Kategori
Being a Father Fragment Office Life Rants

Memutuskan Bahagia

Disclaimer: Postingan ini adalah self reminder untuk diri sendiri dan iya Mba De, ini postingan PELACUR – Pelan-Pelan Curhat. Buahahahaha.

Decide to be Happy (image borrowed from Les3Elephants)

Setelah postingan geje I’m Not A Victim kemaren yang terdeteksi dengan baik oleh Mba De sebagai curhat pelan-pelan, gw memutuskan untuk curhat lagi soal kebahagiaan. Hahaha. Curhat loh ini ya curhat. Bukan bermaksud mau bikin motivational posting or the like.

Adalah kejadian yang bikin ngerasa mangkel, marah sedih dan semacamnya, cuman setelah memutuskan gw bukan korban, pikiran jadi enteng banget. Tapi ya kan namanya juga manusia ya, masih suka kepikiran yang sedih-sedih gitu gegara kejadiannya.

Eh sepagian ini baca lumayan banyak (tiga apa empat postingan gitu soal kebahagian) yang intinya sih macem-macem lah cara buat jadi bahagia dan apa yang bisa menyebabkan seseorang jadi bahagia. Jadi latah deh bahas soal kebahagiaan.

Dalam hal ini berhubungan sama kejadian yang menimpa gw dan bikin gw sempet galau beberapa hari ini (nulis gini bikin penasaran gak sih kejadiannya apa? hahaha.. Nggak ya?). Ngobrol sana sini sama istri, sama temen-temen dan sampe pada kesimpulan kalo bahagia ato enggak itu keputusan kita sendiri. Sama kayak kalo kita ngerasa jadi korban dan sebagainya di postingan kemaren itu.

Gw mikir ngapain hidup yang sudah susah ini dibuat susah dengan menyimpan kemarahan, menyimpan kebencian dan segala macem energi negatif. Efeknya malah ngerusak diri sendiri, hari jadi gak ceria, gak semangat berangkat ngantor, hubungan sama keluarga jadi gak enak dan seterusnya dan lain sebagainya.

Jadi gw putuskan gw bahagia.

Ajaibnya, gw beneran mulai bahagia. Just that easy. It works! Hahaha.

Dengan mengatakan kalo gw bukan korban bisa bikin gw fokus untuk kuat menghadapi apapun yang terjadi karena jadinya yakin gw yang pegang kendali sama apa yang kejadian di sekitar gw, maka dengan memutuskan untuk bahagia, gw bisa lebih fokus untuk melihat hal-hal indah yang patut gw syukuri di sekitar gw.

Seriously, kadang kebencian bisa membutakan mata dari hal-hal yang harusnya HARUS pake BANGET kita syukuri. Hal-hal sesederhana seperti adanya rumah tempat gw bisa pulang dan membagi cinta, adanya teman yang baik di sekitar, fakta bahwa gw masih diberikan kesempatan buat kerja dan menghasilkan rezeki halal dan bahkan macetnya Jakarta bisa banget buat disyukuri.

Jadi ya, yang perlu gw highlight banget adalah bahwasannya gw adalah pemeran utama dalam hidup (hidup gw sendiri cencunyah) dan kebahagiaan buat gw adalah sesederhana untuk memutuskan bahagia.

Emang gampang ngomongnya tapi berat sih aplikasinya.

Ish, gak banget postingan gw ini emang. Muaap kalo sok bijaksana. Tapi beneran ini adalah catetan buat gw sendiri kok. Untuk mengingatkan di masa depan kalo lagi-lagi gw ngehek dan menye-menye.

PS: barusan posting di ngobrolin duit soal alergi perencana keuangan. Hehehe. Monggo mampir..  😀

88 tanggapan untuk “Memutuskan Bahagia”

bahagia itu pilihan. Emang sama kayak yg gw rasain belakangan ini. En drpd gw bt mikirin orang gw prefer bahagia dengan cara gw, dengan cara menghindarin energy negatif. Asli ga enak deket2 di energi negatif sambil gw sendiri belajar untuk tidak menyebarkan energi negatif yang kayak dementor karena menyedot kebahagiaan

*ok… gw curhat juga ini XD

Wakakaka. makin ke sini mas dani makin genit deh kayaknya… pakai “cencunyah” segala….

ane malah tertarik bagian yang ininya

Klo kata lombi nih, mau bahagia mau menye2 cuma kita yg bisa nyiptain. Selalu punya pikiran positif (kurangin pikiran negatif) pasti akan bahagia. Bahagia se-simple itu versi laki gw dan cencyuhh gw ga percaya dong (pd saat itu) jadilah gw cuek bebek ga dgrin dia.
Sampe akhirnya gw ‘kena batunya’ hahahaha.. org komen apa gw nya menye2, lalu gw mulai berpikir buat BERUBAH ngmg ala2 satria baja hitam gw mulai hidup ‘sehat’ dlm artian ngebuang pikiran negatif yg ada diotak dan mulai mempersilahkan masuk pikiran positif.. agak sulit awalnya tapii skrg.. ENAK banget.. BAHAGIA banget krn udah sebodo amat sm org2 yg kerjaan nya negatif mulu ke orang hahahaha kepanjangan komen gw.. abis ini pasti lu lsg nyuruh gw bikin postingan sendiri

#jangan_dimasukin_spam_lho_bro #ini_hanya_komen_jangan_dimasukin_hati wkwkwkwkwkwkwk

Ah masbroh tega banget sih lsg di blok! Yaudah ga mau komen lagi ah!!! #lsg_ngambek_ga_pake_basa_basi hahahahaha

IYA KOK, INI juga merupakan reminder buat saya banget..
kadang krn situasi yg saya labeli “SULIT’ shg lupa bahwa masih sangat amat banyak kenikmatan yg lbh penting utk di nikmati dan di syukuri ketimbang 1 hal yg belum sesuai harapan

Shiawasena hito ni naru ne.. 😀

Keputusan yang baek banget, Bang. Alhamdulillah.. Emang bener kok kita yang milih mau bahagia atau ngga. Jangan biarin efek negatif nggrogotin pikiran yang akhirnya bikin stress. Yang ada penyakit malah dateng. :p

Mana ini tombol “Like this” nyaa? 😀

Seriously, kadang kebencian bisa membutakan mata dari hal-hal yang harusnya HARUS pake BANGET kita syukuri.

Yang ini bener bangeeeet! 😀

hahahaha ngakak ane mas baca pelacur.

sebenernya hidup kita ini tergantung dari yang kita fikirkan kita berfikir buruk maka yang terjadi akan buruk, berfikir baik maka kebaikan yang datang. kaya yang disebutkan di video the secret yang disebut hukum ketertarikan,
the secret film apa video ya? bingung.

Aih bahagiaaa
Kalo aku sih yang nyebelin2 itu dibawa lucu n asik aja. Capek kalo marah2 mah. Mending tidur.
*semakin gak nyambung
Bisa makan kenyang, bisa sruput teh sepoci buat sendiri, bisa minum kopi tubruk di rumah, bisa lihat rekening tanggal 25, itu udah bahagia kooq

Aaaak mas danii. Aku ud beberapa senin pagi ini kelewatan motor2an nonton fajar. Kesiangan mulu jd berangkat matahariny ud tinggi.
Kalo senja skrg ud gak hujan2 lagi. Jd cuakeb bingiiiiiittttzzz

Ehm, berarti Dani belum pernah denger pepatahnya orang Cimahi yah, yang isinya :
Happiness is a state of mind…
Maksudnya sih, yah kayak postingan Dani gitu deh, biar kata lagi di posisi gak enak sekalipun, kalo pengen bahagia mah, yah bahagia aja…

Demikian juga sebaliknya sih, berada di posisi yg enak juga katanya mah gak menjamin kebahagiaan kita juga….

Tapi emang bener katamu Dan, talk is cheap! Ngomong mah gampang…aku pun masih berusaha terus nih..hihihi….

setuju mas dani, bahagia itu emang pilihan kita sendiri, termasuk juga berlapang dada kalo lagi ada masalah, aku ngerasainnya 3 bulan lalu, karena ada kejadian yang bikin aku ngerasa ko begini, kenapa bisa dia yang dipilih endesbe endesbe, setelah aku merenung dan mencoba berbaik sangka bahwa mungkin ini yang terbaik buat aku kemudian berlapang dada menerima hasilnya, beneran it works,bawaannya jadi tenang baik hati maupun pikiran, ga ada rasa sebel apalagi iri yang ada malah lega….:)

emang bener ya teorinya namanya kebahagiaan itu kita yang mengatur. kita yang mengatur apakah kita mau merasa bahagia atau gak. tapi namanya manusia dengan banyak keterbatasan, ternyata prakteknya gak segampang teorinya ya dan…

tapi paling gak kalo ada niat at least kita bisa berusaha kan… 🙂

iihh kok tumen sih ini Dani banyak benernya..hihihi ;p

emang deh menciptakan pikiran positif bakalan ga akan galau..hidup tuh kayaknya enteeeeng ajaa..walopun kadang2 kenyataannya emang lagi riweh banget.

Jadi ..mariii kita sama2 menciptakan pikiran postif buat hidup bahagiaaa…. ;)))))

Memang udah tau sih, bahagia itu keputusan diri sendiri. Cuma kadang memang kalo lagi kesel ato sedih, susah memang untuk langsung berbalik arah….tetep butuh waktu lah untuk mencerna kondisi sebelum kemudian memutuskan untuk bahagia lagi.. *itu sih kalo aku..hihihi*

kenafa kenalnya kita baru sekarang ya pak? taun 2011 akik di tower yg sama lante 11. kan bisa tiap hari kopdar.. *haih…
btw, dulu suka banget sama toko roti yg depan food court itu pak, suka roti polo susu nya.. enak bingitsss 😀 😀

Setuju Mas Dani, bahagia atau sedih itu pilihan… meski terkadang untuk menjalaninya terkadang sangat susah… tapi baca tulisan seperti ini, menyadarkan saya untuk tidak larut dalam sedih… *move on 🙂

menyimpan kemarahan.kebencian, malah bikin stress dan buang buang waktu ya Dan, rugi diri sendiri nih, mendingan emang spt yg kamu bilang memutuskan bahagia aja ya 😛

Ecieeeee…. postingnya tanggal muda, makanya hepi….*bs dibuat bahan riset ini: tanggal penulisan post ato news mempengaruhi penjiwaan dan konten blog post ato berita ….. salam happy

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *