Kategori
Fragment Perencanaan Keuangan

Beda Prioritas

Setiap orang memang punya prioritas keuangan pribadi yang mereka tentukan sendiri sih ya, cuma kalo melihat para bapak ojek ngerokok tiap pagi kok rasanya gemes ya. Gak sayang uangnya gitu. Kalo kalian “merokok” dalam bentuk apa?

Terbakar

Tiap orang punya prioritas keuangan pribadu yang beda-beda buat make duit yang mereka punya kan ya?

Ini bukannya mau nyinyir tapi emang ujungnya nyinyir sih ya. Sepanjang jalan turun angkot sampe kantor gw lihat banyak banget bapak-bapak yang kalo melihat dari posisi mereka nongkrong dan motor yang diparkir itu adalah tukang ojek yang well, merokok.

Kayaknya gw tahu kenapa gak pernah dikontak sama perusahaan rokok buat kerjasama deh. Ihik.

Gw ngelihat mereka duduk-duduk ngobrol sambil kebal-kebul. Ngerokok dengan semena-mena dan asepnya sudah barang tentu kena ke semua orang yang lewat di sekitar mereka dong. Tentu saja mereka melakukannya dengan nada bahagia.

Jadi kepikiran aja, gak sayang duit ama waktunya apa ya. *Nyinyir kan gw?

Terserah mereka aja kalik Daaaan!!! Iye gw tauuu terserah merekaaaaa… cuman kok yaaaa. Hahaha.

Akhir-akhir ini kan gw sering tuh naik tukang ojek lepasan yang juga ikutan sama Gojek, operator ojek yang sekarang lagi hits. Dari naik para ojek yang berprofesi ganda campuran itu gw jadi ada sedikit gambaran tentang kehidupan para tukang ojek ini.

Kalo cerita dari para punggawa Gojek ini, ngojek lepasan itu rerata dapet sekitar lima puluh ribu kalo lagi sepi/standar sampe dua ratus ribuan sehari kalo lagi rame banget. Dari duit segitu kok ya rasanya sayang banget Rp. 13 ribu di antaranya dipake buat ngerokok.

Okelah sebungkus gak langsung habis sehari. Buat dua hari misalkan. Sebulan berarti beli 15 kali-an dan itu menghabiskan duit Rp. 195 rebu. Bisa dipake buat beli reksadana 2x dengan minimal pembelian Rp. 100 rebu. Kalo dikalikan 5 tahun mereka ngojek aja dan ditempatkan di reksadana pasar uang itu bisa dapet berapa cobak ya.

Trus waktu mereka yang dipake buat duduk-duduk nunggu penumpang. Adudududududuh. Itu sayang banget gak siiiih. Sementara rekan mereka yang lain yang ikutan Gojek cerita, mereka kalo lagi aktif banget cari penumpang, sehari bisa bawa pulang minimal Rp. 200 rebu sampe Rp. 350 rebu. Mereka minimal duduk ngobrol becandaan bisa setengah jam sampe sejam.

Ngelihat ini jadi mikir sama kondisi diri sendiri. Bukannya ngerasa lebih dari mereka ya, gw dengan gaji dari kantor aja ngerasa seharusnya masih bisa lebih produktif lagi dengan melakukan hal-hal lain. Pas ngetik postingan ini gw mikir, jangan-jangan gw juga melakukan hal yang sama.

Menghacteomburkan duit ke hal-hal yang kalo orang lain lihat bakalan mikir ya ampun sayang banget. Mungkin gw juga merokok dengan bentuk yang berbeda. Kopi dari kedai kopi yang mahalnya gak ketulungan ato demi nyobain kafe dan restoran terbaru gw jadikan bentuk rokok yang lain. Sekarang sih emang udah gak setiap hari ngopi, tapi gak ma juga terlalu keras sama diri sendiri sampe pada tahap pelit. Tapi sampe segimana batasnya kan ya.

Gak tahu deh. Pastinya dengan melihat bapak-bapak itu setiap pagi rasanya kok ya jadi bersyukur diingatkan untuk selalu ingat sama kemampuan diri sendiri. Diingatkan akan banyak hal lah. Gak cuma soal duit.

Kalo kalian, merokok dalam bentuk apa? 😀

PS: Ini bukan postingan berbayar dari Gojek

Related Posts:

[display-posts category=”finance”]

90 tanggapan untuk “Beda Prioritas”

Asik kembali ke cerita harian yang saya suka. Saya juga sering heran ngeliat bapak bapak yang suka duduk2. Pengen juga duduk2.
Sering ngerasa hal yang sama walau cuman ngafe sebentar (ndak betah lama2 di tempat yg sama).
Kalo diem di rumah dan nonton lawak mungkin itu merokok saya kali ya. Bisa berjam jam.

maksud saya keseharian yang saya suka. yang bisa saya komen. subyektif kok mas.
tak perlu merasa insecure. blog nya mas Dani kan bukan cuman buat saya saja. 😀

Mantengin sos med sekarang mah jadi kerjaan buat banyak orang kan Mbak Evi. Maksud saya memang menghasilkan. Jadi rasanya gak rugi juga. Apalagi njenengan sekaran juga sepertinya sudah menjadi master sosmed. 🙂

Balas

Kalau aku pernah tersadarkan ngeliat anak2 muda di kampung.. Yang sekolah gak kerja nggak, terus nongkrong-nongkrong, jadi serasa bercermin kalau nanti hidup kayak gitu, makanya bertekad untuk sekolah dg bener..
Kalau merokok dalam bentuk lain biasanya dulu dalam hal jajan dan makan kali ya,, biasanya kalau lagi bad mood, suntuk, stress larinya ke makan, hee

Aku juga sampe sekarang masih heran sama orang yang ngerokok, udah mah cuma habisin duit ehhh bikin penyakit pula. Sama nih Mas Dan, akhir – akhir ini aku ngerasa ga produktif 😀 dan juga kayanya duit ga cukup aja, hmmmm… Apa aku ga bersyukur aja kali ya dan mungkin terlalu boros. Hhahahaa…. Nice thoughts btw Mas 🙂

Kalau aku ‘ngerokok’ dalam bentuk browsing…dari yang awalnya cuma ingin tahu berita terbaru sampai scrolling timeline dan nyasar di blog-blog orang. Deuhh…

Frugal living, Dan 🙂 aku sama Matt juga banyak banget pengeluaran gak penting tapi mau gimana lagi ya, kalau gak sekarang entar keburu meninggal gak pernah nyicipin hehe. Parah ya. Langsung inget istilah YOLO (You Only Live Once)

Perdebatan lama yang diulas kembali. Orang yang merokok sehari sebungkus. Sebungkus harga katakanlah 15 ribu. 15 ribu x 30 hari = 450 ribu per bulan X 12 = 5,4 juta rupiah per tahun. 5,4 juta rupiah dalam katakanlah 3 tahun saja, sudah bisa berubah bentuk menjadi 1 unit motor. Pertanyaan sekaligus balasan dari para perokok kepada yang mengatakan hitung-hitungan ini, adalah apakah anda sudah punya motor?
Perokok akan selalu punya alasan (termasuk saya). Tapi dalam hal ini bagi saya ada 2 poin penting :
1. Apakah dengan anda tidak merokok, anda akan bisa membeli motor seperti ilustrasi di atas? Akan selalu ada pengeluaran-pengeluaran lain.
2. Itulah hebatnya rejeki. Anda tidak akan tahu darimana datangnya rejeki.
Tapi saya yakin bukan ini yang dimaksud oleh Mas Dani. Tentu prioritas untuk apa uang dikeluarkan oleh seseorang adalah hak prerogratif masing-masing orang, termasuk juga bagaimana cara, intensitas dan frekuensi yang dilakukan untuk mencari uang juga menjadi hak dan tanggung jawab dari masing-masing orang.
Menulis blog ini, dan termasuk diantaranya artikel ini menurut saya adalah upaya Mas Dani untuk berbagi pendapat dan opini dan mungkin juga bertujuan untuk menggugah kesadaran orang lain (termasuk saya) untuk menggunakan waktu secara lebih produktif (dengan prinsip dasar time is money), maka semakin banyak waktu digunakan untuk keperluan yang lebih produktif insyaallah akan menghasilkan uang yang lebih banyak. Memang tidak selamanya segala sesuatu di ukur dengan uang.

Makasih Mas untuk pandangannya yang menyeluruh pada postingan saya ini. Awalnya memang saya mau nyinyir di bagian awal postinga, tapi kemudian kepikiran, kenapa saya begitu judgemental dan seolah-olah paling bener sendiri. Makanya di bagian akhir postingan saya jadi berpikir bahwasannya saya juga melakukan hal yang sama untuk barang yang berbeda. Kenapa saya tidak mengubah postingannya untuk lebih ke bagian akhir postingan saja nadanya karena saya ingin menunjukkan bahwasannya pemikiran pun dapat berkembang dan berubah bahkan hanya dalam rentang waktu satu postingan saja.

Balas

Kalo uang kyknya baik2 aja sih so far, untuk masalah produktifitas, gw ngerokok dalam bentuk sering bgt terdistraksi SocMed kyknya, Dan *ngumpet*. Kalo lg baca, pasti kan setelah beberapa saat minum atw ganti posisi baca ya, mesti deh ngecek fb/twitter/IG dulu. Kalo nulis jg gitu, pdhl gw udah bikin jadwal misalnya jam 1-3 jatahnya BW sm socmed, di luar jam itu (harusnya) fokus nulis. tapi ya begitulah sodara-sodaraaaaa hihihihi

Bawa aja kopi sachetan ke kantor, bro. Sambil kerja bisa ngopi di kantor. Itung2 lebih hemat. 🙂 Yg masih belum bisa dihemat itu kalau saya pulsa telpon sama internet… tarafnya mungkin udah kecanduan yaka orang ngerokok. sehari nggak buka internet atau telepon keluarga seperti ada sesuatu yang hilang 🙂

Gw mau nyinyir juga ya Dan, Suka empet kalau ngeliat temen2 yang di Jakarta suka ngeluh ga punya duit tapi tiap wiken jalan2 ke mall, minum kopi yang mahal itu (haha!), makan di luar terus. Yaiyalah.
Emang sih, disini aku jadinya jarang keluar karena kalau makan diluar terus bakal bangkrut dst, tapi ya yang bijak2 aja lah ngabisin duitnya haha.
“Dosa” ku sendiri itu paling ga mikir kalau beli buku. Ngeliat bookdepository.com langsung aja hajar bleh sekali beli tiga empat buku :/ Sami mawon.

Mbak Evaaaaa, maap baru balas. Hahahaha.
Ini salah satu pelakunya eyke Mbak Eva. Wkwkwkwkwk. Skearang kalo mau makan siang beneran mikir ini sekali makan berapa ya? Beneran layak nggak ya? Kalo perlu mah nyari warung-warung buat karyawan yang biasanya disediain di mall-mall besar. Eh bukan cuman buat karyawan sih tapi juga buat pengunjung mall yang mau makan lebih murah karena yang buat karyawan ada akses khususnya sendiri. Wkwkwkw. Baru habis itu gaul ke tempat nongkrong beli cemilan yang harganya paling mini. Wkwkwkwkw.

Balas

aku siih dalam hal ngopi sama makan enak..
tapi sekarang lagi ngurangin hal-hal kayak gitu dan lebih milih bekel 😀
sesekali aja ngopi dan makan enaknya
paling susah itu nahan beli buku. Padahal banyak buku yang belum dibaca di rumah 🙁

kalo mau tau lebih jauh, bisa ngobrol2 mas sama tukang ojek yang ngerokok, saya pernah tanya ke tukang ojek di Stasiun tebet, ada yang ngerokok dan tahan ga makan (nasi) .. cuma ngopi sachetan aja.. dan katanya tetap kenyang dengan dua hal itu.

Buku, Dan. Sejak awal kerja seperti balas dendam karena dimasa lampau jarang bisa beli buku yang diinginkan. Pas sudah kerja sampai sekarang jadinya boros dibuku. Dulu paling banter ke Perpus pusat ITS buat baca-baca sastra, yang malah ujung2nya baca buku Statsitik lagi haha. Atau ke Perpusda yang deket Stesia. Sejak kerja sampai sekarang seminggu sekali pasti beli buku satu atau dua. Baca sampa habis sih ga cuman beli aja. Tapi aku anggap itu investasi pengetahuan *haha tetep ngeles 😀
Aku dulu kan kerja dipabrik rokok di Rungkut, Dan. Cuman bisa bertahan 8 bulan. Gajinya gede sih disana secara Pabrik Rokok terbesar ya *nomer 2 kalau dulu. Tapi beban moralnya, ngebayangin aku berhura-hura dapat gaji gede bisa tugas kantor kesana sini dari hasil jualan rokok, bikin sakit banyak orang. Akhirnya aku resign disaat bersamaan aku dipromosikan. Sinting, tapi daripada nanggung beban moral 😀

Wah Den, gw dulu paling males baca orangnya. Baru seneng baca setelah gw perhatikan emang setelah lulus kuliah. Seringnya emang pinjem buku di perpusda di Rungkut tapi gak pernah dibaca. hahaha.
Itu pabrik rokok deket banget ama rumahku Deeen dan banyak tetanggaku yang bangga buanget jadi buruh pabrik itu karena gajinya emang jauh lebih besar dibanding di pabrik lain. Salut dengan keberanianmu. 🙂

Balas

Hahaha, tiap orang memang memiliki cara dan kesukaannya masing-masing ya untuk menikmati jerih payah mereka 🙂 . Kalau untuk masalah rokok, masalahnya adalah keberbahayaannya yang mereka expose ke orang-orang lain itu. Kalau masalah duit, memang sayang sih tetapi itu kan duit juga duit mereka, hasil kerja keras mereka. Jadi ya terserah mereka aja duitnya mau dipakai buat apa, hehehe 😀

Ah bener banget Ko. Efek keberbahayannya itulah yang gak pernah dipikirin sama orang-orang yang merokok di tempat umum. Emang bener ya kalo liat orang buang asep itu rasanya pengen ngejorokin aja.

Balas

bener kata Lisa…uang segitu lumayan bisa beli beras seliter aja mah dapet kan…

Bulan April lalu aku berusaha super hemat.. Jajan mubazirnya ‘cuma’ beli 1lipstik (trus warnanya ga cocok) dan bedak murmer,, jajan makanan yg agak mihil cuma pas ke pasar senggol (dan lsg dpt ganti voucher 500rb).. Bagiku ini prestasi.. 😀

Emang sih itu urusan masing2, tapi tetep aja pengin ngomongin ya Bang.. 3 tahun aja duit rokoknya ditabung dulu, mungkin udah bisa beli mobil.
Sama aku juga merokok dalam bentuk kopi 😀 *nyeruput*

Yg lucu dari analogi ini adalah ketika si perokok nanya ke kita, “Emang situ sekarang udah punya mobil?”

Issue yang gak kelar2 niih kalau udah ngebahas rokok, kek lingkaran setan yang gak ada ujungnya….
Terakhir gw mudik kita nyusurin NTT selama 3 minggu pake bus, ferry dan transportasi seadanya lah, itu bisa banget lho penumpang laki2 pada ngerokok sepanjang jalan nonstop, barbar banget ngerokok di depan muka orang dan di sumpeknya bus, padahal mereka pun (sorry) miskin kelihatannya….
Suatu saat ada bule di bus itu juga, dia yang teriak mulu tiap ada yang mau ngerokok ! :))

Iyaaaaa, orang kita emang pada barbar kalo soal ngerokok. Di Jakarta juga gitu. Di jalanan umum yang seharusnya terlarang pun mereka buang asep seenaknya.. 🙁

Balas

Kebiasaan saya, setiap sore, duduk santai nonton tv ditemani secangkir teh hangat dan camilan buatan istri tercinta dengan sesekali ngecek email, pantengin sosmed,dll. Kira-kira, itu “merokok” juga nggak Dan? 😀
Sebulan kemarin, saya benar-benar hampir tidak punya waktu untuk bersantai, apalagi berleha-leha. Alhamdulillah, semuanya bisa terlewati, sehingga hari ini bisa “merokok” dengan BW ke sini, hehe..

Gimana dengan anak kuliah yang uang sakunya masih dapet dari ortu dan Rp 13.000 diantaranya dia pakai buat ngerokok Dan?
Gue gemes liat mahasiswa gue pada ngerokok klebas-klebus…

Hahahaha. Iya Mbak Nel. Saya mempelajari soal kelakuan supir ini dari bapak saya sendiri yang seorang supir juga. Alhamdulillaahnya beliau dulu gak begitu suka buang waktu ngopi ato ngobrol gak jelas. Beliau pernah bilang ke saya soalnya. 😀

Balas

Rokok. Hehe.
Well. Gak justify soal ngerokok sih. Gw sendiri gak akan ngebela diri or perokok lain. Hehehe.
Pembakaran versi tiap org beda2. Mereka tahu sendiri apa kenikmatan dlm membakar itu. Komen gw jd gak jelas *efek PR yang bnyk ni*

Di angkot terutama yang susah melarang untuk tidak merokok, lha wong supirnya ngebul-ngebul sendiri.
Berkontribusi untuk mengurangi merokok larang aja merokok di tempat kerja. Di proyek saya disediakan area khusus merokok. Ketahuan merokok di luar area itu dikenakan denda 20 ribu rupiah.
Saya tidak merokok sekarang, saya mensyukuri itu.

Merokok dalam bentuk apa ya.. Sekarang makan di luar lagi jarang banget, soalnya ngemat. Hihihi.. 😛 Tapi paling demi belik pulsa modem, Bang Dan. 😀
Ini rada boros sik. Masih cobak beberapa strategi biar bisa hemat.

Kalau aku suka bablas kalau udah nongkrong di kafe, untuk ngopi kadang penasaran sampai 2 gelas.
Namun semua memang kembali kepada kemampuan masing-masing dalam mengikuti keinginan dan hasratnya.
Saya sih tak respek dengan mereka yang cari makan aja susah tapi masih sempat2nya merokok….

Iya Kak Ziy, balik lagi ke kemampuan masing-masing ya kak. Saya ada kenal orang yang emang gak punya kemampuan tapi ngerokoknya begaya banget. Ilang semua respek saya..

Balas

aaah, sama nih, baru aja kemaren saya ngebahas tentang rokok juga di blog 😀
iya juga sih. semua orang punya prioritas sendiri-sendiri. misal saya: buat beli buku tiap bulan, hotwheels, jalan-jalan kuliner tiap minggu, sama pulsa internet buat ngeblog. mungkin itu adalah “rokok” saya. prioritas yang bakal dan emang selalu menimbulkan bisik-bisik dari orang terdekat, “ih, sayang banget duitnya dibuang-buang buat hal yang sia-sia kayak gitu.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *