Kategori
Blogging Things

[Money Talk] Tentang Jualan Asuransi

“Halo Bro! Lama gak ketemu. Loe ada waktu gak buat makan siang bareng? Terakhir ngobrol udah jaman sebelum wisuda dulu kan? Yuk ah, gw traktir deh. Di food court LoVe ya!”. Apa yang kepikir di kepala waktu diajakin ketemuan model gini? ditawarin asuransi dan atau MLM? Postingan ini berisi pendapat gw tentang jualan asuransi.

Dani/Guweh

“Halo Bro! Lama gak ketemu. Loe ada waktu gak buat makan siang bareng? Terakhir ngobrol udah jaman sebelum wisuda dulu kan? Yuk ah, gw traktir deh. Di food court LoVe ya!”

Dani pun bingung mau dateng ato kagak ke ajakan temennya yang udah lama gak ketemu itu. Iya Dani yang ganteng kayak di poto sebelah itu. Bahahaha. *abaikan sajalah ya separoh paragraf ini*. Bingung mau kasih iya ato nggak sama ajakan temennya itu. Karena ujungnya kalo lama gak ketemu trus tiba-tiba sok ramah dan nraktir itu kalo gak nawarin MLM ya jualan asuransi.

Well, don’t get me wrong. Gw gak ada masalah sama orang MLM dan jualan asuransi ya karena gw pake produk MLM pun asuransi. Tapi ya itu, cara ngajaknya itu mbok ya o jangan kayak ngegiring ayam ke kurungan buat disembelih. Dikasih umpan jagung yang demenannya ayam biar ketangkep klekep gak bisa lari.

Pernah ada yang punya pengalaman serupa gak sih?

Beberapa pengalaman sebelumnya emang agak-agak bikin trauma sih. Mulai dari yang bilangnya mau diajakin bisnis dengan keuntungan berlipat pas masa-masa kuliah. Gw ikutan dateng dan ternyata sebuah sesi seminar perusahaan MLM yang orang-orangnya berbicara dengan antusiasme yang buat gw sampe pada tahapan yang mencekik. Sampe yang sok ramah ngajakin makan siang tadi ternyata nawarin MLM dan atau asuransi.

Kalo udah kayak gitu kan menurut pengalaman, orang-orangnya terkenal pantang menyerah dan gigih banget, ya berakhir dengan gw beli produknya mereka (minimal) ato bahkan sampe ikutan daftar jadi member cuman karena gak enak. Buat gw bayar Rp. 500 ribu demi berhenti digangguin untuk jadi member itu sepadan. Iye gw kurang asertif waktu itu.

Pun soal asuransi. Banyak banget kejadian-kejadian yang gw sendiri males ngingetnya. Diajakin ketemu inilah-itulah, ditawarin investasi lalalili yang ternyata setelah gw pelajari di kemudian hari adalah produk asuransi yang kalo dari itung-itungan sangat tidak menguntungkan dan hampir gak ada nilai perlindungannya.

Trus banyak yang komen: “Lah lu tiap senen nulis tentang asuransi dan segala macemnya Dan!”. Hahahaha.

Penjelasan gw adalah artikel-artikel yang gw tulis di sini tujuannya bukan buat jualan. Sama sekali nggak. Well, at least bukan buat jualan produk asuransi ya, tapi buat jualan blog ini biar trafficnya rame. Haha. *dikeplak. Tujuan utama gw nulis artikel-artikel itu adalah buat bagi pengalaman dan pengetahuan yang gw punya soal asuransi biar kalo misalkan ada yang baca dan nyari info soal asuransi bisa ngebantu buat menambah wawasan. Syukur-syukur buat nambahin input pas ngambil keputusan beli ato nggak suatu produk.

Hal yang sama juga gw harapkan dari temen-temen yang berprofesi sebagai anggota MLM dan agen asuransi. Kalo misalkan tujuan mereka ngedeketin gw buat jualan produknya, gw sih berharap kalo mereka sudah diclare di awal niat mereka. Dengan kek gitu kan jadinya sama-sama enak.

Beberapa temen yang sudah lama kerja jadi agen asuransi dan MLM, mereka gak pake cara nutup-nutupin dan ngejebak kok. Clearly mereka state apa yang mereka jual dan menawarkan produknya ke gw. Kalo emang bagus dan gwnya butuh ya akan gw beli. Kode etik macam gini lah yang gw rasa penting untuk dimiliki dan dibiasakan buat para agen asuransi (dan agen MLM).

Kalo sudah terbuka dari awal, orang sudah langsung bisa ambil posisi dan menyiapkan dirinya untuk berpikiran lebih terbuka. Dengan begitu, diskusi yang ada waktu ketemu jadi lebih konstruktif. Bukan dengan perasaan terjebak. Orang akan menghargai kejujuran kita kok dan gw yakin kalo misalkan apa yang djual adalah bagaimana prooduk kita bisa membantu orang lain, mereka akan terbuka.Yagaksih?

Gak ada yang salah kok dengan jadi agen asuransi dan ikutan MLM. Kerja keras tetep diperlukan. Yang salah itu kalo ikutan moneygame. Haha. 😛

Ngerti kan ya poin gw tentang jualan asuransi (dan MLM) ini? Semoga gak salah dipahami ya 😀 Gimana menurut kalian?

45 tanggapan untuk “[Money Talk] Tentang Jualan Asuransi”

Pas jaman kuliah dulu juga pernah kejebak. Rame-rame satu kos di ajak keluar sama salah satu anak kost. Katanya di ajak nonton bareng. Ternyata, nonton bareng seminar + di prospek

Huahahahaha. Pernah juga dulu Mbak pas jaman saya kuliah mengalami kejadian serupa..

Balas

Paham, paham. Untungnya sampai sekarang saya belum pernah ada yang menawari asuransi dengan cara yang sangat semangat seperti itu sih Mas, mungkin saya tidak dinilai sebagai calon konsumen yang potensial, ya? :haha.
Iya, lebih baik kalau setiap orang yang menawarkan asuransi punya semacam kode etik begitu ya, supaya kita juga tidak merasa dibohongi atau digiring seperti ayam, sesuai istilah Mas. Kita sama-sama mau nyamannya kok, kalau cara menawarkannya baik, kemungkinan besar kita juga mau beli, kan :hehe.

mungkin mereka gak pede kalau di awal udah ngaku mau nawarin asuransi atau MLM. Tapi satu hal saya salut dengan kegigihan mereka, meskipun nggg… nyebelin juga sih 😛

MLM pernah ikut..
Asuransi, pernah ditraining…
GAGAL SEMUA 🙂
Itu memang strategi yg lazim digunakan mas broh 🙂

Dulu sering kena jebakan betmen, rada sedih juga sih soalnya temen sendiri.. kenapa gak jujur aja. Berasa jadi ayam digiring kandang padahal masih pengen main sama ayam2 lain *gaaah apa ini.
Mas, btw verifikasi blog aku dong biar kalo komen disini gak masukin nama imel sama website lagi.. ihihhiihi

Gw kalo nadanya udah mau minta beli produk MLM atau asuransi langsung pamit. Ketemuan sih ketemuan, tapi kalo mau jualan sambil ketemuan ogah. Mending bicara to the point, gw gak tersinggung. Tapi kalo dibungkus acara ketemuan kangen, makan-makan dst, gw gak deh…

Ngerti Mas Dani. Soalnya pak suami juga punya pengalaman kayak gini. Jadi ada temen pak suami yang ‘hobi’nya nawarin asuransi. Pernah dia ngajak ketemuan pak suami buat ngumpul. Ya karena udah lama gak ketemu, maulah si pak suami ini diajak. Dia berharap bisa kangen2an gitu. Etapi begitu ketemu, si temen ini tanpa basa-basi langsung nawarin asuransi. Abis itu si pak suami jadi kapok pok pok pok! Trus pernah juga pas baby Phoe barusan lahir. Di FB kan rame pada ngasih ucapan selamat. Nah, si temen asuransi ini beda dong. Dia malah nanya, kapan anaknya dikenalin ke asuransi? Buseeettt segitunya.

Hmm.. kalo soal asuransinya aku ga nangkep, tapi jelas pernah kejebak diajak temen lama makan atau hang out bareng dan ujung2nya malah ditawarin bisnis atau jadi member ini itu. Sebenarnya aku termasuk orang yg ga gampang terpengaruh, tapi emang susah nolak orang2 yang pantang nyerah.
Dan dasarnya juga aku ini tipe anak kosan yg males main kalo ga penting2 banget. Ahahaha. 😀

aku juga paling males sama orang yang ga ada angin ga ada ujan tau2 ngajak ketemuan eh ujung2nya nawarin MLM ato asuransi gitu… malah aku lebih respect sama orang yang langsung ngomong mau ketemuan buat nawarin asurani… kayak pas aku lahiran kemaren, ada temen yang emang uda lama ga ketemu, dia mau dateng buat nengokin jayden tapi bilang juga sekalian mau nawarin asuransi buat jayden… karena dari awal uda ngomong, jadi aku iyain… eh si suami tertarik sama produknya, jadi masuk deh hahahaha… coba kalo dia ga bilang trus kucuk2 nawarin asuransi….pasti ilfeel duluan wahahahaha…

Diundang dg cara spt itu ya gak papa, namanya juga usaha. Paling tidak bagi diri ini bisa belajar bagaimana bersikap yg baik saat menolak dg halus seandainya apa yang ditawarkan tidak sesuai dg keinginan hati. Yang penting diri ini berniat menjaga silaturahim, terlepas yg mengajaknya kecewa atau tidak … itu memang sudah resiko cara berbisnisnya.

hahaha, gua mah udah sering banget….( calon klien potensial keleuss! )…dulu2 mah masih polos yahh ujung2nya ikut2an seminar dan ujung2nya beli produknya juga. Tapi sekarang udah bisa kebaca gaya2nya nawarin gitu langsung pasang pager tembok dehh..hehehehe

hahaha iya yak..kalo tetiba ada temen lama ngajakin ketemuan trus pake traktir, pun dulu juga ga deket2 amat, eh ngajak ketemuan…gue juga punya pikiran yang sama loh Dan.. 😀
tapi emang deh, itu agen2 asuransi bener2 gigih banget bok nawarinnya..pantang nyerah 😀

Jadi inget ada temen SMP yang tiba-tiba nanya nomor hp lewat inbox. Dan maksa mau mampir ke rumah. BUkannya gak boleh mampir tapi aku tanya tujuannya apa wong lama gak pernah kontak tiba-tiba mampir. Jadilah agak boong bilang gak ada di rumah terus hehehe. Setelah aku tanya-tanya kerja dimana dan aku tembak ternyata bener di asuransi. Aku bilang aku udah pakai asuransi yang kebetulan jualannya dia , habis itu malah gak ada tuh niat mau main lagi

Aku pernah gabung MLM tapi yang nggak semencekik itu sih, Orifl*** itu lho, Akhirnya udah nggak lanjut lagi sejak 2012 karena nggak enjoy kalau harus memanage terus, kita kan butuh nyantai :p
Alhamdulillah sampai saat ini masih lolos dari “jebakan-jebakan” semacam itu XD

Soal ginian gue ud sempet nulis pengalaman gue jg ya Dan dan ente dah sempet komen juga. Emang ngeselin parah kl orgnya maksa apalagi kl ga mau pulang2. Sungguh merusak persahabatan. Grrhh…

Beberapa kali, Baaang. Keknya tampang ku sasaran empuk buat mereka deh. Mihihihi 😛
Iya beneeer.. Tapi tetep aku agak risih kalok mereka uda mulai bawak-bawak cerita kehebatan pekerjaan mereka.. Bukan sirik sih, melainkan agak gimanaaa gitu.. Jengah jadinya 🙁 Makanya aku ngga mau terlalu deket..

Saya juga termasuk orang yang paling malas ketemuan kalau buntut-buntutnya demi MLM / asuransi doank. Lebih baik orangnya langsung to the point, tujuan ketemunya buat apa, mau bahas soal apa. Haha 😀 😀

Sewaktu masih kuliah, saya pernah diajakin ke kos-nya padahal hanya kenal sekitar 10 menit di warung makan. Kalau saya jawabnya “pikir-pikir dulu mas”. Trus dikasih kartu nama. Anis itu nggak pernah ketemu lagi. Emang, betul-betul tahan banting. Meski tidak ikut tapi caya salut kegigihan mereka

Akang juga sering jadi korban jebakan betmen , tapi akang selalu berusaha menghargai setiap profesi seseorang walau terkadang mereka tak pernah ngerti akan pilihan kita untuk tidak berprofesi di bidang jualan MLM atau Asuransi.

Kalau misalnya langsung fokus tanpa basa-basi mungkin dimaklumi, tapi kalo banyak alasan dan ternyata kita nggak tertarik terus dipaksa, itu yang jadi masalah. Apalagi kalo disuap dengan traktiran dan segala bentuk maupun jenisnya.

Sebetulnya yang diincer mereka emang orang2 kayak lo kali, Dan. Yang lebih milih beli produk atau tanda tangan kontrak daripada digangguin mulu, hihihi..
Eh tapi iya, gue juga lebih respect sama mereka yang jujur dari awal. Gue kemaren baru jadi downline temen gue karena gue emang suka produknya, sih. Eh jadi kapan kita ketemu? Gue traktir yuk? *kemudian ditendang Dani*

Temanku malah rela jauh-jauh dateng silaturahim ke rumah (yang mana rumahnya ada di kampung, tidak terjangkau angkot 🙁 ) tapi si teman tersebut luar biasa sampe bela-belain,, awalnya ngerasa sangat senang dikunjungi, apalagi teman SMA yang udah lama gak ketemu, dan kita dulu 1 kelas, meski gak terlalu dekat. Pas nyampe luar biasa,, langsung ‘demo’.. Seketika semua merubah mood, hee..

baru aja gw mengalami kejadian ini.. hahaha temen lama kebetulan ketemu di bus terus ngajak ketemuan lg..Sama sekali awalnya gak ada indikasi mau nawarin asuransi, soalnya pas di busway selama stngah jam kebersamaan ” so sweet abis” gak ada omongan nyerempet ke arah sana.. eh keesokan harinyya doi message , mau ketemuan lg. Gw yang mulai agak curiga, nanya gitu ” kita mau ngobrol apa emangnya?” dia cuma bilang ” Mau ngobrol2 aja soalnya udah lama gak ketemu”. N bayangin gw cowok n yang ngomong ke gw kayak gitu cowok juga. jleb Berusaha utk stay positif, gw tetep deh ketemuin tuh cowok. Biarpun hampir bisa dipastikan either nawarin asuransi, MLM, atw memang mau kenal lebih deket ajah * cie ileh*
Ketemuan deh kita. stngah jam awal mssih ngobrol topik umum tuh. gw juga berusaha sabar dengan mendengarkan, dan memberikan respon normal juga. Maksudnya gak masa dia utk to the point gitu loh. n mulai deh dia nyerempet2 nanyain gimana kesehatan bokap lu, gimana kondisi finansial lu. rese banget gak sih? n klimaksnya tadaa. dia mengeluarkan kertas dan mulai menjelaskan ‘ kabar gembira’ layaknya prophet yang sedang mewartakan jalan kebenaran. Dimulai dengan memberi ilustrasi si A yang nabung asuransi dengan jumlah bla bla bla, lalu dibanding si b yang notabene mengambil produk asuransi yang dia ssdang tawarkan. Tentu dia akan mengunggulkan si B ” its obvious” tapi supaya terkesan lebih demokratis and interactive dia kadang menyelingi dengan meminta pendapat gw, yg tentunya juga didrive jawabannya biar setuju ama dia. Gw yang lagi sabar coba mendengarkan dulu sampe dia selesai, biarpun ujungnya gw bilang ” kayaknya gw udah ada”. n dia bersikeras minta copy polis supaya dia bisa review. jadi ujungnya gw bilang ” yowis nanti gw review dulu, nanti gw kabarin lg”
Aslii gw agak kesel sama org kayak gitu. Setuju dengan pendapat rekan Dani, gw juga lebih respect sama org yang langsung to the point. jujur dr awal niat utamanya apa, dan bukannya malah sok sok mengutamakan friendship long last tapi sebenernya ada udang di balik batu.
N kedua c’ mon just stop to apply interactive shit into your campaign presentation. Nanya menurut lu gimana klo lu lg nabung asuransi baru 2 tahun tau2nya lu kena Aids? Kadang males loh jawabinnya. Stop try to make us like we are walking in the same shoes with you guys.
Anyway thats my opinion, semoga bisa jadi masukan buat org2 yg mau nawarin asuransi or sejenisnya. no offense ok

Ahahahaha. Memahami sekali perasaannya Mas Ridwan… Kebayang sih gimana itu rasanya.
Buat saya memang mending langsung jujur dari awal. Kalau mau jujur dari awal kan kitanya bisa langsung pasang sikap ya Mas.
Apa ini karena stigma yang berlaku kalo jualan asuransi itu pasti maksa dan pasti ditolak sehingga orang malu langsung mau ngaku sebagai penjual asuransi? Semoga sih nggak ya, toh semakin ke sini semakin banyak orang yang melek asuransi kok 🙂

Balas

Kalo sebelom nulis ini pemilik blog meninggal atau cacat karena kecelakaan mungkin dia akan berterima kasih pernah dijebak agen asuransi. Kalian juga gak open minded sama asuransi jadi agen asuransi nawarin gak secara langsung. Kalian tau begitu kalian ngeblok di kata asuransi apapun yg di bilang sama agen asuransi akan terkontaminasi sama pikiran buruk kalian tentang asuransi.

Wadududuh… Tajem amat Mas komentarnya. Tapi btw makasih ya sudah dikomenin pedes gini. Ga usah emosi Mas 😀
Niat saya nulis ini juga tujuannya demi kebaikan agen asuransi yang suka nyamarin ajakan dengan traktiran loh. Saya sendiri punya banyak temen agen asuransi dan saya hormat kok sama mereka. Woles aja ya Mas 😀

Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *