Kategori
Fragment

Sabar Itu

Orang sabar disayang Tuhan
General saying

Kalo kata temen kantor gw waktu doi marah-marah n gw bilang gitu:

Iye tapi cepet mati

Kami berdua pun ketawa ngakak. Beneran gak ya? Orang sabar disayang Tuhan, jadi cepet mati gitu? Well anyway bukan itu intinya. Kalo lu bilang termasuk orang yang sabar, tunggu sampe lu jadi commuter Serpong-Tanah Abang di Jakarta.

Gw rasa kejadian kemaren juga dialami semua orang yang bergantung ama kereta-kereta listrik yang katanya kualitasnya oke punya (cuman buat ukuran Jakarta ya). Semua orang yang pake KRL (Kereta Rel Listrik) dari daerah Serpong, Angke, Depok, Bogor. Semua deh.

Suasana KRL

Harga tiket yang mahal? Itu satu. AC gak dingin? Itu dua. Rame dan sumpek setengah mati pas rush hour? Itu tiga. Tukang tempel? Itu empat, soal tukang tempel ini, gw bahkan ada di sebelah bapak-bapak setengah baya yang melakukan gerakan anonoh pada bapak-bapak yang lebih muda. Waktu itu gw gak melakukan apa-apa, kenapa si korban (yang penampilannya cukup parlente) diem aja. Gw pikir mutual act tapi ternyata doi (korban) gak berani ngapa-ngapain. Jadi inget postingannya Mba Rika di sini ama Erlia di sini.

Udah empat, kalo disebutkan semua bisa habis space postingnya.

Nah kejadian yang bener-bener nguji kesabaran kejadian kemaren sore. Gw lari ngabur-ngabur dari kantor jam 6.15 sore. Setengah jam dari gw dateng sehabis meeting di Pluit yang naudzubilllah jalan baliknya ke kantor di Thamrin. Macet abis. Berhasillah gw sampe di tanah abang jam 6 48 pake jasanya Pak Ojek yang gw tulis di sini. Ya okesip lah, gw bisa naik kereta yang jam 7.10 karena yang 6.45 barusan aja berangkat.

Gw pipis. Rutinitas biasa. Gak penting. Abaikan. Etapi toiletnya gratis.

Gak lama ada suara teng tong ting tong. Suara khas kalo mau ada pengumuman kereta apa dateng dari arah mana (kalo di Tanah Abang arahnya utara-selatan, utara dari Angke Selatan dari Serpong) di jalur berapa.

Gw matiin lagu di hp. Bunyi pengumumannya:

“Kereta commuter line Tanah Abang-Serpong yang harusnya berangkat pukul 7.10 mengalami gangguan di Stasiun Sudimara karena adanya rangkaian kabel terputus. Kami mohon maaf atas keterlambatannya”

Stasiun Sudimara cuman dua stasiun dari Serpong dan masih jauh banget dari Tanah Abang (Total 8 stasiun).

Itu jam 7. Gw pikir baguslah ada pengumuman in advance. Paling telat-telat jam 1/2 8. Gw tunggu 10 menit dan suara pengumuman masih sama. Inisiatip lah gw nanya ke petugas. Jawabannya sungguh amat sangat bikin hati mencelos (akhirnya gw pake (lagi) kata ini).

“Gak jalan kayaknya Pak, mending naik kereta penumpang ke Rangkas Bitung aja, jam 1/2 8 berangkat”

Orang-orang mulai resah. Suara udah mulai naik buat para penumpang KRL AC. Dan terbukti nantinya emang gak ada rangkaian KRL AC yang jalan setelah itu. Yasudahlah ya. Jam 7.20 gw beli tiket yang cuma Rp. 2,000 itu. Bandingkan ama KRL AC yang Rp. 6,000. Trus gw pipis lagi. Gw emang beser. Gak ada kaitan sama cerita. Abaikan.

Kereta baru dateng jam 7.45. Di stasiun Tanah Abang udah numpuk orang yang mau naik KRL AC jam 7.10 sama jam 7.30. Ditambah orang yang mau naik kereta penumpang itu sendiri sama orang yang mau naik kereta jurusan yang sama tapi gajadi berangkat. Ada satu kereta lain cuman gw gatau.

Bisa bayangin seberapa banyak orang? Kalo biasanya dalam satu jadwal orang berebut naik kondisinya padet dalam gerbong yang tengahnya kosong karena dipakai space berdiri, ini penumpang 3 jadwal dipadetin jadi satu di kereta yang ukurannya sama dan ditengahnya ada kursi. Yasalam.

Orang sampe teriak-teriak buat cepetan, jangan sampe ga masuk soalnya bukan cuman di dalem yang pengen pulang, lelet amat sih endebra-endebra (sengaja gak pake deesbe biar kerasa feelnya kemaren malem :P). Dorong-dorongan gak bisa dibayangin deh. Dan singkat cerita naiklah gw di kereta meskipun dekeeet banget ama pintu. Lumayan, isis pikir gw. Gak kebayang yang di dalem.

Penderitaan Perjuangan gak hanya berakhir di situ. Ada 3 stasiun yang bisa dianggep masih di wilayah Jakarta. Tanah Abang, Serpong dan Kebayoran. Semuanya mengalami kejadian yang sama. Dan ajaibnya gw bisa sampe masuk ke dalem loh. can you imagine?

Biasanya kalo pulang jam segituan tadi dari kantor, nyampe rumah sebelum jam 8 dan kemaren malem jam 9.20 lah gw baru naroh tas dan nutup pintu. Aaqil ama Bul dah tidur pules. Yang sampe gw sun dahi, pipi kanan kiri ga bangun. T.T

Bisa sih gw naik taksi, cuman kalo jam 1/2 8 baru keluar dari Tanah Abang dan nyari, dengan kemacetan Jakarta, gw yakin gw nyampe rumah jam 9 lebih dikit. Gw berharap naik kereta paling ga bisa sedikiiit aja lebih cepet. Untung gw gak kebelet pipis di dalem.

Jadi, sabar itu menurut gw naik KRL di Jakarta tanpa mengeluh dengan segala kondisinya. Termasuk dengan ga ngepost di blog lu. Ha!

Dan harga tiketnya mau naik aja Rp. 2,000. 30 persen lebih! (kali aja males ngitung). Ha!

20 tanggapan untuk “Sabar Itu”

orang sabar keabisan hahaha 😀
alhamdulilah saya sendiri ke tempat kerja ga jauh2 amat cukup pake motor 1jam saja sudah nyampe.. 🙂

byuhhhh……aku juga punya nasib sama…kerjaan jauh dari rumah. kalau saat sekarang masih berani naik motor karena jalurnya jalur timur…gak tau deh tar kalau dah pindah dan harus lewat jalur tengah yang padetnya makin menyeramkan, masih berani gak naik motor……rencana mau ngebis…..tapi berani gak yah???

Ning Luk, Surabaya ituh pengendaranya masih sopan-sopan loh. Naik motor jugak tenang kok. Sayah waktu pulang sampe punya bayangan kalo orang Jakarta nyetir kayak orang Surabaya, macet sih ada tapi ga parah kali ya..

eh parrraaah banget tah???
di Surabaya juga dah parah lho…..kadang sampe serem kalo di jalan.
dari Rungkut kan sekarang dah ada MERRIIC, dah hampir selesai……kalo lewat situ aduhhh…stresss….tapi karena lebih cepet ya lewat situ juga 🙂

Better you don’t know about it lah Ning lalu lintas di Jakarta. Beuuuhh… *lebay*
Kemaren baca di internet katanya Surabaya bakal lebih mengutamakan pembangunan MRT ya?

terlihat bersih dan rapi ya dalam keretanya
kalau di sini semisal ada gangguan spt itu penumpangnya dikasih gratis snack sama minuman, sbg ganti kata maaf 😛

Semalam saya berada di kereta yang berangkat 17.45 dari tanah abang, kereta yang mengalami gangguan antara stasiun sudimara dan rawa buntu, tepatnya gangguan karena kabel listrik putus tepat di atas gerbong saya, suaranya kayak di berondong lemparan batu, orang-orang pada teriak, akhirnya kabel jatuh di samping gerbong dan api menyala. serem. selanjutnya jalan kaki menyusuri rel kereta, capek banget. tapi alhamdulillah masih bisa sampe rumah sebelum jam 8

to be honest…bosen deh dengerin orang jakarta ngomongin jam perjalanan…memang sih sesuatu banged ya…but for me it’s the consequences of taking jakarta as ur living place…mo ngmng indonesa ini itu kok sajake panjang..gausala.. 😛

I bet you do get bored Mi. Gw aja juga.

Cuman ya Mi, kalo ga ditulis itu keterlaluan banget. Kalo dibilang karena Jakarta kotra metropolitan dan itu konsekwensinya.. wellll… negara lainn. kota lainnn.. kok ya gak segininyaahh..
eh mau nyoba? hidup di satllite area dan kerja di Jakarta? Hehehehe

yahh metropolitannya leih ditekannkan pada JAkarta aja, dibanding kota metropolitan Surabaya misalnya..halah.. my mum kerja di satelite area (sda) gak ngepost jam brgkt dateng tuh..hehe
aq kok gak tertarik samasekali ya ama tinggal nduk jekate, ntik aq jadi gw…ndak seru pol..lol

Yaaah. Kalo Jakarta dibandingin Surabaya mah kagak apple to apple Mi.
Hahaha. lagian ini kan blog gw Mih, jadi bebas dong mauh posting apa sajah. 😀

Hhh…ikut capek dan gerah bacanya, Dan…nggak kebayang kalo mau pulang ke rumah aja harus nunggu kereta berjam-jam…siap-siap pula buat melihat berbagai kelakuan anonoh sumpah saya nggak ngerti apa ini artinya yang dilakukan di tempat umum, duh, Daaaan…begitukah KRL di ibukota?
🙁

Tapiiii, untunglah ada Bul dan Aaqil yang setia nungguin Dani di rumah, jadi kebayar kan semua capeknya?
😉

Mba Irma bener banget.
Secapek apapun, nyampe rumah lihat Bul dan Aaqil, segala rasa capek langsung menguap ilang.

Anonoh –> A= tidak Nonoh=dari kata senonoh. Jadi biar singkat gitu Mbak Ir Plak!! 😀

Meski hanya 1.5 tahun jadi warga musiman Bekasi plus 2 tahun jadi warga musiman Jakarta, aku bisa ngerasain apa yang kamu alami Dan..
Aku selalu berkata pada teman-teman kantorku di Surabaya bahwa beruntunglah dan bersyukurlah tinggal di Surabaya, setidaknya kehidupannya tidak segila di Jakarta..
Aku selalu mengatakan bahwa orang yang hidup di Jakarta itu sebagai Survivor karena perjuangan mereka memang luar biasa untuk bisa survive disana..

Wuohe.. Kok aku tersanjung yo Sur? Hahaha keplak

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Konten dalam blog ini dilindungi oleh hak cipta
Exit mobile version