Kategori
Perencanaan Keuangan Tips Hemat

Tips Makan Murah Tetep Gaya

Mau tetep gaul di mall-mall terkenal di Jakarta dan tetap hemat? Silahkan baca dan aplikasikan tips makan murah di mall Jakarta yang ada di postingan ini!

Siapa yang pengen gegayaan di mall tapi sayang banget kalo harus keluarin duit Rp. 50 rebuan sekali makan? *Tunjuk tangan paling tinggi. Ada gak sih tips makan murah di mall Jakarta? LoL!

Disclaimer:postingan ini berdasarkan pengalaman mengunjungi mall di Jakarta dan belum dilakukan pengecekan untuk mall di kota lain.

Serius deh, semakin ke sini makan di mall semakin mahal gak sih? Semakin gak masuk akal.

Definisi masuk akal di sini adalah makan nasi uduk+ayam+tempe+tahu habis Rp. 20 rebu. Maksimal. Okelah kalo sekarang Rp. 30 rebuan – gue naikin dikit…

Coba kalo makan di mall, pasti sekitaran Rp. 50 rebu. Dan itupun palingan cuman 1 lauk. Balom lagi kalo tambah masakan sayur ama satu lauk lagi. Ditambah minum? Parah gilak mahalnya!

Masuk beberapa mall di Jakarta ketemunya kalo gak Pizza Marzano, Pad Thai, Sushi Tei, Ramen Ippudo dan jaringan-jaringan restoran terkenal lainnya. Di restoran-restoran yang ditemuin di mall itu, begitu lihat harganya udah langsung kebayang berapa lama harus puasa buat sekali makan gak sih? Hahahaha.

Makan Murah Tetap Gaya

Tips Makan Murah di Mall Jakarta

Kesimpulan: Tetep Hemat Meski Makan di Mall

Tips Makan Murah di Mall Jakarta

Makan di Mall Sebagai Salah Satu Bentuk Candu, Seringnya Cuma Keinginan

Makan di mall ini bisa jadi bentuk candu seperti merokok. Kalau sudah beberapa waktu gak makan di mall, rasanya ada yang kurang. Ato cuman gue doang? Hahaha.

Baca juga tentang merokok sebagai prioritas keuangan

Makan mahal di mall ini seringnya cenderung lebih ke keinginan daripada kebutuhan. Karena sebenarnya lah makan di rumah juga enak-enak aja dan gizi terpenuhi kok. Kalo dilakukan tiap hari bisa dipastiin gaji gak bakalan cukup.

Yagimana, sekali makan di mall bisa-bisa habis Rp. 100ribuan.

Kelar makan apakah selesai? Nggak! Kan pengen gegayaan juga ya jalan di mall. Lihat handphone terbaru, ngikutin gaya paling mutakhir ato kemudian nongkrong bareng temen di coffee shop ternama.

Kalo diturutin makannya di tempat-tempat itu asli mejret bener dah.

Trus gimana dong solusinya? Ngebungkus dari rumah trus nyusul?

Cari Kantin Mall di Level Parkiran

Eits, jangan salah, ini bukan kantin khusus karyawan kok meskipun ditujukan buat karyawan mall. Jadi tenang aja, gak bakalan dilarang masuk. Setahu gue, di mall-mall besar pasti ada. Coba baca artikel Detik Food ini.

Kantinnya memang buat umum dan semuanya bisa masup ke sana.

Kek contohnya di Lotte Shopping Avenue (LoVe) yang ada di Jl. Dr. Satrio dekat Mega Kuningan. Mall ini bahkan punya dua kantin semacam ini meskipun mereka juga punya kantin yang benar-benar khusus karyawannya.

Harga makanannya gimana? Pengalaman gue rata-rata harga makanan dan minuman cuma sekitar Rp. 10rebu – Rp. 25 rebu sekali makan.

Malu makan di tempat rakyat jelata gini?

Silahkan aja hindari tempat makan model gini kalo duitnya gak berseri. Kalo masih nunggu gajian tiap bulan dan pusing mikir cicilan (yaelah curhat) ya makan dulu aja di kantin bawah baru habis itu gaul. Hahaha. Lagian, tempatnya bersih dan ber-AC juga kok.

Baca juga: Tips Ngopi Hemat di Starbucks

Kantin semacam ini bisa juga pernah gue temui di beberapa mall ternama lain di Jakarta. Pacific Place, Grand Indonesia, Plaza Indonesia dan FX.

Iye, itu rahasianya gue bisa eksis di mall-mall ketemua ama para blogger kondang di Jakarta dan masih bisa beli reksadana, investasi saham atau beli emas tiap bulan..

Kalo mall-mall papan atas aja ada, pusat perbelanjaan macem Ambassador pun pasti punya. Coba deh turun ke bawahnya lantai dasar. Buanyaaak dan rame banget pas jam makan siang. Di sini ini malahan jadi favorit gue makan siang pas hari kerja. Bisa hemat banyak.

Tips Makan Murah: Manfaatkan Program Promo dan Diskon

Yaelah, siapa sih yang gak mau diskonan? Lu gak mau? Yakin? Takis!

Etapi gue sih pernah tahu ada yang gak mau diskon, waktu pasar modal Indonesia harga sahamnya pada turun orang pada gada yang mau beli sahamnya. #eaaaaa

Baca juga: Ketika Harga Saham dan Reksadana Jatuh!

Diskonan jaman sekarang kan BUWANYAKKK banget ya. Mulai dari resto-resto yang baru buka yang biasanya nawarin paket program promo diskon. Jangan sampe kelewat. Mayan kan kalo buat dua orang cuma bayar Rp. 60rebu misalkan.

Selain resto yang baru buka, diskon-diskon kek gini tuh sering dibagiin di official account perusahaan di aplikasi-aplikasi macam Line gitu. Jan lupa follow-follow dan rutin buka kalo emang mau makan-makan di luar bareng temen.

Yakan sayang aja kalo diskon ada tapi gak dipake toh?

Selain itu manfaatin juga kupon-kupon yang diperoleh dengan tukar poin transportasi online. Kek misalkan Gojek Indonesia yang suka ada promo diskon makan di resto dengan tukar beberapa poin yang sudah terkumpul. Karena sejatinyalah, susah untuk mendapatkan iPhone, lebih-lebih MacBook dari poin Gojek Indonesia. Hahaha.

Jangan pernah lewatkan diskon-diskon semacam ini mamen! Sayang bener duitnya.

Cuman yagitu sih, kadang resto yang kita pengen makan jarang-jarang kasih diskon. Koyotoh Bebek Suryo ato Kazan Ramen. Ihik. *tercurcol

Beli Makan Tengah Buat Rame-Rame

Ketemuan ramean sama temen di mall? Makannya beli makan tengah aja.

Gue baru tahu konsep makan tengah setelah meninggalkan Surabaya. Makan tengah ini maksudnya yang beli sayur/lauk buat dimakan rame-rame gitu. Jadi, ini tips makan murah yang bisa jadi sangat ampuh!

Baca juga: Mau Makan Inget Kurs

Dengan begini, kita bisa bagi-bagi biaya makan. Jadi gak bokek sendirian. Hahaha. Atau biaya yang dikeluarkan bisa lebih sedikit.

Pun kalau misalkan jenis makanan yang dipesan banyak, dengan jumlah uang yang sama kita bisa menikmati lebih banyak jenis makanan. Jadi lebih untung kan.

Tapi satu saran gue kalo mau makan tengah bareng temen-temen, pastikan yang ikut makan adalah teman yang gak pelit dan memang mau ikutan urunan makannya. Jan sampe ngajakin makan tengah eh ada satu orang yang pelitnya setengah mampus sampe maunya cuman makan, giliran diminta bayaran dia ngilang. Hahahaha.

Bawa Minum Sendiri atau Beli yang Refilable

Dilarang bawa makanan dan minuman dari luar. Itu adalah aturan paling umum yang berlaku di resto-resto yang ada di mall.

Gue sih bilang emang jangan bawa makanan dari luar. Tapi kalau memungkinkan bawa minum, bawa aja. Karena harga minuman di restoran biasanya sampe seharga makanannya.

Baca juga: 6 Alasan Investasi Saham yang Membuat Ingin Buka Rekening Sekuritas

Yagimana, untuk beberapa restoran, margin paling besar justru berasal dari jualan minuman. Bukan dari makanannya. Apalagi kalau minuman di restorannya model minuman yang cukup macem-macem. Rada-rada fancy gitu kan.

Temen-temen kantor gue seringnya bawa minum sendiri dari kantor kalo pas makan siang. Ato kalo emang ketemuannya sore ya ngisi tumblr ato wadah minum dengan air atau teh dari kantor.

Kalo gue sih biasanya cari varian minuman yang paling sederhana, atau kalau nggak ya beli minuman refilnya.

Karena gue tipikal yang butuh BANYAK BANGET minum, jadi minuman refil cukup membantu gue buat menghemat. Gue pesen satu minuman refil yang kadang bisa gue refil sampe 4-5 kalian. Hihihi.

Jadi kalo harga minumannya Rp. 20ribu-an, refill sampe 4 kali berarti sekali minum Rp. 4 ribu. Mayan kan?

Bungkus Makanan yang Tidak Habis

Sering gak sih ngalamin, karena makan ramean yang dipesen pun jadi kebanyakan trus akhirnya gak habis? Apa gak pernah? Bagus!

Tapi kalo sampe pernah kebanyakan pesen, jangan ditinggalin itu sisa makanannya. Apalagi kalo udah bayar sampe ratusan ribu.

Baca juga Tips Menghemat Ala Mahasiswa Rantau.

Kalo ada sisa gosah gengsi, langsung aja minta dibungkus. Lumayan nanti bisa dipake buat makan di rumah. Begitu sampe rumah jangan lupa dimasukin ke kulkas atau diangetin.

Gue rasa jaman sekarang sih udah jamak ya orang bungkus sisa makanan yang belom kemakan. Gengsi? Ngapain! Gabisa dimakan mamen itu gengsi.

Tapi kalo emang makan dan bayarnya ramean, jan sampe terkesan kita tuh sok mau nguasain semuanya sendiri. Jangan lupa tawarin ke temen-temen lain bungkusannya ya. Hahahaha

Jadi, Siapa Bilang Tidak Bisa Hemat Makan di Mall di Jakarta?

Asalkan mau muter otak dan cari sana sini, gue rasa banyak kok pilihan untuk bisa tetep hemat waktu mau gaul di mall-mall terkemuka di Jakarta. Tinggal mau cari ato nggak aja.

Gak setiap kali gaul sama temen-temen harus keluar ratusan ribu rupiah kan? Kalo kek gitu kapan bisa beli reksadananya? Kapan bisa beli emas? Kapan bisa beli saham? Yekan?

Baca juga: Dasar-dasar Manajemen Keuangan Pribadi

Rajin-rajin pantengin aplikasi yang nawarin diskonan, gosah malu-malu makan di kantin dan pinter-pinter pilih opsi makan dan menunya. Niscaya, keuangan keluarga akan tetap sehat terjaga.

Jadi, masih bingung gimana caranya bisa hemat makan di mall Jakarta? Lakukan dong apa aja yang ada di tips  makan murah di mall Jakarta ini. 😀

125 tanggapan untuk “Tips Makan Murah Tetep Gaya”

saya pernah kesal banget makan di mall. gara-garanya cuma beli ayam penyet aja hampir 50 ribu. padahal rasanya biasa aja. sejak saat itu bertekad klo ke mal khusus klo lagi pengen makan yang nggak biasa aja 😀

Kebayang gimana rasanya itu Mbak. Rasanya kayak beli sesuatu yang kemahalan banget kan ya Mbak ya? Saya pasti juga gondok banget deh kalo gitu. 😛

Balas

Terimakasih tipsnya, sangat bermanfaat.
kebetulan besok, 26 Mei, sampai 6 Juni ada tugas ke jakarta. Barangkali aja bisa curi-curi waktu jalan2 ke salah satu mall di jkt

aq kalo mau nge-mall sm tmn kantor, makannya di kantin kantor dl malahan mas..tar di mall paling cm jajan ice cream ato beli minum aja…hahaha rezeki gaul sama sesama emak2 irit..colek jeng @roro sama @qonita … 😀

akuh bukan anak emol, tapi 2 hari kemaren ngemol terus. hari pertama makan di emolnya dan yes, mehong. trus hari kedua, makannya di rumah makan sebrang emol. hehehe. gak mau rugi

Sejak menikah entah mengapa jarang ngemall hehehe…
Tapi dari dulu trik saya kalau pas ngemall dan bukan pengen nyobain makanan yang nggak biasa adalah dengan makan dulu di warteg deket kosan atau makan dulu dirumah plus bawa botol air besar yang 1.5mL (hwehehehe dah kayak bawa aqua yang gede itu, lumayan banyak yang minta juga katanya pengiritan, minum di mall kan harganya muantap bangetttt). Jadi pas ngemall tinggal ngemil-ngemil cantik :D.

biasanya kalo aku dibudget 2 orang paling nggak harus 50ribu mas..yah biasanya kalo lebih kadang merasa khilaf sendiri…

Hahaha teh suri siapa yah? :p

Gw blm pernah nyoba, gmn klo kita coba aja skalian lunch sm kwek2 😀

Hehehe..buat yang suka gengsi-gengsian a,k,a. gegayaan — makan tuh gengsi, makan tuh gaya, abis bulan abis duit, baru deh meringis, cari kasbon, huahuahua… Kalo bunda mah mending makan dulu di rumah, baru deh sight-seeing atau window shopping…atau blanja-blanji yang udah masuk di kotak tuh, diskon 70%…asyiik juga koq blandaan pake plastik MALL bla-bla-bla…

Bunda Yatiiii. Aduh malu saya dikunjungi lebih dulu sama njenengan. Bener banget Bunda, mamam aja gengsi kalo gak mau cari alternatif makan. Ada pernah baca dan denger cerita katanya Ibu-Ibu sosialita itu pada bawa tas belanjaan merek terkenal dari rumah buat ditenteng di mall biar kesannya habis belanja banyak. Hahaha.

Balas

hahahaha…. untungnya kantorku jauuh dari emol.. di kamus, kantin bertebaran.. tinggal pilih aja, mau kantin yg jauh apa deket..
pernah juga sih makan siang gegayaan di emol.. dan so pasti duit cepek melayaang, bisa2 malah lebih.. biasa emak2.. abs makan sukanya cuci mata dan bisa dipastikan bawa apa yg menurutnya lucu :))

Di MEdan emang lebih mahal Dan makanan padahal gaji di Medan sama Jakarta kalau dibanding2an kan lebih kecil ya 🙁
pas baru balik ke MEdan dulu aku sempet kaget, secara di Bu Kris aja nasi ayam penyet pake tempe harganya cuman Rp 17.500 huhu.

ealaaahhh hari gini mah emang musti dipakein trik kalo mau makan siang di mol…
gue untungnya kantor deket ama food court yang tinggal nyberang doang… dan pasti yang jadi andelan ya bawa minum ditumbler starbuck..keren kan keliatannya ..padahal isinya es teh manis bikinan ob kantor hihihihi

lagian emang hemat banget deh kalo bawa minum dari kantor… jadi kita tinggal beli makanannya aja… 😀

Apalagi kalo pas ke foodcourtnya bawa bungkusan nasi padang yang bikin sendiri dari rumah ya Des. Hihihihihi.

Balas

Hahaha gue pernah nulis mirip ini taun lalu. Sempet jd kebiasaan, tp ga terlalu lanjut karena gak pinter2 nemu tempat beginian di tiap mal -_-.

Coba ada yg bikin directorynya gituuu, kan ga tiap mal posisi kantinnua di basement dan parkiran. Kayak ambas di belakang mal, kokas masih di dalem mall LG tp minggir ke sebelah carrefour.

Trus belum lagi ada kantin (gedung sih, bukan mal) yg wiken nggak buka. Ato si kantin ga smp malem bukanya, kadang max cm smp magrib sementara kita perlunya makan malem.

Ini tulisan gue, tapi anglenya ala2 emak2 hahaha
mommiesdaily.com/2014/02/04/jangan-takut-makan-di-warung/

Wah iya Mbak.. Coba ada yang bikin directory nya ya. Kepikiran bikin blog tentang makanan yang murah tapi terlihat bersih dan enak. Mihihihi.

Balas

setujuu dan..apa lg hidup di jakarta, susah kalo gengsi susaj juga kalo cuma ikutin keinginan..

saya paling seneng ke pasar malam dari pada ke mall, nongkrong warung pinggir jalan dari pada di cafe atau mall,,hehe kalo sesekali sih sah sah aja

Hehehe….gw suka postingan kek begini…
membumi…
untungnya sekarang rumah gw selemparan aja dari kantor, bahkan kadang jam 10 juga pulang bentar buat makan..
Hehehe…jadi jarang jajan….

Laaaah, gw masih tinggal di Bumi Nyr. Bahahahaha… Emang yang lain berasa kayak sinetron ya? Gw ciyua minta masukan niih.
Itu itu itu dirimuh beruntung sekaliiih.

Balas

Dulu pas di Gatsu sih saya makan nnya di kantin parkiran juga … enak2 kok makanannya. bikin gendut juga dulu.

kalo ada bos paling ditraktir di mall:)

eh mas Lotte mart tuh yg di Ratu Plaza bukan sih? suka bgt di lotte mart, banyak bahan bahan masakan Jepang di sana. dulu sempet beli sebelum pulang kampung …

oh kuningan juga ada ya … asik makin gampang kalo cari bahan makanan. cari wasabi pasti susah kalo tak ada lotte mart ..mihihi juga

Hi Mas dani,
Dulu awal2 kerja dikantor yang sekarang hampir tiap hari gw makan di Kota Kasablanka yang cuman selemparan kolor dari kantor. bukan masalah gengsi atau apapun tapi ini kayak rewards diri sendiri karena ninggalin anak dirumah buat kerja! hahahah.. i took out my guilty feeling with fancy food, almost everyday yang menyebabkan gaji tak bersisa..
alhamdullilah sekarang udah tobat…. =D

bersyukur kerja dipinggiran jadi kalo beli makan ga mesti di mall, kantin kantor ato jelajah tempat makan sekitar puas kenyang makan 15rb, kalo pun mau mahalan dikit di rumah makan yang abisnya juga palingan 35rb 😛

Masih jaman ya gengsi-gensian… Kalau ngga mau makan dikantin.. Makan dari rumah juga merupakan pilihan yang menarik dan lebih sehat.. 🙂

Setuju bangat Mas Dani ngapain gengsi, akhir bulan nangis klo gengsian. Saya biasanya juga kalo ke Mall biasanya makan dulu, kecuali kalo memang ke mallnya mau makan-makan baru ga makan dulu, itu pun keseringannya pake voucher MAP dari hadiah. hahahahaa

Makanan kantin itu kayaknya emang boleh banget jadi alternatif, selain masakan rumahan juga harganya lebih murah. Semenjak aku pindah kemari, kalau mau pergi makan2 sama temen aku cuman mintanya satu, makanan Indonesia – udah ogah makan yang lain2 kalau pas di Indonesia dan cari dimana lagi makanan seperti itu kalau pas ke mall yak?

Kalau nggak (berhubung kangen makanan nyokap), aku justru ke mall setelah makan dirumah (jadi ke mall nya sore2), jadi makan malam bisa dirumah lagi. hehe

Udah ga perlu gengsi2, yang penting perut kenyang, makan enak, harga murah. Kadang heran juga sama yang suka gengsian di Indonesia. Apanya yang digengsiin, terutama kalau bujetnya emang nggak mencukupi ya sutralah ga usah pake macem2…hahaha

Banget Mbak Evaaa. Apa yang digengsiin cobak?
Btw makanan kantin emang makanan rumahan yang bahan bakunya kayaknya juga dibeli dari pasar tradisional. Jadinya juga ikut membantu perekonomian rakyat kan ya Mbak Eva. *halah *Sokiyes

Balas

Kalo aku pas lagi bokek tapi tetep mau makan di mall, pasti pilihnya di food court trus udah beli air minum botol dari supermaket hihihihi. Atau beli Paket K*r*g* di D*nn*r K*b*b yang cuma 20rb-an udah dapet ayam nasi ama minum 😛

aku jugaaaa… dulu jaman kerja di Wisma Pondok Indah suka mlipir ke kantinnya yg ada diii… Basement 2 PIM 2. Harganya masih wajarr.. tp krn ga pake exhaust, jd pkg dr situ biasanya jd wangi kantin. hahaha…

Ntar mo nyobain ah kantin2nya. Yang udah tau dan sering ya di plangi krn dulu kan sebelah kampus hehe. iya tuh di hokben skrg koq jd mahal bgt deh, cm nasi sama gorengan+minum aja bs 60 rb!! trus kl skrg aku lg suka mkn di foodcourt di mal deket rmh, nasi+cakalng+sayur daun pepaya 25 rb aja, trus ada nasi+ikan 20 rb, itu tmsk murah kan ya?? 😉

Klo makan d mol biasanya krn ditraktir
kalau pake duit sendiri, makasiiih *Emakemakpelit* hahahaa

Sekali makan tandas 100 rebu? 100 rebu tuuuh bisa buat beli ikan dan dimakan bersama ampe 4 hari 😀

Kalau jalan ke mall, untungnya jarang,, soale pas kuliah, kampusnya jauuh dari pusat kota Bogor, hee.. Untungnya di tempat kerja juga ada kantin buat makan siang.

Teruuus,, masih lugu dan sedikit “kampungan” juga karena belum PD kalau makan di tempat2 keren di mall. Hahaha.. Makan di HokBen aja baru pertama kali dan itupun ditraktir istri baru-baru ini,, wkwkwkwkkwkw… #MALUUU

kantin PIM isinya banyak anak abege seumur Rafa … pakaian mereka boleh gaya, makan mah sesuai uang jajan dari ortu aja. Dan mereka rame2 kesitu, jadi seru dan gak malu

di PIM sama TA juga ada, dan aku pernah makan disana hihihihi… dulu waktu jaman awal2 pacaran, dimana aku masih kuliah dan si pacar gajinya belom kayak sekarang, sebelum nonton makannya ya di kantin karyawannya hehehe… dan emang beda harganya jauh bener hahaha…

Kalo nongki2 di mall emang ngerogoh kocek daleemm. Minimal 30 rb (kalo minum doank) . Kalo sama makan 40 ampe 60 rb. Haha bener tips nya kak dani. Ngapain gengsiii?

Kalok di mall keknya jarang ada yang murah ya, Bang.. Mungkin karena sewa bangunannya kali yaaaa.. ._.

Aku milih makan di tempat makan yang berdiri sendiri, sama yang deket kampus. Murah dan enak sih. Wkwkwk 😀

wah, tips nya mantep nih, apalagi buat saya yang awam dengan jakarta, susah cari makan yang enak lagi murah. hehe makasih inponya

Saya sering makan siang di kantin B2 Sency. Es buahnya JUARA, bahkan mengalahkan seluruh es buah di seantero Senayan! Bisa dipersonalisasi buahnya. Misal alpokat dan mangga kerok saja, buah naga, dst. Harga cuma sekitar 15-16 rb saja, bisa untuk dua orang porsinya.

Tahu telur dan ikan bakarnya juga favorit dengan harga belasan ribu rupiah saja.

Memang sih tidak berAC, hanya kipas angin. Tapi daripada sakit hati dapat makanan gak begitu nendang tapi bayar mahal, mending makan hemat.
Toh selesai makan tinggal naik ke atas buat ngadem hehehe..

Tentu saja promo T Cash, Sakuku, dsb digunakan ketika ada.

Pas ada rezeki, sesekali ke Sushi Tei kalau lagi sakau sushi. Itupun di hari kerja. Kalau week end mah sushi Shinaro Bintaro, tanpa mirin, harga 1/3 Sushi Tei.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *