Kategori
Being a Father Fragment

Lima Jam Nyetir Bareng Toddler

Tips nyetir bareng toddler sesuai pengalaman nyetir 5 jam dari jalanan macet Jakarta ke Bandung. Ternyata yang dibutuhkan hanya waktu buat si anak bisa cari distraction buat dirinya sendiri. Ada yang pernah punya pengalaman serupa?

Sabtu santai di Dago Pakar Bandung, mengingat perjuangan nyetir kemaren sore.

Jadi kemaren gw nyusulin Bul yang lagi ada acara kantor di Bandung bareng A. Beberapa jam sebelumnya gw ada meeting di MT Haryono trus harus jemput A dulu ke daycare. Subhanallaah banget lancar jaya perjalanan ke A dan nyampe sebelum jam 5. Optimis perjalanan ke Bandung bakalan lancar.

Kelar masukin A ke mobil dan mau berangkat eh gilingan, Google Maps langsung kasih warna merah dan pekat di sepanjang jalan menujul pintu masuk tol Gatsu. Berangkat jam 5.10 gw baru nyampe pintu masuk tol sebelum pancoran jam 6.30 yang mana kalo lancar paling mestinya cuman 15 menit. Di dalem tol pun gitu, all the way ke Bekasi jalan maksimal 40 km/jam. Jam 7.40an baru masuk sekitaran Cikarang. Yasudahlah ya dinikmati aja.

Dan itu berdua bareng A doang. Seperti biasa, dia duduk di car seat nya. Awalnya gw udah curiga dan was-was kalo-kalo perjalanan ini bakalan bikin gw menderita  (iya gw lebih kuatir ama diri sendiri) kalo A nya rewel. Udah siapin biskuit dan full charge batere laptop. Bahkan film-filmnya A sudah gw copy ke handphone.

Sejam setengah pertama sebelum nyampe pintu tol, A chatty banget. Ngobrol segala macem hal, tanya mau ke mana hampir sekian puluh kali, kenapa kok jemput Bunda lalala. Gw sampe cape ngedengerin. Itu disambi minta biskuit yang emang udah disiapin.. Begitu masuk tol dia minta disetelin lagu Oe-Oe Dede Menangis. Gw kebetulan punya yang dari album Jazz for Family. Tapi ini di Youtube ada versi lainnya:

 [youtube=https://www.youtube.com/watch?v=T4e_TrOcNdg&w=600&h=380&rel=0&theme=light]

Biasanya sih dia minta disetelin se-album lagu anak-anak semua yang gw sendiri udah hapal dan bikin ngantuk banget. Untungnya semalem mau muternya dicampur bareng ama lagu gw di handphone. Gw pikir gak lama kemudian A bakalan crancky dan minta ini itu yang kalo gak bisa gw penuhin berujung nangis. Ternyata gw salah.

Ya memang dia ngomong ina inu ini dan tanya berbagai macam hal, asalkan tetep gw respon dengan balesan yang gak ngasal, dia hepi-hepi aja. Ternyata setelah gw amatin si A bisa loh mencari pengalih perhatian. Mulai dari manggilin satu-satu jenis kendaraan di jalan sampe ngajakin ngomong para pengemudi mobil. Kalo gw nyahutin pas dia ngobrol ama siapapun itu yang diajakin ngobrol, dia ngamuk. Hahahaha.

Kebeneran dong deh ya. Yaudin gw konsen nyetir lebih cepet biar bisa nyampe Bandung lebih cepet juga.

Jalanan Macet

Pas kira-kira dua jam sebelum nyampe menurut perkiraan Google Maps (iya semacet itu kemaren…), si A nanya masih lama apa nggak, gw bilang tidur aja biar bisa maen ama bundanya pas nyampe, eh nurut loh. Udah jam setengah sembilanan sih ya. Trus dia tidur.

Ternyata apa yang kejadian kemaren itu kok ya mirip sama yang ditulis di buku Bringing Up Bebe. Di buku itu ditulis kalo anak-anak di Perancis sudah dari kecil dibiasain buat bisa nunggu. Jadi ortunya gak buru-buru ngerespon apapun permintaan anak mereka. Ditunggu beberapa saat sebelum mereka kasih anaknya apapun dari mulai susu sampe ke cemilan. Dengan begini anak-anak Perancis terkenal sabar dan jadi anak yang kalem. Menurut buku ini lagi, dengan gak buru-buru ngerespon setiap anak ngapain aja, itu bisa ngelatih anak buat cari distraction sendiri.

Jadi tips nyetir bareng toddler yang mau gw kasih adalah kasih aja perhatian penuh ke apapun yang mereka katakan dan kasih mereka kepercayaan buat nemu distraksinya sendiri. Sederhana gak pake ribet. 😛

Akhirnya semalem sampe Bandung jam setengah sebelasan dan sekarang lagi nonton tv di kamar hotel aja. Tadinya mau daftar ikutan event blogger di Bandung tapi gak deh. Gegoleran aja di kamar.

Ada yang punya pengalaman yang sama ato gimana Sabtu kalian?

31 tanggapan untuk “Lima Jam Nyetir Bareng Toddler”

anaknya mas dani lucu banget siihh. umur berapa sih A ? mungkin aku pas kecil gak dilatih sabar kali yaa..makanya sekarang suka ngamuk kalo gak diturutin :)))
weekend ini alias jumat malem kemarin saya kencan bareng suami. makan berdua. puas puasin dulu sebelum ntar ada krucils 😛

Rafa juga kudu disediain segala macem biar anteng. Tapi emang iya sih, asal ditanggepin anak2 itu fun kok. Rafa apalagi, klo laper ya dia makan makanannya klo ngantuk ya lsg tdr aja. Dan yang pasti car seat is a life saver bangett…

Ah anak anak umur segitu emang suka bikin emak bapaknya belajar banyak. Aku jujur masih suka ngeri ngeri sedap kalau nyetir bawa yg kecil (2yo) kebayang kalau lagi tengah jalan dia malah tantrum. Baiklaaah Klo gitu aku praktekkin yg Kayag Mas Dani bilang yak 😀

Iya Mbak Nina. Monggo dicoba. Kalo tantrum tinggal kasih tahu aja kita tungguin sambil nyetir. Pernah juga kejadian sih. Hihihi. Gak lama kalo gitu 😛

Balas

Wah, jadinya sepertinya dirimu orang yang sabar dan telaten ya Ko *sotoy abis. Etapi bener. Fokus bikin postingan dual bahasa dan juga detail at your post itu menandakan kalo dikau punya tingkat kesabaran dan fokus yang tinggi.

Balas

Iya Mbak Monda, Alhamdulillaahnya A anteng anaknya. Itu tips ngajarin sabarnya dari buku Bringing Up Bebe Mbak. Ebook. Kalo mau bisa saya kirimkan 😀

Balas

Hm, agak di luar perkiraan, biasanya orang tua akan cepat bosan terus anaknya juga bosan, suasana jadi tak enak dan anak pun jadi cranky. Tapi dirimu membuktikan (dan buku itu pun juga) bahwa semua anak pada dasarnya bisa dididik jadi sabar kalau kita memberi perhatian pada apa yang menarik bagi dirinya, tanpa harus menentukan apa yang menarik bagi anak (yang pada akhirnya juga membuat mereka tidak sabar dan membuat orang tua kesal ketika apa yang diberikan orang tua tak sesuai dengan keinginan si anak :haha). Duh bicara apa saya.
Sabtu saya? Gegoleran di kamar sepanjang siang dan sore, setelah kecelakaan motor yang sangat tidak cantik banget :haha dan pagi tadi latihan tari saman gebak-gebuk rebana dan pas pulang cuma bisa meringis sambil bilang, “Yah lukanya kebuka lagi…”. Tapi asyik sih, bisa gegoleran tanpa melakukan apa-apa :haha.
Eh Mas, btw kalau Mas balas komentar, kok tidak masuk di notifikasi, ya?

Nah itu Gar, yang pertama kali harus dihindari adalah ortunya ngerasa bosen dan bete karena yang dirasain ortu bakalan nyampe ke anak. So sorry to learn about your accident Gar.. 🙁 Semoga diimu baik-baik saja ya.
Btw itu komen memang gak akan bisa dapet notiikasinya kayaknya Gar. Gw udah coba login jetpack pake wordpress.com account padahal. 🙁

Balas

Alhamdullilah, 5 jam lancar ya ber2 anak.,,bandung jakarta, emang tidak bisa di prediksi, gimana amalan kita, heheheh…rekor terlama ku , pasteur bandung – bandara, adalah 8 jam, berangkat jam 2 nyampe bandara jam 10 malam, wuih…kakiku sampe udah sulit diluruskan hehheheh

Sejujurnya dan, aku baca postinganmu sambil nahan napas karena yaa itu mikir kayaknya bakal cranky krn traffic yang gak bersahabat … Ternyataaaa A hebat banget ! Dan senengnya dapet tips cihuy ….. Jadi full of attention terhadap obrolan nya yaa ?

I thought so at first. Tapi ternyata meskipun saya di depan asalkan perhatian gak asal respon dan ikutan sama permainan yang dibikin sama si A, ternyata dia cukup menikmati…

Balas

Horor bgt ceritanya Mas.. Iya horor, khawatirnya nda kehitung.. Sy pernah nyetir berdua bareng Khal, macet gegara banjir.. Khal disamping sdh habis kesabaran, akhirnya nangis kencang.. Saya berasa mau nangis juga.. Terpaksa saya bentak, itu bentakan pertama saya padanya, syukurlah dia bisa diam dan tertidur… Nyesal sih, tapi ini demi keselamatan bersama.. Baru2 ini bawa motor boncengan Khal di depan, untung dia tidak ketiduran.. ??

Tadi saya kirain A bakal bertingkah & ngamuk secara kan berdua doang, hehe…
Syukurlah perjalanannya selamat.
Mungkin tips dalam buku yang mas Dani baca diterapkan orangtua saya dulu, sehingga saya lumayan sabar, huhui…

Sukses mas mendidik anak untuk jadi sabaran dan anteng. Dulu pernah jadi baby sitter pas masa kuliah di Belanda, biasanya biar anak-anak, gak bosen (dan gak berantem – soal adik kakak cowok dan hiper aktif luar biasa) ya dikasih aku kasih kerjaan prakarya dari bikin rumah-rumahan sampe yang ece-ece kayak bikin kartu. Ternyata itu juga membantu mereka sibuk sampai mami-nya pulang kantor 😀

Jangan panggil saya Mas dooong.. Hahahaha.
Bener banget, kalo anak mulai kelihatan bosen, kita kasih pengalih perhatian aja dan biarkan mereka bereksplorasi. 😀

Balas

Menyetir bawa anak kecil memang begitu resikonya, diajak ngobrol dan dipaksa melihat apa yang sedang dia kerjakan.
Kalau ke luar kota atau jalan di tol saya selalu ingatkan anak, agar tidak mengajak ngobrol yang butuh saya harus melihat hahah… sudah dikasih tahu bahayanya kalau orang tuanya tidak konsen dalam menyetir.

A makin pinter deeeeh.. :*
Aku pernahnya paling naik travel berdua sama oddy dari jakarta-bandung, dan bandung-jakarta..
Aman & lancar jaya sih, yg penting sedia macem-macem favoritnya dia.. Mulai dari makanan, sampe mainan..
Kalo oddy jalan sama bapaknya juga anteng2 aja sih.. Selama ada makanan & sambil nonton film…

saya banget pakkk! 2 ekor toddler pula ya hahaha. alhamdulilah selalu diahiri dengan mata meremmm di 1/3 jalanan. sisanya, yaaa, mereka ngemil, nyanyi nyanyi, berantem (!), minta tuker tukeran carseat (!!), sampe minta pangku. dulu kalo pada terlalu liar, sering berahir dengan mama bilang “ada yang mau rewel?” lalu mobil jalan melambat dan mama bilang “ada yang mau turun aja?” hahaha aku kejam. but it works for my kids, supaya mereka tau, konteks dan adab naik mobil. kalo macet, yauwisss, terima ajah. idup pun tak selalu indah, sayangku. BUT whatever it is, always a pleasure moment ya, we only have little time enjoying the existence of the little human. skarang si udah aman, paling minta setelin michael jackson sama daftpunk (non stop) hahaha

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Konten dalam blog ini dilindungi oleh hak cipta
Exit mobile version