Kategori
A's Milestones Being a Father Keluarga

Berpikir Seperti Anak Umur 3 Tahun

Ternyata oh ternyata, ngajakin anak umur 3 tahun jalan itu ya kudu berpikir kayak anak umur 3 tahun buat nyari tempat yang mau didatengin. Ga perlu lah mikirin itinerary yang fancy abwesh. Cukup cari aja apa yang disenengin sama si anak. Sama kayak kejadian gw kemaren.

A is enjoying his ride

Kalo mau ajak anak umur 3 tahun jalan-jalan,  gak usah mikirin itinerary yang kece badai. Berpikir aja kayak anak umur tiga tahun.

Hayo siapa yang suka heboh mikirin mau kemana,  jam berapa,  lihat atraksi apa pas mau jalan-jalan bawa anaknya?  *tunjuk hidung sendiri.

Karena kemaren adalah perjalanan ke luar negeri pertama kalinya buat A,  kami heboh dong siapin itinerary yang dipikir bakalan bikin A seneng. Yadong.  Jangan sampe nanti udah jauh-jauh anaknya malah krenki bete ama tempat yang didatengin.

Jadilah kemaren itu kami pilih Gardens by The Bay dan Singapore Zoo.  Dua-duanya bernuansa alam dan (kami pikir)  bakalan bikin A bilang wow dan sukak gitu.  Ya lihat taneman gede-gede, bunga-bunga banyak dan lewat sky bridge ditambah lihat binatang langsung gitu kan ya. Ternyata gimana kenyataannya?

Ya anaknya tetep seneng.  Karena salah strategi,  A tidur sepanjang perjalan dari mulai masuk MRT menuju Gardens By The Bay sampe sore hari pas lampu pada nyala dan itu gendong terus!  Pas sudah bangun sih seneng lihat pertunjukan +5% yang kayak film di Gardens by The Baynya karena dikira lagi nonton bioskop.  Habis itu dia lari-lari ngikutin orang sana yang pada lari sore.  Pun sama pas nyampe Singapore Zoo.  Seneng lihat binatang yang bebas berkeliaran dan juga lihat polar bear yang tiduran.

Tapi senengnya ya seneng biasa aja.  Bukan yang heboh banget gitu.

Beda dengan pas waktu di bandaranya.  Nih anak yang di rumah emang mainannya pesawat dan helikopter dari serinya Planes,  seneng banget lihat pesawat pada baris berbaris nunggu giliran terbang.  Dibahas satu-satu mana yang mau take off,  mana yang antri.  Komplit deh.

Kejadian lagi pas baru nyampe Changi.  Heboh banget lihat sky train.  Hahahaha.  Ya harap maklum saja ya karena gak ada di Jakarta. Jadi pas dikasih tahu mau naik kereta yang lewat atas,  anaknya seneng banget sampe nanya beberapa kali mana keretanya dalam rentang waktu dua menit.

Ekspresi bahagia tiada tara kejadian lagi pas naik MRT.  Itu kan sempat masuk terowongan,  lewat atas, lewat bawah,  sisipan jalan.  Ceritanyaaaaa.  Hahahaha.  Kayak lihat Cuggington di dunia nyata deh.  Kalo pas diajak ke Cirebon naik kereta kemaren sih kayak ketemu Thomas dan teman-temannya.

A juga seneng banget waktu kami ajakin jalan keliling sekitar hotel dan ketemu ama suadana baru di sana yang super bersih.  Lelarian di pinggir sungai dengan pedestrian walk yan gedhe dan nyaman.  Jalan ke pasar dan ngelihat truk sampah beroperasi.  Intinya cuma menikmati waktu bareng dan yang paling penting gratis.

Jadi ya tips buat para emak bapak yang mau ajakin anaknya jalan,  biar bisa hemat mending cari aja deh anaknya senengnya apa.  Trus cari deh hal-hal itu di tempat tujuan jalan-jalannya.

Nyesel dong kemaren?  Ya nggak lah.  Hawong bapake ini belom pernah pergi ke dua tempat yang disebutin tadi kok.  Jadi ya yang uwah-uwoh ya si ayahnya ini.  Ihik.

Demikian postingan singkat yang gw ngarepnya bisa dianggap sebagai tips mengajak anak liburan. Bahahahaha.

Related posts:
[display-posts category=”family”]

77 tanggapan untuk “Berpikir Seperti Anak Umur 3 Tahun”

kalau lihat anak seneng,bapak emaknya ikut seneng..gimana kalo diajak ke Siak ya,lihat sungai yang gede,jalan lebar,bersih,terus banyak kapal lewat di sungai…xixixixi *cuma mbayangin aja haha*

Wkwkkwkwkwkwk gw jg gt Dan, klo mau jln kmn aja kudu cr kesenangan nya anak2, soalnya pernah mikir sm ky lu, lhadalah anaknya biasa aja, malah ga gt interest samsek hahahaha

Iya Den. Kebetulan anak gw ini maenannya ya kereta-keretaan, mobil-mobilan, excavator, pesawat terbang gitu. Eh anaknya malah lebih seneng di jalan daripada pas nyampe tempat yang kudu bayar tiketnya. 😛

Balas

itinerary itu gak pernah buat anak. selalu buat ortunya. intinya biar gak rugi udah bayar mahal2 tapi gak optimal ngeliat2nya. 😀
itinerary disesuaikan dengan tempat2 yang keliatannya menarik buat anak (balik lagi tapi tetep ortunya yang milih) supaya at least moga2 anak bisa ikut enjoy atau paling gak ya biar anak gak rewel lah. 😛

Aduh A kamu jadi anak pinter banget ya…. sukanya ke tempat yang banyak pesawat dan gratesss ya 🙂
Dan, gue setuju tuh, coba ajak A ke Museum Angkut Malang, nanti kalau ke sana kabarin gue, karena manajernya bilang ada harga khusus buat blogger yang mau review tempatnya 🙂

Anak senang, Ayahnya lebih senang tentunya. Hihi
Aku masih belom berumah tangga. Mikirin calonnya aja udah puyeng, apalagi anak. Eh curhat.

eh TOS kita masdan…
aku niat bawa birru ke taman safari malah guagal krn anakya malah asik lari2an sama liat kereta gantung -_____- aku sama eyang2nya aja yang excited. dia suka banget kereta, tapi kalo diajak naik, nangis guling2 loh. kayaknya ada phobia tempat tertutup sama keramaian gt…tp kalo nongkrong di stasiun bs sampe berjam-jam…-___-

Walaaaaah. Semoga segera mau naik keretanya ya. A kemaren pas di dalem kereta cerita tentang robot yang terbang di atas sawah pak tani yang ada rumah kecilnya gituuu.

Balas

hahaha..intinya bapak anak sama2 hepiiii ya…
aq kadang kalo mau pergi2 tak tawari dulu ke anak2, kita mau ke sini..nanti ada apa aja di sana dicoba kasih gambaran dulu dan kadang juga cari2 websitenya kali aja ada.. biar liat foto2nya dulu..tes anak2 tertarik ga ke sana…

Setujuh lah pokoknya harus ada destinasi buat si bocah. Kalo Madeline dibawa ke zoo pasti seneng banget dah, emang anaknya seneng binatang. Terus harus ada jam istirahatnya, seringnya siang menjelang sore gitu balik ke hotel supaya dia bisa istirahat, kalo nggak ya tidur di stroller. Sama gak boleh laper, karena jadi crenky berat. Sisanya anaknya happy happy aja kalo diajak jalan-jalan, malah nagih mau nginep di hotel, naik aeroplane. Nabung dulu ya naaak…

Hahahaha.Iyaaaaa, A kemaren juga gitu. Habis capek jalan anaknya bilang mau istirahat di hotel aja. Hihihi… Kalo udah nagih jalan-jalan emak bapaknya pe er buat nabung emang ya..

Balas

hahaha.. kalo chan ajak sekar jalan2nya ke LN mah, yang ada chan yang uwah uwoh dan hype foto2 macam orang udik hahahaha… sekar sih sukanya binatang. jadi chan biasanya ajak ke sebuah tempat yg banyak binatangnya, entah kucing, anjing, burung, dia udah hype sendiri haha

Hahah.. Betol jugak yah, Bang.. Ngapain ribet kalok sekiranya tau si anak bakalan kurang seneng.. Kadang kan hal sederhana semacam liat-liat kebun binatang uda bikin bahagia ngga ketolongan 😀

Hahahahah Daaaan, kalo aku ngasih usulan jalan-jalan pake bawa nama anak-anak, Edi selalu nanya “Ini kau yang pengen, bukan?” ya maksud die kalo emang aku yg pengen juga gapapa tapi gak usah manipulatif mengatasnamakan demi anak-anak. Pas ke Bali, kami kan ke Bali Marine Safari Park-nya ya, trus anak-anak seneng banget. Tapi kata Edi “sama kok senengnya mereka dibawa ke sini sama ke Kebun binatang Bandung,” ahahaha akhirnya 4 hari berikutnya, kami ke pantai doaaang, itin ke sana sini langsung coret saja. Dan kemarin pas kepikrian pantai lagi, instead of Bali si Edi bilang Pangandaran aja, toh anak-anak seneng pantai kagak bisa bedain pantai Pangandaran dengan pantai ‘berderajat tinggi di Social Media’. Ihik

Hahahahahaha. Beneeer emang Mak. Kadang sukanya kita (baca: diriku) mengatasnamakan anak-anak. Derajat tinggi medsos pun anak gak tahu ya. Asalkan ngambilnya oke, pasti di medsos pun tak kalah sama si tempat wisata berderajat tinggi ya. 😀

Balas

A seneng jalan2 nih gedenya kak 😀
hahaha
kadang ngiri ma anak ketjil…seusia mreka
ga da beban hidup kayak orang dewasa

Wkwkwkwkwk.. iya bener, gue juga sering gitu. Gue yang heboh uwoh uwoh sendiri, anak yang diarepin seneng malah cool banget :))
Tunggulah beberapa tahun lagi, Dan. Sampe dia bisa rekues mau pergi ke mana. Nanti kalian bisa uwoh-uwoh bareng 😉

hahaha betuul Dan… ga ada lagi deh bisa kayak jaman single pergi jalan dari subuh pulang ke penginepan malem2. Loncat sana sini. Kl sama anak kecil, harus dibuat seneng dulu anaknya biar ortu juga enjoy 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *