Kategori
Buku Fragment Review

Mencoba Sukses, Sebuah Panduan Memasuki Dunia Entertain(ment?!)

Pengen jadi artis ato pengen sukses di dunia entertain(ment!)? Lu kudu baca buku Mencoba Sukses karangannya Adhitya Mulya ini. Linknya itu bakalan bawa lu ke situsnya Istri Bawel.

Mencoba Sukses

Liku-liku perjalanan seorang artis pendatang baru dikupas di buku ini. Bagaimana intrik dunia keartisan dan perfilman disajikan secara tajam setajam silet! gw diacungin silet ama yang baca. (Gw belom sempat posting lagi dan belom sempat BW karena lagi belajar buat ujian CFP sabtu ini, jadi posting yang cepet n ringan aja ya, review buku barunya Adhitya Mulya 😛)

Pokoknya kudu baca buku inilah kalo emang pengen tahu gimana sih cara-cara masuk ke dunia entertain(ment!). Tapi ada satu syarat yang harus dipenuhi kalo mau nerapin ilmu di buku ini, lu kudu jadi setan dulu. iya setan, as in pocong, kuntilanak, babi ngepet dan sejenisnya.

Gw kecele abis pas baca di twitter dan segala macem media yang menyebutkan buku barunya Adhitya Mulya – Mencoba Sukses ini. Secara gw males buka-buka aneka macem twitpic dan nunggu loading gambar yang lama. Gw gatau kalo di bawah main title nya ada sub title “Sebuah Komedi Horor”. Tulisannya dia di blog suamigila.com yang pernah ngebahas soal perekonomian Indonesia dan beberapa isu politik (yang serius) itu sukses bikin gw mikir kalo kali ini si Adhitya nulis buku yang isinya serius.

Baca judulnya yang Mencoba Sukses berhasil bikin gw penasaran setengah mati. Bakalan kayak gimana ya penulis  Jomblo dan Catatan Mahasiswa Gila ini bikin buku yang isinya “Serius?”

Gw gak bilang buku ini dibikin dengan nggak serius ya. Justru sebaliknya, buku  komedi horor ini dibuat dengan sangat serius. Berawal dari keinginan untuk menghilangkan ketakutan nggak penting sama setan macem pocong dan kuntilanak dari pikiran anak-anaknya (dan orang Indonesia pada umumnya) yang bisa bikin produser kacangan terus-menerus dapet untung dari bikin film dengan judul Pocong something ato Kuntilanak lalala, menurut gw buku ini berhasil meng-komedikan makhluk-makhluk halus yang sudah gak jelas ke-eksis-annya di jagad perfilm-an Indonesia.

Suka banget cara si Adhitya Mulya nulis dan nyangkut pautin kondisi-kondisi nyata terkini (halah) sama kelakuan gak nggenah para setan dan arwah gentayangan yang nampang abis-abisan di buku ini dan gimana dengan pas dan lucunya tingkah laku para artis selebritis yang sering gw lihat di tipi ternyata juga diadopsi oleh setan.

Well, meskipun buku ini sebenernya ditujukan untuk para setan yang merintis karir di dunia perfilman Indonesia, para selebritis (manusia) pemula juga gak ada salahnya baca buku ini. Ato para artis sudah tenar dan beken di dunia entertain(ment!) Indonesia sebaiknya juga baca buku ini. Nah kalo gitu buat kita-kita yang bukan artis dan tentu saja bukan setan (ya nggak, bukan kan?) masih perlukah baca buku ini? Gw bilang : PERLU BANGET!! Kenapa?

  1. Biar tahu gimana perjuangan para (setan) masuk ke layar perak, jadi bisa jauh lebih menghargai kalo nonton film mereka. Biar kita gak banyak-banyak tutup mata dan ngelewatin sebagian film justru waktu mereka muncul. Belom lagi kita teriak maki-maki “Setan!-Setan!” gitu. Gitu deh, biar kita lebih menghargai para setan (pejuang HAS – Hak Asasi Setan).
  2. Jadi tahu lebih dalem karakter-karakter setan yang ada (di Indonesia khususnya). Paling gak kalo ketemu di jalan jadi adalah bahan buat diobrolin. Iya ketemu ama setan, jadi bisa ngobrol ama mereka kan?
  3. Ngilangin rasa takut sama mereka. Pepatah bilang kan kalo tak kenal maka tak sayang? Dengan lu kenal mereka dari baca buku ini, ya gitu deh harapannya. 😀
  4. Lumayan lah buat kelihatan pinter di kereta, tapi gw sarankan untuk pasang muka serius pas baca meskipun ditengah-tengah lu gak bakalan tahan juga buat ngakak.

4 alesan aja cukup kan ya?

Gw saranin beli deh. Kalo beli di tokonya istribawel yang linknya udah gw kasih di atas harganya sih Rp. 44.000, gak seberapa lah kalo dibanding ama ilmu yang bakal lu dapet.

(sumpah ini bukan posting berbayar, ngontes atopun semacemnya, murni karena emang bukunya oke banget. Kalo mau baca soal ngontes yang oke banget, baca deh blognya si Bibi Titi Teliti yang lagi ikutan kontes buat menangin Sony Vaio, keren banget cara dia ngebangun alur tulisannya)

PS: menurut lu mana yang bener dari kalimat berikut:
– Pocong adalah setan yang sukses di dunia (a) entertain (ato) (b) entertainment –

16 tanggapan untuk “Mencoba Sukses, Sebuah Panduan Memasuki Dunia Entertain(ment?!)”

Saya selalu tergelitik ciieee istilahnya! kalo ada orang yang ngomong dunia entertain, karena pernah ada yang bilang kalo yang betul itu memang enteratinment tanpa dunia…hehe, bener Arman bilang, yang paling pas buat bahasa kita ya dunia hiburan aja deh…lebih jelas maksudnya, lebih betul juga artinya…tapi, mungkin kurang keren kali ya ngomonginnya 😛

Hahahaha.. iya banget Mba Ir. Apalagi kalo artis-artis (sok) keren itu yang make istilah dunia entertain. Huahahaha. Pengen matiin aja tuh tipi tapi kok ya gak bisa, 😛 karena tertarik gosipnya. 😛

Penggunaan inilah yang dipake di bukunya dengan sangat lucu kalo menurut saya. Hihihi

Daniii…tengkyu review bukunya, kapan-kapan kalo ke toko buku, saya intip deh buku Adhitya Mulya ini…ngomong-ngomong, saya juga sependapat kalo postingannya Bibi Tititeliti yang ikut lomba itu keren banget penyajiannya…bisa-bisanya ya baju hitam dan baju merah yang dipake stand up comedy itu jadi awal dari sebuah tulisan lomba yang serius…keren lah pokoknya, keren abis malah…
😀

Sama-sama Mba Irma, Lucu kok bukunya, 😀

Kalo si Bibi mah saya jatuh cinta sejak pertama baca postingannya soal kontes ke Korea itu. Dan Makasih ama Mba Irma karena saya tahunya dari blognya Bintang Timur. Huehehe. Honestly, Mba Irma dan si Bibi lah yang menyemangati saya buat raji posting 😀

Dan, kenapa dari Aditya Mulya jadi nyambung nya ke kontes aku sih…hihihi…

Ayo atuh ikutan ngontes jugaaaaa…cobaiiiiin ;p

Daku dan mba Irma sudah berhasil mempengaruhi mu untuk rajin posting dan BW kan?

Sekarang aku tantangin dikau buat ikutan ngontes Dan…hihihi…

Sudah mencoba Bibi… Mohon bantuan untuk dikunjungi dan ditingkatkan trafficnya yah… :d Hihihi

gua suka baca blog mereka, tapi belum pernah sekalipun baca bukunya. eh pernah ding, baca travellers tale, tapi itu bukunya gabungan ama penulis lain. 🙂

sekarang lagi baca buku partikel nya dee lestari nih…

Isi blognya si Adhitya beda banget Ko Arman. Blognya kan serius-serius gitu ya. Bukunya gila abis.

Partikel keren penokohannya. Kalo ngikuti dari jaman Ksatria, Putri dan Bintang Jatuh, gaya nulisnya udah beda. Apa perasaan gw aja ya?

PS.

menurut gua, kalo emang mau pake bahasa indonesia, yang bener adalah dunia hiburan. bukan entertain ataupun entertainment. 😛

tapi kalo pake bhs inggris ya harusnya entertainment karena entertain itu kan kata kerja.

Waaaaah..seneng deh ada yang menjelaskan yang bener itu gimana. Gw setuju banget Ko Arman. Emang harusnya dunia hiburan. Hehehe.

Di buku ini artisnya (babi ngepet) suka make kata dunia entertain. Kayak para selebritis Indo di inpotainment ituh. 😛

*gakpenting*

sedikit mirip sama Arman, saya tak pernah baca bukunya, pantengin blognya iyya.. memang, yang bakal top di negeri ini yahh yang nyeleneh.. kasihan juga yah dedemit dan setan dieksploitasi walaupun namanya tok yang dipakai… salam..

Kalo dari pengakuan si penulisnya sih, katanya buku ini ditulis biar para setan nggak lagi dieksploitasi ama produser film horror. Etapi kok efeknya malah sebaliknya ya? Hehe. Sekarang produser film komedi yang bakalan mengeksploitasi.

Efek positifnya paling ga orang jadi ga takut lagi lah ya. 😀

Daaaaan…
Suka juga ama Aditya Mulya inih…
dan suka juga ngikutin blog nya…
seruuuuu, jaman kerja di Afrika trus sempet di Singapore juga kan…

sayang jarang diapdet yah…

Oiya ya? Aku justu gak ngikutin banget Teh, kalo lagi ada topik menarik yang dibahas aja baru baca. Hihi. Bukan pem-bw sejati sih ya

Dan punya juga bukunya yang jomblo dan catatan mahasiswa gila…
yang jomblo…sukaaaaaa banget…lucu..

tapi kalo yang catatan mahasiswa gila…menurut aku nih yaaa…
rada maksa gitu deh…

Mungkin karena dia nulis tentang mahasiswa, ketika dia udah jadi bokap bokap dengan 2 anak…
jadi kurang dapet ‘feel’nya gituh…
tapi itu menurutku lho yah…

Nah, buku inih aku belum punya nih…beli ah ;p

Justru aku bacanya yang Catatan Mahasiswa Gila duluan sih Teh Erry, jadinya ya lucu-lucu aja. Buku Jomblonya mau ditukar kah? Tukar pinjem gituh. Jadi ga usah beli. Kalo kelar baca baru kita kirim balik. Bagaimanah? 😀

Pengen baca jugak!!!

Hayuk atuh beli. Nanti Hanif juga diajakin baca biar ga takut setan lagi. Hehehe

kok kayak marketingnya Adhitya Mulya ya?

yg bener : entertainment :D.
kirain tadi buku serius ternyata komedi horor, sempat nyari nama si penulis aditya mulya di google, baru tau euy, penulis 🙂

Sama kaya saya Mas. Kecele di awal. Hehehe.. Lucu kok bukunya.

Pinjem dunk Dan #eh? qiqiqiqi

Aku paling ngikutin blognya aj sih, blm pernah baca bukunya. Kalo baca buku istrinya yg Test Pack itu pernah, ditulis di blog reviewnya, trus di Teh Ninitnya komen segala, trus tempo hari sempet jg ketemua ma dia, trus kita foto bareng deh. haiyah…kenapa jd ngelantur ya 😛

Oriiiinnn… gw baru sempet buka2 blog n reply satu-satu.

Boleeh kalo mau pinjem Gimana ngasihnya tapi?

btw testpack is also one of my fav books. Gw seneng bgt bacanya. Tapi dulu dapet minjem. Hehehe.

Wah, buku barunya Adhit sudah terbit ya..
Sip lah..

Buku Adhit memang salah satu buku yang ditunggu-tunggu, sayangnya memang dia kurang produktif… Life Happens memang.. 🙂

Segera menuju toko buku…

iya Sur. Blognya juga jarang updet. Selamat membaca. 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *