Kategori
Being a Father Fragment Rants

Just.Do.It!

Gak pernah olahraga? Gw banget! Alesan apapun ada, sibukla, pulang nyampe rumah malemlah, gak ada waktulah, lalalala adaaaaa aja. Ternyata oh ternyata tinggal ngatur prioritas waktu aja dan bisa loh olahraga diselipin. Kalo dalam kasus gw lari. Karena nyampe rumah dah pasti males dan gak bakalan kejadian, sekarang gw lari dari kantor ke daycarenya A yang ternyata cuma 3.8km menurut data pengukurannya Nike+. Ada yang suka lari juga?

Nike+ Running Apps
Sudah beberapa hari ini gw mulai lari.
Bukan lari dari kenyataan, ato lari dari pahitnya hidup *eaaaaaa *kemudian ditampar *pake duit seratus ribuan *tapi tetep aja ditampar
Beberapa minggu ini gw merasa badan semakin membesar ya, setiap ketemu orang selalu nyapanya:

“Dani gendutan yaaaa”

Gak pake tedeng aling-aling banget deh. Cuman ya gak sakit hati jugak sih, kan kenyataannya emang gendut gw ini. Dari yang dulunya berat cuma 55kg di tahun 2007-2009 jadi 78kg hanya dalam waktu 6 tahun. Perut buncit, nunduk sholat jadi susah dan nafas ngos-ngosan.
Apa iya umur 27 tapi badan rasanya udah umur emm.. berapa ya umurnya orang yang gak bisa gerak lincah dan berasa berat kemana-mana itu ya? *kalo ada yang protes gw bilang umur 27 ya udah sih ya. :P. Lagi-lagi kesadaran menghantam keras. Gak mau! gw gak mau tua sebelum waktunya. Phisically old maksud gw. Masih umur segini gw masih pengen melakukan banyak hal sama A nantinya. Masa A udah agak gedean gw cuman bisa ngelihatin dia lelarian dari jauh?
Trus gw baca postingannya Mbak Eva soal lelarian. Ketampar bolak balik deh. Alesaaaan aja adanya mau mule olahraga. Gak ada waktu lah, pulang kantor capek lah, males ini itulah. Huhuhuhu. TABOK DANI! Just do it kalo kata merek olahraga itu, Mbak Eva juga balesnya begitu.
Trus suatu saat pas pulang kantor itu jalan dari kantor ke daycarenya A macetnya jijay banget deh. Motor pun nyanpe sejam lebih nyampenya. Eh pas waktu itu dilewatinlah jalan tikus yang motong-motong gitu, tapi tetep nyampenya sejam lebih. Lhadalah kok ya di jalan itu gw lihat jembatan penyebrangan buat yang jalan kaki dan kalo dikira-kira masih masuk akal jaraknya dipake lari.
Gw nekad dong besoknya, gw lari dari kantor ke daycarenya A.
Peralatan lari
Ternyata oh ternyata jaraknya cuma 3.8km. Gak terlalu jauh meskipun pas hari pertama kaki gw rasanya gempor. Dan tahu gak siiiih?? Cuma beda 5 menit kalo dibandingkan dengan naik ojek! Gilak! GILAK! 5 menit man bedanya! Emejing banget deh.
Lah kalo beda juga cuma lima menit ngapain gw capek-capek duduk ngojek dan bayar mahal kan? Sekali ngojek Rp. 30 rebu. Tapi instead of masalah duit karena emang pengen sehat gw niatin lari. Trus gaya dong, habis lari posting di twitter. Mbak Eva kemudian akhirnya kasih saran ini itu dan suggest app buat latihan. Setelah tahu appsnya gak bisa didownload di Indonesia, gw dapet similiar app yang namanya RunDouble yang bisa dipake buat latihan dan menakjubkannya kemaren lari gw yang ke empat bulan ini dan berhasil lari 4.1km tanpa kerasa capek. *sungkem ke Mbak Eva
Hari ini istirahat dulu deh.
Tas yang dipake buat lari
Nah soal peralatan tempur buat lari, dari kantor kan ya gw larinya, jadi ya terpaksa ganti baju kan di kantor. Jadi ya terpaksa pulang baju ditaroh di tas dan gw pake baju lari. Daftar peralatan tempur yang gw pake:

  • tas kecil Nike punya A
  • sepatu merah Saucony yang kebeli dari voucher yang dikasih Indah pas menang kuis Nachi jaman dulu
  • telpon genggam Galaxy Note 4 yang running Nike+ dan Run Double app, ditambah Accu Radio kalo lagi gak bawa walkman
  • Walkman Sony yang gw dapet dari giveawaynya Erlia jaman dulu juga.
    (tentang sepatu Saucony dan Walkman ini pernah gw posting tahun 2013 dulu soal rejeki gak bakal kemana)

Hari ini gw istirahat dulu dari lelarian. Besok insyaAllah lari lagi.
Kali aja ada yang suka lari juga bisa add gw di Nike+, biasa, nama gw Dani Rachmat. Ihik.
PS: Kalo emang suka lari, siap-siap deh, tidur malem jadi nyenyakkkk bangettt. *itumah lu aja kali Dan!! *toyor
Tulisan tentang oocehan macem-macem gw yang terakhir:
[display-posts category=”rants-fragment”]

167 tanggapan untuk “Just.Do.It!”

Aku dong gak sukses2 lari hauhahaa bangga abis tiap lari rasanya kayak mau putus nafasnya, akhirnya males. Belakangan selalu jalan aja. target sih 10 ribu langkah tapi cuman bisa sampai 5000an aja udah tepar. Payah.

justru gendutan lebih ganteng mas Dan..ciyus..tapi kalo larinya ke perut sih..eng ing eng…kayak badut…buahahahaha….kalo ke pipi ntar towel dikit gpp ya…

27???? Tetep komennya nih.
Prefer walk sih gw Dan. Tapi mang sih. Skrg jalan aja dah capek banget. Padahal dulu bolak balik dr pintu gerbang perumahan ke zona. Skrg berenti2 dulu.

Olah raga itu emang oenting banget ya Dan, buat emak2 macam gue sih penting biar bisa tetep fit n seger n sehat karena ada suami dan anak dan rumah yang perlu gue urus ahahahaha. Pluss bonusnya ya bb turun atau minimal stabil. Gue si udah jarang lari sekarang olga gue zumba seminggu 2x kadang sebelum zumba gue sempetin lari dulu sebentar. Trus abis itu makanya jadi sebakul ahahahahaha. Samaan Dan gue juga klo lari pake sony walkman . Sony emang the best yaaa 😉

tapi emang gitu kali ya Dan abis olga apapun pasti pascanya kita jadi kaya laper banget. secara biasanya gue sebelum olga makanya cuma buah atau jus atau toast 1 biji . jadi yaa ngamuk deh makan siangnya hehehe.

Iya Jen, gw sekarang berusaha banget jaga makanan. Jangan semuanya masuk ya Jen. Lebih susah jaga makannya daripada larinya. Zumba gimana sih emang? Kudu ikut kelas ya? Gw cari yang free dulu. Hahaha.

zumba itu kelas dance gt. hahaha.. kebanyakan si cewek2 yg ikut mas.. dulu juga pas pertama mulai, cari yg groupon2 gt dl.. kalo yg free ga tau ada apa nggak.. tapi kalo di singapore, suka ada tai chi2 gt.. nah itu bs ikutan gratis.. tapi sama opa2 ama oma2. haha.

Hahahha, semangat, Dan! Nanti kalau sudah mulai, biasanya terbiasa, lalu masuk ke tahap nagih. Tapi ya gitu, namanya olahraga, begitu rutinitas di skip, lalu skip lagi, lagi, dan lagi, laluuuuu mulai dari nol lagi ya :p

Hahaha, olahraga memang penting 😀 . Dan menurutku yg penting dari olahraga itu adalah motivasi agar kita bisa konsisten dalam melakukannya. Gak cuma 1 ato 2 bulan aja gitu, hehhee 😀 .

Bentar deh, beneran 27?
Saya juga baru mulai lari loh…tapi cuma sekali abis itu bangun telat lagi, preett~ emang mesti diseriusin sih, musti commit banget. Once stop, susah lagi deh. SEMANGAT !
Kemarin niatin lari karena merasa tertampar sama twit sma salah satu seleb yg kurang lebih isinya gini:
“Masih muda becandaan males olahraga masih bisa dibilang lucu, tapi kalo pas udah tua dan sakit-sakitan baru deh udah gak lucu lagi kata-kata “males olahraga” itu”

Dipegang sih Nad biar tetep sadar. Kalo kelamaan lari gw suka puyeng. Nah pegang hape jadi salah satu cara bikin ngilangin puyeng. Aneh sih emang. Cari strapper belom nemu juga sih.

Udah pasti tipulah Nad ttg 27 nya! gak terima XD
Dulu aku sempat ikut Capoeira, beuh berhasil membuatku gak bisa rukuk dan sujud! Kacau parah. Berhenti Capoeira, nyoba jogging. Capek. Cuma doyan nikmatin pemandangan. Eh akhirnya diajak naik gunung. Itu kan ya jalan ya…enak, lumayan suka. Terus pas disuruh lari lagi…hands up! 😛
Sekarang olahraganya hanya naik sepeda keliling rumah dan sesekali berenang 🙂

Iya yang Brazil itu…gaya-gayaan emang akunya 😀
Berenang di komplek dekat perumahan. Bukan di komplekku, hehe…biasanya sembari nemenin keponakanku berenang, aku ikutan turun juga. 🙂

hahaha…10 tahun yg lalu kan lagi ngerjain TA yg katanya udah 8 bulan dikaburin…
berarti 32-33 kan ya?? kekekeke….
sukses ya Dan..
gw aja disaranin dokter harus olahraga minimal 1 jam per hari supaya bisa sembuh
gak pernah berhasil nih…
faktor M nya gedeh bangettt

Jiaaaaah. Ada yang inget. Ish Nyr. Gak usah diungkapkan sampe terpampang nyata gitu dooong. Hahahaha.
Hayooo semangaaat. Temenan di nike+ deh biar seruseruan lihat temen lain lari

Kalau dibilang jaga badan sih nggak juga. Dia makan banyak kok. Cuma mungkin nggak bakat gemuk aja.
Tapi akibatnya istrinya ini sering dicurigai suka ngabisin jatah makan suami….
Eehhh… malah curcol lagi…!

Pas banget tadi baru mulai jalan lagi setelah sekian lama ga jalan pagi. Seru, sih. Kalau lari jarak jauh suka ngos-ngosan soalnya.
Kayaknya seru lari ditemani apps, sayang aku belum punya ponpin 😀

Saya tidak pernah, ulangi, tidak pernah, berjodoh dengan semua kegiatan olahraga. Oke, kecuali flashmob yang hitungannya termasuk senam aerobik. Jadi saya sangat kagum dengan orang-orang yang bisa bermarathon berkilo-kilo jauhnya. Kalian ini terbuat dari apa? Lha wong saya yang Monas perimeternya cuma 1,1km banyakan jalan daripada larinya…
Mas Dani suka ikut event marathon demikian jugakah? :)).

Paling jauh 10km? That’s great, Mas. Lanjutkan! Tidak lama lagi pasti bisa full marathon :amin

saya juga paling gak kuat lari,jalanan mendaki aja sya ngos2an,hehe
tapi selama tiggal disini jadi lebih rajin jalan krn mau gak mau gk punya kendaraan,apalagi bis2 disini berentinya cuman dihalte bis,harus lajan lagi sampe di haltenya,huft,gak apa sekalian olah raga jalan kali, tetap semangat ya mas Dani! eh btw mas Dani 27 ya?berarti hampir seumuran dgn saya 😉

Soal umur 27 mah. Ehm. Gini sebenernya sinyal ilang………. Balik lagi wah enak ya kalo di sana jalan terus juga nikmat kayaknya. Asepnya gak kejem kek di sini. Huehehehe.

Kemaren pas latihan nari, eeehh ada temen bilang “teh Dewi gemukkan ya sekarang..??” Woaaaaa ngga ridhoo hahaha..
Langsung dah latihan narinya semangat, langsung keringetaaan…pulang ke rumah nih..ealaaaaah kangmas bikin sambel..la piye tooh..?? makanlah dengan semangat 45 hahaha
Mulai besok mau diniatkan OR aaah.. Niat doaaang..semoga jadi kenyataan

Iya itu sambel harus jadi musuh bebuyutan kayanya… !!! Streng Verboten laaah..!! Haha
Tp kangmas demen banget bikin Sambel…kumaha yah..? Pdhl dia juga perutnya makin mancung juga hahaha

Ken, mau dikasih kaca ga? Mosok 27 mukanya boros gt dilempar granat
Hahahahaha semangat lari kak Dani.. Biar sikspek perutnya :p
Oiya nti gw add lu yak..

Hebat dani! Abis baca postingan lu ini gue jadi teringat janji gue untuj mulai olahraga lagi tapi kom ya ga sempet2. 2 minggu lalu mulai muaythai lagi, eh manajemen ganti otomatis suasana dan para trainernya ganti semua. Ga seru dan ngebetein. Masih mau cari2 tempat Olahraga yg asik..suasana olahraga ngaruh banget ternyata

Pengen mulai lari sudah sejak tahun 2012, dan sampe sekarang belum lari-lari!
Memang kok ya, niat tanpa ada usaha sama aja bohong #SelfToyor

Sama dong, gue juga tarsok tarsok terus kalo olahraga. Tapi udah diniatin mau rutin renang. Karena cuma renang olahraga yang gue suka. Mudah-mudahan bukan cuma warm-warm chicken shit.

emang deh Dan lo itu gendut banget sekarang disirem aer teh
gue nih parah..kaga pernah yang namanya olahraga..paling gue larinya kalo udah telat dtg kekantor…buru2 takut telat… ;p

ooh berarti 3 bln lagi saya bakalan nengokin bayi, ya? Wakkakakak…
Bercanda… 😛
Suami saya lo..gendut banget mana mau ngecilin badan, dia blg kalau dia kurus jg saya ga mau ama dia (alasan dia aja tuh padahal..)

emang sih kalo abis lari tidur malem jadi nyenyak, tapi bangun tidurnya… uhh kaki kayak abis ditindihin barbell 10kilo. btw gak mau cobain fitness juga, mas? biar makin atletis hehe

Kalau saya gak lari, tapi jalan.. jalan nya lumayan sih, mungkin bolak balik bisa 3-4km. Kenapa gak lari karena tau lari itu cape hahaha #yaiyalah. Kalau saya meningan jalan aja terus sampe tau-tau baju udah basah karena keringat. Itupun di lakuin seminggu sekali, tapi jarang seminggu sekali nya, kalau mau dan bisa aja 😛
Selamat olahraga mas!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *