Kategori
Film Fragment Review

Review Film Mockingjay Part 2: Pas dan Gak Lebay

Suka sama seri filmnya The Hunger Games? Lu kudu nonton Mockingjay part 2 ini. Pas dan gak lebay! ?

Gw baru nonton film ini semalem dan mumpung filmnya masih tayang sekalian aja bikin review film Mockingjay part 2 nya ini ya 😛 Gak seru kan review keluar pas film dah turun 😛

Rating: PG-13
Genre: Action, Adventure, Thriller
Director: Francis Lawrence
Duration: 137 minutes
Star: Jennifer Lawrence (Katniss), Josh Hutcherson (Peeta), Liam Hemsworth (Gale), Woody Harrelson (Haymitch), Donald Sutherland (Snow), Philip Seymour Hoffman (Plutarch), Julianne Moore (Coin), Sam Claflin (Finnick)
Critics Review: 7.2/10 IMDB; 65/100 metacritics; 71% Rottentomatoes

Plot Film The Hunger Games: Mockingjay Part 2 (Spoiler Alert!!)

Well, agak aneh sih gw kasih spoiler alert, secara udah ketahuan kan ya ceritanya ya sama kayak di buku. Di akhir film… *dibekep rame-rame 😛

Film dibuka dengan Katniss yang baru pulih setelah dicekik Peeta dan harus menghadapi kenyataan Peeta yang sudah dirusak oleh Snow. Sebuah pembukaan yang cukup emosional. Adegan kemudian dilanjutkan dengan upaya perebutan Distrik 2 yang merupakan arsenal Capitol dan benteng pertahanan terakhir sebelum pemberontak bisa memasuki Capitol.

Adegan pun berlanjut dengan Katniss yang menyusup keluar dari District 13 seorang diri ke Distrik 2 dengan misi membunuh Snow. Gerakan diam-diamnya pun terendus karena figurnya yang sudah begitu terkenal dan akhirnya menempatkan Katniss di sebuah tim propaganda. Bersama dengan pasukannya Katniss pun terus maju dengan tujuan pribadi, membunuh Snow.

Bagian yang keren dari film ini

Awalnya gw udah surut banget niat mau nonton film ini karena baca reviewnya Ko Arman yang mana bagian Prim meninggal itu cepet banget kejadiannya *hayo loh spoiler!! Tapi setelah gw nonton sendiri, gw rasa gw menilai terlalu cepat.

Adaptasi

Aslik, adaptasi bukunya keren kalo menurut gw. Sebelum nonton film ini, mau gak mau gw recall perasaan apa yang gw dapatkan waktu baca bukunya *tsaaah! Waktu itu sih gw sutris abis bacanya. Gelap banget. Apalagi mulai waktu satu timnya Katniss masuk ke Capitol. Gak ada itu keriaan dan rasa lega. Apalagi kemudian dilanjut kejadian Prim meninggal. Emosi bener-bener diaduk. Dan itu semua gw baca dari sudut pandangnya si Katniss langsung. Jadi kayak gw ngalamin sendiri kan?

Nah di film ini sudut pandangnya diubah. Susah kali ya bokk bikin first person point of view untuk cerita sekompleks itu. Tapi mungkin juga ini memang tujuannya si sutradara buat bikin sudut pandang lain dari cerita. Dan remarkably good menurut gw. Apalagi kalo dibanding ama film pertamanya. 😛

Berhasil deh adaptasinya. Kalo penggemar bukunya, amat sangat gw sarankan nonton film yang ini.

Gimana gak sukanya gw akan film pertamanya gw tulis di postingan The Hunger Games and Korean Token.

Acting

Sekarang dari segi acting, padahal di film pertama gw gak suka castnya, untuk film yang ini aslik ciamik abis. Katniss di film ini menurut gw dibawakan dengan baik banget, gw bisa percaya kalo Katniss ini masih muda banget. Penampilannya Jennifer Lawrence beda banget kalo dibanding sama yang di American Hustle misalnya.

Josh Hutcherson pun menurut gw bisa ngimbangin sebagai Peeta meskipun di beberapa scene dia masih kelihatan kaku. Coin dan Snow yang munculnya dikit-dikit doang aja auranya kerasa banget mencengkeram sepanjang film.

Justru malah adanya si Gale yang menurut gw genggeus abis. Bahahaha. Entah kenapa perannya dia di film ini kerasa kayak ditempel dowang. 😀

All other aspect?

Mulai dari special effect buat ngegambarin peperangan Capitol, makhluk-makhluk mutasi yang nyerang di terowongan sampe ke kebun mawarnya Snow, gw suka. Memenuhi ruang imajinasi gw akan bayangan yang gw dapet dari bukunya.

Pas gak lebay.

Yang Mengganggu

Yang mengganggu menurut gw dari film ini adalah banyaknya close-up shot dari tokoh-tokohnya seolah-olah mau highlight ekspresi mereka. Jadi di beberapa saat kayak Sinetron Indonesia gitu close-upnya, tapi dengan ekspresi acting para pemainnya jutaan tingkat lebih bagus. Please jangan coba bandingin ekspresinya Katniss pas di close up sama ekspesi pemain cewek di GGS ya. Lu bakalan kecewa. Bihihik!

Udah sih itu doang.

====

Yang lain-lainnya gw rasa memang film ini seperti gw bilang tadi, pas, gak lebay. Jadinya enak nontonnya. Imajinasi dari buku bisa terpenuhi dan emosi yang melintir-melintir dari bukunya bisa terwakili. Apalagi adegan eksekusinya Snow yang ada di bagian menjelang akhir film itu keren abis. Gw picturing adegan itu berulang-ulang di kepala gw pas baca bukunya.

Kalo ada yang penasaran sama trailernya:

[youtube=https://m.youtube.com/watch?v=n-7K_OjsDCQ&w=460&h=350&rel=0]

Overall, buat review film Mockingjay Part 2 ini gw kasih nilai 4 dari 5 lah. Layak tonton banget. Gak usah ragu buat nonton sendiri. Seru kok dan pernah gw tulis di postingan Nonton Sendiri. 😛

Review film lain di blog ini:

[display-posts category=”movies”]

66 tanggapan untuk “Review Film Mockingjay Part 2: Pas dan Gak Lebay”

No spoiler pleaseeeee… Belum nonton niiiii… Hahahaha..
Honestly, lebih suka Jennifer Lawrence disini daripada di American Hustle, mungkin karena karakternya beda juga kali yah.
Aduh, please jangan sama-samain dengan GGS, pelem apa itu, hahaha..

sabtu kemaren ceritanya mau nonton, udah ngantri tuh, trus kemudian baru ngeh, “eh, kita kayaknya ga nonton yg part 1-nya deh, iya ga sih?” dan tentu saja batal lah ya bhuahahahaha

Kalo gw kadang suka kadang ngga Lis. Ini awalnya males nonton karena udah kena spoilernya Ko Arman. Etapi malah sukak ternyata. Hahahaha. Orang labil emberan ya. 😛

Balas

Hihihiihiii.. Monggo Mbak Anne.. tapi saran saya sih mending baca bukunya dulu Mbak. Lebih menyenangkan dan lebih bebas bereksperimen mbayangin ceritanya 😀

Balas

nah ini dari blog mas Ryan skarang ke mas Dani…ahh kalian berduaa bikin saya tambah mupeng! Etapi saya belum baca habis bukunya, pakai POV 2 yang gak biasa 😀
Suka dengan film adaptasi terus dibikin sesuatu baru! Semoga bulan depan masih ada, nunggu suamii hehehehe

Saya beneran niat nonton film ini. Pas mulai diputar, saya masih di Curup (Bengkulu). Pengen nonton tapi nggak ada bioskop. Penasaran sangat… Jadilah kemarin Rabu, begitu mendarat di Jogja, langsung ke bioskop, nggak pake pulang dulu… Niat banget kan? 😀 😀 😀
Setuju denganmu, Dan… Film ini pas, nggak lebay.. Like it.. 🙂

Sesungguhnya saya agak kecewa dengan yang part 2 ini. Saya merasa kurang action seperti yang saya bayangkan saat baca bukunya. Tapi tetep, I love katniss and peeta from the deepest of my heart!!! Eyaaaaaa

Belum baca bukunya, jadi tetap merasa filmnya bagus tanpa membandingkan dengan bayangan yang saya punya. hehehe..
cuma agak kecewa dengan endingnya. Bagus sih, agak-agak mengejutkan. Tapi kayak kurang gereget. Entah dimananya yang kurang
😀

Hihihihi. Iya Mas, kalo gak pake baca bukunya dulu asik-asik aja kok film ini memang. 😀
Endingnya emang sengaja dibikin tenang landai gitu ya di film. Di bukunya juga sih, cuma lebih kerasa closurenya di buku karena lebih detail ceritanya 😀

Balas

Gw nonton film ini cuman 1/2 nya aja dan keluar. Alur cerita nya terlalu lambat dan bikin gw ngantuk. Gw suka action yg main langsung dan ngak kebanyakan ngobrol, film ini awal2 nya ngobrol mulu bikin mata ku lelah dan sempet terlelap hehehe. Dari pada bikin bete, mending keluar

Huahahahaha Om Cumiiii… Memang sih Om, sebenernya di bukunya jauh lebih lambat alurnya dibanding yang filmnya Om. Aku malah ngerasa filmnya kecepetan Om Cum alurnya 😀

Balas

gue blom nonton pelemnyaaaaa…. tapi btw, emang bener Dan..bayinya Katniss mirip boboho kayak yg dibilang Arman ? hihihihihi

Yang kurang masuk akal menurut gw, bagaimana para pemberontak bisa datang ke kota pada hari rakyat Capitol berkumpul mau masuk istana Presiden Snow ya? Gimana menembus ribuan Pod yang di sebar mengelilingi Capitol, padahal Pod yang di matikan adalah hanya beberapa blok menuju istana Snow untuk keperluan evakuasi penduduk Capitol. Padahal perjuangan Squad 451 aja begitu berat menembus Pod sampai Finnick harus jadi korban keganasan para mutant. Jadi ajahh kurang greget pas Katnis sama Gale udah pake tudung menyusup di antara ribuan penduduk Capitol. Udah deg2an banget pas diliatin sama anak kecil..ehh porsi ketegangan dan perkerjaan Katnis di ambil alih para pemberontak yang muncul..hahaha comment gw spoiler banget yakk, tapi emang mau bahas bagian ini dan memang dari novel laris kan.
PS: Mendatang ada mau bahas Victor Frankenstein (James McAvoy & Daniel Radcliffe) gak? menurut gw film ini jelek banget skenario ceritanya hehe..

Nah itulah. Pas bagian ini emang plotholenya banyak banget. Di buku seinget saya dijelasin dengan jauh lebih mendetail. Jadinya buat yang gak baca bukunya ngerasa kok lemah banget premis di filmnya. Dan peran Katniss emang keliatan kecil banget di film.
Awalnya niat nontonsi Victor Frankenstein ini, tapi lihat di rotten tomattoes cuman dapet 21% jadi males deh lihat. Hahaha.

Balas

Masih belum sempat buat nonton ke bioskop, tapi udah ngiler pengen nonton!! Moga2 part 2 ini jauh lebih baik dr sebelumnya …

Mixed opinion sih kalo dari yang udah liat dan komen. Buat yang belom baca bukunya katanya banyam banget plothole, tapi buat gw sih oke kok. Padahal gw demen banget ama bukunya. 😛

Balas

Karena bacanya dapet HUnger Gamse dulu, jadi lebih dapet ketegangannya si Hunger Games duluan Mbak Nin, pas baca Divergent ngerasa ih melu-melu buku ini, 😛 Tapi lanjut baca eh kok ya beda cerita dan suka banget twist si Divergent Series di akhirnya 😀

Balas

Kemarin sudah ke bioskop, rencana mau nontong Hunger Games. Eh karena belum nonton Spectre juga yah nonton Spectere dulu..Thaks Mas Dani..Jadi niat benar pengen nonton sayanya

Dari kemarin temenku getol banget ngajakin nonton bareng mockinjay, sebenarnya mau aja sih kalo dibayarin hah dasarrrr.
eh tapi abis baca reviewnya jadi penasaran dan berpikir untuk buat ngeiyain ajakin temenku hahaha

Aku sudah lama banget rasanya nggak nonton film euy, nggak pergi ke bioskop. Harus disempatkan kayaknya kalau banyak film-film bagus kayak gini.

udah dapet spoiler pas baca reviewnya koh arman..trus beneran ngerasa pas prim nya mati kaya anti klimaks gitu..kirain pas gerbangnya kebuka bakal ada penyerbuan ke dalam dan tentunya scene action nya makin rame disitu..eh taunya gitu doang..hehe..tp overall suka sih ama endingnya..pencinta happy ending soalnya 😀

lisa kok malah nggak suka ya sama endingnya ini. memang nggak baca dari novelnya sih jadi nggak ngeh adaptasinya semirip apa. tapi ini film maksa banget nggak sih, kalau dbikin 1 part aja di mockingjay kepanjangan, kalau dbikin dua part jd nggak enak. kurang greget gitu kalau dbanding film pertama sampai ketiga. apalagi di ending film, mendadak uda punya 2 anak aja. hehehe.. berasa gampang banget ngelewatin sekian tahun, hehehe 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *