Kategori
Dana Pendidikan Keluarga Perencanaan Keuangan

Menghemat Ketika Punya Bayi

Ada banyak cara untuk menghemat ketika punya bayi. Punya bayi bukan berarti keuangan keluarga harus jebol. Bagaimana caranya? Simak di tulisan ini!

Siapa yang bisa menghemat Ketika punya bayi? Terutama anak pertama?

Hahahaha hahahaha.

Waktu jadi bapak pertama kalinya lah gue baru merasakan punya anak itu MAHAL. Ada yang bilang sebaliknya? Bagi tipsnya dong Kakaaak.

Baca juga tulisan tentang Hal Dasar yang Harus Dipahami dalam Manajemen Keuangan Pribadi

Jadi Gimana Caranya Menghemat Ketika Punya Bayi?

ASI All The Way

ASI hands down adalah salah satu alternatif menghemat pas punya bayi yang paling tokcer. Menurut pengalaman kami sih ya. Dibandingkan dengan beli susu formula. ?

Menghemat ketika punya bayi

No-no-no, gue gak ngomongin ASI vs susu formula dari segi kesehatan, kebaikan endesbra endesbre ya. Strictly dari sisi duit. Mana yang lebih sedikit ngeluarin duit.

Meskipun perjuangannya kadang rada seringkali drama. Mulai dari bingung puting, gigit waktu nyusuin, sampe ke manajemen ASIP yang harus kejar-kejaran sama kebutuhan nyusunya bayi.

Tapi kami dulu gak ngeluarin duit untuk beli susu. Nada. Palingan cuman buat beli plastik-plastik penampungan ASIP. Murmer Sis!

Satu sih resep biar ASIP lancar sampai usia 2 tahun. Terutama buat bapak-bapak nih resep ya: Keep the mother happy.

Baik-baik jaga perasaan buibuk. Jaga biar bahagiya sepanjang masa. Jangan dibuat galauw.

Karena sesungguhnyalah kalo sudah milih pake ASIP, perjuangannya itu perjuangan berdua. Bukan cuma si Ibu. Peran bapak gak kalah pentingnya.

Contoh nih kalo malem pakbapak bangun dong buat angetin ASIP dan suaminya ke bayi. Pijitin ibunya pas capek. Beliin kepiting pas lagi pengen. Si bapak pasti ikutan hepi juga pas keeping si ibu hepi.

Baca juga postingan Ayah Ikut ASI

Parents Body The Best Toy/Playground 

Bingung mau beliin anak mainan? Gak usahlah!!! Simpen aja duitnya di reksadana buat biaya pendidikan.

Banyak (ahli) yang bilang kalo permainan dan tempat bermain terbaik adalah badan orang tua. Gak usah beli mainan bunyi-bunyian yang harganya ratusan rebu. Mahal! Ajakin aja mengenal suara lewat temukan, suara dari mulut ato suara kentut (?).

Baca juga postingan tentang Hal Dasar yang Perlu Dipahami tentang Reksadana.

Gue dulu gak terlalu percaya konsep ini awalnya. Kami belikanlah mainan-mainan dari Little Tykes dan segala macam sejenisnya. Cari yang ada tanda gak beracun dan harus mengikuti standar ina inu ine ino.

Eh ternyata ujungnya anak ya cepet bosen. Paling seneng justru malah kalo digelitikin, cilukba-an. diangkat-angkat sambil didongengin segala macem. Hahaha. Murah beneran deh.

Makanya orang tua kita eh gue jaman dulu juga ngajak mainnya diajakin cilukba. Bikin muka aneh-aneh sampe niruin segala macem suara yang dulu awal-awal punya anak gue mikir:

“Gitu amat sih Embah dan Eyangnya ini…”

Eh ternyata…

Curb Your Enthusiasm

To buy many-many things that your bay won’t need in just another few months.

Baju lucu? satu ato dua aja buat sesi poto.

Sepatu bayi? Gak butuh. Tapi demi sesi poto satu aja.

Gendongan keren? Beli satu aja yang pakem dan pilihan gue tetep Bobba Wrap (kalo masih ada dan dijual)

Pita-pita, bando, dasi (sebutkan aksesoris bayi lainnya)? Oh well. Seterah deh.

Kalo bisa dapet barangnya dari minjem, pinjem aja… Gak usah beli masbro, mbaksis. Lebih hemat tralala. Kecuali kalo kalian orangnya super sentimentil kayak gue (coret kayak gue) yang nantinya mau nyimoen segala macem pernak-pernik dari bayi kalian.

Cloth Diapers for The Pocket and The Earth 

Meskipun penggunaan popok adalah salah satu sumber penghematan terbesar yang bisa dilakukan, gue taruh bukan di poin awal karena susyah! Pas ngejalanin sendiri pun kami tak sanggup. Gak sanggup buat pake cloth diapers terus sampe A lulus potty training.

Baca juga tulisan Cerita Potty Training.

We were so idealistic and said won’t use any one time industrial diaper. Tapi kenyataan berkata lain sodara-sodara!

Sampai beberapa bulan pertama sih masih idealis banget buat terus pake clodi-cuci-kering-pake. Sampe kemudian kami menang lomba foto Hari Bumi berhadiah beberapa juta rupiah.

Uangya kami pakai buat beli  popok sekali pakai. Pospak. Dan itu adalah percobaan pertanian kami pakai pospak. Turned out praktis dan enak banget ya Sis. Bahahaha.

Tahu gak kami menang lombanya pake foto apa? Foto clodinya A yang dipotong sedemikian artistiknya dengan caption yang menggugah kesadaran untuk pakai clodi! Yeah we are that low! Dan kamipun terjerumus dalam lubang kelam pemborosan yang demi pospak yang praktis.

Makanya. Kalo bisa konsisten pake clodi sampe anak-anak lepas potty training gue jamin kalo duit yang niatnya dibeliin pospak diinvestasikan, bakalan bisa bayar sebagian uang masuk sekolah TKnya kali ya.

Wish List from Friends and Family 

Punya anak itu butuh banyak banget duit. Percayalah. Gak cuman dari kesehatan ibu-bapak dan anaknya aja, proses kelahiran dan barang-barang yang dibutuhkan setelahnya pun ajegile.

Makdarit, manfaatin teman-teman kalian.

Bikin aja wishlist Jauh-jauh hari sebelum laporan dan sebarin ke temen-temen. Hahahahaha. Minta kado lahirannya salah satu item yang ada di wishlist. Nah deket lahiran barudeh konfirmasi siapa mau ngasih apa. Kita tinggal beli sisanya.

We did that dan Akhirnya kami gak perlu beli:

  • Foldable baby crib
  • Stroller
  • Bobba wrap
  • Bantal menyusui
  • Sterilizer

Apa lagi ya? Yang pasti mayan banget-nget-nget. Kalo beli sendiri bisa jadi ngos-ngosan dan baru kebeli setahun dua tahun kemudian keknya.

That what’s friends are for right? *trus ditinggal sama temen-temen

Borrow 

Pinjem barang dari para “senior” yang udah lebih dulu punya anak adalah salah satu cara hemat yang bisa dipilih. Jangan gengsian (kek akiks dulu).

Untungnya Bul lebih pandai bersosialisasi dan berujung kami dapet pinjaman mulai dari mainan sampe ke newborn car seat. Hihihi.

Dengan pinjaman berbagai macam barang itu, kami akhirnya bisa nabung buat beli car seat yang bisa dipake sampe A umur 5 tahunan. Mahal ya bokkk ternyata car seat itu. (Tahu gak? Kami waktu itu belanja cara seatnya bareng sama Mbak DiSas. Bahahahaha.

Eno weight, intinya kalo emang ada yang bersedia minjemin barang kebutuhan bayi, just take their goodwill and generosity. Hihihi. Jangan ditunda-tunda lagi. Inget: HEMAT!

Menghemat Pas Punya Bayi: Pertimbangkan Segala Opsi yang Ada

Sekali lagi gue tekankan, punya anak itu bukan perkara mudah. Semestinya kita semua sudah siap dengan segala konsekuensinya. Termasuk dengan biaya-biaya yang diperlukan untuk membesarkan anak kita.

Jangan sampe kelabakan sendiri soal biaya pas anak sudah lahir. Kasihan semuanya atuh kalo kek gitu.

Kalo pun misalkan penghasilan pas-pasan (kayak kami) ya cari cara buat menghemat. Pergunakan segala macam cara yang bisa dipergunakan. Karena semakin anak gede, biaya bukan semakin berkurang, semakin nambah yang ada.

Gimana menurut manteman? Akiks akan sangat berterima kasih pake banget kalo ada tambahan poin buat dibagi ke teman-teman yang baca tentang menghemat ketika punya bayi ini.

18 tanggapan untuk “Menghemat Ketika Punya Bayi”

siasat hemat kalo gak bisa asi full 2 tahun, beli susu gak maksain yang mahal, karena menurut aq susu formula mah sama saja,, yg penting cocok di anaknya gak sampe buat dia jd sakit krn gak cocok. untuk pospak juga gitu, beli yang murah tapi cocok di kulitnya alias gak kena ruam anaknya..

mas-nya nih bilang penghasilan pas-pasan tapi beli car seat bareng mbak disas.. ;p

Waaaaah, maturnuwun buat tambahannya! Bener juga ya. Gak perlu yang mahal. yang penting cocok buat anaknya dan gak bikin sakit. *catet

Bareng doang belanjanya, cuman Mbak DiSas milih apaaaaa, kami milih apaaaa. LoL~

Balas

iyaaa bechuul ASI menghemat banget. tapi sekarang makdarit anakku ditambahin sufor yang harganya nggilani plus susah banget nyarinya. hahhahaha sabar sist

oh iyaa, kami menghemat biaya pengasuh karena si bayi diasuh kakek neneknya mantu durhaka :)))))

Huehehehehe. Anakku setelah setahun kami kasih UHT ajah. Wkwkwkwk. Buat nambahin asupan ASI ditambahnya UHT Mbak. 😀

Salam buat eyangnyaaaa yaaaa.. 😀

Balas

Haha setujuuu bgt, punya anak itu biayanya ga sedikit.
Saya sempet baper pas dibilang anak saya kok pakai lungsuran semua (dari anak kakak saya). Tapi ya sebodo amatlah emang waktu lahiran lagi ngepas banget duit. Alhamdulillah dikasih lungsuran segambreng sampai pompa asi yg mehong itu juga dikasih. Rejeki anak ada aja ya.

Betul banget Mbak Enny! Sebodo amat orang mau bilang apa. Hawong yang ngerasain kita sendiri kan yes. Jadi kalo ada yang mau kasih lungsuran ke saya, sayah mau juga loooh. Hihihi.

Balas

ASI double manfaat mas. Hemat pengeluaran plus cara diet buat emaknya. Beneran, dulu pas masih menyusui dan pumping, porsi makan kayak kuli, tapi timbangan gak naik-naik. Selesai menyusui, porsi makan berkurang setengahnya, tapi timbangan naik terus..hadeh..

yeeea sudah lama ga komen! (lama g baca2 blog juga sib sbtlnya wkwkwk).
aku salut dikau berterus terang soal clodi ini dan, hahahaha.. udah kapok aku pake clodi. ni jadinya anak kedua pake pospak terus. jadinya pemborosan dong ya krn clodi anak pertama ga kepake :p

oiya tips irit ttg mainan yg anak srg bosen, bisa sewa kali ya..

Kadang ada kondisi-kondisi yang tidak bisa disamaratakan Mas hehe. Semisal soal ASI, ada ibu yang mungkin tidak bisa keluar ASInya lantas dg terpaksa beli sufor. Lalu pospak, niatnya sih bagus untuk hemat dan menyelamatkan bumi, tapi kayak saya kondisi punya dua bayi, pasti akan repot banget cuci kering pakai karena akan makan tenaga dan itu bisa menguras emosi. Jadi menurut hemat saya semuanya kembali lagi ke masing-masing orang. Selama mampu, ya udah. Saran hematnya emang bagus kok. Kayak beli barang2 yg sekiranya bisa pake lungsuran aja itu juga oke. Kayak aku setelah anak pertama, ga beli banyak barang buat anak kedua hehe

Oiya Mbak Ade. Memang semuanya kembali ke masing-masing orangnya. Ini saya tulis ASI karena dari sisi hematnya. Jadi siapa tahu bisa menginspirasi calon orang tua untuk berusaha memberikan ASI biar hemat. Kalau memang tidak bisa ya disesuaikan dengan kondisi masing-masing saja.

Kalau soal pospak sih saya juga pakai kok pospak. Hehehehe.

Balas

Dulu anak 1&2 pakenya clodi. Pake pospak cuma kalo pergi-pergi. Memang hemat sih. Tapi malemnya begadang dan paginya banyak cucian. Capek bok!
Untuk anak ke 3 ini keknya mau pake pospak aja deh, pake yg premium pas newborn aja kali ya terus selanjutnya nyari yg murah asal bayi nggak kena ruam popok.

Oiya, pengalaman kalau lagi hamil itu pengen segala dibeli (krn merasa tabungannya masih aman untuk persiapan lahiran). Coba salurkan hasrat belanja ke media sosial (kayak aku hahaha). Jadi banyak temen yg komen untuk meredam hasrat belanja perlengkapan bayi yang menggebu-gebu.

Kennnnnn.. Rinduuuuuuu!!! komen apa ini hahahaha

Btw dulu gw pas Millie, semua serba baru, ga kenal pinjem sana sini. Lalu pas Leah, gw beli beberapa aja krn ada bekas Millie dulu. Skrg bocah ketiga, sebagian barang2nya dikasih tmn2, gw beli cuma baju 3 pcs doang, pumping, peralatan mandi. Yg lain2 lungsuruan dr tmn2 gw hehehe

Ini nih buat yang ngeluh kalo susu formula mahal, aku saranin mending beli di Tokopedia nama tokonya Fawzia-Babyshop atau di Shopee nama tokonya Fazia Babyshop juga. Disitu harga susu formulanya ga terlalu mahal loh :).

Salahkan syopi dan IG yg jadi teman busui saat jam pumpinh tiba apalagi di tengah malem, biar melek mata tapi malah bikin dompet bocor aluus, wkwkwkw

Btw, pengeluaran anak pertama emg mayan heboh, apalagi ujungny mesti nambah sufor yg harganya bikin kedut2 kening. Tapi setelah dijalani ya lama2 gak berasa mas, atau lebih tepatnya gak dirasa2in ?

Hahahahaha. Semangat Mbak. Biar gak ngantuk pas pumping malam mah cobain tutup itu syopi dan marketplace lainnya trus bangunin suami sambil minta dia pijitin punggung. Pasti ga belanja dan hubungan semakin mesra.

Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Exit mobile version