASEAN lainnya.

Cobak misalkan semua lapisan masyarakat sadar dan mau meningkatkan kemampuan, produktivitas lalalili dan siap bersaing head on gitu, apa jadinya bangsa ini? Yegaksih?

Semalem kami ngobrolnya sambil gemes-gemes sedep. Kalo dari gwnya sendiri, gemesnya karena BANYAK orang yang MASIH GAK MAU investasi di pasar modal Indonesia. Masih takut buat investasi di perusahaan-perusahaan yang beroperasi di Indonesia dengan alasan takutlah inilah itulah. Padahal dengan gak mau investasi di pasar modal Indonesia berarti membiarkan juga keuntungan dari pertumbuhan 5.74% itu lari dan dinikmati orang-orang dar negara lain. Dinikmati orang-orang asing. *SUPER GEMESH!

IDX Trading Floor

Coba deh kalo emang gak mau investasi di pasar saham reguler, sudah ada saham-saham yang masuk indeks syariah. Reksadana juga sudah ada reksadana syariah. Bahkan surat hutang negara pun sudah ada yang syariah/SUKUK. 😛

Sering gw miris waktu ada kampanye boikot produk luar negeri, gak mau beli produknya tapi sahamnya perusahaan-perusahaan Indonesia mereka juga gak mau beli. Katanya cegah kapitalisme barat lalalili, tapi duit kapitalis juga masih banyak di pasar modal Indonesia. It’s a joke isn’t it? Para kapitalis juga masih dapet untung gede dari negara ini kalik kalo kita sendiri gak mau rame-rame beli saham kita sendiri. *malah esmosi

Bangga Pake Produk Indonesia

instagrammable

Ah udahlah ya urusan yang tadi itu. Hahaha. Soal pake produk Indonesia juga nih, contoh yang dikasih sama radio tadi pagi seru juga. Ada perusahaan produsen sepeda asli Indonesia. Mereka jual produknya ke luar negeri dulu. Katanya biar orang Indonesia mau beli karena sudah lihat produknya di luar negeri. Yuppy yup, sepeda Polygon buatan Sidoarjo itu yang pake strategi ini.

Bihihihik.

Makanya kemaren waktu kumpul rame gw usulkan di Waroeng Mee instead of di kedai kopi ternama itu. Tiga cerita yang berhubungan ini masing-masing postingannya bisa dibaca di sini:

Warung Mie Tempat Nongkrong Asik di BSD: Waroeng Mee!
Tutorial Blog dan Ngobrol Santai Tentang SEO
Tips Hemat Ngopi Gaya di Sbux

Terus terang gw sendiri bukan tipe orang yang harus produk Indonesia. Pertimbangan gw kalo beli produk ya yang enak dipake dan harganya masuk. Pernah sih sengaja banget bela-belain beli produk brand kita, tapi kok ya ra awet. Tapi makin ke sini, gw makin nemu banyak barang-barang buatan lokal yang oke punya.

Cuman untuk produk-produk personal care yang gw pake tiap hari, ya masih pake brand-brand itu lagi-itu lagi. Tapi in my defense, gw beli saham-saham perusahaan itu juga. Biar dapet untung dan gak cuman bantuin mereka cari untung.

Ke depannya beneran deh sebisa mungkin gw akan support brand local dan akan berusaha bikin diri gw sendiri lebih melek dan aware mana yang produknya Indonesia dan mana yang bukan. Kalo yang Maspion sih terus terang gw belom ada pake produknya. 😛

Perbaiki Diri, tingkatkan kemampuan dan bekali kompetensi

Pray

Sekarang balik ke diri sendiri, apa yang akan kita lakukan buat menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN ini? Baik diri kita sebagai pribadi, pekerja maupun sebagai blogger?

Ya cuman satu sih, perkaya diri dengan pengetahuan-pengetahuan, upgrade kemampuan diri dan tingkatkan kompetensi. Mau gak mau kita akan bersaing head on sama mereka. Pun para blogger gak menutup kemungkinan kita juga akan bersaing langsung sama blogger-blogger dari negara lain. Apakah kita udah siap?

Memang sih perusahaan di Indonesia akan menargetkan pembeli dari Indonesia, tapi apa gak menutup kemungkinan kalo mereka mau melebarkan sayap ke negara lain mereka hire-nya blogger dari negara lain itu, gak lagi pake kita karena kemampuan berbahasa Inggris kita kurang. 😀

Alasan belajar buat meningkatkan diri itulah yang jadi latar belakang dibentuknya Blog English Club. Tujuannya biar bisa bareng-bareng belajar Bahasa Inggris. Okelah kita punya kekuatan tulisan dan fan base pembaca blogger yang banyak, but when it comes to language, ya mau gak mau harus bisa kan?

Banyak ya pe er kita manteman? Hahahaha. Langsung elap keringet sendiri mikir masa depan *tsaaaah! Belom lagi mikirin nasib anak. Bisa apa kagak ngedidiknya biar bisa bersaing dalam kondisi ini. Hadododoe makjaaang! Buat para orang tua galau bersama yuks!
==============

Gak nyangka curhat tercurhit gini doang bisa nyampe lebih dari serebu kata! Padahal awalnya mau bahas tentang rasio keuangan dan berapa kaya kita setelah ngitung harga pake tools yang kemaren gw bagi. Itu insyaAllah buat postingan berikutnya ya.

Buat yang belom tahu gimana cara ngecek kekayaan pribadi ato keluarganya coba buka postingan Financial Checkup dan Tahun yang Cerah. Cuss download alamatnya.

Kali aja males baca seribu sempat ratusan kata di atas, intinya adalah gak usah takut menghadapi MEA ini. Pede aja head on! Atau ada yang mau berbagi kegalauan tentang Masyarakat Ekonomi ASEAN ini? Share your thoughts please. Komen ato colek di twitter @danirachmat yaaa. Sebagai penutup, ini ada video dari TV Jabar tentang Jokowi menghadapi MEA. Video lama sih, tapi mayan lah dilihat.

[youtube url=https://www.youtube.com/watch?v=fT2HHu4oc14&w=450&h=300&rel=0]

Yours truly.

61 tanggapan untuk “Masyarakat Ekonomi ASEAN Sudah Datang, Udah Siap?”

Minum dulu ah buset aku baca nya mengebu ngebu kaya yang nulis, kembali ke aku duuh aku sudah siap blum ya tapi kok rasa belum ada perubahan biasa aja. Kalau kamu ngak bilang aku tidak tahu lo den..
Makasih buat infonya ( tambah semangat belajar bahasa Inggris)

Kalau bagi saya yang tinggal di daerah, belum kerasa dampaknya. Karena baru seminggu kali ya….
Mau berbagi pengalaman aja, beberapa waktu kemarin ada beberapa siswa dari thailand yang magang ditempat kerja sama, anak-anak selevel SMA lah. Kaget juga waktu mereka “lancar” berbahasa Indonesia. Ternyata, di sekolahnya, ada pelajaran bahasa indonesia lho.

Bangga dong, bahasa indonesia diajarkan disekolah di luar negeri. Tapi miris juga, karena kita nggak diajarkan bahasa mereka. Mereka kelak bisa masuk dan bersaing di negara kita. Lha, anak-anak kita bakal melongo aja kalau dibawa ke sana, nggak ngerti mereka ngomong apa

Huaaaaa. Nah kaaaan. Negara lain sampe kepikiran begitu loh ya. Kok kita gak ada kepikiran sama sekali ya masukin mata pelajaran bahasa negara ASEAN ke kurikulum. Hiks. Semoga siswa kita bisa bersaing ya Mbakyu.

Balas

aku sejujurnya deg-degan mas Dani!!
Tapi emang bener tulisan di atas dan ngikutin perkataan Pak Rhenald Kasali waktu ultah kantor: MEA ini jangan dijadiin ancaman, tapi peluang untuk kita terus belajar dan mau kerja sama untuk ngembangin bisnis

terlihat banget kok tulisan ini dibuat dengan menggebu-gebu huhuhu
iya mas Dani, ini udah berniat beli indonesia kok sesuai yang diobrolin semalem
semoga konsisten setiap bulan dalam membeli Indonesia, kalo bukan kita siapa lagi 😀

Ini mirip2 sama pembahasan gue dulu dan tp dari sisi tenaga pendidik yg mana kita guru lokal kalah saing sama guru Phillipines padahal kalau soal skill ngajar sih nggak kalah. English as a second language kalau mereka kan. Nah gue dah sebulanan ini denger MEA ini di radio dan gue melihatnya sih positif ya soalnya kan kalau produk kita bagus bisa dipasarkan di uar negara kita. Semoga kita beneran makin tertantang utk lebih baik lagi dalam kualitas bekerja.

Salah satu kelemahan kita (saya) mungkin dipenguasaan bahas pengantar internasional yang kurang bagus. Singapura dan Malaysia penduduknya menjadikan bahasa Inggris sebagai bahasa kedua. Kita menjadikan bahasa Ibu sebagai bahasa kedua, 🙂
Harusnya kita juga menguasai potensi ekonomi asean sebesar 40% ya, Dan.

Mbak Windah bwner banget, siap gak siap harus siap. Hihihi. Untuk klub Bahasa Inggrisnya langsung aja ikut challengenya Mbak. Tapi kalo grup whatsapp cuma ada chit chat yang informal. Grup formalnya sudah non aktif Mbak. 😀

Balas

Dah tayang aja nih. Gw belum bikin Dan. En lupa dong hari ini kan English Day. hikss. kalau disuruh nulis dalam bhs Inggris kok kayaknya berat banget ya

Lengkap kok Dan ulasan lo. Dan spt yang Ike bilang, kondisinya memang skrg ini lebih banyak UMKM di Indonesia yang harus saingan dengan besar-besar. This is the challenges.

Mungkin dengan dibukanya MEA ini, di Indonesia nantinya akan menjamur lembaga2 penyalur tenaga kerja ke negara2 ASEAN, sama kayak menjamurnya lembaga2 magang ke Jepang/Korea. Di situ akan ditraining dulu beberapa bulan untuk memperlajari bahasa dan kultur budaya setempat. ^^

Waduh Mbak Kartika, ternyata jawaban saya belom masuk ya. Maafkan gak dicek lagi.
Sepertinya lembaga-lembaga penyalur tenaga kerja seperti yang njenengan tuliskan akan jadi prospek bisnis yang bagus sekali Mbak. Apalagi dengan besarnya potensi yang ada di bidang pekerjaan yang resourcenya mungkin belum terpenuhi dengan baik dari satu negara itu sendiri sementara di negara lain menyediakannya.

Balas

Waaaa kita jd blogger kudu bisa bersaing jg dong yaa…
Tp gue bangga lho skrg produk lokal kita macam tas kulit or baju-baju dan produk lifestyle lain uda banyk yang keren-keren gakalah sama dr luar. Cuma kadang gue mikirin pedagang2 kecil yg masi pake dorongan sama tanggungan itu kayaknya hrs ada program buat mereka deh kasian. Mungkin mereka mah blm pernah denger MEA apaan

Iya Bu Mia. Kalo kayak kita yang sudah melek teknologi gini gak perlu terlalu khawatir lah ya emang. Yang pada kasihan emang yang di lapisan bawah. Etapi insyaAllah sudah ada yang ngatur rejeki. Gak boleh lupa itu juga ya 😀

Balas

Iyak iyak bener banget dah bahasan lo ini Danii..
Kekurangan kita sebenernya jarang yg fasih bhs inggris. Padahalan kan kalo semua orang indo bs bhs inggris, pasti kita ga akan kalah saing ama orang2 asing.

Selama gue kerja di perusahaan asing, yang gue liat, sdm indonesia itu ga kalah ama orang asing loh..tenaga2 ahlinya banyak yang udah kompeten…cuma ya itu mereka suka ga pede ama kemampuannya sendiri..suka gemes deh kalo liat ada orang asing yg sotoy..padahal kita lebih tau dr dia.. #curhat

Hahahaha, Napa Desiii postingan guweeh?
Itu juga kok yang gw rasakan. Banyak orang kita yang gak pede padahalan mereka kompeten loh. Nyebelin bangettt dah itu!

Balas

Wahhh ulasannya bagus Dan! Four thumbs up! *sambil minjem thumbs tetangga 😀 *
Gw scra pribadi sih PD PD aja dan bener banget kita harus mau berkembang dan improve skill terus menerus
dan iyah setujuh! kita harus mulai cinta sama produk sendiri dulu 😀

Ririiii.. Maafkeun gw baru bales yaaa. Cinta produk dalam negeri ini sekarang susahnyaaaaa. Hahaha. Etapi gw memang sebisa mungkin berusaha kalo ada produk buatan Indonesia ya gw oake buatan Indonesia. Tapi beratnya buat film sama musik nih. Kalo musik sekarang susaaah banget cari toko cd lebih lebih album musisi Indonesia yang gw suka. Nah kalo film ehm gimana yaa.

Balas

klo menurutku ya, skill org Indonesia itu udah bagus lah, mereka juga punya daya saing tinggi. cuma kelemahannya kadang di komunikasi. penguasaan bahasa inggris masi kurang banget. ini aku liat di Oman ya, penduduknya ampiiirr semua jago bahasa Inggris, ya penjaga toko, kasir, tukang sampah. ngomong bhs inggrisnya bisa lancar…tp jangan ditanya kalo tulisan ya, pernah sms-an ama org sini aduuuhh ga ngerti dia nulis apa wkwkwkw….jd mereka nulis inggris ga bisa tp klo ngomong bisa. Aku kadang ga ngeh klo lg tinggal di Negara arab, secara penduduknya banyakan pendatang, trus ngomongnya dimana-mana bahasa inggris

Aduuuh bener banget Mbak Vera. Orang Indonesia kurang banget kepedean berbahasa Inggrisnya. Padahal kan gak masalah juga ya mau salah-salah ngomongnya. 😀

Balas

Saya siap saja menghadapi segala hal, apalagi saya sudah pensiun.
Dulu Y2K, berbagai ulasan disampaikan toh akhirnya semuanya juga berjalan seperti biasa.
Nggak tahu ya bagi kalangan pengusaha atau pejabat pemerintahan
Yang penting kita selalu upgrade diri dengan menebar kebaikan-kebaikan
Jika semua digalaukan bisa membuat kita tak akan melakukan apa-apa.
Terima kasih artikelnya yang menambah wawasan dan bermanfaat.

Salam hangat dari Surabaya

Deg-degan tapi semoga nga parno aja yach. Selalu menganggap semua ini dari sisi positive dan terus mencari peluang dari masalah yang ada. Kalau di dunia property sepertinya skill kita sama atau bahkan lebih tinggi dari negara-negara ASEAN. Hanya yang buat masalah di lapangan adalah kebijakan dari Pemerintah dan uang punglinya itu yang buat kualitas kita jadi jelek.

Wah Linaaaaa. Makasih banyak insightnya. Ternyata kemampuan kita gak kalah ya Lin emang dibandingkan dengan tenaga kerja luar negeri. Memang pemerintah kudu tegas ya menegakkan peraturan dan hapus itu semua perpungli-an.

Balas

Indonesia dg luas wilayah dan populasi yg besar, memang sangat potensial untuk bersaing di era MEA. Mestinya itu bisa meningkatkan rasa percaya diri kita. Bukankah kita juga orang aaing ketika berada di negara lain? Dengan demikian, mereka juga khawatir dg kita, bukan? Hehe..

Apapun itu, yang jelas, kita memang harus meningkatkan kualitas diri. Entah itu persaingan antar bangsa sendiri maupun bangsa lain, yg berkualitas lah yg akan jadi pemenangnya

Bener banget Uda. Negara lain memang jiga akan melihat kita sebagai bangsa asing dan selama kita mau terus menerus mengembangkan diri jadinya gak perlu khawatir. Makasih banyak Uda! 🙂

Balas

Ngelanjutin bahasannya mbak Nanik ttg bahasa Indo di LN, waktu aku di Aussie sekolahnya anak2 itu ada pelajaran Bhs Indo. Juga sekolah2 SD lain. Tujuan diajarkannya, spy org Aussie nggak kalah dgn negara lain yg multilanguage (secara bahasa mereka English doang). Nah kan, ini udah mereka pikirkan jauh2 hari.
Dan aku prihatin dgn dikurangi (bahkan ktnya ada yg dihapuskan) mapel bhs Inggris di sekolah. Aduh, bahasa Inggris org Indo itu (tmsk aku) payah bangeeet.

Heeeeh?? Beneran mbak Anne itu bahasa Inggris dihapuskan dari kurikulum? *ohnooo!!!! Maapkan baru sempat bales sekarang dan kageeet. Huhuhu. Masa siiih?

Balas

Baca postingan mas yang menggebu ini jd pengen komen jg. Tapi semisal dibalik gitu ya, seperti layaknya Korean Wave, sebenernya Indo punya potensi besar dlm menyebarkan “culture”. Assuming bahwa produk2 kita bs masuk dg mudah ke negara AS coba EAN, knp gak jual budaya aja?
Sepurane ya, orang barat aja bisa jualan “budaya warung kopi mihil” di indo, knp indo gak bisa untuk coba ekspansi? Indo banyak SDM ini.

Nah kalo mau ngomongin jualan budaya. Pertanyaannya mau budaya yang mana yang kita pilih untuk dikembangkan? Nah itu yang harus dikembangkan oleh pemerintah dan bikin seluruh lapisan masyarakat bangga dan kampanyekan tentang itu ke seluruh lapisan masyarakat. Just my two cents. 😀

Balas

Suka bgt baca ini. Kalo ibu saya dulu sejak saya SD kelas 6 sudah maksa untuk ikut les bhs inggris. Awalnya gak mau, tp setelah ikut kelas, malah jadi suka, hobby sampe sekarang. Memang kekuatan emak gak ada duanya, feeling dan niatannya mencerdaskan anak bisa sangat tidak terduga.
Padahal saya sendiri, waktu itu akhirnya berniat belajar giat dan harus bisa English karena pgn jalan-jalan ke luar negeri. Eh taunya sekarang dengan adanya MEA, kita dia di Indonesia aja banyak orang luar yg nantinya akan berkunjung ke sini.
Sebenarnya modal pengetahuan bahwa English itu adalah international language saja seharusnya sudah buat kita untuk sadar mempersiapkannya sedini mungkin, karena ya memang semakin kedepan ini orang-orang akan berada pada situasi seperti ini dimana orang2 di negara2 di dunia akan saling berinteraksi lebih intens.
Jadi ya, stuju bgt dengan tulisan ini. Kemampuan anak Indonesia itu tidak boleh diremehkan atau merasa diremehkan, karena dari segi akademis kita pasti mampu insyaAllah. Untuk bahasanya, ayo jangan buang waktu, segerakan pelajari, cari komunitas2 berbahasa Inggris supaya dapat upgrade English nya lebih cepat.

Luar biasa Mas Fachri komennya. Saya merasakan semangatnya dan kecontaan njenengan sama Ibu. Bener Mas.. Anak Indonesia gak sepatutnya minder atau bisa diremehkan begitu aja ya Mas.

Perkuat kemampuan bahasa and nothing will stop us. 🙂

Balas

Nah itu!
Sama!
Aku jg lbh concern dgn generasi mudanya. Anak2 usia sekolah di sini justru hrs lbh detail disiapkan mental dan skill-nya sejak dini alias jauh2 hari. Terutama kemampuan berkomunikasi dgn bahasa asing. Harus paham bahasa banget2, secara bahasa adalah media utk berinteraksi dgn sesama.

Highlight jg masalah pede tuh.
Anak2 Indonesia kan cenderung pasif kalo di kls. Meski ga semuanya sih, Dan.

Iya Mbak Fridda, beneran deh soal bahasa dan kepedean itu pe er kita banget. Karena culture kita masih menertawakan kesalahan yang dibuat sama orang yang sedang belajar soalnya. Semoga semakin banyak yang menyadari ini dan bisa mengubah culture kita ya Mbak…

Balas

Siap tidak siap harus siap katanya, ya gimana lagi ya siap lah mas….

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *