Kategori
Fragment Rants

Prasangka

Pernah gak sih berprasangka kalo ketemu sama orang baru? Sudah langsung punya pikiran yang macem-macem bahkan sebelom kita tahu orang itu bagaimana.

Gak tahu sih ini prasangka ato stereotyping nama tepatnya.

Tapi sering gak sih ngalamin kalo lihat orang trus langsung kebentuk satu opini di otak tentang orang itu.

Misal: panas-panas puasa lihat cewek nyebrang jalan pake baju bagus dan trus mek-ap lengkap pleus bibir merah hasil lippen termutakhir. Tambahan: dia menonjol banget di antara penyeberang yang lain.

Di otak langsung sibuk mikirin tentang cewek itu gimana, lippennya merek apa, kerjanya di mana, apa yang dia lakukan panas-panas gitu pake lenongan lengkap dan nyebrang jalan, kenapa gak naik taksi aja. Alah. Asa nyinyir gw jadinya. Contoh aja itu contoh.

Eh ato gw aja ya? Hahahahahaha.

A Waiter

Entahlah, mau dibilang bisa jaga pikiran kok ya sering mikir yang gitu-gitu juga. Lihat orang sekali udah langsung kepikiran ina inu ino soal itu orang. Makanya Bul dah apal banget deh kalo pas lagi jalan. Gw nyetir sambil mata gw jelalatan ke sana kemari. Dia kayak udah tahu perubahan paling kecil muka gw artinya apa.

Yatapi semua itu gw simpen dalem hati. Gak terus diceplosin ke orang lain yang ujungnya jadi ngomongin orang dan nyinyir tiada henti.

Kayak contohnya pas jaman SMA dulu, ada satu temen yang alim banget anaknya. Ngajinya enak banget dan jadi ketua rohis. Karena kek gitu gw pikir pastilah dia gak demen yang namanya komik, denger musik barat dan atau lihat film hollywood. Etapi ternyata pengetahuannya soal musik dan film lebih-lebih dari gw. Tapi ya itu, filternya dia bagus banget sampe bisa ambil pelajaran dari yang dia tahu buat disebarin ke temen-temennya. Gw sampe kagum banget waktu itu.

Hal-hal yang semacam itu. (Iya, contohnya agak jauhan aja jaraknya, takut kalo nyontohin yang deket-deket sekarang orangnya baca lagi. Hahahahaha)

Well, gw belom sempet nanya ke orang-orang sih mereka ngalamin hal yang sama ama gw apa kaga, tapi gw nyadar kok kalo prasangka gini gak baik. Ujungnya kalo ketemu orang udah nilai orang terlalu jauh dan amit-amitnya sampe ngeyakinin penilaian itu bener, bisa jadi gak bisa bergaul sama sekali gw.

Jadi ya buat seru-seruan aja biasanya gw mainin skenario di otak gw pas lihat seseorang. Kira-kira dia bagaimana, tipe mobil/motor pilihannya apa, kendaraan umum apa yang dia pake, trus gimana dia biasa berinteraksi sama orang, lala lili. Kayak maen game gitu. Tapi begitu gw beneran kenal dan berinteraksi gw pasti bakalan mati-matian buat set aside dan discard semua yang gw pikirin tadi.

Lagian dengan ngejaga pikiran terbuka jadi lebih enak gak sih berinteraksi sama orang. Gak bikin asumsi-asumsi kita sendiri. Jadinya malah bisa mengeksplorasi orang itu tadi. Bisa jadi tahu latar belakang yang mendasari tindakan-tindakan seseorang itu.

Jadi inget seseorang pernah bilang ke gw dan pernah baca hal yang kurang lebih serupa.

Do not assume about what other people may or may not think as it will give you false lead and may affect what you would or wouldn’t do

Hahaha. Gatahu deh. Tiba-tiba aja kepikiran hal ini karena sesuatu. Malah jadi nulis ngalor ngidul.

Paham kan ya apa yang coba gw tulis di sini?

Other similiar posts:

[display-posts category=”rants-fragment”]

59 tanggapan untuk “Prasangka”

Paham! dan memang pasti assume something sih, ibarat abis baca sesuatu kan pasti kepikiran ato terbayang apa yg ditulisin gitu kan. Nah ini kayaknya mesti banyak istighfar jg soalnya kadang suka malah jadi suudzon ya takutnya hihi Sotil banget.

Paham mas sama tulisannya hahaha.
Iya pernah ngalamin juga kok kaya gitu, tapi sekilas aja gak sampe beropini yang aneh dan macem-macem. Satu macem cukup hahaha. Cuma kalau udah barengan sama temen suka jadi panjang dan jadi bahan lucu2an 😛

Hehehe, setuju banget!! Yang namanya nge-judge menurutku sih manusiawi ya. Tinggal kita aja mengelolanya gimana: (1) Apakah harus diucapkan/dibeberkan? (2) Apakah kita akan membiarkan judgment kita itu mempengaruhi perilaku/sikap kita terhadap obyek (kan gak harus orang ini 😛 ) yang kita judge 😀

Eh, saya jadi penasaran, sewaktu pertama kali Mas Dani melihat saya, prasangka yang ada di pikiran Mas Dani seperti apa ya :hehe. Semoga saya memberikan kesan pertama yang baik sehingga silaturahmi kita bisa bertahan sampai seterusnya ya Mas :hehe.
Tapi saya pikir adalah fitrah bagi manusia yang diberi akal dan budi untuk berpikir tentang apa yang sudah ia lihat, dan menarik kesimpulan dari itu. Yang tinggal adalah, saya setuju dengan penjelasan di atas, tergantung kitanya apa akan menerima kesimpulan itu bulat-bulat atau memberi kesempatan pada semesta untuk membuktikan kenyataan seperti apa sebenarnya orang itu :hehe. Saya pribadi lebih memilih opsi kedua :)).

I keep the opinion for myself Gar. Hahaha. Gak mau lah share apa yang gw pikirin ke orangnya langsung. I like to get to know them more and see how my opinion changes. 😀

Balas

Sayah gak pake acara ngiri ajah dah suka mikirin orang lain Mbak Nel. Apalagi ditambah ngiri. Hahahaha. Intinya sih emang saya yang usil kalo gitu ya? >.<

Balas

Dan… serius Dan? Mikirin cewe itu lippennya merek apaan? Huahhahaah. Sebenernya menurutku sih alamiah banget ya untuk pre-judge orang. Dan kadang ada bagusnya, misalnya kita ngadepin orang yang terlalu ramah juga harus waspada… *tau2 jualan MLM* hahaha.

Huahahahaha. BuLeeee. KLo jualan MLM mah khas banget banget banget sih ya. Wkwkwkwk. Eh beneran loh, kepikiran aja lippen merek apa. Karena sering ngebahas merek lippen ama temen dan istri. Hahahahaha.

Balas

Paham dan sering. Astaghfirulloh *benerin kerudung*
Sama temen genk apalagi tinggal liat-liatan doang, udah tau maksudnya apa kalo udah liat yang aneh dikit hihi. Sama kaya Mas Dani, saya juga suka diomelin Mas Patjar. Sekarang lagi usaha ngurang-ngurangin, tapi susaaaaah yak 😐

Hahaha. Mari berjuang kita Ta. Kalo bareng temen mah apalagi ya. Etapi kalo gw bareng temen cowok gak pernah sih ngebahas orang lain. Wkwkwkwk. Kalo bareng temen cewek dah. 😀

Balas

Aku pun sering berprasangka, apalagi saat ketemu orang yang “unik”, misal penampilannya menor atau serem. Padahal belum tentu prasangkanya bener, eh aku sudah pasang muka jutek duluan tutup muka

Kadang ngomongin dan berasumsi Ttg org lain gak apa juga sih buat hiburan asal jgn sampe jd nyinyir dan dengki… Hehe
Yg gw heran, beneran gt lu wondering merk lipstick nya apa? Penting ya dan? Hahaha

Huahahahahahaha Ko Armaaaaan. Beneran kepikiran tapi bukan yang sampe genggeuz pengen tahu Ko. Cuman wondering aja kira-kira dia tipe penguka lipstik yang mana, Wardah ato NARS kah. Huahahahhaa.

Balas

Fahammmmmmm betulllllll, Kennnnn..
Gw suka gt sih klo dijalan, suka banget merhatiin org trs diceng2in berdua lombi, tp yaudah smpe situ aja, ga yg nyinyir apalagi dengki duh amit2 yah buat hiburan aja dijalan xixixixi

Aku bangeeettt ini Dan…. Ga pernah nggak menganalisa orang. Bawaan jurusan mungkin ya jadi tukang analisa gitu haha. Suamiku hapal banget kalo mataku sudah terpaku sama satu objek, dia pasti ngomong “stop staring at him/her” bwuahaha ga asik banget ya. Kan jadi keputus menganalisanya :p

Huahahahaha. Kebayang Deeen
Padahal pas lagi menganalisa itu pemikitan kita sedang jauh berkelana ya Den. Wkwkwkwk. Ajakin analisa aja si mas suami. Libatkan dalam pemikiran. *ngajakin gosip 😛

Balas

Human banget sih itu. Kayaknya semua orang juga kayak gitu deh, yang penting ya itu diem aja, jangan nyinyir. Atau ngegosip sama orang yang deket sama kita aja hehehe *teteup*

Hahaha….untung si Dani…kalo temen gw liat cewek begitu langsung deh tanpa sadar ngikutin tuh cewek…hahaha
eh…jujur gw juga suka gitu…kadang sampe lama bgt ngeliatnya…sambil mikir macem2.

hahaha…tapi temenku beneran reflek ngikutin koq Dan…
udah brp kali soalnya aku jalan bareng dia kayak gitu…
wlpn arah berlawanan juga reflek diikutin…
sumpah deh…tuh anak lucu bener

Seriiiing. duh duh duh…
Sering prasangka saya gini ‘ini orang sepertinya bla bla bla…’ dan tak berapa lama, eh beneran kelihatan sikapnya di mana prasangka saya benar. Huhuhu…. Padahal saya juga enggak pengiiiin banget suudzun sama orang -_-‘

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Konten dalam blog ini dilindungi oleh hak cipta
Exit mobile version