Selamat Hari Ibu: Gimana Awalnya Belajar Pasar Modal

Selamat Hari Ibu buat semua ibu-ibu dengan kegigihan dan semangat juang luar biasa untuk membesarkan dan mendidik generasi penerus Indonesia tercinta ini. *aselik gw merinding disko nulis kalimat pembuka itu doang *jangan sampe nangis aja nih bikin postingan di tengah starbucks *karena lagi diskon 50% kalo bawa tumblr (baca tips ngopi hemat di Starbucks dulu dong sebelom lanjut baca. hahahaha. *dan suasana haru pun hilang! :P)

Sigh… Pembukaannya aja panjang dan gak nyambung. Demi apa? Demi biar gw gak otomatis nangis karena gak kuat nahan haru. Jarang ya gw cerita soal Ibuk di sini. Lebih inget cerita gw tentang Bapak kan? Hihihi. Ada postingan Bapak dan Tentang Bapak Lagi. Karena entah kenapa nulis tentang Ibuk (iye gw pake k dan emang alay 😛) rasanya kata itu gak pernah cukup ya.

Siapa sih yang gak punya cerita istimewa tentang Ibunya?  Seberapapun gak romantisnya cerita sesorang tentang Ibu, gw yakin banget pasti ada satu momen yang bisa bikin dia nangis sesenggukan kalo inget ibunya. Paling gampang saat dia dilahirkan ajadeh. Karena gw nemenin Bul pas lahiran, jadi ngebayangin perjuangan Ibuk pas ngelahirin gw berpuluh tahun lalu. Durhakanya gw kalo sampe gak sayang sama Ibuk kan. *elap air mata.

Nah biar relevan antara tema blog gw sama tema hari ini yang merayakan Hari Ibu, let me share you the story how I learn about basic principle of stock market ya.

Ibuk ini gak lulus SD. Ato paling banter SD lah beliau ini. Bisa baca tulis dan pengetahuan standar. Nikah sama bapak yang lulusan SMA. Bapak, seperti udah sering gw ceritain, kerja di Departemen Pekerjaan Umum. Dulu masuk sebagai pegawai honorer dan baru diangkat jadi pegawai negeri beberapa tahun lalu setelah 30 tahunan, ceritanya bisa dibaca di postingan Cerita Manis Dari Bapak

Selama 30 tahun dan sampe sekarang itulah Ibuk buka toko kecil yang kami bersama namai Mungil Jaya (karena tokonya mungil dan di Rungkut ada toko Rungkut Jaya).

Hari-hari masa kecil gw, jaman SD sampai kuliah, selain diwarnai dengan belajar di sekolah dan di rumah, juga diwarnai dengan ngantri di distributor minyak tanah. Bisa ngebayangin orang antri sembako kan? Kayak gitulah ngantrinya. Ato belanja kebutuhan toko macem rokok dan aneka barang dagangan lain di toko punya Cici-cici distributor gede rokok dan grosir barang kebutuhan pokok. Sekali waktu, gw belanja beras ke desa sebelah.

Sampe gw kuliah, belanja beras gw lakukan pake sepeda mini yang diiketin karung dan segala macam keperluan toko. Gak jarang gw beli beras 25 kg – 3 karung, tepung terigu dan barang lain. Dari situ kayaknya gw mulai belajar dasar-dasar buat dagang yang ujungnya gw pake buat investasi sekarang. Gak itu emas, reksadana ato beli saham.

Ohiya, jangan dibayangin Ibuk itu orang yang investment savvy dan duitnya milyaran, beliau tetep ibu rumah tangga sederhana tapi alhamdulillaah bisa bantuin Bapak buat nyekolasin gw dan adek lulus S1. Kami kakak adek adalah yang pertama di keluarga yang lulus kuliah. 😀

Pelajaran tentang Pasar Modal dari Ibuk

Ibu Angsa

#1 Selalu  pilih barang yang bagus

Karena di sekeliling kami juga banyak yang jualan, Ibu selalu menekankan beli barang kudu yang kualitasnya bagus.

Kayak beras misalkan, Ibuk gak mau beli beras-beras berharga murah yang kadang juga gak terlalu bagus kualitasnya demi bisa dapet untung lebih. Ada satu beras yang mereknya Putra Kembar. Buat kami waktu itu sih mahal ya standarnya tapi masih terjangkau lah. Sementara ada beras sejenis yang lebih murah. Pernah nyoba beli beras itu, gak laku loh. Para tetangga yang langganan beli malah gak mau.

Ini juga yang gw lakukan waktu investasi di saham. Gw juga milihnya saham-saham yang gw tahu emang bagus. Paling gak, setelah gw beli, gw masih ada keyakinan besar kalo perusahaan itu masih bakalan ada sepuluh tahun lagi. Selain itu, gw juga yakin kalo gw beli sahamnya, masih ada orang yang mau beli. Tenang kan hati? 😀

#2 Beli murah dan jual mahal

Satu lagi ilmu dagang dari Ibuk yang gw dapet adalah selalu beli segala sesuatu itu di harga yang murah dan jual di harga yang lebih mahal. Jangan pernah dagangin barang yang belinya mahal trus jual di harga murah.

Pernah nih beli gula di harga misalkan Rp. 10.000/kg, eh besokannya harganya turun dari distributor ke Rp. 9.800/kg. Yang dibilang Ibuk adalah kalo bisa beli lagi biar dapet harga di bawah dan bisa jual di harga pasaran. Jadi nggak kemakan modalnya. Jadi beli segala sesuatunya di harga murah dan jual di harga mahal.

Baru gw tahu itu adalah konsep averaging. Gak boleh panik kalo misalkan harga saham yang gw beli jatuh. Pernah gw post ini konsep di postingan Tolong Duit Gw Ilang! Ketika Harga Saham Jatuh.

Konsep dagang sederhana yang memang kudu dan harus dipake waktu investasi kan ya? *wink

#3 Jangan serakah

Mom

Nah-nah-nah. Ibuk selalu bilang nih gini:

“Gapapa kita dapet untung dikit, yang penting banyak barang yang kejual dan bisa muter cepet, rejeki udah ada yang ngatur kok. Gak usah serakah.”

Pesen inilah yang mendasari kalo mau dapet untung dari saham, terutama kalo trading, jangan serakah. Kudu disiplin. Kalo memang udah dapet target keuntungan yang dipengen, langsung jual. Jangan serakah karena harga naik mau nungguin sampe harga tertinggi eh kemudian jeblok.

Nangis darah kan kalo misalkan gajadi untung dan harga malahan nyungsep. Dahsyat gak sih nasehat Ibuk buat gak serakah ini? Padahal itu murni dari pemikiran beliau yang sederhana biar toko tetep muter doang loh.

#4 Kesabaran itu harta yang berharga

Latihan gw yang berat ngatri minyak tanah, belanja dan segala macem perjuangan yang kayaknya lebih berat dari latihannya Jedi itu *ihik 😛 membuahkan hasil.

Gw pernah trading suatu saham nih. Pertama gw beli di harga Rp. 200an per lembar saham atas rekomendasi temen gw. Eh kemudian jeblok dan terjun bebas sampe ke sekitar Rp. 50an per lembar saham *seinget gw gitu*. Karena yakin sama barangnya, gw gak lepas itu saham.

Gw bersabar aja sambil mengaplikasikan nasehat-nasehat yang gw dapet dari Ibuk tadi. Pelan-pelan gw beli di harga bawah. Gak mau kehilangan modal karena lumayan gede juga pembelian yang udah gw lakukan. Pelan-pelan harga rata-rata gw turun seiring turunnya harga saham.

Beberapa temen gw sudah cut loss jauh sebelum gw sampe pada suatu hari ekonomi kelihatan membaik dan harga saham itu naik sedikit-demi sedikit. Dan pas sampe satu titik yang menyentuh target keuntungan gw, gw juallah semua sahamnya. Alahmdulillaah untung gw. Hahahaha.

======

Jadi dari semua yang gw lewatin bareng Ibuk jaman kecil dulu, banyak banget pelajaran yang bisa diambil. Gak nyangka kalo tentang saham adalah salah satunya. Sekali lagi Selamat Hari Ibu ya buat semua Ibu-Ibu hebat di nusantara tercinta ini! Kalo ada apa-apa silahkan colek gw di @danirachmat.

Tulisan gw yang lain tentang keluarga:

[display-posts category=”family”]

Advertisements

45 Comments

  1. Evi
  2. gitarizki
  3. Gara
  4. Mangs Aduls

Tinggalkan Balasan ke Gara Batalkan balasan

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya ya. Terimakasih! (^_^)

Refresh
%d blogger menyukai ini: