Kategori
Perencanaan Keuangan

[MTM] Layakkah Beli Domain?

Lama gak bikin tema soal finance. Ini kerana tetiba kepikiran sebenernya layak gak sih updgrade beli domain demi hobi ngeblog? Bayar sekitar SUD 18 setahun? Menurut kalian layak gak?
Menurut gw sih layak pake baget! Terlepas dari apapun platform ngeblog kalian ya.

Ada yang pengen upgrade ke custom domain? Atau beli domain sendiri dan oprek-oprek blog?
Lirik Ryan sama Pungky.
Credit Card
Gw bingung mau masukin tema postingan ini ke Money Talk Monday atau ke Blogging Things. Ini soal keluarin duit buat ngeblog yang mana bisa masuk ke Money Talk, tapi yang dibahas blog. Jadi bagaimana? Yasudahlahya ditulis di marih aja. Hahaha
Kalo sudah ada yang niat tapi masih maju mundur *entah itu cantik, ganteng ato melambai, better pertimbangkan masak-masak dulu tujuannya mau apa dengan beli domain itu.
Beli domain di sini yang gw maksud bisa upgrade di WordPress.com atau beli domain di penyedia jasa hostingan sendiri dan ngoprek sendiri ya (termasuk untuk yang WordPress.org maupun untuk blog berbasis Blogspot).
Kalau untuk blog yang WordPress.org dan Blogspot, CMIIW ya, beli domainnya kan bisa di penyedia jasa hostingan dalam negeri,  jadi bayarnya bisa langsung aja pake transfer. Kalo yang mau upgrade di WorPress.com setahu gw si kudu pake kartu kredit ya?
Kalo gw kemaren upgrade biar brandingnya bisa dibikin lebih kuat dan menambah kredibilitas blog aja dan siapa tahu bisa jualan. Maka jadilah gw upgrade ke sini.
Trus kalo sekarang ditanya layak apa nggak beli domainnya? gw jawab sih layak. Sayang gak keluarin USD 18 setahun? Jawaban gw sih enggak ya. Malahan gw anggep investasi.
Tapi bisa jadi sayang banget emang, kalo bognya gak diapa-apain.
Blog ini setelah gw beli domainnya sempet vakum selama tengah tahun 2014 kemaren. Waktu itu gw pernah selama beberapa bulan hampir gak update blog sama sekali dan bikin nilai investasi gak berkembang sama sekali.
Tapi kemudian gw inget kalo tujuan gw beli domain kan emang mau mengembangkan blognya. Mengembangkan dalam hal konten dan sejauh mana blog ini bisa membawa menemui hal-hal baru.
Balik diseriusin, di tahun 2014 lah akhirnya beberapa permintaan untuk postingan berbayar gw terima. Alhamdulillah kalo dilakukan perhitungan meskipun jumlahnya kecil, gw masih bisa dapet untung. Jadi istilahnya ada yang bayarin domain gw ini.
Trus gimana 2015 setelah gw perpanjang domain?
Alhamdulillaah sudah ketutup juga. Selain itu, November 2014 tahun lalu gw dapet persetujuan untuk gabung ke program WordAds. Selama tiga bulan pertama sih gak banyak yang bisa gw generate tapi Alhamdulillaah udah deket sama biaya yang harus gw keluarin buat bayar hostingan. Nilainya pun semakin meningkat dari bulan ke bulan.
Akhir-akhir ini ada beberapa informasi yang bilang kalau WordAds sudah tidak bisa lagi menerima blog berbahasa Indonesia dan banyak yang di suspend kepesertaannya, cuma gw masih belom tahu kepastiannya. Gw sudah tanya ke WordAds.co cuma memang masih belom terima jawaban.
Jadi dengan upgrade domain (dan beli hosting dan domain sendiri untuk blog selain WordPress.com) gw yakin kok kalo kredibilitas blog bakalan bertambah dan bisa narik pengiklan. Meskipun beriklan di blog blah.wordpress.com atau blah.blogspot.com juga masih rame, tapi dengan nama blog blah.com aja pasti akan lebih narik minat orang.
Selain itu, kalo di blog WordPress.com bisa ikutan wordads dan program afiliasi, sedangkan di blog WordPress.org bisa lebih luas bentuk monetizing blognya. Kalo blog berbasis Blogspot mah udah bisa dimonetize dari awal. Bahkan dari sejak beralamat blah.blogspot.com.
Jadi layak gak upgrade domain? Banget!
 

101 tanggapan untuk “[MTM] Layakkah Beli Domain?”

Bisa banget Mba Non. Tinggal beli hostingan yang cukup gede kapasitasnya. Minimal sama dengan kapasitasnya WP. Jangan sampe pas diimpor kehabisan space. Oiya Mba, di WP juga jualan layanan pendampingan trasfer dari .com ke .org seharga kurleb USD 129 an. *berasa dibayar wp aja ini..

sayah nunggu setahun dulu dari tahun lalu Mbak Non. Kalo menggembirakan kayaknya bakalan pindah. Btw .com bisa dicantolin iklan kok asalkan bentuknya link kata-kata bukan gambar.

aku juga udah pake domain sendiri. nah pas vakum sekian minggu itu rasanya sesuatu 😀

Walau kecil dan belum bisa nebus sejak 4 tahun pakai domain sendiri, perlahan-lahan aku juga mulai dapat tawaran pekerjaan, Mas Dani. Tak semua sih yang aku terima. Sebab aku ingin mempertahankan idealisme bahwa blogging seharusnya untuk bersenang-senang. Jadi penawaran iklan harus berkenaan dengan itu…:)

upgrade domain biar lebih catchy aja sihhh, enggak ngoyo mau monetize juga sebenernya karena tujuan bikin blog cuma buat berbagi, tapi kalo ada tawaran yang sesuai bisa dipertimbangkan 😀

mestinya sih layak ya. apalagi serius ngeblog nya. rajin ngupdate dan menjaga mutu tulisan. jadi bisa ada sinergi antara isi dan nama domain nya, yg bisa sama2 generate pengunjung yg ujung2nya menarik pengiklan. tapi buat yg belum bisa serius full spt saya, rasanya sih mending ditunda dulu kali ya untuk punya domain sendiri. saya sendiri pernah punya nama nomain, bukan *.com sih, tapi *.web.id. tapi karena ga rajin nengokin blog, sampai domain expired pun jadi ga tahu… akhirnya sekarang untuk sementara pakai yg gratisan dulu.

Saya udah pake blah.com Mas Dani. Sekarang sedang mengembangkan blog. Tapi iklan lagi saya non aktifin.
Tapi saya ndak kredibel2 gini ya kkk

Ah dirimu bagus Om blognya. Keren bener deh blognya.
Kalo soal kredibilitas mah gw yakin Om blogmu sudah terpercaya banget. Apalagi Mbah Andik sering promo juga tuh.. 😀

Waduh… blog saya seperti salah jalan … Andik sering promo? Wah saya sepertinya harus promo blog Andik dan blog mas Dani nih

Kukira untuk USD 18 per tahun masih worth it, Dan.
Masih inget gak kalimat yang kira2 bunyinya seperti ini, “ketika semuanya gratisan, maka orang cenderung meremehkan”
Misalkan kuliah S1, karena kebanyakan dari kita, yang bayar kuliah S1 ortu kita, maka tak jarang kita males2an untuk kuliah. Bandingkan dengan ikutan seminar atau kuliah S2 yang mana kita bayar sendiri, maka kita gak mau rugi dan berusaha untuk semaksimal mgk mendapatkan ilmunya.
Nah, aku kira, begitu pula ngeblog. Jika domain gratisan, mungkin kita males2an buat ngisi contentnya. Toh, ga rugi apa-apa. Tetapi begitu bayar, ada semacam semangat tidak mau rugi, sehingga kita bisa lebih semangat untuk mengisi blog kita.
Dan untuk alasan itu pula, aku mencoba untuk membeli domain pribadi 😀

Aaaah bener sekali Sur. Kujadiin tema postingan mtM minggu depan ah Sur! Thx ya. Hahaha.
Sama kayak aku pas beli domain blog ini Sur. Biar gak ngasal lagi pas tahun 2013 setelah dapet momentum itu! 😀

layak bangeeet….supaya biar lebih branding aja gitu nama blognya..hihihi
so far menurut gue mah (untuk itungan sebulan berarti sekitar 1,5 usd yak) wothed to buy… soalnya ya itu kita jadi rajin nengok2 blog, trus apdet cerita, nah syukur2 kalo ada tawaran ngiklan paan…sekali mendayung dua tiga pulau terlampaui #halah

Mau banget punya domain sendiri! Kalau berkenan, ajari saya caranya dong Mas… :hehe.
Bagi saya, punya domain sendiri berarti tanggung jawab yang lebih terhadap anak-anak rangkaian aksara yang telah saya lahirkan. Supaya bisa lebih konsisten, lebih meningkatkan kemampuan diri dan kualitas tulisan :hehe.
Ini salah satu postingan yang saya tunggu-tunggu :hihi. Terima kasih telah menuliskan ini!

Gara sudah tahu bedanya kan antara WordPress.com dan wordpress.org? Atau sudah pernah mempertimbangkan blog berbasis blogspot? Hey! ini bisa dijadiin bahan postingan rebo nanti. Hahaha. 😀
Indeed Gara, dengan domain sendiri rasanya tanggung jawab dan rasa memiliki lebih besar. 😀
Sama-sama, makasih sudah baca yaa! 😀

Belum begitu bisa membedakan sih Mas :hehe.
Kalau blogspot dulu sudah pernah, tapi dulu sekali dan sekarang sudah tidak main di sana lagi :hehe
OK, postingannya saya tunggu! 🙂

Kalau ada yang bisa settingin di WP.org mending gak beli di wp.comnya Christa. Karena gw lihat blog lu itu contentnya bberpotensi banget dapet traffic tinggi (ato malah sudah? :D)

Huuu postingan ini membuatku galau hahaha karena sdh 2 minggu lebih gak main2 di blog! Btw hr inj aku baru tau klo salah satu teman adalah designer wp! Wkwkwkkwkwk…such a small world!!

Wah nemu post ini pas banget, karena lagi mikir mau pindah dari wp dot com ke wp dot org…
boleh nanya ya? kalau wp dot com boleh pasang iklan kan ya? Gak harus pindah ke wordpress dot org toh?
Soalnya saya suka lihat ada wordpress dot com yang iklan-in jasa produk gitu..jadi suka bingung sama kebijakan wordpress dot com sebenarnya.

Boleh Mbak Indah, asalkan iklannya dalam bentuk link kata-kata. Konfirmasi jawaban dari orang WPnya bilang kalo iklannya gak boleh dalam bentuk banner/link gambar sama sekali, ini karena bentuknya sama dengan iklan yang dipasang dengan WordAds. Tapi sayangnya, meskipun boleh dalam bentuk link kata-kata tapi blogger gak boleh kerjasama dengan Google AdSense, OpenX, Lijit, BuySellAds, and Vibrant Media. Detail bisa dibaca di https://en.support.wordpress.com/affiliate-links/ dan https://en.support.wordpress.com/advertising/
Well, kalo terima job postingan berbayar itu bener-bener dilegalkan sama si WPnya. Jadi bisa terima job paid post sebanyak mungkin. Tapi tetep kalo dibandingin degan wp.org jauuh. 😀

Terimakasih info-nya ya. Masih belum 100 persen sreg dengan dot org..kepikiran ngurus pretelean plugins etc segala itu loh. Kalau punya waktu luang mungkin gampang.. tapi kalau punya kerjaan utama, ya ribet apalagi kalau gaptek kayak saya 😀 😀

Sama-sama mbak Indah. Saya sih ngebayangin ribet ngurusin setup domain dan hostingan di awal dan iya para pluginsnya itu memang. Butuh waktu bener deh. Kalo masih ngantor paling bisanya weekend dan itupun agak susah juga ngatur waktunya. Hihihi. Saya males ribet sih. 😛
Semoga suatu saat bisa dapet waktu dan tenaga bantuan buat ngerjain ya. Hihihi.

Selama dianarikasari masih pake blogspot, selama itu pulalah saya ga akan beli domain, tetep di blogspot *laaah hubungannya apa :)))
Iya ya harus bener2 dimaintain kalo udah beli domain, dianggap investasi…

pernah monetize, skrg sudah nga lagi hehe, penting banget beli domain, khan jadi nga bisa didelete oleh blogger / wordpress dan layanan blog gratis sejenis 🙂

tertarik sih mas, tapi sekrang disaat nge blog lagi kembang kempis jadi mikir lagi. Abisan kalo koneksi masih gak menentu, trus tiap hari ribetnya sama kerjaan, jadi lah bikin blog terlantar. Tapi postingan ini jadi bahan pertimbangan kali kali aja jadi R dari kantor yang sekarang kayaknya asik juga tuh maksimalin blog 🙂

Kalo blog pribadi ya udahlah karena udah di-private ya nggak perlu beli domain. Blog yg travel udah beli domain, buat iseng-iseng aja sih. Mudah-mudahan balik modal. Mesti belajar dulu nih soal monetize the blog.

Akang punya satu blog berbayar hanya saja tujuannya sebagai media komunikasi dalam sebuah komunitas terbatas (Keluarga penyandang Cerebral Palsy). Jadi kalo mau di monetize rasanya koq nggak enak hati terhadap para pengguna blog.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *