Kategori
Husband and Wife

Melamar #101

Melamar #101 ini adalah tips melamar wanita idaman berdasarkan pengalaman gue yang hanya sekali seumur hidup melamar pasangan. Sekalinya melamar eh langsung diterima. Hihihi. Semoga bermanfaat ya. 😀

Salah satu hal terpenting yang harus terjadi sama seorang laki-laki yang mengategorikan diri sebagai seorang family man adalah lamaran. Dan postingan ini adalah tentang tips melamar wanita.

Bahahaha.

Meskipun pengalaman gue cuman sekali melakukannya, tapi gue yakin pacar-pacar kalian (ngomong ke para lelaki berpacar yang niat ngelamar) berharap pas kalian melamar mereka, itu adalah yang pertama dan terakhir kalinya! Ada yang gak setuju?! 😛

Tentu saja tips melamar wanita ini banyak liku-likunya. Butuh persiapan dan detail yang dilakukan kadang bikin jiwa raga lelah. Kata-kata romantis tentu diperlukan untuk melancarkan jurus suksesnya, tapi percaya deh itu bukan salah satu bagian tips melamar wanita versi gue.

Jadi-jadi-jadi, untuk menyukseskan lamaran yang menentukan masa depan apa ajasih yang diperlukan? berikut gue share tips melamar wanita idaman sesuai pengalaman gue ya!

Tips Melamar Wanita Dengan 100% Keberhasilan (Studi Kasus: Pengalaman 1x Berhasil dari 1x Percobaan)

1. Pastikan ada yang mau dilamar dulu

Tips Melamar Wanita #1: Pastikan ada yang dilamar

#superKrikKrik. Iye gue tahu.

Yatapi bener kan? Trus carinya di mana yang mau dilamar biar tips melamar wanita nomor 1 ini bisa dijalankan?

Yagaktahu juga sih ya di mana nyarinya. Itu beda-beda tiap orang. Ada yang ketemu di gunung, di laut, bahkan ada yang ketemu habis baca blog. Ihik!

Cuma tips dari gue buat menentukan apakah seseorang itu the one apa bukan adalah:

Sebelum ketemu sama orang ini lu gak bisa membayangkan sebagai orang yang berkeluarga, tapi kemudian lu bisa melihat adanya keluarga kecil di ujung sana dengan lu sendiri gendong anak. Segera lamar itu orang. Serius!

Kalo udah kek gitu udah deh. Gak usah buang waktu buat pacaran. ASLI! Daripada ngajakin pacaran dan di tengah jalan diserobot orang kan?

Paling, kalo perlu minta waktu aja buat kumpulin modal. Ajakin bareng-bareng nyiapin biaya kawinan setelah sebelumnya langsung ngajakin nikah. Inget ya, jangan ajak pacaran! Kasihan anak orang euy!

Kalo belom siap nikah? Ya balik lagi, ngapain ngedeketin anak orang? Sendirian gak ada ruginya kok! 😀

2. Tunjukin minimnya pengalaman

Percaya deh, semakin terlihat tidak berpengalaman, kemungkinan suksesnya semakin besar. Hahahaha. Kudu diadakan survei ke temen-temen wanita kalo ini sih ya.

Dan iya, ini bukan pengalaman kerja. Tapi pengalaman melamar wanita.

Kalo interview kerjaan kan semakin terlihat banyak pengalaman semakin tinggi kemungkinan saksyesnya. Tapi kalo yang ini… errr… gatahu deh. Gue cuman punya sekali pengalaman dan Alhamdulillaah sukses berat #eaaaa!

Ebes-ebes sekalian gimana? lebih suka dilamar sama yang sudah pengalaman melamar ato nggak?

3. Pastikan Kalian Satu Keyakinan

Tips Melamar Wanita Idaman

Ngobrol dulu sama pasangan itu penting banget. Dari hasil ngobral-ngobrol pasti tahu kan orang yang kita ajak jalan bareng itu satu keyakinan.

Gue gak ngomongin soal kepercayaan dan iman kalian sih. Yang lain. Iya krik-krik jugak yang inimah.

Pastikan dan yakinkan dulu kalau yang mau dilamar bakalan mau dan bilang iya pas dilamar. Jangan sampe kitanya yang ngelamar yakin, eh yang diajakin gak yakin.

4. Lamar pasangan dulu secara personal

Gue gak tahu sih ya buat yang lain-lain tapi pengalaman gue sendiri, sebelum ngedatengin orang tua buat ngelamar, penting banget buat ngelamar pasangan kita dulu. Masih kelanjutan tips melamar wanita pujaan yang nomor 3 tadi.

Setelah kalian yakin kalo lamarannya diterima, lamar dululah itu calonnya. Make it your only personal moment. Bisa pake dinner romantis di restoran diiringi lagu-lagu berdua,  atau cara-cara yang berkesan buat kalian berdua.

Gak lucu banget kan orang tua kita dateng ke rumah calon/orang yang mau kita jadiin istri eh kitanya belom ngelamar secara pribadi ke yang bersangkutan. Ujungnya malah dagdigdug sendiri.

Kalo ternyata orangnya belom siap dan belom mau kawin, bisa geger dunia persilatan kakaaak!

5. Romantis itu Penting

Being helplessly romantic will probably help you to get a yes.

Banyak kan ya lamaran yang dilakukan dengan cara amat sangat romantis. Kalo cara yang dipake ya tergantung kreativitas masing-masing. Tapi usahakan seromantis mungkin.

Gue pernah lihat seorang cowok bikin elaborative plot sampe melibatkan sebuah film di bioskop dan ujungnya si cewek pun gak kuasa menolak lamarannya. Kayaknya kalian pernah lihat sih ya video ini:

*but it’s not my cup of tea

6. Jangan dilakukan waktu berboncengan di atas motor yang sedang berjalan

Kalo emang gak romantis, paling gak jangan ngajakin anak orang kawin waktu lagi boncengan di atas motor yang sedang berjalan. Hahahahahaha.

Well, saking groginya, hampir aja kejadian gue ngajakin anak orang kawin pas lagi boncengan di motor yang lagi jalan. Wkwkwkwk. Untungnya lagi, saking groginya sampe gak keluar kata-kata itu. Bwahahahaha!

Trus pas lihat mukanya orang yang mau gue lamar setelah turun dari motor itu barulah terkumpul tekad bulat ngajakin nikah. Iya ini syukurnya udah berenti dan udah turun dari motor kaaan. Makanya diterima. *Dipelototin

7. Jujur dan realistis

Honesty is the best policy, isn’t it?

Jangan terlalu muluk waktu ngajakin anak orang kawin kecuali emang ada kemampuan. Jujur aja ama apa yang ada dan kita punya.

Kalo kemudian dengan jujur jadi ditolak ya udah, tanyain apa yang bisa bikin dia nerima. Kalo gak bisa sama sekali mah ya udah. #udahnasib #Ihik..

=============================

Sekian tips melamar wanita pujaan dari gue (yang gak pengen lagi nambah pengalaman melamarnya). Kali aja ada temen lain yang mau nambahin tips melamar wanita idamannya?

PS: meskipun judulnya Melamar #101, ternyata cuma ada 7. hahaha. Yaudahlahyaa. :P. 




100 tanggapan untuk “Melamar #101”

Dannnnnn.. Yaaaa susah jg klo ngelamar pas lg di motor, bisa2 jd nya miskom dong, kan berisik nohhh :p

Oalaaa.. Gw baca ini kok jd ngebayangin mukanya Bul yg dilamar lu yak hohoho

untung gak jadi ngelamar sambil boncengan ya? hehehe…
intinya mah realistis buat sama-sama membangun masa depan…

ah postingannya dani aku tunjukkin ke pacarku ah..
pencegahan sebelum dilamar beneran pas lagi boncengan…
huahahahahahaha :p

Dan paling cewek ga suka itu mengatakan hal-hal penting di handphone ‘ga secara langsung’ kan sebel iya katanya niat serius tapi ko ga berani gentle ya 😀

Setuju sama yang nomer 4 Mas, berdasarkan pengalaman, yang dateng kerumah ituh belum nanya dulu ke aku jadinya kan gimanaaaaaaa gitu yahhh hahahaha.. sementara si bokap kan pasti tetep nanya keputusan dari aku huhuuuu…

Maaf Dan tapi fotonya spt udh dipake 3x buahahahaha… romantis tergantung ya, gak perlu selalu dgn settingan ato kata2 muluk. Pengalamanku, kata2 yg jujur dr hati dan apa adanya melelehkan juga krn terdengar tulus dan mantaap. Btw eike dilamar lwt di tlp yaaaakkk soalnya manusianya di Oz wktu ngomong wkwkwkwkw

Wkwkwkwkwkwkwk. Iyaaaa. Potonya udah dipake over and over again. Yausd kuganti dulu ya. Wkwkwkwkwk.
Oiya ya ditelepon. Tapi paling gak gak pas diboncengin motor ya Mbak Mikan. Huahahaha.

Balas

aku suka yang no 1… pastikan ada yang dilamar…
nah aku lom ada yang ngelamar… gimana donk… 🙁

Waaaah, kesihann kalo nggak… Semoga beneran kejadian ya. Mestinya sih gak usah pasang ekspektasi gitu ya. Etapi cowok kan kalo gak serius juga males ngajakin sampe serius gitu kan.. 😀

Balas

Pertama ketemu suami di Juanda, ga ngomong masalah lamar melamar. Trus pas besoknya nyampe Situbondo, eh tiba-tiba main lamar aja depan Ibuk. Lha sini kan bingung Dan, sebelumnya padahal juga ga pacaran, cuman temenan. Akhirnya aku minta waktu Istikharah. Gambling juga akhirnya jawab iya. Alhamdulillah setelah jadi suami istri, Insya Allah pilihan tepat. Hubungan kilat kami ini hahaha

Alhamdulillaah ya Deeen. Ya Allah Deeen, ngapunten ini baru dibales lebih dari setahun kemudian. Huaaaaaa tutup muka. Saking gak sempat e ngeblog sampe postingan lama dipublish ulang… Suwun ya Den sudah share ceritanyaa…

Balas

Kenapa theme yang postingan ini beda sama dua postingan yang aku komen sebelumnya yak.. Wkwkwk 😛

Aku sih pengen banget dilamar yang romantis, Bang. Ngga perlu tunjukin ke orang laen sih, tapi untuk aku sendiri aja uda cukup. Bakalan terkenang terus soalnya. Hihihi 😀

kapan iya aku dilamaaaaaar *eits lupa aku kan engga punya pacar jadi panteslah belum ada yang lamar juga 😀

Sbg org yg pengalaman dilamar sekali tapi oleh org yg sdh pengalaman melamar, betul banget “lamar” secara personal dulu br forward ke ortu/keluarga. Gak lucu kan jika lgs ke ortunya dan trnyta si dia bilang: sdh punya pilihan hati?

Harus realistis dan tidak muluk, setujuuuuu. Suamiku dulu bilangnya: bukan orang kaya, banyak hutang dan duda punya 3 anak pula. Whehehehhe

Selama jujur dan terasa niatnya memang tidak masalah ya Mbak Ririe… Huehehe. Makasih ya Mbak sudah share ceritanya dan mohon maaf baru dibalas setelah setahun lewat…

Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *