Kategori
Blogging Things Di Balik Blog Fragment

Pentingnya Komen Untuk Blog

Suka baca blog ini dan masih jadi silent reader? Mungkin artikel ini bisa bantu mengubah pandangan 😀 Komen yuk!! 🙂

Hola-hai-hai!  Udah seminggu dari gw publish artikel tentang 5 Cara Mendapatkan Uang dari Blog ngeblog nih.  Apa dirutinkan aja ya tiap selasa update tentang ngeblog?  😛 Dan minggu ini gw kok keinget obrolan ama si Lina (lagi-lagi ?) soal pentingnya komen untuk blog.

Jadi ya gw yakin banget di luar sana (selain gw maksudnya)  banyak blogger yang dengan setia jadi silent reader.  Baca tapi gak komen.  Ngelike pun kagak.  *dadah-dadah!  *I love you all meskipun belom pernah berinteraksi langsung.

Banyaklah ya alesan buat jadi silent reader,  mulai dari tipe orang yang memang introvert, gak pede dan suka baca doang,  sampe ke yang males aja komen di blog orang ntar dikira sok ikrib padahalan di dunia nyata becandaan sampe hampir tanpa batas *pelototin kwek-kwek

Jadi sebenernya buat yang baru ngeblog,  komen mengomen itu penting banget loh.  Hampir sama kayak nafas blog itu sendiri. *tsaaaaah Saking pentingnya gw bahkan tulis di atas formulis komen gw gini:

“Rugi loh habis baca gak komen!  :D”

Apa sih Pentingnya Komen untuk Blog?

(1) Menjalin kedekatan emosional

Komen danirachmat.com

Tsaaaah! Ada yang mau ngebantah poin pertama ini?  Yakin? *asah golok Bahahahaha.

Mau gak mau, suka gak suka,  kalo mau komen kan kudu baca postingannya dulu ya.  Meskipun banyak yang posting dengan tema yang mirip,  paling gak komen yang mau disubmit kudu nyambung secara personal sama si empunya blog yang mana itu kudu dibaca kan ya.  Karena di setiap postingan blog pasti beda lah apa yang dirasakan sama blogger satu dan lainnya.

Buat gw dengan baca postingan blog gw kayak ngerasa diijinkan masuk ke salah satu bagian pribadi hidupnya si penulis.  Dari situ gw bisa nyari apa ya g kira-kira bisa nyambung apa interest gw di blog.  Pun sebaliknya.

Kayak contoh postingan gw Cara Beli Reksadana di Bank kemaren,  karena gw nulisnya sesuai pengalaman,  bukan sekedar baca dokumentasi manual bank,  yang baca pasti bisa nyambungin beberapa aspek emosional dirinya.  *eaaaaa *100% ngiklan

Dengan begitu lama-kelamaan kan jadi ada kedekatan antara blogger dan bisa jadi teman ya?

Setuju?  *awas kalo gak *siapin daon kelor buat ngepret. Hahaha.

(2) Ajang promosi blog

Udah jelas lah ya fungsi komen sebagai ajang promosi blog ini.  Terutama buat yang pengen blognya didatengin orang banyak.  Pengen menyuarakan pikirannya buat bisa didengar khalayak,  komen ini bisalah jadi alat yang sangat ampuh buat promoin blog.

Dari komenlah orang jadi tahu blog kita.  Bahkan di komen yang kita sebar,  bisa loh disisipkan ciri khas kita. Kayak misalkan ada yang cerita soal tas branded,  gw bisa dong komen tentang tas branded dari sisi financial planningnnya *eaaaa *trus diblock

Tapi paham kan yes maksud guweh ya?

(3) Meningkatkan kredibilitas penulis

Nah ini nih,  komen itu juga bisa ngegambarin kredibilitas si pemberi komennya kalo menurut gw.

Gini,  lagi-lagi kalo mau komen kan mustinya baca dulu ya.  Tapi sering kaaaan ada komen yang isinya cuman ‘Pertamax! Luar biasa!’  ato malah ‘KunBal ditunggu!’ seperti ceritanya Niar Ningrum di status FB gw tadi.  Kalo udah begindang mah yaudah laha yaaa.

Nah dari komen itu kwbayang kan si empunya blog gimana,  apakah orang yang bener-bener mau terhubung ama kita ato kagak.  Blognya kalo kita datengin gimana kira-kira isinya dan lalalili sejenisnya.  Jadi ya diusahakan lah baca dan paham apasih intinya postingan yang mau dikomenin itu.  Nama kita juga yang dijual kan di komen itu dan yes emang UUP.  Ujung-ujungnya Promosi sih. ?

(4) Pemberi semangat

Yeye tulis di komennya kalo komen-komen itu pemberi semangat. Setunu kaaan?  *asah golok!

Buat gw sendiri sih baca komen itu kayak dikasih oksigen pas berenang.  Bikin blog gw tetep semangat ngambang syukur-syukur berenang kenceng. Blognya tetep muncul di permukaan paling gak dan gak tenggelam.  Apalagi akhir-akhir ini.

Seperti gw cerita di postingan Tema Blog,  Aplikasi Launcer dan Adsense kan blog ini sudah mulai beralih lebih berat ke personal finance blog ya. Awalnya gw ragu masih ada yang mau baca gak ya,  eh komen-komen masup dari temen-temen yang gw belom pernah tahu.  Bahkan ada yang email tanya spesifik tentang sesuatu.  Dan itu kayak kasih gw semangat!

Meskipun ada komen-komen yang gak terlalu positif,  gw nanggepinnya penuh rasa syukur aja,  paling gak orang itu sudah begitu perhatiannya ama gw dan mau “membuang” waktunya buat ketik komen dan pake kuota internetnya buat kirim.

Jadi tetap kirim komennya ya kakaaaaak…

(5) Menaikkan peringkat blog

Komen di WP reader

Nah ini nih,  kalo ada yang pengen nilai Alexa ranknya naik,  coba deh komen sebanyak mungkin di blog teman-temannya.  Kasih link balik ke blog kita.

Coba perhatikan hari demi hari peningkatan Alexa rank kita (well,  meskipun ada beberapa cara lain biar alexa rank kita naik signifikan sih).  Gw yang emang dasarnya kepo terkepo dan suka bacain blog orang tapi oggggah banget rugi *yeaaaah!  Yapasti kalo udah buka blog orang,  gw hampir pasti akan tinggalin komen.

Dulu awalnya gak tahu dan gak niat sengaja komen buat naikin alexa sampe pada bilang saking kemana-mana ada komen gw *yeaaaah! (2). Jadi ya pas gw tahu ternyata efek komen-terkomen itu naikin Alexa,  yaudah semakin gak mau rugi lah. Hahahaha.

Tapi tetep ya,  meskipun gw kejar tinggalin komen,  ya gw tetep akan baca isi postingannya dan gw usahakan selalu komennya nyambung ama isi postnya.  Malu eiy pernah soalnya ketangkep komen setelah baca judul.  Mana temen yang waktu itu masih baru kenal.  *Dadah ke Mbak Hilsya.

=++++==

Dengan itu semua,  udah pada paham ya pentingnya komen untuk blog?  Jadi rugi kan kalo udab baca trus gak komen?  Komen yuk and let me know you!  🙂

Tulisan lain tentang blogging:
[display-posts category=”blogging-things”]

166 tanggapan untuk “Pentingnya Komen Untuk Blog”

comment emang kadang penyemangat banget deh..sayangnya recently gue beneran suka gada waktu buat balasin comment yang lama2 gitu Dan..pas ada di depan laptop br balas. mendingan gue pake buat BW n comment ke blog temen2 hueheh

ini nih blogger Indonesia sejati… Mantap mas bro. Memang komen itu penting. Tapi saya komennya dimoderasi mas biar gak ada spam. Baca komen kalau ada yang merasa terbantu sama postingan itu menyemangati banget tp kalau nyepam paling males banget.

Haiyah… Blogger sejati apaan lagi ini mah maas… >.<
Btw buat yang nyepam syukurnya sampe sekarang masih kesaring sama si akismet yang gretongan. Hihihi..

Balas

Wowowowooowww… semua point diatas itu jujurly saya baru tau duhh
Point 1 : Saya paham
Point 2 : Saya kira kalo mau promosi blog kita kudu temenan ama banyak orang, ga nyangka banget klo dari komen bisa nambah temen. Tiap saya komen di blog orang lain tapi orang lain ga follow blog saya sedih emang tapi saya sadar, orang temen saya masi keitung ama jari. ditambah lagi lagi saya jarang blogwalking n baca2 blog orang (baca: pemalas).
Point 3 : Tiap saya komen selalu berkaitan ama isi post nya, meskipun siapa sih yg gak suka komen gak nyambung ama isi post nya si penulis? hening… oh gak ada ya? saya doang berati XD
Point 4 : Oh gitu… iya sih suka seneng kalo ada yg komen positif bikin semangka buat terus posting tulisan menyadari post saya jarang ada yg komen
Point 5 : Peringkat blog?? Alexa rank?? sepertinya saya masih jauh untuk sampe kesitu. Bimbing saya guru!

Adudududuh makasih buanyaaaak buat komen panjangnya ya Kak Raniiii.
Poin 2: Percayalah, promosi paling efektif ya dengan meninggalkan komen sebanyak mungkin dan setulus mungkin.
Poin 3: Kalo orangnya asik aja sih gapapa. Ada juga kok temen blog yang komennya gak nyambung ama isi tapi tetep asik. Jangan cuman pertamax ato luarbiasa aja. Hahaha.
Poin 4: kaaaan… Hihihi
Poin 5: Hayuuuk belajar bareeng! *semangat! *yosh! ???

Balas

Oh ini uda dibales toh, gada notif nya sih. Secara gak langsung kudu rajin2 main ke blogsepot pak Dani ini dong…
Hhmmmm baiklah… Tiap komen juga saya tulus pak, cuman tulusnya yg gak into me apalah ini??!!
Aku mah jangankan di komen di like aja uda bahagia bagai di taman ria gitu…
Pak, ini ada cara paling gampang gak buat komen dimari? pertama suka susye buat komen masuk, kaya ditolak tolak mulu gitu (uda biasa sih ditolak) tapi untuk ini jangan gini caranya lah. Kedua poto saya mana pak? kan komen di blogger kondang salah satunya buat nambah link nambah kenalan silaturahmi antara aku dan dia (ah naon kan, ini mah jadi curhat)
Siaaaappp!! mari belajar ngeblog jadikan aku muridmu guru! #keukeuh

Kalau pembaca sudah menyempatkan waktu untuk membaca isi postingan kita dan menyempatkan waktu buat ninggalin komen, alangkah baiknya juga pemilik blog menyempatkan waktu untuk memberi reaksi atas komen yang sudah dituliskan. Kasih komen itu juga mikir lho ga cuman sekedar ngetik aja 🙂

Hahahahaha. Iya Deeeen. Aku baleeees komen cuman ya suwiiiii. Hahahaha. Iki aku rasane ditapuki bolak balik soale sing paling sering lama bales komen e. ???

Balas

pertalite mas soalnya udah ga pertamax lagi, hih garing
err…saya komen kalo postnya membekas di hati sih. kadang saya baca postnya sampe abis dan saya suka, cuma karena bingung mau komen apa, akhirnya sutralah like doank. daripada saya maksa komen tapi terkesan dipaksakan komen 😛
oh ya, saya kalo komen kadang sok kenal sok akrab sok asik. heheh salaman dulu
btw, gara gara blognya mas dani juga sih, saya jadi mulai melek finance 🙂

Huaaaaa. Hasyeeeeek
Membekas di hati dong ini postingan sampe dikomenin? Bukan bekas lukan kan tapinyaaah? ???
Komen aja terus Mbak, paling gak ada feedback berupa link dan yang empunya blog jadi ngeh kalo dibaca dan dikomenin. Hihihi.

Balas

Kenapa mesti comment Ko Ryan yang jadi picnya? Apa karena Mas Dani punya kedekatan emosional dengannya? LOL 😛
Btw ada beberapa teman silent reader yang pernah bilang ke saya kalau mereka merasa kesulitan pas mau comment karena cemas commentnya tidak pas dengan yang diharapkan pemilik blog itu. Any comment for this?

Bahahahaha… So true, ada kedekatan emosional ama Ryan gw mah.
Kalo soal cemas gak sesuai sama yang punya blog tenang aja, kalo yang punya blog gak berkenan gak akan diapprove komennya dan tetep dimoderasi. Hahaha. Jadi hayuuuk comment ajaaah! ???

Balas

iya bener..rugi banget kalo udah ngunjungi blog dan nggak komen…seenggaknya ninggalin jejak aja dulu…muehehehehe

aku kan punya blog tapi jarang posting sukanya malah BW dan komen2 d blog orang lain ,mas dani hehhehehhee pengen selalu ninggalin komen tapi kadang suka takut dikira sok ikrib itu aku bangetttt jadinya ya kadang komen akadang engga tapi aq selalu baca postingan blog yang aq follow biasanyah :p

sebenarnya sihh udah lama pengen koment di blog ini…. cuman kok dari aplikasi wordpress untuk smartphone blog ini cuman bisa dilike doang…. jadi kalau mau koment harus buka pc dulu atau dari google chrome.
salam kenal….., blog aku dikasi komentar juga atuh…. #promo

ooh beralih ke finance personal blog, sempet mbathin sih kmrn…ini postingan makin kesini makin berat kantongnya makin berat juga yak, aamiin hihihi
btw kedekatan antara pembaca dan si blogger itu penting bgt, silaturahmi dumay ya kali ya istilahnya 🙂

Komen ah… Mumpung dipersilahkan hihihi. Di blog ini aku selalu sr padahal kayak udh “kenal” aja gitu. Abis blog bacaanku satu circle sama mas dani. tulisan2 mas dani juga banyak memberi pencerahan trus napa gak komen ya? Blg makasih kek 😀 kalo komen di blog orang beken suka merasa apalah aku ini kakakkkk??? #Lebayy. Trus juga takut blog ku jd beken, lalu pengunjung kecewa karena tulisanku cm tulisan emak2 yang pengen punya blog tp gak punya kemampuan menulis yg mumpuni plus kekurangan ide ?

Hihihihi. Pede aja Mbaaaak. Beneran deh. kalo orang sudah mau mampir dan komen berarti komennya menarik. Dari komen bisa jadi postingan baru juga loh Mbak. Huehehe.

Balas

apalagi di bolg lo ini ye kaaannn ..kudu wajib yang namanya komen…ben ikutan femes..bhihihihihihi

hai kak, tau gak sih kalo mau komen disini musti ngisi form nama, email, website, kartu bpjs, npwp dan lain-lain kan jadi ribet. gimana dong…

Yah gimana ya Om. Memang ribet sih komen di sini. Sayah menyadarinya. Sudah aktifkan cookiesnyakah biar bisa simpenndata otomatis buat formnya? Maap ya Om. Ini kudu disampaikan para developernya wp.org sih.

Balas

Maaf kan daku ndak koment di postingan reksadana dan yg tentang iklan blog. Soale ora mudeng… Kalo isi postingan ngarti… Dan signal internet bersahabat. Insha allah di komment,,,, baiklah minimal ngasi like ya…???

Terus saya mau komen apa ya??? minta digeprok
Itu yang nomor 4 setuju bangettttt!!! Kalo ada yang komen tuh rasanya semangat menulis itu membuncah tsahhh bahasanyaaa
Tapi tetep siyh emang biasanya akan ngejar alexa rank dan DA lumayan kan backlink 😀 😀 😀
Sambil menyelam minum-minum lahhhhh

Om Dani, ane komen deh nih.. Hahaha.. Biasanya cuma baca via email aja nih kalo ada postingan baru.. Nah apa karena di email gak di read more ya settingannya jd ane kena zona nyaman sekedar baca, nyengir sendiri, trus udahan.. Tanpa meluncur ke blog untuk komen. Abis gimana dong mas Dani, di email udah lengkap sih.. Hahhaha
Jadi begitulaah.. nyengirkuda

Gak ada itu Mbak Nitaaaa dipersulit untuk blogspot. Kadang masuk ke spam Mbak. Akismet ini memang warbiyasak settingnya. Jadi saya harus rajin periksa kolom spam memang. Makasih yaaa sudah mau mampir dan komeeen… 🙂

Balas

Aku suka kasih komen kalo bisa langsung kasih komen. *apa maksudnya?
Soalnya biasanya aku baca blog WP dari aplikasi WP di android. Nah, sekarang ini banyak blog temen-temen di WP nggak bisa kasih komen langsung, harus login dulu. Ribet. Jadinya enakan jadi silent reader aja kalo gitu.
*kok jadi curhat ya. 😀

Graaant.. Ini karena kami pada pindah ke wp.org ya gak bisa dikomenin di appnya WP. Semoga ke depannya wp bisa bikin connect lagi ya. Trus cobain deh feedly grant. Powerful. Banget banget banget! 😀

Balas

ikut komen: no comment ah, biar nge-hits… 😀 sebenernya mau titip jemuran juga…tapi wong blog ane jarang update ya gak jadi… 😀

Iya penting. Blog itu kan ibarat org cerita ya. Jd ya penting komen sebagai tanda kalo kita udh dengerin ceritanya dan kita kasih feedback biar yg ngomong gak merasa dicuekin. Hehe

Ecieee aku jadi deket sama Dani cieee.
Sekalian mau promosi blog deh. Baru bikin baru soalnya buat komersial. Dikunjungi ya bro 😉

Udah ganti ke wp.org ya mas dani.. oh ya komen itu sama penting nya dg posting.. tapi belakangan sy heran dengan self hosting wo.com krn tampilan utk komentar malah hilang dan gak bisa di buka di aplikasi wp android..

Iya Jo, sejak April lalu. Nah ini saya gak tahu nih kenapa kok malah hilang kolom komennya. Apa ya karena dihilangin sama wordpressnya ya emang kemampuan komen langsung buat blog wp.org ya? :,(

Balas

mas Dani…..aku kalau komen di blog dan mas Dani ngereply kok jadi ga ada notif-nya ya? 😕 *eh jadi curhat :)))
kalau lagi ga buru-buru dan BW di laptop atau PC aku pasti komen. Kalau pun ga komen minimal ngelike 😀

Waduh,gitu ya Ra? Padahal Jetpack pluginsnya udah nyala dan diriku dapet notif di blog-blog WP yang kukomenin kalo komen dibales. Hiks. Maap yaaa, ntar kucoba lihat lagi settingnya 😀

Balas

hehheeh kadang2 saya jadi silent reader :D, tapi biasanya komen ga komen, saya tetap baca sih postingan sampe habis…tp memang klo di komentarin postingan kita terasa lebih gimanaaaa gitu ya 😀 (pengalaman pribadi hehe)

Dan, sesekali jadi silent reader menyenangkan ko *ngeles hehe. Aku kadang sdh cape dg kegiatan sehari2, klo pas buka wp, otak cuma mampu baca yg ringan2 aja .. klo komen gak dari komputer, typo nya parah, kesel aku.
1. Iya banget
2 dan 3. Klo ada blogger yg pengen komen bw buanyakk banget, komennya ko jd ga asik ya, kliatan kejar tayang, dan jd komen yg penting komen aja sdh setor komen dan link blog kita sdh terpasang.
Berbagi pengalamanku juga. Kita harus cek link patah/rusak secara berkala, yg aku maksud tentu saja dr link/blog para komentator, krn buanyak bangett blog self hosted tidak aktif lagi, jadi aku hapus semua link blog tsb. Klo lin rusak dibiarkan, maka akan ngaruh ke bounce rate blog kita.

Wah iya Memang Mbak Nel. Ngaruh ke bounce rate memang, cuman ya buat meriksain satu-satu kudu cari waktu ya Mbak Nel.
Soal komen yang kejar tayang itu Mbak Nel, saya sih usahakan nggak melakukannya ya. Kalo gak sanggup lagi bw yaudah saya gak bw lagi. Itu mah sama aja ngejelekin reputasi kita sendiri kalo cuman kejar tayang doang.
Soal typonya mah hahaha, sering banget kejadian udah disend eh baru kebaca ada typo. Sigh.. 😀

Balas

Emang penting bok.. Selain menyenangkan hati mendapat komen kan juga bikin tambah semangat ngeblog hehehe

hahaa, sama mas, saya juga ngerasa rugi kalo blogwalking tapi gak ninggalin komen. jadi kenal macem macem karakter orang, usia, profesi, asik lah 😀
tapi, jujur aja ada beberapa blog yg saya segen ninggalin komen sih. terutama blogger yg udah lama banget ngeblognya. mention jangan yah ahaha. saya cuma berani jadi silent reader aja di sana, serasa minder-minder gimana gitu hehehe..

Seumur hidup ngeblog, aku hampir gak pernah jadi silent reader, artinya bolak balik datang ke satu blog tapi gak komen, kecuali kalo aku sekedar mampir aja ke blog itu karena pas lagi nyari artikel trus nyampe ke blog/situs ybs. Itu soalnya dari dulu sampe sekarang aku cuma rajin mampir di blog yang udah kenal dulua, jadi yang ada dalam daftar reader aku juga cuma blog2 yang pemiliknya sering atau pernah berinteraksi sama aku. Kalo yang belum kenal gak ada yang aku follow dan malas juga baca-baca, mending waktu yang bisa ada untuk bw dipake untuk baca2 blog teman2 yang udah dikenal sebelumnya 😀

Hihihi. Sama Lis. Kalo ga ada niat balik ke blognya lagi ya gak gw tinggalin komen. Jadi kalo gw komenin next time gw pasti dateng lagi. Hihihi.
Makasih banyak ya Liiis. 😀

Balas

Bener banget deh..komen itu bikin kita semangat ngeblog jadinya.. 😀
aku kadang suka baca, kalo ga lagi ribet sih biasanya aku ngomen, atau paling nggak, ngasi like aja kalo ga tau mo ngomen apa.. 😛

Sebagai orang yang comel, jelaslah gue bakal komeeen hahahahah…tapi komen yang positip ya bukan komen hate. Kalo emang gak suka/ga setuju biasanya gue malah bikin postingan sendiri hahahahaha

Saya juga termasuk yang sering kalo BW mesti ninggalin jejak, selain pengen dekat denga para blogger di nusantara ini, Pengin ngecilian Alexa rank (Gak muna Ah gw :D) , yang Nialinya masih super jumbo gede 😀

Terima kasih, sharingnya bermanfaat.
Dan aku langsung disambit sendal jepit lalu ditraktir latte di starbak
Nah, itu tuh komen paling lazim yang aku yakin bener deh, belum tentu baca tulisannya. Atau, mungkin aja baca tapi karena tulisan kita terlalu keren jadi speechless
beneran ditimpuk laptop

Mihihihi. Saya sering juga sih ngalamin speechless gitu Mbak. Tapi selalu berusaha menemukan apapun buat dimasukin kolom komen yang masih nyambung, tulus, baik hati dan tidak sombong.. *wuopooo!! 😛

Balas

Point no 5, kasih link balik ke blog kita. Masalahnya gak semua blogger ngijinin do-follow di blognya. Bahkan banyak juga sih yang di kolom komennya secara otomatis menghapus link hidup. Kalau saya sih alhamdulillah jarang ninggalin link hidup jadi gak akan sakit hati banget hehe. Salam kenal Mas Dani

Mbak Rani, link ynag ditinggalin bukan di isi komennya, tapi dari alamat yang yang kita tinggalkan Mbak. Jadi ada gunanya ngisi nama, email sama alamat blog sebelum kita komen itu. 😀

Balas

tapi kadang sempetnya cuma baca doang.. trus berlalu tanpa ninggalin komen 😀 asli cuma karena pengen tau isi postingannya, udahnya bingung mau komen apa hehehehe kalo ngisi pertamax atau keduax doang kan malah gengges 😛

Halo Jessica! 🙂 Sori ya kalo komennya sering tidak terbalas. Tapi gw usahakan buat balesin semua komen yang masuk. Memang ada di beberapa postingan yang belom gw bales meskipun semua komen pasti gw baca. Bahkan yang masuk spam pun pasti diselametin. Jangan bosen komen ya.. 🙂

Balas

Aku baca postingan ini senyum senyum sendiri Dan pakai asah golok terus hihihi.
Usai nggak ngeblog 5 bulan karena sakit, aku belum bisa rutin blogwalking dan meninggalkan komentar di blog teman-teman nih, sekarang baru mulai belajar nyicil BW.
Kalau soal komentar pertamaxx dll rasanya sudah lama nggak baca, juga komentar yang meminta buat ngunjungin blog mereka.
Memang nyesek ya Dan jika tahu yang berkomentar hanya karena baca judul atau ngomentari gambar di postingan doang, jadi ingat lama nggak bersua kata sama mbak Hilsya.

Hihihi.. Iya ya Mbak El, emang udah beberapa waktu sih tidak menerima lagi yang nice info… tapi kalo pertamax masih lah. Eh Mbak El kenal juga ya Mbak Hilsya. Hihihihi. Kadang temen blog bisa lamaaaa gak ketemu dan kelupaan alamatnya ya Mbak El. Saya cari dulu deh habis ini 😀

Balas

ebuseet udah nomor kesekian dan terima kasih hehehehe
kalo bagi saya emang pentiing, mosok udah baca gak komen 😀 udah kebiasa dari dulu sih, intinya jalin silaturahmi kalopun ada hal plusplus yang mengikut ya alhamdulilah eh heheheheh
saya jadi silent reader kalo baca di hp! entah kadang suka erooorrr gitu mau komen daripada esmosi wis nanti aja pas di lappy 😀

Seringnya silent reader itu gak punya blog, atau secret admirer yah hahah…
Tapi setuju sama Yeye, komentar itu pemberi semangat. Jadi kalau tulisan patut diberi komen, ayuklah kasih komen, ga usah pelit2 kan…

Hihihi. gitu ya Kak Ziy? Ada secret admirer.. 😛
Saya biasanya selalu kasih komen sih kalo tulisannya gak yang aneh banget gitu. Ya itu tadi, biar yang nulis tetep semangat. Hehehe..

Balas

Kalau aku seh karena seneng banget klo postnya di komen jadi ya memperlakukan blog yang aku datangi seperti itu juga. Siapa tahu penulisnya juga seneng kan.
Dan lebih berasa ada temen seh ?

Untungnya saya tukang komen tapi takut kl ada yg ngasah golok di pojokan shivers. Pada dasarnya SEO dibuat berdasarkan analisa atas sosialisasi manusia jd tanpa teori pikirkan saja..apa sih yg membuat aku jd ingin komen di blog org ini? Tp jgn lantas artifisial ya…lbh cakep yg alami . Kira-kira segini komentarnya sudah panjang belum? Awas ya kalau gak mampir dan komen panjang juga di blog sayah..wkwk…

udah baca tulisan ini, jadi rugi kalau saya close gitu ajah, jadi terpaksalah saya tinggalin komen, dari pada di asahin golok, hahaha (lalu digetok sama si empunya blog)
salam kenal mas dani 🙂
udah sering baca-baca tulisannya tapi baru kali ini berani komen 🙂

Mangkanya kegiatan saling komentar itu diperlukan juga. Alias kegiatan blogwalking. Blogwalking ke blog aku dong… 😀

Tersindir sama postingan ini krn slm ini seringnya baca doang, hehehhehe.
Eh tp komen itu emg bisa nambah deket sih ya, kayak pas ketemuan sama dirimu Mas jadi wes reti duluan dan ga canggung nyapa.

Salut, bilangnya nulis di jam istirahat tapi tetep bisa panjang dan berkualitas. Intinya menulis dan membaca dengan hati ya Mas 😀
Bener banget, kejadian sih kalau udah pernah interaksi seperti saling komen gitu, ketika ketemu ga awkward karena ada topik pembiacaraan 😀

Dulu sekitar tahun 2010, dua tahun setelah saya ngeblog, saya lagi rajin2nya blogwalking dan ninggalin komentar di buanyaaak blognya temen2. Buruknya saya dulu itu ya, saya menjadi “fast reader”. 😆 Mbaca satu posting-an tidak menyeluruh dan hanya mbaca bagian depan dan akhirya saja. Akhirnya saya tersadar dan malu ketika membaca balasan komentar di sebuah blog (saya lupa apa alamatnya dan apakah skrg dia masih eksis). Narablog itu nyentil saya dengan menyebut “hei Mas fast-reader, bacanya cepet2 sih, makanya baca dulu bla-bla bla” saya lupa kelanjutannya. 😆
Semenjak itu, saya hanya berkomentar di posting-an yang menarik mata saya. 😆

ranking aleza mu aja udah 109 mas dan, mantep deh..selebritis blog nih..:D, saya juga gunakan teknik seperti ini dan sekarang udan ranking 1000an lebih dikit..mantap emang cara beginian..tapi jujur gak terlalu ngejar itu sih mas dan, yang penting kepuasan sharing 😀

Setuju semua poin diatas Dan. Aku berusaha komen yang nyambung dengan tulisan. Sayangnya waktu terbatas untuk sering-sering blogwalking. Hanya aku berusaha selalu bales komen yang masuk diblogku.
Catatan untuk poin kelima; peringkat naik karena orang lain lihat avatar kita wara-wiri komen diblog orang. Hanya satu hal yang aku kurang sreg kalo si commenter meninggalkan link ke posnya yang terakhir. Promosi banget ini kesannya 🙂
Oh ya, yang bikin terharu itu kalo ada silent reader yang pertama kali komen diblogku. Apalagi silent reader yang ngga punya blog dan follow blogku lewat e-mail 🙂

Hai Dani.. gw baru tau neh.. emang ninggalin jejak/komen di mana-mana ngaruh ya sama rank Alexa? sumpah.. gw dijelasin sampe berbusa sama Ryan ttg si Alexa ini.. tetep ajah gw gak ngerti 😀 duuh kasian Ryan dapet murid kaya gw 😀 hahaha!

Hahahahaha. Iya Rin. Ninggalin komen di berbagai tempat dengan link langsung ke blog kita itu bantu naikin alexa rank. Makanya ada alesannya juga kan rajin komen? 😀

Balas

makasih banget mas infonya, langsung ngena’. maklum pendatang baru. lagi cari-cari ilmu mengenai dunia blogging

Karena tadi udah diomongin di atas, numpang becandain blog nya ya mas sambil ninggalin jejak di mari. Tapi asli baru kali ini gw nemu tutorial blog yang gak copas dan edit seadanya. Thanks ya mas buat tulisannya. Salam kenal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Konten dalam blog ini dilindungi oleh hak cipta
Exit mobile version