Kategori
Film Review

Review Film The Big Short: Bertaruh Untuk Runtuhnya Sebuah Sistem Ekonomi

Kalo belom nonton film The Big Short, coba deh baca review ini dulu. Siapa tahu film terbaik 2016 (menurut gw) yang dibintangi Gosling, Pitt, Carell dan Bale ini jadi film yang cucok buat ditonton.

Telat deh bikin review film The Big Short inih. Soalnya kemaren pengen banget bikin postingan tentang Short Selling Diobrolin Santai yang kudu banget dibaca buat yang mau nonton film ini sebagai bekel biar gak bingung-bingung amat 😛 *super ihik 

Dan seperti biasa: SPOILER ALERT!!! Read on your own risk ya. *wink.

Rating: R
Genre: True story, Bigraphy, Drama
Director: Adam McKay
Duration: 130 minutes
Star: Christian Bale, Brad Pitt, Steve Carell, Ryan Gosling,
Critics Review: 8.0/10 IMDB; 81/100 metacritics; 88% Rottentomatoes

All the pictures in this post captured from The Big Short Movie official website.

Blurb

Di saat eknomi dunia sedang baik-baik saja dan pasar properti Amerika sedang hebat-hebatnya di sekitar tahun 2005, Dr. Michael Burry, pemimpin Scion Capital mulai melihat tanda-tanda rapuhnya pasar properti dan obligasi yang didasari oleh pasar properti itu. Diapun melakukan short selling Credit Default Swap – asuransi kredit properti melawan kondisi pasar properti Amerika saat itu. Dia beranggapan tidak lama lagi pasar properti akan ambruk dan aset sekuritisasi dalam obligasi atas pasar properti akan menjadi tidak berharga sementara milyaran dollar dana ada di sana. Sebuah pertaruhan yang tidak bisa dipercaya oleh banyak orang saat itu.

Satu kejadian menyebabkan kejadian lainnya sehingga membuat seorang bankir Morgan Stanley,  Vennet (Gosling) membuat deal serupa dengan seorang fund manager pemarah Baum (Carell). Melalui ketidaksengajaan,  dua fund manager pemula, Geller (Magaro)  dan Shipley (Wittrock) pun mendapatkan deal ini dengan bantuan dari mantan bankir senior Rickert (Pitt). Akhir cerita pun kita sudah tahu,  krisis ekonomi maha dahsyat menghantam tahun 2008 dan efeknya masih terasa sampai sekarang.  Sementara orang-orang yang melakukan short selling dalam film inipun menghasilkan keuntungan yang luar biasa.

Review Film The Big Short

Steve Carell

Buat gw film ini bisa jadi adalah film terbaik yang (bakalan) gw tonton sepanjang 2016. Setelah vakum nonton film dengan film terakhir tahun lalu Star Wars the Force Awakens kemaren,  gw gak ada ekspektasi apapun nonton film ini.  Dengan judul The Big Short dan latar belakang cerita banking industry dan krisis ekonomi Amerika,  gw udah ngira kalo topiknya bakalan berat.

Di pikiran gw sih bakalan ngebosenin dan bikin kenung berkerut, apalagi Mas Ef di grup bilang syaratnya buat nonton film ini disuruh  cari tahu dulu tentang swap,  hedging,  obligasi dan rating. Bokk!!! Itu dibahas di training treasury seminggu aja kagak kelar!  Ini di film dua jam doang.  Gilingan bener deh gw mikirnya.  Hahaha.

Tapi dengan semangat membara karena pemeran utamanya Christian Bale (Gw seneng banget ama ni orang satu dan gak ada filmnya dia yang jelek sejak gw pertama tahu di American Psycho),  Brad Pitt (yeah you know lah) dan Steve Carell (Favorit gw sejak lihat seri The Office versi Amrik) bikin penasaran.  Kalo Ryan Goslingnya sih sama sekali gak bikin penasaran :-P.

Gimana aktor dan orang-orang dengan tipe yang berbeda bisa main di satu film bareng dengan tema keuangan. Hasilnya bener-bener bikin nganga!  Bahkan kemaren gw sempet bilang 5 stars out of 5!

Alasan Kenapa The Big Short Harus Ditonton

The Lucky Duo

Emang segitu bagusnya Dan? Iya kalo menurut gw sih mah ya.  Dari yang awalnya tanpa ekspektasi jadi sampe rekomenin ini ke temen-temen semua buat ditonton.  Kalopun gak seneng tema keuangan,  paling gak bakalan belajar gimana sistem keuangan (di Amrik) itu bekerja.

Gw list aja ya alasan kenapa film The Big Short ini harus ditonton:

Cast yang ciamik

Sudah gw sebut kan di awal tadi? Castnya ciamik-ciamik banget. Nama-nama besar yang film-filmnya udah jaminan mutu.

Dibahas satu-satu dulu ya aktornya. Seperti gw bilang tadi, gw suka banget ama Christian Bale bukan karena dia ganteng *yikes! 😛 Tapi karena kualitas aktingnya yang emang jempolan banget. Udah dinominasikan berbagai macam penghargaan dan menang banyak di antaranya. Perannya dia di setiap film bisa dibawakan dengan keren banget. Kalo pengen lihat betapa kuatnya akting Christian Bale, coba deh lihat film American Psycho, The Dark Knight dan American Hustle sebagai contohnya. Nuff said, kalo ada filmnya Bale, gw most likely bakalan nonton.

Trus Steve Carell yang udah ngelotok banget di otak gw sebagai komedian satir. Perannya dia di The Office sebagai bos yang gak sensitif, pengisi suaranya Gru dan The 40 Year Old Virgin bikin kalo nonton filmnya dia itu jadi sebel sekaligus jatuh cinta sama dia karena bisa bikin gw bersimpati sama karakter lain yang maen bareng dia :P.

Nah kalo Brad Pitt? Perlu gw jabarin lebih lanjut? Udah pada tahu aktor yang mirip gw ini kan? *Ihikk!

Lagi-lagi kalo Ryan Gosling mah gw gak ada sesuatu yang bikin pengen nonton filmnya dia. Hahahaha..

Nah orang-orang itu tadi kerjasama dengan apik banget di film ini. Mereka jadi orang-orang di industri keuangan. Bale dengan mantabnya memainkan karakter ahli analisa instrumen investasi yang cukup anti sosial dan bikin strateginya dipertanyakan oleh investornya. Sementara Carell berhasil banget masuk jadi pemimpin sebuah fund manager yang selalu marah sama ketidakadilan dan selalu berusaha buat jadi orang jujur di dunia keuangan Amerika.

Meskipun Brad Pitt muncul tidak sebanyak karakter lain, tapi perannya sebagai mentor dua fund manager muda yang diperankan Magaro dan Wittrock kerasa kuat banget. Bahkan gw jadi emosional waktu karakternya Brad Pitt memarahi dua anak didiknya yang joged-joged karena sudah berhasil closing deal yang bertaruh lawan ekonomi Amerika secara keseluruhan. Karena kalo mereka menang berarti ekonomi Amerika bakalan ambruk.

Bahkan Gosling pun berhasil banget jadi seorang banker Wallstreet yang penuh banget dengan dirinya sendiri. Bisa ngimbangin karakternya Carell yang emosional banget setiap mereka ketemu. Dari mulai awal film, Gosling sudah berperan sebagai narator dan kalimat pengantar-pengantarnya dia terkesan sarkastis tapi bikin hidup. Gw sampe ngebayangin orang-orang di banking industry yang karakternya mirip ama yang diperankan si Gosling ini.

The cast of The Big Short is solid I say.

Cerita yang kuat

Sudah tahu kan kalo ini film berdasarkan kisah nyata? Bagaimana kejadian-kejadian yang akhirnya menuntun ke krisis ekonomi 2008 diramu dengan bagus sama si script writer.

Cerita di film ini bener-bener mengungkap ugly truth ekonomi di Amerika sana. Banker ditampilkan ya sebagai banker. Not necessarily bad guy, but they’re only people who work with numbers. Jadi yang dikejar ya keuntungan di atas kertas.

Trus prinsip-prinsip dasar investasi, hedging, swap, obligasi dan rating  juga dijelaskan dengan amat sangat gamblang. Paling gak buat gw ya. Pernah dengar omongannya Warren Buffet:

Be afraid when everyone is greedy and be greedy when everyone is afraid

Prinsip itu yang kemaren ditunjukin di sepanjang film. Analisa, cari tahu dan belajar terus menerus adalah satu hal yang harus selaku dilakukkan oleh seorang investor.

And yes, the story is also solid!

Penjelasan rocket science dibikin sederhana dengan cameo yang mengejutkan.

Christian Bale

Ini yang paling gw suka, penjelasan mengenai pemeringkatan obligasi, apa itu Credit Default Swap (untuk asuransi kredit) bahkan Collateralized Debt Obligation (CDO) dan CDO sintetis turunannya dijelasin dengan amat sangat sederhana.

Gw sih kepikiran kayaknya konsep aslinya gak segampang itu dan kemungkinan memang bisa menimbulkan misleading, tapi karena ini film dan gw pengen nikmatin filmnya, gw gak ambil pusing lah ya. 😛

Bayangin aja, Margot Robbie yang duileh seksinya ngejelasin soal subprime mortgage bonds di dalem bath tub penuh busa sambil minum sampanye. Ato Anthony Bourdain yang ngejelasin tentang CDO dengan seafood yang dia masak dan ato Selena Gomez (yup, Selena yang itu) ngejelasin soal CDO sintetis sambil judi di kasino. Kebayang gak sih?

Asli ngakak habis pas cameo-cameo itu muncul.

Mungkin Bakalan Ngantuk Kalo

Nah, kalo yang gak suka tipe-tipe film sejenis ini macem Wallstreet, The Wolf of Wallstreet ato yang drama gak ada action dan gak ada klimaks film yang penuh baku hantam ato spesial efek berhamburan mah kayaknya bakalan kebosenan nonton sih. Apalagi kalo emang gak pengen tahu tentang gimana dunia keuangan bekerja. Jadi gak disarankan nonton deh film ini.

Oiya satu lagi, kalo buat yang penasaran sama kehidupan banker, sebenernya bisa banget ngintip dari film ini. Tapi sayangnya bankernya banker Amrik. Kalo banker Indonesia sih bagaikan bumi dan langit kalo dibandingin ama film inimah. Jadi daripada berprasangka kehidupan banker Indonesia (baca: gw) kayak gini, mending gak usah nonton aja! 😛

Mungkin bakalan lebih bisa masuk dan merasakan filmnya kalo kita sendiri sudah investasi di pasar modal,  kalo belom,  coba deh baca postingan gw tentang 5 Alasan Investasi di Pasar Modal biar kebayang suasana film ini.

=========

Satu hal yang bikin sedih nonton film ini adalah, di Amerika sono, dan kemungkinan bisa kejadian di Indonesia juga, ada loh orang-orang yang mendapatkan untung dari kehancuran ekonomi negaranya sendiri (yang berujung kehancuran ekonomi banyak negara). Bukan melulu karena niat jahat orang-orang yang dapet untung tadi, tapi karena sistem yang sudah terlalu masif dan berlangsung lama demi untuk mendapatkan keuntungan akhirnya terbutakan oleh kelemahan sistem yang rapuh dan yang kemudian bisa dimanfaatkan oleh orang yang jeli melihat peluang.

Trailer film The Big Short bia dicekicek nih:

[youtube url=https://youtu.be/LWr8hbUkG9s&w=350&h=300&rel=0]

Jadi buat review film The Big Short ini gw kasih 4.9 dari 5 lah. 😛 Turun dikit karena pasti ada ketidak-akuratan dari kenyataan. *penting banget

Ini udah gak nyambung ama postingannya sih,  cuma mau promo dikit nih manteman, buat yang pengen baca blog gw satu lagi tentang tips-tips ngeblog di WordPress bisa buka blog gw yang satu lagi di mendadakwp.com ya. Kali aja ada yang gw posting di sana bisa dipake buat ngeblognya meskipun isinya baru dikit. 😀

Yours truly,
@danirachmat

47 tanggapan untuk “Review Film The Big Short: Bertaruh Untuk Runtuhnya Sebuah Sistem Ekonomi”

Alamak kalo cerita soal fim kudu nangis bombay neh……bret pit eheeemmm emang mirip dikau Dan…
Btw, baca postingan sama pidionya cukup deh buat aku Dan…makasih …jadi tau pilem bagus..

et daahhh si Brad mah udin keliatan tuir yak di film ini, hihihihi

kalo lo bilang nilainya bagus begono, kayaknya gue masukin list film yang harus ditonton deh ini mah..
walopun nontonnya ntar di dvd aja… :p

Bahahahaha. Iyalah Desiiii Brad Pitt itu dah tuwir kiwir-kiwir. Jaman kitorang esempe aja dese udah dewasa. Hahahaa.
Btw mending emang nonton di DVD kalo gak terlalu tertarik ama temanya biar bisa diulang-ulang. Tapi yang oriii yaaaaa 😛

Balas

Hahaha, kalo bergerak di bidang ini memang kayaknya bakal seru banget ya nonton film ini.

Dulu sewaktu S2 disini pernah diundang untuk company visit ke salah satu perusahaan trading yang punya kantor di Amsterdam. Trus nanya2 deh ke beberapa tradernya. Dan itu dong ya gila banget gajinya gede plus bonus dan fasilitasnya. @.@ Tapi memang mereka cerita berat banget kerjaannya sehingga toh akhirnya jarang yang bisa bertahan lama di posisi itu, hahaha…

Iya Ko. Beberapa yang gw tahu di dunia gini ini mereka cari bonus gede untuk kemudian buka usaha sendiri ato trading aja dari kamar kos mereka. Tradingnya gak cuma saham, mereka juga masuk ke forex sama komoditas.

Balas

Bagus filmnya ya Mas… apalagi penggarapan ceritanya (sepertinya) mendalam, berarti writer di film ini memang mumpuni banget. Setuju dengan quote-nya :hehe. Aaak kalau jeli melihat peluang mah,kesempatan emas pasti akan didapatkan :hehe. Review yang bagus!

Hai Daniii, gw selesai nonton pilem ini sabtu lalu dan langsung komentar ke temen.. kayanya gw lebih ngerti pilm-nya Mas Leo deh. pilm big short ini pake bahasa dewa seh. padahal menurut gw ceritanya bagus dan cast pemain2nya bener2 ciamiik. gak heran klo ini pilm masuk nominasi Oscar…

Pak Daniiii, pilm-nya Leo yang Wolf of Wall Street maksud gw, bow! hahaha. Eh tapi kok lo tau ajah seh klo gw menantikan Revenant 😀 sabtu besok udah maen di midnight-nya Cinemaxx belum yaa? hhhmm…

Hoalah. Hahahaha. As good as it is, filmnya yang The Wolf of Wallstreet juga ngajarin banyak hal kok Bu Rin. Sabtu udah midnight ya? Pengen nonton deh.

Balas

uwoooo berat amat ini film, maksudnya temanya berat, kumaha atuh da sukanya yg action2 bin perang-perangan gitu, kalo dani kasih ratingnya tinggi gitu berarti keren punya kaya starwars atau transformers or the dark knight yak?

Wah… kudu nonton nih. Ada Bale doalnys. Hehehe. Kalo gada dia, pertama baca judul, pasti males. Film beraaaat. Tapi begitu baca review Mas Dani, plus ada Bale, jadinya harus nonton. Seruuuu…

Sudah nonton filmnyaaa!
Meskipun engga suka sama dunia finance, tapi film ini berhasil menarik perhatian saya lewat foto para aktor kecehnya itu, terutama mas Christian Bale! Hahaha.. Mana masuk nominasi Oscar pulak, gimana engga makin curious? Haha..
Tapi salut dengan “kemasannya”, penjelasannya detail dan ada sisi komedinya juga ya mas.
Aselik, bagusan ini daripada Wall Street, wakaka.. And plus, jadi tambah ngenes lihat banker2 di Indo 😀

Baru nonton 1/3 dan nga ngerti2 hehehe.. tapi beneran actingnya christian bale emang keren lalu yang jadi mark juga lucu orangnya stres2an mulu. Adegannya maju mundur dan gonta ganti pemain buat kepala ku tambah pusing wkwkwk.. entar mau nyoba ngulang nonton lagi dech biar ngerti.

AM udah wanti2 ngajakin nonton film ini (masih belum sih, by the way :P), tapi semalam di Fox ada Wall Street-Money never sleeps itu, dan aku ngantuk nontonnya kakaaaaaak ups

huwaa akhirnya bisa bw lagi ke sini dan blog sebelah (baca blog mas ryan), nah loh sama juga bikin ripiu 😀 heheheh kangeen bw di blog dua orang ini hahahaha jujur banget saya pagi ini

Ini mah harus ditonton suami! dan saya juga, penasaran karena temanya Banker. Secara saya pernah bikin novel THe Banker laah ujungnya promosi muahahahhahaha
Wih, aktornya keceh badaai ulala deh. Dan setuju kata mas ryan, ini rating tertinggi ihhh..

Aduh-aduh-aduuuh. Makasih banyak Mbak Ranny, kenapa kok sampe kangen? Hihihihi..

Btw buruan nonton Mbak Ran. Eh ya. Bukunya masih ada gak? Kok jadi penasaran pengen baca. Hihi.

Balas

Salam kenal bang,,

keren nih film…walau awalnya gw juga skeptis dgn temanya dan sutradaranya (?)

tapi ternyata mampu dikemas dgn menarik,, dan gw yg ga ada background finance sama skali tetep bisa mengikuti…walau mungkin agak caur jg dgn istilah2nya. And baca review ini jadi nambah pengetahuan juga klo yg ngreview orang bank 😉
(belom sempet ngreview nihh…)

Gue nonton film ini mas dan langsung NGGAK ngerasa rugi bayar tiket bioskop pas weekend wkwk worth to watch banget. Kebetulan gue juga lagi mendalami tentang pasar modal jadinya nonton film ini lumayan nyambung sama istilah2nya, knowldge-gasm alias orgasm in knowledge, LOL. Eh btw2 katanya tahun ini mau ada bubble property ya, mas Dan?

Banget soal filmnya… Ngakak sambil manggut-manggut sepanjang film.
Bubble property in terms of kebanyakan supply daripada demand sih mungkin. Cuman properti kan dibagi ke properti perkantoran dan perkotaan ya Grace. Mostly sih di apartemen dan sejenisnya. Kalau landed housing sih kayaknya masih bakalan strong halah. Apalagi pasar properti di Indonesia gak kayak di Amrik yang bubblenya emang udah parah banget…

Balas

udah nonton sebagian, tapi rada mumet sama penjelasan teknisnya difilm jadi nyari contekan dulu.. maakasih mas infonya nihh jadi udah agak mudeng sekarang ?,,, cusss lanjut nonton

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *