Kategori
Kuliner Review

Tempayan Resto Ampera Kemang: Good Food and Nice Ambiance

Cari tempat makan yang enak dan bisa ngobrol nyaman di sekitaran Kemang? Cobain deh Tempayan Resto ini. Baca reviewnya di sini

Sudah pernah ada yang makan di Tempayan Resto Ampera Kemang selain Yeye? *yakan gw kemaren makannya betiga ama desye ama Buyu 😛. Sekali-sekalinya gw makan dong di resto di daerah Ampera, yang menurut gw sih, tempatnya jajaran cafe ngehits itu nyambung sampe ke Kemang. Udah jiper duluan sama lokasinya. Bahahaha. Ini pas sekalian gw dateng di acara Gatsby Barbers Competition kemarin.

Bukannya ngedate ama anak istri eh malah makan semi fine-dining bertiga dan hehosipan sampe sakit perut kebanyakan ketawa. 😛 Yaabesh nungguin jam makan di Rolling Stone Cafenya lama amir. Kan sebagai blogger sehat makan kalo bisa sebelum jam 7 malem ya bokk *besokannya kepergok nyemil acun -ayam cuntik jam 9 malem. 😛

Pas jalan nyari tempat makannya sih udah kepikiran mau makan di warung Ampera, cuman kepikiran kalo tempat ngobrolnya kurang asyik kan gak enak ya. Jadilah kami nyantol ke Tempayan resto di sebelahnya. Dari luar sih cukup menarik dengan penataan yang bisa dibilang cukup classy *tsaaah.

Tempayan Resto Ampera Kemang

Nice Design and Ambiance

Pintu Masup

Tempayan ini kalo dari kartu namanya segrup sama Sindoro Resto. Pas kami dateng langsung disambut sama pintu yang mewah bertuliskan Sindoro ini. Menurut gw pintu kaca yang dikasih tulisan gini ini bikin kesan mewah. Niat aja gitu yang bikin restonya pake pesen instead of pake pintu kaca polos doang. Hahahaha.

Jadi ya begitu ngelihat pintu gini gw langsung kepikiran “Hanjis, mahal bener ini kayaknya makan gw malem ini”. Wajar kan-kan-kan?

Di dalemnya di meja kasir yang kelihatan dari luar itu, seorang mbak-mbak ramah langsung datang nyambut. Terlepas dari kosongnya suasana di dalemnya yang kadang di beberapa resto kekosongan identik dengan kejutekan pegawai, si mbak yang nyambut kami langsung bikin prasangka mahal tadi tersapu sama pikiran “I’ll give this place a shot”. Aslik ya, persepsi tentang keramahan ngalahin persepsi tentang harga. Soal keramahan, bisa juga baca postingan tentang bilang terima kasih.

Begitu nyampe dalem, kami langsung disuguhin sama desain tempat bernuansa jawa-klasik-minimalis yang instagrammable gitu. Kami pun udah napsir sama satu spot di deket pintu masuk yang cozy, eh si Mbaknya bilang: “Di lantai dua aja, lebih asyik di sana” Bahahaha… (((((lebih asyik)))))

Kamipun naik ke lantai 2 yang didominasi dengan nuansa jawa. Ada beberapa meja kayu panjang dengan beberapa kursi kayu etnik dan beberapa set sofa di sudut-sudut ruangannya.

Pencahayaan pun diatur bagus sampe kami bertiga komen hal yang sama, kalo motret makanan lightingnya udah oke nih. Dan kamipun pepotoan di sudut ini:

Sesi poto

Setelah kami beres makan, baru dapet info kalo tempat ini ada tiga lantai. Lantai ketiga kayak semacam rooftop gitu kayaknya ya karena kalo dilihat dari depan cuman ada dua lantai. Nextime bakalan cari tahu deh rooftopnya gimana 😀

Good food with reasonable price and excellent service quality

menu

Menunya sendiri sih menurut gw Indonesia banget, ato malah Jawa banget?. Jenis-jenis makanan yang emang gw sendiri sudah ikrib dan suka makan dari dulu dengan dikreasikan jadi menu makanan mutakhir.

Gw sendiri pesen Mie Goreng Jawa karena emang lagi gak pengen makan nasi dan udah ngidam mie goreng lama. Awal keluar gw pikir porsinya imut-imut tapi ternyata cukup ngenyangin.

Bakmi Goreng Jawa (Rp. 52.000)

Dengan porsi segitu, ternyata pas lah buat perut gw yang mulai buncit ini. Piringnya aja yang kegedean yang bikin porsinya kelihatan kecil. 😛 So far bakmi goreng jawa di Tempayan ini yang rasanya paling pas dari segi rasa manis-asinnya. Karena gw pesen pedes, itu beneran pedes pake banget.

Minumnya sendiri gw pesen Strawberry Vanila Iced Tea yang sayangnya pas ujung gw minum ada kayak potongan sabut cuci piring di tehnya. Gw komplen sih dan respon pelayannya cepet banget, langsung minta maaf dan minuman itu langsung digratiskan. Gak kudu nunggu sekian belas menit dan ngedumel. Semoga sih next time gak kejadian lagi buat tamu lainnya.

Pesenan Yeye ama BuYu kemaren Nasi Goreng Kulit Ayam dan Tahu Telor Sindoro yang kayaknya sih enak. Well, menurut buIbu itu juga enak sih. Sementara minumnya Yeye pesen Es Goela Tempayan yang mirip es campur sementara BuYu pesen Es Lyche Tea (maap gak kepoto tapi harganya sih Rp. 29.500).

Satu yang gw take note, pelayanan Mas Jaka yang emang jagain table kami (ato lantai 2 ya?) malem itu warbiyasak banget. Dengan celometannya mulut kami dan becandaan ngakak sana sini, si Mas Jaka masih senyum dan responsif abis. Gak ada bete-betenya di sana bahkan sampe waktu gw nemu kotoran di minum tadi.

====

Dengan harga yang menurut gw ada di rage menengah, Tempayan Resto Ampera Kemang ini menurut gw oke banget dengan perbandingan harga, suasana, rasa makanan dan kualitas pelayanannya. Kalo ditanya lain kali mau gak balik sini, kemungkinan sih bakalan balik. Apalagi kalo pas ada acara di daerah Ampera Jakarta sini. Ada yang udah pernah cobain makan di Tempayan?

Kalo ada yang mau dikomenin monggo loh komen aja. Ato kalo mau ngobrol bisa colek gw di twitter @danirachmat.

Silahkan klik postingan Yeye tentang Sindoro Tempayan kalo mau baca cerita yang lain.

Table set

Tempayan Dining – Lounge
Jl. Ampera Raya No. 120AA
Kemang, Jakarta Selatan
021-7820530; 087780000102
titi.rahardjo@gmail.com
www.sindororesto.com

30 tanggapan untuk “Tempayan Resto Ampera Kemang: Good Food and Nice Ambiance”

Deket kantor gw banget iniiiih.. Pas makan pertama disini pas masih jadi CPNS yang gajinya masih 80%. Untung masih ada peninggalan harta masa kejayaan mandiri, jadi masih bisa bayaaar.. Ahahaha… Oseng oncom genjer ajah 40 ribu.. Tapi ada harga ada rasa, emang enak sih menurutku..

bokk..udah mau jam makan siang, dan lagi laper2nya… trus liat mie goreng jawa ama es yang dipesen Yeye kok gue jd pengen yak..hahahhaha latahan

Lumayan sih Mas, cuma harga kayaknya agak mahal ya :hehe, maklumlah, daerah Kemang sik. Nevertheless, saya iri dengan bisa hehosipan bersama blogger-blogger ngehits itu! Ambience-nya memang bagus dan calm juga, jadi enak untuk obrol-obrol dengan teman-teman. Bolehlah kalau ada kesempatan jajan dan ngobrol dengan blogger-blogger kece seperti kalian :hehe. Sip!

Jangaaan Gaar…. Jangan terjebak kenikmatan gosip duniawi. Tak bisa lepas kau nanti. 😛
Tapi kalo dirimu mau makan-makan di sana maulaaah gw diundang jugaaa. 😀

Balas

Kak, yakin itu sisa sabut cuci piring? hihihi …
Kemang memang gudangnya resto dan tempat makan sih ya, selalu ada aja tempat baru yang bisa diulas. Lumayan nih buat referensi kalau terjebak di sekitaran situ 🙂

Aku keder ke daerah ampera dan kemang ini kalo pake duit sendiri, tapi biasanya ke sana kalo diytraktir ultah atau acara kantor rame rame, spoalnya dulu pas ngantor yang di Kalibata ke daerah sini termasuk masuk akal jarak dan waktu tempuhnya Dan. Itu makanannya bikin ngeces kalo harga makanannya sebanding dengan enaknya waja ya apalagi suasananya menyenangkan itu mah bakal lama ngobrol juga ihik. Kalo ke tpt yg makanan enak tapi harga agak bikin deg degan, solusiku salah satunya….jangan pesen minuman yang anh-aneh, teh maniskan aja semuaaaa

Hahahahaha. Emang Mak Sondang, ini kemaren juga udah dagdigdug kalo harga makanan dua ato tiga kali di atas yang harus kami bayar makanannya kemaren deh. 😛 Eh untungnya kagak. Dan iyesss, teh manis emang harus banget Mak… Hahahaha… 😀

Balas

aku kalo makan di tempat2 mihil gitu, eman2 sik daan.. kalo ditraktir hayu ajaa,,hahaha emak2 pelit pangkal kaya
kan mending makan di tempat biasa, hasil akhirnya sama. Kenyang! :))

Kekosongan biasanya identik dengan ketidaklez….. Ah sudahlah… Ga usah dibahas. Hehehe… Mas, menurut sy ini juga mahal. Biasa makan bakmi 15 reboan. Hehehe… Tapi sesekali ya gpp juga ya. Apalagi tempatnya asyik buat narsis #eh :p

Setuju Mbak Yanti, tapi kemaren itu surprisingly enggak loh, orang datang dan pergi yang bikin kelihatan kosong. Dan makanannya surprisingly enak 😀

Balas

Itu bakmi goreng sama nasi goreng ya mbak 😀 makanan jawa banget sih mas Dan 😀 kalau minumnya baru, modernisme 😀 wkwkwk
Enaaaaak tuh bakmi yang pedes 😀 wkwkwk
Walaupun tempatnya bagus, keteledoran yang bikin ada sabut bekas cuci piring ada diminumanmu tetep terjadi ya mas? bedanya ya responsivenya yang beda :))
baguuuus mas 😀

Aku kok suka gagal menikmati resto se type ini, soalnya..selalu mikir…hmmm..menu kayak gini…si bibik lebih jago…sembari ngelirik buku menu…qiqiqi..tapi emang …datang ke resto seperti ini, tujuan utama bukan makan untuk kenyang…tapi lebih ke nyari tempat yg enak untuk ngobrol…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *