Kategori
Film Fragment Review

Review Film Inside Out

Akhirnya Pixar dateng lagi dengan filmnya yang luar biasa menyentuh. Inside Out yang nyeritain tentang Anger, Sadness, Fear, Joy dan Disgust ini dalem banget meskipun diceritakan dengan sangat sederhana. Saking bagusnya gw cuma bilang gih buruan nonton! 😀

Directors: Peter Docter, Ronnie Del Carmen
Running time: 1 hour 42 mins
Cast: Amy Poehler (Joy), Mindy Kaling (Disgust), Bill Hader (Fear), Phyllis Smith (Sadness), Lewis Black (Anger)
Rating: PG13
Critics say: IMDB 8.6/10; Rotten Tomatoes 98%, Meta Critic 94%

Premise

Pernah lihat gimana isi dalem kepala orang? Bagaimana perasaan seseorang sebenernya?

Film ini cerita tentang kehidupan Riley, anak pra remaja umur 11 tahun melalui emosinya. Iya, emosi yang ada di kepala Riley yang diwakili oleh Joy, Sadness, Fear, Anger dan Disgust. Kehidupan Riley yang tenang di Minnesota yang bersalju harus berubah pas bokapnya memutuskan pindah dan memboyong keluarganya (termasuk Riley tentunya) ke San Fransisco.

Kehidupan rutin yang dimiliki oleh kelima emosi Riley pun mulai berubah waktu Sadness secara gak sengaja mengubah memori bahagia Riley ketika hari pertamanya di sekolah baru dan kemudian mengambil alih kontrol ketika Riley mengenalkan diri. Joy yang berusaha menyelamatkan keadaan pun harus terlempar dari markas besar emosi bersama Sadness.

Keseimbangan emosi Riley hancur selama Joy dan Sadness berusaha kembali ke markas besar emosi tempat mereka seharusnya berada bareng Fear,  Anger dan Disgust.

My take on this movie

Setelah lama banget nunggu film ini dirilis dan akhirnya nonton, komentar gw buat film ini: BAGUS.BANGET.GILAK…

Setelah bertahun-tahun absen, Pixar akhirnya berhasil balik lagi bawa film yang bisa ngaduk-ngaduk emosi dengan cerita yang dalem. Coba dihitung ya, gw nangis di filmnya Pixar yang mana aja: Toy Story 3, Finding Nemo, Wall-E dan juga Up!

Nonton Inside Out kemaren gw gak nangis sih, tapi gw kagum banget sama eksplorasi tema dan kesederhanaan penyajiannya. Bok, selama ini kan hal yang bikin penasaran adalah apa yang ada di balik kepala orang-orang kan ya, eh film ini malah ngambil tema itu. Pas lihat trailernya pertama kali pun gw langsung penasaran banget gimana kejadian yang berlangsung di tempat yang gak seorang pun pernah lihat digambarkan.

 

Konsep yang dipake buat ngegambarin terbentuknya memori itu asik bener. Semakin banyak kebahagiaan yang memengaruhi pembentukan memori, semakin teranglah ingatan kita akan masa lalu dan semakin bahagialah hidup. Dalam prosesnya terbentuk core memory yang jadi akar ingatan dan ngebentuk karakter seseorang. Semakin banyak kesedihan yang kita ijinkan membentuk ingatan, semakin surem hidupnya, sebaliknya pun kejadiannya. Gitu gak sih?

Oh iya, core memory yang jadi akar ingatan ini di Inside digambarkan sebagai pembentuk pulau-pulau yang jagain keseimbangan karakter. Ingatan kita tentang keluarga, ajaran kejujuran, becandaan waktu kecil, olahraga yang kita sukai dan bahkan sahabat yang kita simpen di hati yang kemudian jadi landasan perkembangan diri ke dapan. *halah bahasa gw kayak sok iyes gini Beneran deh, lihat film ini kok ya jadi kayak ngelihat ke dalam diri sendiri. Memorinya sendiri pun digambarkan sebagai bola bercahaya yang setiap akhir hari disimpen di memori jangka panjang yang gede bener tapi tetep terbatas, ada petugas yang ngebuangin memori ke tempat pembuangan akhir yang kalo dibuang ke situ, lama-lama akan kehapus.

Highlight dari film ini buat gw justru mulai waktu karakter Bing Bong muncul. Teman khayalannya Riley waktu kecil, dari situ mulai dijelajahilah ruang pikiran Riley mulai dari jalan pintas ke Train of Thoughts yang abstrak, Negeri Khayalan sampai ke Dream Production. One of the best few seconds dari film ini adalah di Dream Production ini, lucu bangettt yang saking lucunya lu kudu harus nonton sendiri biar dapet jokesnya.

Rasanya semakin gw nulis semakin pengen gw cerita dengan tone yang ‘bagus banget deh film ini’, ‘filmnya super keren’, ‘ngena banget semuanya’ lalalili gitu. Jadi daripada bikin lu semua bosen, mending nonton sendiri langsung deh. Cuss..

Buat orang tua

Ratingnya yang PG13 emang pas buat ditonton anak usia remaja di atas 13 tahun. Ceritanya secara keseluruhan lumayan berat kalo menurut gw buat ditonton sama anak yang lebih mudah. Apalagi ada adegan anak ngebantah orang tuanya. Tapi ya kemaren sih gw nonton bareng A. Tahu kalo gw sering gembar gembir gembor soal kesesuaian rating film ama usia anak. Tapi kemaren A udah kadung kena janjiin diajakin nonton ke bioskop *yang mana dengan catetan gak macet dan bisa nyampe cepet

Ternyata Jakarta macet sodara-sodara, tapi kami tetep ajakin nonton juga untuk yang show jam 20.55 di Aeon Mall. *Iye kami egois

Trus gimana A? Bosen gak? Nggak sama sekali. Pas bagian-bagian dia gak paham dia selalu nanya kenapa ini kenapa itu. Trus dia bisa nangkep emosi yang diwakili sama masing-masing karakter. Gw ama Bul (well mostly Bul sih) dapet kesempatan ngejelasin ini baik itu nggak, emosi ini pantesnya dikeluarin waktu apa dan kapan. Dari kelima perasaan, A mungkin paling belom paham ama si Disgust.

~~~~~~~~

Udah lah ya, gak perlulah kalian cari review-review lain, langsung aja cuss nonton sebelum turun tayang dari peredaran bioskop Indonesia. Beneran bagus dan buat review film Inside Out ini gw kasih 4.75 dari 5 deh.

Oiyes, temen kantor gw sih bilang kalo emosi yang pegang kendali di gw kayaknya Disgust di wakili ama Sadness dan Joy.  Hihihihi.  Kalo kalian apa kira-kira karakter emosi di film Inside Out ini yang paling pegang kendali?

Review film lain di blog ini:

[display-posts category=”movies”]

42 tanggapan untuk “Review Film Inside Out”

Kalian berdua parental adviser banget buat si A, so sweet Mas :hehe. You two are such a great parents, mendampingi anak dalam setiap tontonan!
Bagaimanapun tahu isi kepala seseorang pasti sangat menyenangkan, ya :hehe. Kadang kita setiap hari bertanya-tanya apa yang dipikirkan orang lain (terhadap kita), kan? :hehe. Dan warna perasaan memang harus ada supaya hidup jadi makin berwarna, soalnya kalau hidup isinya cuma bahagia terus dan sedih terus, kan monoton yak :hehe.
Jadi ingat kutipan novel dalam sebuah blog teman, izin sharing ya:
“Dalam supernova dikatakan bagi mereka yang dunianya hanya mengenal hitam putih ada saatnya nanti mereka merasakan turbulensi kehidupan, yang membuat mereka tunduk takjub pada warna kehidupan. Tidak ada penghakiman karena mereka memahami makna warna. Setelah turbulensi itu mereka akan mengerti keindahan. “

Lama juga ya film ini baru masuk Indo. Biasa kan Indo cepet ya…
Gw belakangan baca dari temen temen Indo ternyata emang film ini PG13 ya di Indo padahal di sini PG. Rada lebay juga ya kalo PG13 karena menurut gw gak harmful diliat anak anak kecil selama ada parent guidance dan anak anak seumur Andrew Udh ngerti banget film nya…

Iya Ko Arman, lama banget emang masuknya. Sampe ngerasa putus asa *halah
Iya, lebay banget ratingnya. Padahal kemaren nonton ama A bisa-bisa aja loh dia ngikutin cerita, well at least dari segi masing-masing emosinya sih. 😀

Balas

Aku mau jujur ah.
Jujur yang pertama, aku sudah nonton film ini dan menurut aku bagus.
Jujur yang kedua adalah saking bagusnya aku sampe menitikkan (aw bahasanya) air mata pas di adegan Riley kembali ke orang tuanya dan mereka berpelukan bertiga.
Yang ketiga meskipun cerita dan idenya bagus masih ada yang mengganjal di hati saya. Kalau otak orang-orang ada yang mengendalikan such as Joy, Sadness, Fear, Anger dan Disgust, lalu siapa yang mengendalikan otaknya Joy, Sadness, Fear, Anger dan Disgust?
terus lagi kalau rata-rata teenage mengalami kondisi ketidakstabilan emosi pada umumnya – berarti tiap teenage mengalami joy dan sadnessnya terhisap keluar dari markas besarnya. iya kan? iya kan?
Sembari nulis ini baru sadar kayagnya next time aku kalau nonton, nonton aja deh ya, ga usah malah banyak mikir yang ribet ribet hahahahah terus mingkem -_-

Bahahahahaha. Kemaren itu mau nambahin gini sebenernya di postingan:
“meskipun ada Joy, Sadness, Fear, Anger dan Disgust, jangan terkecoh bahwasannya kendali ada di otak kita, mereka cuma emotions yang bisa dikendalikan sama otak kita. Kita yang milih bagaimana seharusnya emosi kita bereaksi sama sesuatu. *benerin kopyah”
Cuma-cuma-cumaaaa ya itu tadi. Ini pan film, nonton aja buat dinikmatin. Hahahaha.

Balas

Aku nonton ini pas bener baru muncul di bioskop. Meski temen2 banyak yang sudah menantikan, aku bener2 nggak tahu film ini tentang apa. pas beli tiket baru baca sinopsisnya. Tanpa ekspektasi nontonnya, ternyata bagus banget. aku suka mengamati hal kayak gitu juga. Tapi lebih ke aura sih kmrn interestnya. Ini agak related into aura juga sih sebenarnya. aku Joy, anger, sama disgust kali ya 😀

Waaah, senengnya kalo gak ada masa penantian buat film ini. Saya sudah nunggu dari bulan Juni akhir apa ya. Baru kesampean lihat kemaren. Kalo aura bisa kelihatan ya Mbak? 😀

Balas

Maap saya baru bales Mbak Echa. Menurut saya meskipun ceritanya berat bis dipakai buat belajar anak mengeksplorasi perasaannya. Jadi saya tetep bawa anak saya umur 3 tahun 😀

Balas

film ini jadi salah yg ada di listku wajib tonton nih hehe jadi gak sabar nunggu filmnya turun aja deh (maksudnya nunggu download an) haha

Huwaaaaa. Memang mengharukan banget Mbak Haya.. Saya masih pengen nonton lagi sih.. Iyaaa.. Pas adegan-adegan terakhir itu mengharukan bangeett….

Balas

Iya ini bagusss banget. Malah kayanya bukan film anak anak, soalnya adik sepupu nanya nanya terus padahal kelas 2. Ini sih sekelas gibli studio ceritanya beraat pake mikir 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Exit mobile version