Kategori
Perencanaan Keuangan

Apa Saja yang Harus Dipertimbangkan Ketika Beli Mobil?

Beli mobil, apa saja sih yang perlu dipertimbangkan? Pilih mana antara beli mobil vs beli rumah? Baca semua di postingan ini dan jangan sampai salah membuat keputusan!

Apa aja sih pertimbangan beli mobil? Terutama kalo ada yang lagi cari mobil pertama atau mau ganti mobil nih pertanyaannya.

Buat manteman, pertimbangan apa saja sih yang membuat kalian beli mobil?

Gue yakin banyak banget pertimbangannya dan salah satunya pasti buat gaya. Karena, gue pernah nemu orang yang bela-belain beli mobil hanya karena teman-temannya sudah pada punya mobil.

Gue kutip bahasanya Safir Senduk di acara Bijak Mengelola Keuangan bareng Sunlife Financial Indonesia:

“Sayangnya kita hidup di negara yang mana kita belum dianggap mapan kalo belom punya mobil.”

~ Safir Senduk

Pertimbangan Beli Mobil

Bok!! Beneran deh ya cemen banget alasannya kalo cuman pengen gaya. Kalo cuman dianggep belom mapan ato cuma pengen kelihatan gagah,  saran gue sih kagak usah!

Beli rumah aja dulu. Jauh lebih mapan orang yang punya rumah dibandingkan punya mobil kalo menurut gue.

Lagian punya mobil itu gak murah. Sama sekali gak murah. Gw pernah nulis soal Perkiraan Biaya Perawatan Mobil di Liveolive.com.

Jangan dikira urusan selesai setelah kita bayar ke dealer trus STNK dan BPKB udah di tangan. Ngana kudu pikirin juga makan bensin, biaya tol, ongkos parkir sama servis perawatan rutinnya. Belom ngomongin asuransi loh ini!

Pertimbangan-pertimbangan Ketika Beli Mobil

Kemahalan Bayar Ongkos Transport

Pas awal gue ama Bul pindah ke BSD, gak ada kendaraan umum sama sekali. Dulu, daerah ini kayak ada di antah berantah sampai hadirnya AEON Mall BSD dan ICE BSD.

Apalagi, di masa itu belum ada layanan taksi dan ojek online. Jadi, kalo mau kemana-mana udu pake taksi. Kereta pun belum memadai sementara gue kudu bawa A ke daycare.

Sekali perjalanan dari rumah di BSD ke daycarenya A kami rata-rata menghabiskan Rp. 175 ribu di pagi hari. Sementara di sore hari, kami harus rela merogoh kocek sampai Rp. 250 ribu sekali jalan.

Dengan total biaya sebesar Rp. 8,5 juta sebulan (belum termasuk ongkos tol), kami berpikir akan lebih murah beli mobil dengan kredit. Cicilan mobil pertama kami waktu itu sebesar Rp. 3,8 juta sebulan.

Kalo manteman mengalami kondisi yang sama, gak ada salahnya untuk mulai memikirkan beli mobil. Selisih cicilan bulanan untuk membayar leasing masihdapat dipakai untuk kebutuhan lain dibandingkan harus bayar taksi, taksi online dan moda kendaraan lainnya yang jatohnya lebih mahal.

Pilih Merek yang Long Lasting dan Pemimpin Pasar

Kalo kalian sama dengan kami waktu pertama kali beli mobil pertama dulu, buta sama sekali soal mobil. Gue sarankan kalian beli yang memenuhi syarat-syarat berikut ini:

  1. Mereknya sudah dikenal pasar
  2. Pemimpin di kelasnya
  3. Tahan lama

Risikonya apa kalo kalian milih mobil yang memenuhi ketiga syarat di atas? Yes! Mobilnya adalah mobil sejuta umat!

Waktu itu sih kami memutuskan buat beli Toyota Avanza sebagai mobil pertama kami. Kenapa? Simply karena semua orang pake.

Pertama, mobil sejuta umat berarti service centernya ada dimana-mana. Kalian gak akan pusing mikirin untuk perawatan bulanannya.

Selain itu, harga suku cadangnya akan lebih murah. Karena semakin banyak mobilnya beredar di pasaran, maka akan semakin banyak pula suku cadangnya diproduksi. Kalo ada perlu penggantian, gak perlu tunggu terlalu lama.

Masuk akal kan?

Alasan berikutnya adalah kemudahan untuk dijual kembali. Karena banyak yang pake, akan lebih mudah menjual mobilnya dibandingkan dengan merek dan model yang lebih eksklusif. Hal ini juga berkaitan dengan warna mobil yang mau dibeli.

Karena kita gak pernah tahu kan kapan ada rejeki. Siapa tahu di tengah jalan kita mau ganti mobil dengan model dan merek yang sedikit lebih jarang dipakai orang. 😀

Pilih Warna yang Gak Bikin Harga Mobil Jatuh

Pengalaman milih warna mobil pertama gue dulu kacau banget. Gue milih untuk beli mobil warna putih, tapi sales personnya salah input dan gue dapet silver. Gue alay banget waktu itu sampe nulis tentang pilihan sulit milih warna mobil.

Ternyata, dua tahun kemudian gue baru tahu kalo kesalahan warna di awal adalah blessing in disguise. Kesalahan yang menguntungkan dan baru gue ketahui pas gue jual mobil itu.

Harga mobil model yang sama antara warna putih dan warna silver bisa beda sampe Rp. 20 juta. Ternyata warna silver lebih banyak dicari orang. Kenapa? karena warna silver gak bakalan berubah signifikan meskipun dengan perawatan yang sama.

Selain itu, (menurut dealer mobil bekas yang beli mobil kami) orang lebih cenderung memilih warna yang lebih umum dibandingkan warna-warna yang menonjol seperti putih, merah atau warna lainnya. Warna-warna yang cukup menonjol itu, ketika dijual kembali harga bisa jauh berbeda dikarenakan lebih sedikit peminatnya.

Warna silver dan warna hitam adalah dua warna yang paling umum dicari orang ketika membeli kendaraan. Jadi ga usah jauh-jauh dari kedua warna itu.

Beli Mobil Bekas atau Mobil Baru?

Dengan begitu banyaknya bursa mobil bekas saat ini, pembelian mobil pertama gak harus mobil baru. Perbandingan harga yang lumayan signifikan antara mobil baru dan mobil bekas bisa jadi bahan pertimbangan.

Beruntung sekali buat para pencari mobil bekas saat ini. Beraneka ragam perusahaan berbasis teknologi menyediakan platform pencarian mobil bekas.

Perbedaan harga yang cukup signifikan antara mobil bekas dengan mobil baru keluaran dealer akan sangat membantu cash flow bulanan. Selisih uang pun bisa dipakai untuk keperluan lainnya.

Satu yang harus diperhatikan ketika membeli mobil bekas adalah poin-poin pengecekan mobil bekas yang akan dibeli. Ketelitian melihat kondisi mobil yang akan dibeli penting banget untuk mencegah kekecewaan setelah transaksi.

Kredit Mobil atau Bayar Cash?

Pertimbangan berikutnya yang harus dipikirin adalah pilihan bayar mobilnya. Ketika sudah tahu mobil mana yang mau dibeli, pilihan pembayaran harus disesuaikan dengan kemampuan.

Kami sih waktu itu gak pake galau. Nang adong hepeng. Duit sehana-hananya. Ya pastilah kami kredit mobil. Bahahahahahak!

Nah untungnya waktu itu gue kreditnya gak langsung ke leasing. Gue manfaatkan pinjaman dari kantor untuk karyawan. Kan mayan tuh bunganya murah.

Tapi inget ya. Jangan sampe kalian beli mobil dengan ngambil KTA. Jangan mentang-mentang udah saking pengennya punya mobil, sementara kredit ke leasing gak disetujui kalian nekat ngambil KTA.

Tapi, kalo duitnya ada, mending nyicil ato beli cash?

Nah bali lagi nih. Duit yang ada itu sudah ada alokasinya apa belom? Kalo memang dari awal disiapkan buat beli cash, pas sudah waktunya ya dipake aja.

Kenapa? Ya karena dimana-mana beli kredit itu pasti lebih mahal. Ada biaya provisi, administrasi, dan biaya bunga.

Kesimpulan: Beli Mobil apa Bayar DP Rumah Dulu?

Lah kok gak nyambung sih Dan! Kan judul postingannya Apa Saja yang Harus Dipertimbangkan Ketika Beli Mobil, ujug-ujug bayar DP rumah! Bahahaha.

Ya karena just because.

Kalo punya duit buat beli mobil cash kan duitnya itu sebenernya bisa dipake buat nge-DP-in rumah. Trus kalo udah kadung dipake buat beli mobil, ngeDP-in rumahnya ya kapan-kapan lagi.

Tapi kalo kemudian manteman beneran dihadapkan pada kebingungan itu, apa yang harus dipilih?

Balik lagi ke pertimbangan-pertimbangan yang gue tulis di atas tadi. Apakah kalo dengan beli mobil bisa menekan biaya operasional sehari-hari kalian? Atau dengan beli mobil kegiatan jadi lebih lancar dan lebih tenang pikiran? Ya, beli mobil memang sudah waktunya.

Kalo ternyata duit jadi lebih boros, malah ribet cari parkiran, servis bolak-balik ke bengkel rauwis-uwis dan bikin pikiran capek, mungkin beli mobil itu hanya keinginan. Beli rumah mungkin akan lebih memberikan ketenangan.

Toh, ketika kita beli mobil, saat itu juga harganya jatuh menjadi mobil second. Sementara kalo kalian beli rumah, tiap tahun harganya gak akan turun dan duit yang dipake buat bayar kontrakan bisa disimpan dalam bentuk rumah.

Ada yang mau sharing pengalamannya soal ini? Silahkan tulis di komentar yaaa. 🙂 makasih sebelumnyaaa. ;-3

53 tanggapan untuk “Apa Saja yang Harus Dipertimbangkan Ketika Beli Mobil?”

nah ini nih..
rumahku jg tergolong jauh ( kt sodara2 yg emg tinggalnya sedaerah,ngumpul smua di sby utara) , jarak rmh – kantor skitar 20km jd emang enaknya naek motor,biar cepet. tapiiii kalo weekend jalan2 pgnnya naek mobil, biar nyaman, anak jg nyaman,kdg kasian sm anakq. tp ya gmn lagi,beli mobil blm bisa, kadang mikir,klopun udh bisa beli takutnya utk operasionalnya yg maksain bgt. yg suka heboh papaq. apalagi skrg aq hamil,aq disuruh bawa mobilnya. tp aq ttp ga mau, krn ya itu td,masalahnya ada di operasional jd pikir2 dl bgt deh,males naek mbl kmana2 tp hati ga lega krn duit pas2an. hahaha jd ya sudahlah mari menikmati naek motor dl 😀
smoga suatu saat nanti punya mobil di saat bener2 mampu, tdk hanya mampu beli tp mampu makenya hehehe

Hihihi. Iya Qon. Kalo emang masih bisa make kendaraan lain make yang lain aja. Semoga dilancarkan rejekinya sehingga pas waktunya bawa mobil sudah ga perlu banyak mikirin lagi. 🙂

Balas

Terima kasih ya Mas buat insight-nya, jadi terang sekarang kalau mau beli mobil apa-apa saja yang mesti dipertimbangkan. Warna ternyata berpengaruh terhadap harga ya, jadi pilihan warna mestinya bisa jadi lebih sempit :hihi (kecuali buat yang mau gegayaan :hehe). Intinya kalau beli barang mahal itu kudu komitmen soal pembiayaan dan apa memang betul-betul butuh ya Mas. Kalau saya kayaknya mau kuliah dulu :aaaak. Terus beli rumah, baru deh beli kendaraan :amin. Eh tapi puas-puasin jalan-jalan dulu deh eaaa tetep.

Iya Gar. Warna ngaruh banget. Kalo mau pilih warna lihat aja di jalanan paling banyak warna apa. Hihihi. Semoga terjalani sesuai rencana semua ya Gaar. 🙂

Balas

Iya nih, bagaimanapun di Indonesia memang mobil itu cukup oenting ya peranannya. Kalau di Belanda sih ga punya mobil ga masalah dah, hahaha 😆 . Tapi tetep pengen sih nanti gitu kapan-kapan beli mobil juga 😛

MIkir banget mau ganti mobil, karena sayang. Kita lebih pilih mobil yang biasa aja. hahaha.. Eh tapi kalo mobil inventaris dari kantor si maunya yang kece lah ya.. Hahaha. Yang maksimal budget.. Wkekekekk….

Kirain mau ganti mobil lagi dan.
iya deh itu rumahmu jauhhh bingits..tp Aeon udah bikin jd rame ya dan

btw kami malah mau jual mobil nih dan….ada yg minat? buahaha malah ngiklan

Aku doang keknya yang alesannya beda sama orang normal
Pilih beli mobil dulu ketimbang beli rumah hanya karena lupa pake kondom 😀

Jelasin gak..?
Ga usah ae lah ben si om bingung, haha

APR apa ya Ko Arman? Annual Percentage Rate? Sempet googling and baca dan kayaknya gak di apply di sini ya Ko. Kalo di sini kan belom umum ya ngomongin tentang credit score.

Balas

Halo Dani,
Apa kabar?
Maaf lahir batin ya…biarpun lebarannya udah lewat sebulan yang lalu…hehe, sekedar silaturahmi, thanks buat masukannya tentang kemapanan yang suka salah kaprah…belum mapan kalo belum punya mobil…ah, ah, sebagian masyarakat kita cita-citanya memang punya rumah dan mobil pribadi ya, Dan…selain buat kenyamanan, juga buat prestise yang akan naik dibandingkan kalo kita naik bus, kereta atau taksi…
*koreksi kalo salah
😀

Mbak Irmaaaa… Mohonmaaf lahir batin juga sayaaah. Maafkan tidak pernah maen-maen.
Iya Mbak Irma.. Sayangnya banyak yang hanya mengutamakan gaya ketimbang keperluan. Hehehe.

Balas

Ini pas banget aku dan tuan suamih lagi nabung buat beli mobil, walaupun masih galau karena rumah kontrakan yang sekarang jalannya sempit dan ga ada garasi mobilnya..
baca postingan ini malah jadi tambah galau, apa beli rumah dulu ya, sekalian yang ada garasinya.. Tapi tapi tapi rumah di jakarta coret aja udah mahal2 T.T

Ameeel, saranku sih kalo masih bisa pake kendaraan umum mending beli rumah dulu karena harga rumah yang sekarang gila gak akan turun atopun kalo turun juga gak banyak. Minimal stay lah si harga rumah. Sementara kalo mobil, model terbaru akan selalu bermunculan dan percayalah, kayak hp. Harga yang barunya pasti akan turun. Mending uang yang ada buat dp rumah. Hihihi. *malah ngatur. 😀

Balas

Aku agak nyesel beli mobil kami yang sekarang Dan, soalnya harganya turun huhu. Plus kalau rusak mahal bener onderdilnya. Besok2 kalau bisa gak mau lagi beli mobil kayaknya hahaa niatnya

dulu abis merid, kami juga langsung beli mobil… eh…ga langsung sih… muter2 dulu, nyari sana sini ampe 3 bulan kemudian baru beli hehehehe… cuma karena duitnya pas2an, jadi cuma mampu beli mobil yang mungil… sekarang agak nyesel sih… soalnya setelah ada anak, itu mobil jadi berasa sempit… dan akhirnya itu mobil cuma kepake pas weekend doang… soalnya si suami lebih suka naik motor, sementara aku naik bis sekali uda langsung nyampe… kalo bawa mobil bisa 1 jem di jalanan… belom parkirnya, belom bensinnya hahahaha…

Emang Meeel. Biaya harian mobil itu gak murah emang. Malahan mendingan naik angkot kalo emang rumahnya dilewatin angkot dan kendaraan umum lainnya. Trus gimana dong mobilnya Mel? Kalo ada yang mau nyetir mendingan di uber in aja Mel. Hihihi..

Balas

beli rumah dulu, wajiiiiib…kelar urusan rumah kalo masih cukup baru deh urusan mobil..
pertimbangan kemarin beli mobil, karena anak udah 3 jadi kalo pergi2 udah ga muat euuuy…dan aq sendiri ngeri naik motor ber 5 sama krucil2 gitu…dan ga tega juga dgr Alea selalu bilang, bunda sempit ini aq duduknya… 🙁
berdoa ya nak, bilang sama Alloh kalo kalian BUTUH mobil, karena naik motor ber 5 udah ga muat…aamiin dan ternyata dikabulkan alhamdulillaaaaah, meski hrs nyicil juga sih…hahaha

Setelah sekian lama ngga ngeblog jd seneng bgt ketemu blog yg keren ini. Dan lebih keren lagi krn ternyata punya mas bro dani, ex-temen hehehe. Apa kabar mas bro? 🙂

Eh ada typo di komen sebelumnya 🙂
Setelah sekian lama ngga ngeblog jd seneng bgt ketemu blog yg keren ini. Dan lebih keren lagi krn ternyata punya mas bro dani, ex-temen jadi suruhan orang Jepang dulu, hehehe. Apa kabar mas bro? 🙂

Saya setuju sekali Kang Dani. Kalau tujuannya hanya untuk “gaya-gayaan” adalah rugi. Di brazil dan sebagian negara Eropa, pembelian mobil menurun, karena pajak yang tinggi. Kalaupun memang ada keperluan yang penting, mobil pun ada manfaatnya, lebih baik beli mobil yang berwujud van atau minibus.

Betul sekali Pak. Pajak di Indonesia terbilang murah sekali. Padahal kalo pajak dinaikkan tinggi untuk. Mobil dan kendaraan dan uangnya dipakai untuk public transport yang reliable, saya yakin saya gak keberatan.. Tapi benturan sama banyak kepentingan ya Pak… 😀

Balas

dalam membeli mobil diperlukan kecermatan yang disesuaikan dengan kebutuhan. Tidak hanya dalam pembelian mobil baru, tapi juga ketika hendak membeli mobil bekas. makasih sharenya gan.

solusi buat beli mobil baru mah cuma ada di Mobilhonda-murah(dot)com, coba deh langsung konsultasi kesana

aq sama pak suami lebih milih beli mobil dulu, karena tinggal di rumah orang tua sampe sekarang dan kayanya gak akan pindah karena orang tua udah tua juga. milih mobil besar yang muat banyak jadi bisa rame2 perginya,

sebagai yang kerja di toyota makasih loh di promoin toyotanya, hahaha

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *