Kategori
Film Fragment Review

Review Film Everest

Film Everest yang diangkat dari kisah nyata ini cukup menegangkan. Jalinan cerita pun cukup bagus sampai gw bisa menyelami latar belakang setiap karakter. Kalo cari film yang menghibur dan sekaligus ngajakin berpikir dengan latar belakang pemandangan indah, Everest ini cucok banget deh.

Genre: Based on true story survival in nature
Running time: 121 minutes
US Rating: PG-13
Directors: Baltasar Kormakur
Cast: Jason Clarke (Rob Hall), Ang Phula Sherpa (Ang Dorjee), Josh Brolin (Beck), Keira Knightley (Jan Arnold), Jake Gyllenhaal (Scott Fischer), Naoko Mori (Yasuko Namba), John Hawkes (Doug Hansen)
Critics say: IMDB 7.5/10, Rottentomatoes 73%, Metacritics 64%

Premis Film:
Sekelompok pendaki yang tergabung di sebuah tour ekspedisi pendakian Puncak Everest berupaya untuk menaklukkan keganasan puncak gunung tertinggi di dunia itu. Dipimpin oleh Rob yang sudah berpengalaman memimpin ekspedisi sejenis, perjalanan pun dimulai.

Dengan persiapan matang, pendakian pun berjalan lancar dengan sebagian besar peserta pendakian berhasil mencapai puncak tertinggi itu. Sampai kemudian datang badai di puncak gunung dan menentukan nasib para pendaki gunung ini.

Apakah para pendaki berhasil turun semua dengan selamat? Atau bagaimanakah upaya mereka bertahan hidup di atas puncak gunung yang membeku? Bagaimanakah nasib tokoh-tokoh di film ini?

Sayangnya, film ini diangkat dari kisah nyata dan kita sebagai penonton tidak bisa berharap tokoh favorit kita akan tetap hidup dan selamat.

Gak usah nonton film ini kalo:
– takut ketinggian
– kagetan dan suka ngeri
– gak suka dingin
– emosional kalo tokoh favoritnya meninggal

Seriusan deh.
Everest Movie Poster

Teknologi yang ada sekarang dieksploitasi habis sampe suasana di ketinggian pegunungan bener-bener kerasa banget. Nonton yang biasa aja udah semerinding ini, apalagi nonton yang 3D ato malahan yang IMAX. Apalaginya yang beneran ngalamin ya. Kayaknya nonton film ini aja udah ngingetin gw berkali-kali kenapa dulu gak ikutan kegiatan pecinta alam dan mendaki gunung. Not that adventurous kind of peraon lah ya gw ini.

Trua karena settingnya di atas gunung yang sampe semuanya beku dan penuh salju ya, gw sampe ikutan merinding kedinginan lihat scene demi scene di film ini. Bokkk… Asli deh, kalo nonton sendiri gak bakalan kuat kemaren. Untung nontonnya bareng ama Bul. *ihikkk

Nah yang terakhir ini yang paling berat. Jangan nonton film ini kalo gampang jatuh cinta sama tokoh filmnya dan susah move on kalo tokoh itu meninggal. Balik lagi, karena ini kisah nyata ya jadinya mau gak mau harus terima kenyataan kan. Ato kalo nggak ya udah, browsing dulu aja gimana dulu kejadiannya. Paling gak biar siap aja dan gak semendhal di akhir film. Ihik!

Kudu nonton film ini banget karena:

Bagus banget di spesial efeknya, cerita yang mengharukan dan lu gak keberatan dengan semua yang gw tulis di bagian sebelumnya. Atau kalau misalkan lu emang bukan pecinta alam dan gak pernah mendaki gunung tapi penasaran gimana, film ini pas banget deh buat ngobatin rasa penasaran.

Meskipun gw yakin banyak dramatisasi dan mungkin gak 100% akurat, para aktor di film ini berhasil nangkap emosi yang kira-kira pas kejadian. Apa latar belakang dari setiap tokoh sampai rela menempuh perjalanan yang sebagian besar berisi penderitaan ini berhasil dieksplorasi. Konflik emosi yang terjadi pun terkesan alami dan gak lebay. Tindakan setiap orang pun punya alasan kuat yang tidak bisa langsung dinilai benar atau salah. Bahkan ketika seseorang meninggalkan yang lain demi keselamatan diri.

Di akhir film gw pun galau sok sok mau menilai siapa yang jadi penyebab semua ini, tapi kemudian sadar bahwa semua bukan salah siapa-siapa dan bahwa semua sudah ditakdirkan *tsaaaaah

Yang bikin miris banget justru bukan melihat bagaimana para pendaki gunung berhadapan sama perkasanya alam, tapi bagaimana tidak berdayanya keluarga yang ditinggalkan di rumah ketika tahu kabar tentang mereka. Makjlebjleb deh bikin gw mau gak mau inget ama Bul, A, bapak ibuk mama papa. *ngembeng

Selain itu, stunning views dari kontur pegunungan, cuaca ekstrim dan beragam keindahan sinematografinya. Gw beberapa menarik nafas tertahan dan gak bisa nutup mulut gw yang nganga saking indahnya gambar di layar.

This movie worth every penny.

Buat orang tua:

Karena ratingnya ini PG-13 dan gak ada adegan vulgar menjurus mesum, aman-aman aja ditonton sama anak kecil, tapi yajangan yang balita ato belom sekolah SD lah. Buat anak SD ke atas, film ini mungkin bisa menginspirasi mereka mencintai alam dan jadi penjelajah alam, tapi sayangnya banyak scene yang emang ngegambarin kerasnya alam ini sampe adegan orang terluka-meninggal.

Jadi siap-siap aja kasih penjelasan yang buanyaaakkk sama anak kalo ngajakin mereka nonton ini ya.  😀

0_____________-

Buat review film Everest ini gw kasih nilai 4 lah dari 5. Buat yang nyari film dengan cerita yang diramu pas *halah, konflik menyentuh hati dan berlatar belakang pemandangan indah,  Everest ini pas bener deh.  Buruan nonton sebelum turun tayang! 😀

Review film yang lain di blog ini :
[display-posts category =”movies”]

36 tanggapan untuk “Review Film Everest”

Minggu lalu gw nonton ini juga.. Duh kasian si Rob yah..
Anaknya udah gede yah skrg, cantik..

Maafkan… Saya gak kasoh peringatan spoiler alert karena menganut paham bahwasannya review film pasti at some degree mengandung spoiler. Huehehehe.

Balas

Huaaaaa dah liat trailernya dari minghu2 lalu dan malming kemaren mau ntn ini ama uppa eh jamnya ga pas. Jadi gue ntn the scorch trials deh. Keknya sedih nih liat daei trailernya si keira knightley itu istrinya Rob bukan ya dan? Mudah2an masih ada di bioskop kalau gue mau ntn. Thx reviewnya dan.

Amiiin Jo. Semoga masih ada ya. Aslik deh mengaduk-aduk perasaan banget ini filmnya..

Balas

Aku baru nonton film ini mas Dani!! Ngembeng dong pas Rob telpon-telponan ama istrinya T________T
Perjuangannya ga cuma pas sumit, tapi juga pas turunnya itu loh x_x

Sebenarnya aku penasaran ama film ini tp gak tertarik yang gimana-gimana banget untuk ngeluarin duit banyak buat beli tiket nonton disini, hahaha. Kayaknya nunggu naik pesawat aja deh dan mudah-mudahan filmnya udah ada di IFE-nya 😛 .

Di Twitter sudah rame beberapa waktu lalu tentang Everest ini. Sekarang moco reviewmu Dan, tambah penasaran. Sebagai (yang pernah bergelut dalam dunia PA) pencinta gunung pada masa muda dulu, wajib tonton iki. Mengingatkanku sama film Vertical Limit. Film favoritku. Nangis diakhir film *cengeng. Ibuk Bapakku biyen lek aku arep munggah gunung selalu bilang “lapo angel2 munggah lek engkok mudun maneh” haha. Ah, jadi kangen mendaki lagi.

Wuah Den. Kudu lihat film ini! Aku pas ndelok film iki sampek mikir iku kok yo mbuh-mbuheeee munggah gunung sampe salju-salju ngunu. Yaampyuuuun… nang omah ngancani bojone sing hamil ae kanapa. Hahaha. Saking bagusnya film ini sampe istriku gak ngajakin ngobrol sepanjang film. Hahaha…

Balas

Gw nonton ini minggu kemaren, keren banget. Pelajaran berharganya adalah: jangan naik gunung, apalagi gunung yang penuh salju ( gw anak Pramuka bukan anak gunung, LOL).
Terus gw google, ternyata adegan nelpon itu beneran ada lho, jadi si istrinya emang bidding farewell ke suaminya pas suaminya mau meninggal. Sedih banget sampai yang di belakang sesenggukan, tapi guwe berhasil gak nangis padahal biasanya cengeng.
Ada lagi film bagus Dan, Legend sama The Cartel, kalau yang terakhir guwe gak yakin ini masuk Jakarta, karena documentary.

Mbak Tjetjeeee… Ya ampuuun, pas bagian itu kerasa nyesek banget saya Mbak. Sediiiihhh..
Ternyata beneran ya. Huhuhuhuhuu..
Btw Legend kayaknya bakalan tayang ato malah udah tayang tuh Mbak.. trus yang The Cartell kayaknya kecil kemungkinan ya masuk sini..

Balas

Seruuuu, adrenalin rushed bangett! efek br nonton tapi agak2 bingung mana2 aja yg team leader (selaen rob & scott) dan anggota msg2 dibahas 😛
Aku mau nonton lg ah. Dulu yg vertical limit juga sukaaa bgt hehehe

Untuuuung ini film tayangnya sekarang. Karen ketika suami saya ke Everest, saya sempet sakit berhari-hari karena terlalu khawatir. Saya tipe orang yang khawatiran plus suka parnoan. Bener kata Mas Dani, kita sebagai keluarga gak bisa apa-apa selain pasrah dan berdoa. Kebayang kan kalau ini film ada saat suami saya di sana. Pasti tambah parno.
Pas suami mendarat di Jakarta, ada kejadian longsor di Everest yang memakan korban. Saya baca beritanya aja langsung merinding. Untung nya suami udah di Jakarta.

Saya belum nonton ini. Tapi waktu lihat trailernya dua minggu lalu saat nonton Inside Out sepertinya saya gak akan terlalu suka. Soalnya cerita di gunung-gunung begini sudah cukup banyak, dan kurang lebih ya mirip2 lah.

Gara-gara elo gue pun ngubek-ngubek wikipedia. Untung ya di sana spoiler bertebaran. Waktu awal baca sinopsisnya sih gue langsung bisa nebak siapa aja yang mati, wkwkwkwk..
Walaupun poinnya pasti bukan tentang siapa yang survive, gue tetep nggak akan mau nonton. Nonton film apa pun gue selalu berprinsip jangan ada yang mati 😀

setelah melihat film ini minggu kemarin, yang ada dalam pikiran saya “banyak manfaatnya apa mudharatnya ya kegiatan semacam ini?” jujur saya pun sampe mencari tahu jika ada ayat2 dalam alquran (dalam hal ini agama saya) yg menyatakan gunung itu seperti apa sih, karena bagaimanapun spt yg dikatakan di salah satu pemain “mau bagaimanapun, gunung lah yang akan jadi pemenangnya” indeed!
nggak ada yg bisa mengalahkan alam, mau persiapan komplit pun ada ajaaaa yg kelupaan. tali yang terlupa & tabung oksigen itu vital banget mnrt saya sampe bisa terlupa.
belum lagi biaya pendakian yang wowww bangeeet, 65rb USD boooook mahal jg yah, makanya isu pendakian yg dikomersilkan merebak setelah tahun 96 itu.
review yg menarik mas Dani 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *