Kategori
Fragment Rants

Periksa Dulu Makanan Lu (Siapa Tahu Ada Kecoa)

Pernah nemu kecoa ato benda lainnya yang semestinya gak ada di makanan yang dibeli dari resto gak? Gw ngalamin dong siang ini. Beuuhh! Kecoa!

Siang ini sebenernya mau posting tentang tips belajar Bahasa Inggris otodidak sih.  Sudah separoh jalan ngetiknya pas gw makan siang ini di salah satu gerai fastfood di Lotte Shopping Avenue.  Paket yang gw pilih yang paling mahal karena Jum’at buat gw adalah waktunya makan enak.  Sambil baca draft postingan,  gw suaplah salad yang jadi side dish ke mulut.  Makanan yang udah dibayangin setelah nunggu 15 menit karena rame banget gerainya dan jadinya harus nunggu dimasak dulu.

Btw ini bukan postingan tips makan sehat ya. Hihihi,  jadi yang gampang jijik ati-ati.

Gigitan gw pun berhenti pas gw lihat ke irisan daun kol. Ada kecoa kecil yang bergerak cukup cepat tapi gak secepat gerakan tangan gw nimpain kecoa itu tadi pake mayones. Gak kepikiran buat motret,  gw pun langsung komplain ke meja kasir. Antriannya masih panjang khas gerai fastfood.  Minta duit dibalikin kayaknya gak mungkin dan gak kepikiran juga buat minta ketemu manajer restonya.

Satu lagi kesalahan gw, gak ngefoto itu kecoa ya.  Tapi yawdalahya.  Gw nulis ini bukan buat komplen habis-habisan sama restonya karena emang ga ada bukti foto.

Gak lama makanan pengganti diantar.  Gw makan lah nasi dan ayamnya yang masih ngebul panas. Pikiran gw sejorok apapun dapurnya ya kalo makanan panas mestinya bakalan baik-baik saja kan. So far perut gw aman.

Kejadian ini pernah juga dialami temen gw waktu makan di sebuah restoran yang jualan soto betawi di antara banyak makanan lainnya yang juga dijual di resto itu.  Pas pesenan soto betawinya dateng,  ternyata ada kecoa dewasa sudah mati di dalam mangkuk sotonya.  Waktu itu sampai-sampai heboh dan kami semua bertujuh orang memutuskan langsungselesai makan dan meninggalkan resto setelah membayar tagihan makanan minus soto betawi yang akhirnya digratiskan setelah temen gw menolak diganti dengan soto yang lain.

Gw gak ngerti sih di Indonesia kita tercinta ini kalo misalkan nemu kecoa ato barang-barang yang semestinya gak ada di makanan kita harus lapornya ke mana dan apa pengaruhnya buat restoran itu.  Apakah ada tindakan tegas untuk restorannya setelah bukti diberikan (kayak foto misalkan yang sayangnya gak gw ambil)  atau laporan dari seseorang bisa membuat otoritas pengawas kebersihan restoran membuat sebuah sidak ke restoran yang dilaporkan.

Balasan twitnya Mbak Eva cerita kalo di Denmark sono,  restoran yang ketahuan menyajikan makanan berkecoak bisa ditutup.  Sementara di sini,  kalo ketemu pelanggan kayak gw yang gak kepikiran komplain all the way ke manajer restonya,  ya kayak gak ada kejadian apa-apa dan bahkan yang sampe rame di kasus temen gw di restoran soto betawi itu,  manajer restonya dateng dan cuma minta maaf,  nawarin penggantian makanan dan berujung menggratiskan tagihan hanya spesifik makanan berkecoa yang mungkin waktu itu ditambahkan efek beberapa orang pengunjung lain yang dengar ikutan jijik dan pergi dari sana. Tapi setelah itu ya restonya tetep rame sih.

Setelah kejadian hari ini gw bakalan pikir – pikir lagi makan di tempat yang sama meskipun gw sangat menghargai respon cepat dari pegawai gerai fastfoodnya tadi.  Mereka minta maaf dan ganti makanan gw dengan yang baru. Selain itu,  respon dari tim social media juga cukup cepat waktu gw twitkan keluhan gw.  Mereka langsung ngajakin ngomong lewat media private dan berjanji langsung menindaklanjuti ke gerai tempat gw makan.

Gimanapun kebersihan dapur dan makanan yang disajikan ke konsumen harus dijaga kan ya? Kalo sampe di tempat yang gw harus bayar hampir Rp.  50 rebu gitu gw masih harus was was dapurnya bersih ato gak,  yamasa tiap makan harus mantengin satu – satu tiap makan?

Well pernah sih pas makan gudeg ada keikut satu gigi utuh lengkap sama akarnya yang kemerahan yang akhirnya bikin gw kapok makan gudeg sampe sekarang dan juga ada pernah baut kusen jendela di nasi pecel yang gw makan,  tapi dua tempat itu judulnya warteg. Bayar cuman delapan rebu alias kurang dari sedollar.  Jadi ya udah gw tinggal pergi ajakan,  tapi kalo resto/gerai fastfood yang harganya hampir sama kayak harga kalo gw beli makanannya di Singapura misalkan,  masa bisa sampe ada kecoa ya?

Please ya para pengusaha resto untuk lebih memerhatikan dengan jauh lebih seksama kebersihan dapurnya karena bagaimanapun satu hal itulah yang kami sebagai konsumen gak bisa kontrol tapi justru yang paling krusial.  Dan manteman,  jangan sampe gak meriksa makanan kalian ya.

Pssst,  ato kalo para pengusaha makanan di mall mau undang blogger untuk bisa tour dan nunjukin bagaimana bersihnya dapur kalian bisa loh undang para blogger.  *senyum manis. 

Ada yang punya pengalaman yang sama/serupa tentang kebersihan restoran ini?  Bagi dong ceritanya… 🙂 Ato ada yang tahu harus laporannya ke mana untum otoritas yang mengawasi kebersihan restoran / tempat makan?

Makasih ya sebelumnya!

Postingan lain yang nano-nano tralala:
[display-posts category=”rants-fragment”]

67 tanggapan untuk “Periksa Dulu Makanan Lu (Siapa Tahu Ada Kecoa)”

Waaaah 🙁 Aku pun kalo ada kecoa atau tikus langsung milih kabur. Takut kena penyakit.
Pernah dulu ada satu resto di fx ada tikusnya. Pas komplen ke pelayannya malah dijawab santai.. Emang banyak tikus 😐
Sebeeeel. Huhuhu

Saya pernah mas, sekitar 10 tahun yang lalu di gerai terkemuka loh, E* T**r 7. Saya pesan minuman sesuai dengan judul nama restorannya loh, eh malah nemuin ulat kecil di antara potongan alpukat di dasar mangkok. Jadi saya udah hampir habis, baru nemuin itu ulat -____-“. Saya dulu masih SMA (masih polos :p) pergi berdua tante, yang marah2 tante saya lapor ke manager in charge nya. Kemudian ditawarin ganti menu yang sama yang baru, ya males banget. Akhirnya digratiskan untuk menu itu saja. Dan sejak saat itu gak mauuu lagi makan di sana.

Aiiiih.. Iya ya Mbak.. Memang deh, solusinya itu cuman diganti makanan dan atau digratiskan. Tapi masakannya tetep dijual juga. Hiiii.. Saya juga udah gak mau lagi makan di tempat itu ke depannya..

Balas

Disini Depkes bikin sistem pake smiley yang diupdate dengan inspeksi dadakan tiap tahunnya. Sticker smiley ini harus dipajang di luar restoran supaya customer yang mau makan / minum bisa lihat ini smileynya merengut, biasa atau tersenyum.
Smiley ini pun bisa di cek di websitenya, jadi kalau mau makan di resto A, bisa dilihat smileynya apa dulu nih sebelum ke restonya.
Yang jelas ada kecoa di makanan itu jelas sudah fatal. Kalau disini sudah jelas difoto, dilaporkan ke manajer, masuk koran dan pasti ditutup restoran (paling nggak ditutup sementara sampai di sahkan lagi oleh orang Depkes bahwa restoran tersebut layak beroperasi). Sayangnya law enforcement di Indonesia masih wasalam ya

Iya Mbak Eva. Yassalam bener enforcement di sini. Cuma bisa ngimpi Indonesia punya sistem pelaporan yang bagus gitu karena gimanapun hak konsumen kan bisa mendapatkan makanan sehat dan memenuhi standar kehigienisan tertinggi. Toh gak bisa protes soal harga kan ya. :'(

Balas

Banget Mbak, komunikasi dengan mereka lewat ranah private sih negjanjiin mau ditindaklanjuti ke storenya lagi. CUman ujungnya jadi males makan sana lagi kapan-kapan mah ya..

Balas

ya ampun jijik banget ya.. Alhamdulillah sejauh ini makan di luar belum pernah si nemuin kasus kayak gitu dan jangan sampai lah yaa..
tapi ngomong2 sering bener pengalaman makan yang nggak enak gitu, ada gigi iih joroknyaa..

Hmmm perlindungan konsumen disini emang lemah si mas. Pernah ngalamin juga kejadian ada kecoak di dalam sayur capcay pas makan di salah satu gerai resto ternama, di komplain paling cuma di dikasih kata maaf dan di ganti makanan aja tapi bayar sih tetep. Sebel juga sih kadang, tapi mau ngadu kemana biar restoran bisa kena sanksi juga bingung 🙁

hakkkk sumpah lo itu kecoa gede di mangkok soto ???!!!! iihh gue si gak bakal mau balik lagi.
gue dulu pernah juga si ngalamin hal jorok macam rambut ada 2 helai di salad gue..trus complain ya cuma bisa pasrah aja diganti/tukar . emang di Indo itu hal2 perlindungan konsumen masih amat sangat kurang diperhatikan.kalau pengalaman di amrik ama di sydney kemarin kalau fine dining makanan sebenrnya kalau gak abis gak boleh minta box buat take away takutnya kalau ada apa2 restaurant kena. trus kalau ditempat2 makanan biasa makanan hari ini yaudah harus diabisin gak boleh buat besok2..malah dijual jadi murah.

Wah iya Nis. Perlindungan konsumen di sini lemah banget. Enak ya kalo di negara-negara yang sudah kuat enforcement peraturannya. Jangankan masalah kecoa di restoran, masalah asep aja gak jelas juntrungannya ya..
Kalo kayak toko donat di sini sih udah menerapkan kan ya yang gak habis dijual murah ato malah dibagiin ke pengunjung gratis pas mereka tutup..

Balas

makan di restoran yg rada mahal belum menjamin kebersihan dapurnya juga ya mas Dani ><
suka serem jg sebenernya kalo makan di luar, takutnya mau di mall gede jg, belum tentu higienis makanannya

Aaah :’ sensitif kalau masalah makanan aku mas –– bener juga sih, makanya banyak orang yang suka makan dirumah aja ya, karena udah pasti amannya –
tadi aku nonton onthespot, ada orang makan kebab gitu, pas satu gigitan, didalamnya ada kodok mati mas –– coba, kodok mati –
aah, ngeri aku makan diluar gitu -_-

Huaaaa. Gilingaaaaan itu Kodoook!! Serem emang Feb makan di luar. Kagak tahu kan gimana mereka masaknya ya. Cuman kalo ga sempet masaknya itu ya mau gak mau kudu makan di luar.

Aduh asli bagian gigi digudeg iku bikin aku eyuuhh. Asline aku ga jijik’an. Tapi cerita gigi itu sungguh menyeramkan. Dan,di Indonesia kalau ada segala sesuatu yang berhubungan dengan konsumen bisa langsung dilaporkan ke Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) setahuku mereka badan yang melindungi hak dan kewajiban konsumen. Bisa langsung meluncur ke website nya aja. Dan kalau sudah merugikan seperti itu, asal ada buktinya mustinya bisa ditindak lanjuti secara jelas dan tegas.

yah sayangnya di indo emang kebersihan masih gak diperhatikan banget ya….
jijik banget sampe ada kecoa.
disini semua restoran harus diinspeksi kebersihannya trus ada tanda nya dapet A, B atau C. kalo C ya rata2 gak ada orang mau makan disana. hahaha.
kemaren ini baru baca artikel ada banyak chinese restaurant yang rata2 dapet B juga pada ditutup sama government karena ketauan dapurnya jorok.
makanya nih di indo penyakit tipus masih merajalela. kita mau pulang indo begini kudu vaksin typhoid dulu. hehehe.

Iya Ko Arman. Sedih bener gak sih ya balik negara sendiri malah disuruh vaksin. Huhuhu.
Andaikan sistem pemeringkatan gitu ada di sini Ko. Pasyi tenang deh mau makan apa juga.

euwkssssss, di rumah di Indonesia aja banyak tikus dan cockroach yang suka bandel masuk rumah ya apalagi restoran, gw sih mikirnya gitu. Tapi namanya apes pes pes kalau sampai kejadian ada binatang di piring yang disajikan, apalagi bukan makan gratis.
mestinya lu tulis aja apa nama restorannya, supaya yang lain mikir2 kl mau kesitu, kesehatan nomor wahid lho 🙂

Nggak heran deh ya kalau mau ke Indo disini direkomendasikan vaksin macam-macam dulu, hahaha….
Permasalahannya di Indo kayaknya memang di law enforcement-nya. Kalau ada pelanggaran, tindakannya minim.

Mas Daniiiii, finally.. Bisa komen pake id WP tes tes. Btw gw pernah nemu kecoak di sop buntut! Di resto indo gitu lahhh di Jogja.. Dan ketika komplen orang restonya cuma bilang: “mau diganti?” Tanpa say sorry wtf hhaahaha masih esmosiih kalo inget. Kalo bisnis f&b emang kudu bener2 deh dijaga soal kebersihan.. Pengalaman dulu di Setarbak kudu bersiiih hygienis biar binatang2 gak pada mampir hihihi

Huaaaa. Syukurlah sudah bisa komen. Uhuhuhuy.
Naaah itu, kalo menurut para pegawai restoran nya solusinya paling cuma diganti aja makanannya. Ya secara itu bisa jadi semua stok makanan sudah tercemar kan. Kalo si sbux kayaknya beneran dijaga deh kebersihannya..

Aku dan suamiku pernah nemu kecoa juga nih di makanan kita dan ini kejadiannya di resto mahal di dago pakar bandung lhooo. Jadi ceritanya suamiku ulang tahun, trus kita makan di sana bareng 2 teman lainnya. Suamiku pesan menu yang harganya 90 ribuan kalo ga salah. Nah pas makan doi ga ngeh karena asik ngobrol sama teman2nya juga. Pas udah selesai makan, masih lanjut ngobrol dan di situ baru ngeh waktu lihat lagi ke piringnya ada kecoa mati di balik seladanya. Waktu itu gak kepikiran foto langsung complaint aja dan berujung digratiskan sih. Tapi ya udah gitu aja padahal resto besar dan lumayan terkenal lho itu mas di Dago Pakar sana :'(
Trus pernah juga lagi sama temenku mau makan bakso di salah satu mall, lagi lihat-lihat menu eh nemu tikus seliweran di sekitaran mall. Gak cuma seekor, ada kali 2-3 ekor itu tikus mondar mandir. Langsung ilfil trus cabut deh gak jadi pesen 🙁

omg mass.. horror poll yaaa.. puji tuhan ga pernah ketemu kecoa sii.. super geli dehh.. ya paling semut di es teh maniss.. atau rambut di nasii.. itu aja udah geli benernyaaa.. kalo di singapore mungkin bs di tutup jugaa.. tapi ga se-strict itu.. jadi mrk ada level kebersihannya.. ada A-D.. kalo A bersih bngt.. nahh.. klo ketauan ada apa2.. turun nilainya.. jadi B.. sampe ke D.. kalo di D knp2 lagi.. ya di tutup ya harusnyaa..
ke-enakan makanan ga based on A-D.. jd ini cuman level kebersihan aja.. jadi itu balik lg ke pengunjungnya gimana.. hehe..

Itulah ya, pengawasan segala hal di negeri ini ya begini karut marutnya. Kita mau sue sesuatu susah dan dianggap gak penting. Kalo pengalaman di Aussie, resto yg menyajikan rambut aja bisa terancam gulung tikar. Apalagi kecoa. Yaiksss

hiiyyy ngeri ah, masa ada kecoaknya sih. Eh aku pernah juga ngalamin, di nasi putih ada eek tikus, item2 gitu. Nggak kumakan deh nasinya, dan nggak komplen juga, males komplennya. Paling-paling juga dituker baru, tapi kan sudah nggak nafsu makan lagi jadinya.

Kalo sampe ada kotoran tikus gitu mestinya dari beras masih kotor ya Mbak. Kalo diganti mah sama aja udah tercemar kan ya. Ampun deh ya memang… HUhuhu..

Balas

iihh.. ngerik banget mas nemu kecoa di makanan. makanannya bayar lagi. termasuk mahal lagi.. bakar resto fast food
selama ini yg sering saya temuin sih karet sama staples, mas. kemasukin kali ya pas lagi ngebungkus tuh makanan.
oh ya saya termasuk yg ragu banget sama kehigienisan resto fast food.. termasuk food court. apalagi pernah nonton di yutub ttg di balik dapur resto cepat saji :0

Huaaaa Cep,gw bahkan ogah ngebayangin. Sebenernya pernah nonton satu dokumenter tentang satu fastfood chain paling gede di amrik, cuman kok ya gak kapok makan di sana. 😛

Balas

Ya mapuuun ngeri kali itu, terutama yang di mangkuk soto! -____- Aku pernah kejadian, Dan. Tapi bukan di dalam makanannya. Di balik meja kaca dan tembok dekat aku, ada kecoa. Aku baru ngeh daerah tempat duduk dekat tembok itu kotor. Waktu lapor ke pelayan, mereka malah cengengesan. Sebel!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *