Kategori
Being a Father Fragment Husband and Wife Keluarga

[Keluarga] Yuk, Ke Toko Mainan Yuk!

Pernah gak sih, ngalamin males ngajak anak jalan-jalan karena takut dia tantrum dan nangis gak ketulungan karena minta sesuatu gak diturutin? Gw sih semoga sudah melalui itu semua ya.. Ini cerita gw soal ngajakin anak ke toko mainan. 😀

Itu kalimat yang pasti A bilang kalo habis maen musik di Minggu sore ato kalo diajakin belanja ke Aeon mall.

Kami sih langsung iyain aja.  Sekalian toh ya.

Gw pribadi sih berharap waktu nulis ini gw kami sudah jauh melalui masa-masa di mana A tantrum gak karuan minta dibeliin mainan.  Paling gak dari tantrum terakhirnya dia di umur setahun setengahan dulu sampe sekarang umur tiga tahun lebih dia gak pernah nangis kejer yang sampe tantrum minta sesuatu di toko mainan.

Gw sih bukan tipe ayah yang kasih mainan sampe bikin kontainer buat nyimpennya bertumpuk-tumpuk.  Malahan gw sepakat ama Bul kalo kasih maenan ke A kudu jelas kenapa kami kasih itu mainan.  Okelah kami akan belikan kalo misalkan jenis mainan itu emang belom dipunya.  Bukan gak sayang sama A, cuman gw sendiri lihat kok mubadzir ya kalo gw spend money buat hal-hal yang gak terlalu guna.

Ya-ya-ya gw tahu maen itu penting buat anak kok. 😛

Mobil-Mainan-A

Well,  pernah sekali sih gw nyogok A pake beliin Hot Wheels dengan track lurusnya biar dia anteng nemenin gw potong rambut waktu Bul keluar kota.  :-P. Lagian belom punya track hotwheels kan.

Tapi apakah A kekurangan mainan?  Kagaaak.  Seperti gw bilang tadi,  kami masih belikan A mainan meskipun memang gak tiap saat dan juga YangTi dan YangKungnya kalo maen ke rumah selalu bawa sesuatu dan kasih tahu ke A kalo mereka bawa ‘sesuatu’ . Iyes mainan dan seringnya mobil-mobilan Hot Wheels itu.  Jadi udah kebiasaan deh kalo YangTi YangKungnya dateng pasti ditanya sesuatunya mana.  Hahaha.

Awal pas kami ajak maen ke mall dulu,  sebelum berangkat pastilah dikasih tahu tujuannya mau ngapain dan apa yang mau dibeli. Pas kejadian tantrum nangis guling-guling di Gandaria City (apa Kota Kasablanka gitu deh) beberapa tahun lalu pun kami sudah kasih tahu dari awal mau ngapain (kalo gak salah mau nyari CD ama sendal buat A)  eh tiba-tiba nangis kejer setelah apa yang diminta gak diturutin,  mana pake meliuk-liukkan badan minta turun.

Waktu itu langsung dong kami turunin di lantai dan kami tungguin sambil jongkok di sampingnya.  Gw cuma bilang sekali kalo kami tungguin sampe dia berhenti nangis.  And it worked!

Besokannya dan sampai sekarang kalo kami mau ke toko maenan dan dia udah tahu kalo emang gaknada jadwal beli maenan ya dia gak minta yang sampe gimana-gimana.

Palingan gw ama Bul cuma bilang dikasih waktu maen sepuasnya sampe jam berapa.  Kalo dibilang waktunya habis ya palingan molor sepuluh sampe lima belas menit dan habis itu anaknya udah mau aja balik.

Nah kalo soal YangTi ama YangKungnya sih kami cuma berusaha kasih tahu kalo dapet mainan sering-sering ya cuma dari kakek neneknya dna kalo gak dapetpun gak boleh nangis karena memang bukan kewajiban.  Lucunya kalo pas YangTi ama YangKung dateng,  trus gak bawa mainan,  A yang awalnya nanya ‘sesuatu’ nya mana dan sedikit kecewa,  bisa nanya gak berhenti-berhenti kenapa kok gak ada sesuatu.  Beneran nanya doang sih yang kalo dia belom puas ama jawabannya bakalan dikejar sampe ujung.

Kayak jawaban ‘Tadi belom sempat ke toko’  buat pertanyaan ‘kok gak bawa sesuatu?’  pasti akan dapat pertanyaan lanjutan ‘kok belom sempat?  Kenapa?’ dan terus sampe rasa penasarannya terpuaskan atau lupa.  Gw sih ketawa ngikik doang dalam hati sementara YangTi-YangKung sibuk jawab.  Bul palingan yang ngalihin fokusnya si A.  😛

Jadi sekarang sih gak pernah lagi gw khawatir ngajakin A ke toko maenan. Lepasin aja di sana, Biarin dia mencet-mencet semua maenan yang emang boleh dipencetin. Sampe puwass!!

Menurut gw nih, buat amannya kalo emang mau ke toko mainan, ya obrolin aja dari rumah mau ngapain ke toko mainan, trus kasih tahu juga secara firm tapi penuh kasih sayang kalo gak semua yang dipengenin sama si anak bisa langsung di-iya-in dan tetep sabar dan woles aja kalo anak tantrum, gak usah malu dan gak usah senewen.

Ato ada yang mau share tips membawa anak ke toko mainan dan jalan-jalan yang lain? 😀
Asyik mengamati
Postingan lain tentang keluarga di blog ini:
[display-posts category=”family”]

37 tanggapan untuk “[Keluarga] Yuk, Ke Toko Mainan Yuk!”

Anak baik 🙂 Cemplu sih belom pernah dibawa ke toko mainan. Meskipun kami pikir kalo dibawa pasti seneng banget pan dianya, yah kita siapkan mental dl. hahahaha Rencananya ntar aja pas dia ultah biar kalo ada yg mau jadi hadiah aja 😛 Kebetulan juga ultahnya pas natal, jadi biasanya suka ada banyak diskon mainan anak. LOL

Iya Nad, pasti jadi spesial banget nanti kunjungan pertama ke toko mainannya. Hihihi. Ini gw karena deket rumah dan anaknya seneng dan sekalian keluar rumah. Mihihihi…

Balas

Sebulan lalu ada anak temen yang dititipkan kerumah. Masih umur 14 bulan (disini bayi dititip2kan sudah biasa. Kata mereka untuk mengajari sikap mandiri sejak kecil dan biar mengenal banyak kultur). Nah, pas aku mau beli buku ngelewati depan toko mainan. Dia ngeh gitu trus mulai merengek2. Aku sama suami pandang2an. Ga ngerti musti gimana. Akhirnya kami berhenti depan etalasenya. Si bayi ini tepuk2 tangan ketawa2 gitu cuman lihat mainan aja. Hahaha lucu ya bayi2. Ga bisa nebak maunya apa. Untunglah ga sampai tantrum.

Iya Den. Anak-anak sering e malah wis bahagia pol (kelihatan e sih) cuman dikasih sesuatu sing sederhana kayak lihat maenan doang. Sementara kita yang besar kepikiran buat ngebeliin padahal kayaknya mereka gak butuh kan ya. Hahaha.
Selama kita yang pegang tenang dan ora panik anak sing dipegang biasane ikut tenang gak sampe sing gimana-gimana gitu 😀

Balas

Daku sama suami juga sepakat sebelum ke mal atau apa pun tempat yang ada mainan anak-anak, mesti ada perjanjian dulu untuk mana yang boleh dan enggak 😀
Dari anak pertama sampai ketiga jarang beli mainan, kebanyakan dikasih sebagai hadiah.
Dikasih aja sampai bingung mau taruh di mana, akhirnya dikasih lagi ke orang lain 🙂

Wah iya bener Mbak Indah, sebenernya selain dari YangTi sama YangKungnya, mainan yang dikasih orang lumayan banyak. Sampe kadang saking gak sempet maininnnya langsung disimpen. Hihihi. Intinya memang komunikasi ya Mbak 😀

Balas

Gw sm Lombi sih selalu bikin perjanjian sm Millie. Misalnya kita mau ke mall ini, nti disana kita cuma mau cari kado atau mau makan aja, Millie hanya boleh main mobil2an aja 1x. Alhamdulillah sih dia ngerti dan emg bnr di mall dia ga minta macem2 😀

Setuju, gue juga selalu bilang ke Madeline kalo kita ke toko mainan nggak Akan beli mainan, atau kalo misalnya mau beli kado, gue udah bilang dulu akan beli kado untuk siapa, dia boleh pegang tapi nggak boleh dibuka. Anaknya selalu ngerti dan untungnya belum pernah tantrum sampe guling-guling.
Kalaupun tantrum sampe guling-guling ya silakan. Gue mau udah gak peduli orang lain ngeliatin, kalo mereka sampe judge berarti mereka belum pernah punya anak, kalo yang punya anak pasti ngerti situasi anak guling-guling tantrum.
Trik satu lagi yang gue baca adalah kalo sampe anak guling-guling tantrum dan kita udah gak tahan langsung ajak pulang aja. Anaknya pasti akan marah tapi dijelasin kenapa kita pulang

Wah iya Ngel, gw juga baca gitu. Kalo anak tantrum dan kitanya gak enak ama sekitar, langsung aja diangkat pulang ato dibawa ke tempat yang sepi dan cukup terisolasi dari keramaian.
Semoga semakin banyak orang tua yang ngajak anaknya berkomunikasi ya Ngel biar semakin sedikit anak-anak yang tantrum karena gak diajak ngobrol sebelumnya…

Balas

Wah iya Mas memang. Kalo udah gitu ya udah saya bilang kalo kami akan tunggu sampe dia berhenti nangis, karena kalo saya ikutan ngomong minta dia diem eh si anak malah lebih dahsyat lagi karena ngerasa kita merespon nangisnya. 😛

Balas

Hoo… rupanya begitu ya, Mas, tipsnya supaya anak menjadi paham dan mengerti (dan pada akhirnya juga jadi dewasa). Kalian keren sekali, cara-caranya tepat banget supaya A mau mengerti tentang tidak semua yang ia minta bisa jadi kenyataan, soalnya dalam hidup memang begitulah adanya kan :hehe. Dua jempol buat pasangan orang tua hebat satu ini :)).

Halah gaaar. keren apanyoooo.. Ini juga dikasih tahu sama Bu Ely Risman. hahahaa. Ikutan seminarnya belio, dipake, eh jalan. Kan intinya memanusiakan manusia ya Gar. Anak kecil kan manusia juga ya, jadi ya kudu diajak komunikasi dan kudu bisa menghadapi frustasi. Caranya? Ya dibikin frustasi dulu dengan tidak mengabulkan semua keinginannya. Pada akhirnya dia belajar juga kok kalo cara kerja dunia ya seperti itu 😀
*sok iyes bener guweeeehh.. hahahaha..

Balas

Eh tapi itu logis lho… ah nevertheless, kalian tetap kerenlah, karena bisa menerapkan saran parenting yang tepat dan hasilnya juga jitu. Banyak orang datang ke seminar parenting, tapi tidak semuanya mau dan bisa menerima saran dengan tangan terbuka, sadar kalau ada kekeliruan dalam pola asuh, dan membenarkannya :)).

Hihihihi.. Nggak kok, inimah kaminya aja yang emang gak mau ribet rungsing ngurusin anak tantrum. Lama-lama anaknya ngerti sendiri kok. Hehehe.. 😀

Balas

kita juga selalu ngasih tau anak2 kalo beli mainan itu cuma kalo ada ocassion nya, kayak ultah. kalo gak ada ocassion apa2, gak beli mainan. jadi kalo minta ke toko mainan, dari awal udah diingetin, boleh masuk dan liat tapi gak beli apa2. jadi dari awal anaknya udah gak expect untuk beli.

Anak gw juga suka banget ke Aeon mas. Ampe skarang sih (3tahun kurang dikit), dia taunya kalo ke toko maenan ya berarti maen. Kalopun emak bapaknya ada niat mo beliin biasanya kita ngumpet belinya pas dia ga tau, ato ga pergi beli pas dia ngga ikut. Jadi lucu ngliatnya. Abis maen, dia biasanya pamit sambil dadah dadah bilang : “dadah maenannn..adek pulang dulu yaa..”
😀 😀
Tapi itu berlaku kalo ke toko maenan yang gede2, kalo ngliat abang2 yg jualan maenan pinggir jalan suka minta dia. Karna dia tau, itu buat dibeli, ngga boleh dimaenin disitu. Huhu. Piye jal.

untungnya Radit blom pernah tantrum kalo mau beli maenan ga diturutin… paling dieeeeeem aja sepanjang perjalanan kalo ga diturutin hahaha ;p

aku belom nyampe ke tahap itu hehehehe…. tapi kayaknya aku bakal jarang beliin dia mainan… anaknya cepet bosenan sih… uda beli mahal2 tapi dimainin cuma sebentar kan sayang hahahaha… mainan dia sekarang aja hasil kado lahiran semua hahaha… emak bapaknya ga pernah beli mainan…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Exit mobile version