Kategori
Film Review

Review Film Deadpool 2? Nah! Just Warning(s) You Might Want to Know!

Mau review film Deadpool 2? You better go somewhere else. Gak akan ada review film Deadpool 2 di postingan ini.

Kalo mau cari review, mending pergi ke IMDB.com ato ke Rottentomatoes.com aja. Daripada gue dibilang blogger review film kan. Yagak gue kasih linknya langsung sih. Cari sendiri ya di sana. Ihik

Hawong baru kemaren gue update soal review film Infinity War kan. Yamasa sehari setelah Deadpool 2 tayang udah gue tulis reviewnya di sini.

Yang pasti Deadpoolnya dapet review bagus di sana. 9.1/10 ratingnya IMDB, 69/100 metascore dan 84% di Rottentomatoes. Jadi mending nonton sendiri daripada baca review di sini. Gak seru tauk kalo cuman baca doang.

Tapi inget ya. RATINGNYA FILM INI R! Restricted! Kalo di Indonesia harusnya 17 tahun ke atas! Apapun alasan lo, KAGAK BOLEH NGAJAKIN ANAK KECIL NONTON FILM INI!

Kalo kagak ngarti artinya Rating R, coba deh baca tulisan perbandingan rating film di Indonesia sama di Amrik sono. KZL. Habis masa jam 12 kelar nonton gue nemu pemandangan ini:

Apapun alasannya, gue menentang bawa anak kecil buat nonton film Deadpool ini. Apasih yang mau dicapai? Biar bisa jadi orang tua millennial yang santai aja ajak anaknya nonton? Buat apaaaaaaaa??? Ah mbuhlah!

Ohya, meskipun ini bukan review film Deadpool 2, tetep ya. SPOILER ALERT IS ON!

Bukan Review Film Deadpool 2, Gue Cuma Mau Kasih Peringatan Ini:

Banyak Adegan Sadis

Ya apa yang lo arepin mameeeen? udah nonton film pertamanya kan? Kalo belom baca dulu gih review film Deadpool yang gue tulis dulu. Yamasa mau gue kasih link postingan orang lain kan?

Kalo lo belom nonton film pertamanya dan gak mau baca postingan gue tadi, gila sadis banget! Banyak adegan potongan tubuh beterbangan. Gak pake tedeng aling-aling. Pokok e film Avengers jadi kelihatan kayak film anak-anak banget dah.

Meskipun di film ini adegan hotnya Wade sama pacar/istrinya lebih sedikit, tapi adegan sadisnya GAK KALAH BANYAK.

Bahkan dari scene pembukanya aja dah gilingan sadisnya. Potongan kepala beterbangan. Belom lagi tangan, kaki, badan yang kepisah sampe darah muncrat dimana-mana.

Gampang muntah lihat darah? Lo bakalan muntah. SESADIS itu scene-scenenya.

YAMAKANYA DAPET RATING R!

Gitu kok ya ADA ORANG AJAK ANAK! KEZELLL!!!

Gue keselnya kenapa? Itu kan anaknya nanti gatahu ya bakalan berinteraksi ama anak gue ato kagak. Kalo gara-gara diajak nonton Deadpool 2 ini trus anaknya otaknya jadi gesrek trus ketemu sama anak gue (amit-amit!) trus anak gue jadi repot gara-gara ortu temennya ngajakin anaknya nonton Deadpool 2, trus gimane? Kan kasihan anak gue kudu repot ngadepin anak yang otaknya gesrek!

HHH!!! Udah ya, gosah ajak-ajak anak nonton film ini!

Jokes Dengan Referensi Seks Bertebaran

Okedeh, sekali lagi ya, gak banyak adegan mesra antara Deadpool sama pacar/istrinya. Gak kayak di film pertama dulu. Tapiiiiii, salah satu kontributor film ini dapet rating R yakarena banyaknya jokes-jokes nyerempet sex di film ini.

Buat gue yang udah dewasa ini lihat jokes-jokes itu yabiasa aja. Jatohnya lucu aja. Gak sampe mikir macem-macem. Toh kalo jadi sa*** ada penyalurannya. Begitupun orang-orang yang sudah dewasa dan bisa mikir tentang responsible sex.

Makanya ratingnya R.

Lha kalo ngajak anak-anak. Ya apa lu gak kerepotan sendiri ngejelasin ke anak? Gue pro sama sex education yang baik dan bertanggung jawab, tapi gak dengan nonton film Deadpool 2 ini ya. Nonton film dua jam gelap-gelapan BUKAN waktunya lu ngejelasin kenapa (SPOILER) Deadpool suka pegangin pantatnya Colossus.

Kalo mau mengaplikasikan ilmu parenting sambil lihat film, gue AMAT SARANKAN nonton bareng anak Film Finding Dory. BUKAN film Deadpool 2 ini.

Ada Pasangan Gay di Film Ini

Ya, di film ini ada pasangan gay dan mendapatkan banyak porsi tampil.

Trus kalo kalian jadi rame-rame kempen di Facebook, Twitter dan segala sosial media yang kalian punya buat boikot inih film karena gak mendidik, kampanye LGBT lalalili, gak ngerti lagi dah gue.

Balik lagi, ini film dibikin buat orang dewasa. Ratingnya aja R. Dan yang bikin film Hollywood.

Nilai-nilai di Amrik sono (setahu gue) sudah berbeda jauh dengan di sini. Meskipun kehidupan LGBT masih belom diakui di negara kita, tapi di sono-Amrik (dari yang gue baca dan lihat di media-media) sudah diterima sebagai bagian kehidupan normal pada umumnya.

Jadi ya dari perubahan-perubahan yang terjadi dalam beberapa tahun terakhir ini, gak heran kalau ada pasangan ini di film ini. Hawong Deadpoolnya aja dibilang orientasi seksualnya gak murni straight.

Oiya, jangan ngebayangin pasangan gay yang muncul di sini bakalan make-out ato beradegan romantis ya. Kagak ada. Mereka ya muncul sebagaimana tokoh-tokoh di film superhero pada umumnya.

Trus kalo kemudian ada yang ngajak anaknya nonton film ini trus teriak-teriak BOKIOT film Deadpool 2, palingan gue cuman bisa ketawa doang sih.

Jangan bilang kalian gak dikasih warning ya.

Deadpool dan Banyak Tokoh Lain Mati

Iya. Deadpoolnya mati.

Yaelah, ini sih bukan spoiler ya. Wade Wilson aja udah bikin pengumuman lewat akun twitternya Ryan Reynolds:

Jadi kalo emang cinta banget ama Deadpool dan gak mau lihat dia mati, jangan nonton film ini. Aslik deh.

(SPOILER) Begitu banyak tokoh-tokoh loveable dibikin mati di film ini, termasuk para petugas di panti asuhan yang bahkan kemunculannya tidak mendukung cerita. Kematian yang dimulai dari sejak awal film.

Jadi kalo emang tipikal orang yang cinta damai dan pengen melihat semuanya hidup bahagia selamanya kayak di film Cinderella, jangan nonton film ini. Bakalan shock deh kalo tahu siapa aja yang mati di film ini.

Gue aja pas nonton sampe geleng-geleng soal perlu nggaknya itu karakter dimatiin.

Kalo gak jadi sedih dengan kematian karakter yang kalian cintai/bakal cintai sih yasudah nonton aja.

Jokes Cerdasnya Mungkin Ketinggian Buat Banyak Orang

Yesssss! Meskipun banyak adegan slapstick yang bikin pasangan di sebelah gue ketawa ngakak abis (lucu sih cuman…) tapi humor-humor cerdasnya jauh lebih banyak. Yang mana waktu jokes-jokes tingkat tinggi itu dideliver, pasangan sebelah gue yang ngakak habis (pas gue ngangkat alis) pada diem aja, guenya ngakak kenceng banget.

Yes, gue cukup bangga ama selera jokes gue yang cuman beberapa orang aja bareng di studio yang ngakak kenceng sampe tepuk tangan. Kek waktu film ini memromosikan gender neutral name untuk gantiin X-Men; X-Force dan pake tanda yang kalian kudu lihat sendiri.

Kalo gak suka jokes-jokes model ginian sih mending gak usah nonton, karena jokes yang bikin (hampir) semua orang ketawa itu biasa aja menurut gue. Gak selucu Deadpool yang pertama.

Iye gue sombong.

Dan kalo kalian sombong kek gue, mending nonton film ini sendirian.

Kudu Nonton Gak Nih?

Ya kalo kalian pada sudah dewasa dan mau nonton film ini tanpa ngajak anak sih gue sarankan buat nonton. *lah katanya bukan review film Deadpool 2?

Yakan kali ada yang penasaran gimana film ini menurut gue kan.

Harus banget nonton malah, (SPOILER) karena bakalan ngobatin kerinduan kita sama Professor X, Little Pony, Wolferine, Beast, Stranger Things dan bahkan Thanos! (yang Thanos udah ada di trailernya sih ya).

Gak sia-sialah gue rada nyengir aneh di beberapa scene tapi ngakak lepas di scene-scene yang lain. Meskipun juga rada-rada mual lihat begitu banyak anggota tubuh bertebaran dimana-mana.

Ohiya, kalo gak suka sama sensor, di film ini BANYAK BANGET bagian yang disensor dan jadi aneh. Dan hasil sensor itupun masih BANYAK BANGET yang bikin film ini GAK LAYAK ditonton anak-anak di bawah umur.

So please-please-please para orang tua, gosah sok-sokan cari pembenaran alalalalalala buat nonton film ini sambil ngajak bayi kalian. Oke?

16 tanggapan untuk “Review Film Deadpool 2? Nah! Just Warning(s) You Might Want to Know!”

Tmn kos gw sih blgnya ketiduran nonton film ini Dan. Hahaha.

OMG beud dah itu mah buat yg ajak anaknya nonton. Palagi di jam tayang kayak gitu… Hmmm. Btw lo gak ajak A kan? *peace

Jadi kepikiran yg kmrgw share d wag itu Dan. She was proudly taking her 6 months yo baby to theater. Oh my…

Hahahahaha? Bisa ketiduran ya? LoL.

Gue ngajak A nonton ini? Kelar dunia persilatan. Ga ngerti sumpah deh ama apa yang mau dicari. Banget. Manalah show terakhir pulak.

Nyang lu Share di WAG itu serah deh. Cuman bisa berdoa semoga anaknya gak ketemu anak gue nanti di masa depan.

Balas

nonton sama anak kecil ? duh miris liatnya.. saya aja yang mo nonton rame-rame sama temen kantor aja mikir, karena temen kantor niih cowo semua dan baca (bukan) review ini bakal batal nonton sama temen mending nonton sama suami ajalah..

Waduuu sebel banget liatnya tu ibu2 nonton sambil bawa bocah 🙁 lha wong aku terakhir ke bioskop aja nontonnya FastFurious7 jaman hamil anak ke 1. Sekarang hamil anak kedua, wassalam 2 taon ke depan ga nonton bioskop lg *lha malah curcol wkwkwkwkkwkw… BTW seneng deh baca review film yg jujur model gini :))

“Jokes Cerdasnya Mungkin Ketinggian Buat Banyak Orang”

So true.. sebenernya gak bisa dibilang ‘cerdas’ juga sih. tapi butuh banyak referensi di dunia film dan entertainment gitu.
Kalo gak ya….bakal bingung orang ngakak pada kenapa dah
😀

Beberapa part di sensor, cut atau zoom karena terlalu sadis yak
😀

Barusan td nonton Deadpool 2 dan sumpah kesel dan sedih banget y tnyata di bioskop ku ada 2 atau 3 ortu yg bawa anak2 umur di bawah 6 THN. Yg bikin sedih itu, pas adegan kissing Wade dan Vanessa si anak rada gak nyaman kali y, sampe dia kayak merengek gitu. Sedih sekali y, ini para ortu gak baca apa y nih film utk 17 thn ke atas? Kasian banget anak2nya ??

Emang tipikal filmnya begitu Niee. Hihihi. Jadi rada sadis dan banyak adegan dewasa. Kalo soal gak pentingnya sih emang ga ada yang penting.
Beda genre film berarti dirimu. Jadi emang ora cucok ya. 😀

Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *