Kategori
Blogging Things Di Balik Blog

Pindah Rumah (Cerita Pindah Hosting Blog)

Postingan pertama di rumah baru. Iya, danirachmat.com sudah di rumah baru loh. Bukan lagi di wordpress.com. tapi sudah jadi self hosted blog. Hihihi. Gak nyampe1x24 jam sudah aktif aja blog ini. Semoga ke depannya lancar jaya tiada kendala ya. Mau tahu ceritanya?:D

Berpindah

Dua hari ini gw sibuk pindahan. Bukan pindahan fisik sih, tapi pindahan rumah maya. Dua hari ini pula sibuk nyari tips pindah hosting blog yang gampang diikuti.

Postingan ini jadi postingan pertama yang menandai up and runningnya danirachmat.com yang jalan sebagai self hosted blog. Hihihihihi. Bismillah ya, semoga lancar.

Awalnya gw pikir bakalan susah mindahin dari WP.com, entahlah apa yang ada di pikiran gw ya. Sebelumnya memang sudah beli satu hosting untuk blog istri yang akhirnya diputuskan untuk pake self hosted blog dan running di atas mesin wp.org biar bisa jualan lalalili ya. Eh kemaren Ryan ganti domain dan pindah make self hosted blog juga.

Bikin panas. Hahahaha.

Belajar hal baru

Seperti pernah gw bilang di awal tahun ngejawab tantangannya BEC, kalo kata untuk tahun ini adalah belajar, learn, gw pun mempertimbangkan untuk pindah jadi self hosted blog. Jadi gak melulu karena panas ama Ryan.

Kalo baca dari beberapa postingan orang dan denger cerita pengalaman beberapa temen, pindah hosting dari WP.com ke self hosted blog ini kok jadi kayak momok banget ya, ada banyak pengalaman tidak menyenangkan begitulah. Jadi penasaran pengen tahu. Pengen belajar dan mengalami sendiri apakah bener sesusah dan seberat itu?

Padahal awalnya udah mau di-vakumkan dulu ini blog bareng sebulan dua bulan. Eh malah Kamis malam gw bertekad bulat untuk pindah rumah. Ihik.

Trus apa aja yang gw lakukan kemarin?

Cari perusahaan hosting yang terpercaya

Hal pertama yang gw pikirin adalah cari perusahaan hosting yang bagus.

Buat gw ini penting karena gw gak mau nantinya di tengah-tengah ngeblog, bakalan kebingungan setengah mati gak ngerti kudu kontak ke siapa. Dulu pernah bayar Rp. 300 ribuan setahun, trus habis gw beli, dapet username dan akun siap dipake, gw gak ngerti apa yang harus dilakukan. Gak tahu kudu kontak siapa karena gak ada cara kontak selain telepon. Berakhir dengan setahun gak dipake sama sekali karena gw keburu males dan lupa.

Dan itu jam 10 malem yang mana rata-rata jam gw bisa tenang setting-setting blog. Akhirnya gw milih make perusahaan dari luar dengan fasilitas chat yang bisa dihubungi 24 jam. Bayar pake credit card. Gakpapalah ya agak mahalan dikit yang penting layanan paripurna.

Etapi ge kemaren beli180ribu-240an ribu udah dapet kapasitas 15 giga dan domain registration. Kalo untuk yang sekarang, gw dapat unlimited capacity in termsof size, tapi gw dibatasi cuma bisa upload maksimal 200.000 file.

One click setup

Satu lagi fasilitas yang gw cari, cukup dengan satu kali klik gw bisa install WordPress engine di hostingan gw.

Mungkin sudah cukup banyak yang nawarin fasilitas ini kali ya, nah kedua hosting pas yang gw pake ini juga punya fasilitas one-click setup itu. Well, memang sih jadinya gw gak belajar banyak set-up engine Wordpressnya di blog ini, tapi buat gw it saved a lot of precious time. Lagian, ke depannya kan pasti semuanya akan mengarah ke situ, layanan blog set-up dari perusahaan hosting pake one-click facility.

Sisa waktu berharganya bisa gw pake buat setting yang lain-lain.

Domain transfer

Satu hal yang pasti gw pengen dapet adalah alamat. Gw gak mau ganti alamat baru jadi apapun itu (gw yakin kwek-kwek pasti punya buanyaakkkk banget ide nama keren. Hahahaha), maunya tetep make danirachmat.com dan sebisa mungkin yang mampir ke sini gak merasakan adanya perbedaan berarti di blog gw ini.

Ternyata bisa! Pakai domain transfer.

Well, langkah melakukannnya cukup mudah kok ternyata, meskipun mungkin memang agak memusingkan. Kudu bolak-balik lalalili. Dan yang terpenting IT’S ALL FREE.

Beneran deh, WP dan hostingan gw menawarkan layanan guided transfer ato no-hassle transfer dengan biaya yang cukup MAHAL BANGET. Sejutaan lebih loh. rata-rata padahal bisa dilakukan sendiri asalkan cukup sabar aja.

Etapi mungkin dengan layanan berbayar itu semuanya bisa langsung pindah ya, gak pake ribet semua follower, traffic dan hitstats bisa langsung keikut ya. Proses transfer ini bikin gw kehilangan beberapa hal sih memang.

Kehilangan followers, hits stats dan traffic

Satu yang gw rasakan sekarang memang berkurang jauhnya traffic blog ini. Hitstats yang sudahsempet ratusan ribu pas di pasang lagi ternyata beru kehitung puluhan. Mamiiiiih!! Belum lagi temen-temen yang follow blog gw udah gakbisa lagi komen di reader apps wp. Huks-huks-huks. Maafkan saya ya manteman.

Nanti kuubah settingnya buat bisa dibaca penuh deh. Tapitolong komenin ya.. *eaaaaaaaa

Buat yang mempertimbangkan pindah hosting dari wp.com ke self hosted blog, mungkin bisa dipersiapkan lebih matang lain kali untuk bisa mempertahankan traffic stats blognya. Kemaren keseluruhan proses gw butuh kurang dari 24 jam. Blog sudah up and runnning.

Full control over blog

Tapi-tapi-tapi, selain kehilangan yang gw rasakan, gw mendapati jauh lebih banyak kuasa atas isidariblog ini. Kalau di WP.com gw selalu dimanjakan dengan segala macam hal yang selalu ready to use, akhirnya gw merasakan juga mempunyai sedikit peran lebih menentukan apa yang ada di dalam blog ini.

Salah satu contohnya adalah untuk setting terkait SEO yang kalau di WP.com sudah dilakukan oleh para happiness engineer tanpa kita perlu pusing mikirin gimanagimananya, sekarang ya mari kita belajar lagi.

===

Oiya, postingan ini bukan berisi tips detail teknis ya. Akan gw bikin lain kali aja detail stepby step yang bisa diikutin untuk kalo mau pindah ke self hosted blog dari wp.com. Sekarang gw nikmatin dulu aja masa perpindahan ini. 😀

Selamat datang diri gw sendiri di dunia self hosted blogging. Semoga semakin banyak yang bisa gw pelajari ke depannya dan insyaAllah akan gw bagi-bagi ke temen-temen juga ilmu apa yang gw dapet.

Ada yang kepikiran mau pindah ke self hosted blog? Lumayan loh ilmunya. 😀 Kalo mau bisa gw bantuin buat pindah-pindahannya kali aja sekarang masih ngeblog di wordpress.com trus kepikiran mau upgrade ke top level domain dan masih galau mau pake wordpress.com atau mau pake self hosted blog. Gak usah lama-lama galaunya. Hihihi.

Gak perlu kuatir, postingan lamanya gak hilang kok dan komen-komen serta image bisa semuanya ditransfer.

Oh iya, kalo misalkan kalian ada nemu yang aneh sama blog ini tolong kasih tahu ya. Email gw sekarang selain dani.rachmat@outlook.com bisa juga di itisme@danirachmat.com. Tolong dihapus aja emailnya yang dani@danirachmat.com.

Can’t wait to learn a lot more in the future! Bakalan bisa apa lagi ya yang bisa gw pelajarin dari blog. Soal vakumnya gimana?

Well, let’s try the new arrangement first!

Selamat week-end manteman!

 

83 tanggapan untuk “Pindah Rumah (Cerita Pindah Hosting Blog)”

Hahahaha. Iyaaaa. Ini masih standar aja Ola plugin yg diinstal. Pasti mabok ya. Hahaha.

Balas

Jetpack udah kaan? Kalo udah, bisa import subscribers yg dr wp.com ke self hosted wp. Dulu aku import subscribers dr 2 blog soalnyaa..

Nyoba buka dr postingan yang kemaren nih dan buka yg “aslinya” ngga bisa dr reader.
Dan ini masuk moderasi kah..?? Teteh sudah ngintil lagi nih 🙂
Jadi kapan syukuran makan-makannya..?? hih

Teh Dewiiiii, makasih banyak yaaaaaaa.
iya nih,gak bisa langsung buka di WP reader. Maafkan ya kalo merepotkan Teh.. 🙁

Balas

Selamat atas pindahannya. Hehehehe. Pastilah dirimu bakal dpt cepet balik spt sblmnya Dan.

Iya Ecchan. Salah satu kelemahannya gak bisa langsung dikomen.

Balas

Wah, selamat menempati rumah baru, mas Dani! Aku sempat kepikir mau pindah hosting tapi ya itu sayang sama hitstat dan takut kehilangan followers di WP reader hahaha *pocecip*
Anyway semoga makin lancar jaya ngeblog di rumah baru ini ya mas! 🙂

Makasih banyak Liaaaaa. Iya emang hitstats ama follower di reader bisa hilang. Tapi bisa dibangun lagi kok. Hihihi.

Balas

Congratz, Bang Daniiii.. Semoga bisa belajar lebih tekun yak en ngga gampang panik kalok ada halangan kecil-kecil. Wahahahahh.. 😀
Itu emang bikin pageview kita mulai lagi dari nol kah?

Gw keknya kemaren ada yang kelongkap Beb. Jadinya gak ada deh pageviews gw. 🙁

Balas

Selamat pindahan, mas Dani.
Masih terbaca di Reader kok, namun setelah dibuka rada beda tampilannya dibanding masih di WordPress, tampilan navigasi buat followernya jadi hilang, seperti: Reblog, Like, dan kolom komentar.

Iya Mas Iwan, kekurangan self hosted blog memang tidak bisa semudah interaksi waktu masih di wordpress.com. Huhuhu. Bingung juga tapi gak bisa diapa-apain.
Makasih banget ya Mas Iwan. 🙂

Balas

Ooo pindahan rumah ya Mas…Pantasan tadi aku merasa aneh, kok gak ada comment mobile seperti biasanya. Terus foto feature yang kelihatan muka ketawa itu yang ternyata bukan foto…..

Iya Mbak Evi, baru pindahan hari Jum’at yang lalu. Huehehehe.
Makasih ya Mbak Evi. 😀

Balas

Ini sama dengan blogku. Pakai wp.org jadi ga bisa langsung komen di aplikasi wp. Musti langsung datang ke blognya. Ini yang sampai sekarang aku masih menerima beberapa protesan, juga yang bikin males yang ngefollow buat komen. Aku ga tau apa2 beneran tentang blogku karena yang bikinkan suami haha. Dan yang mengisi blog juga kami berdua. Tapi dia pernah bilang gini “kalau tulisan kamu bagus, akan banyak yang mendatangi kok rumah kita, meskipun beberapa susah untuk komen” buatku memang itu cukup. Menulis dari hati, nanti pengikut akan datang sendiri 🙂

Eh iya Den, gw baru nyadar kalo dirimu di wp.org. Bener kok emang, kalo bagus, orang pasti dateng juga. Tapi gw galau karena gak pede ama konten gw. Hahaha..
Makasih ya Den.. 🙂

Balas

Amiiiin. Makasih yaaaa. Kemaren gak tahu nih gimana caranya. Udha keburu pindah baru keinget. Ahahahaha.

Balas

Selamat ya Dan 🙂 . Tolong bikin step pindahannya dong Dan, sama nama hosting terpercaya, dibuka semua deh, biar jelas sejelas-jelasnya hehe. Aku rajin mampir ke forum wp, ada yg sdh 8 tahun di wp.com tuh kena banned pas pindahan, makanya aku juga maju mundur pengen pindahan. Postinganku sdh 500 an, buanyak foto2nya klo sampai kena banned krn salah pindahan bisa mati berdiri aku haha. Btw kamu tinggal cari yg mau beriklan di blogmu dong yaa 😉 .

Iya Mbak Nel. Ini rencana mau bikin postingan tentang itu. Di banned ini di banned ama siapa Mbak? Kalo aku karena pindah WA udha pasti mati. Postinganku 500 an juga sih. Hihihi. Siap. Nanti kubuat ya Mbak.

Balas

Wah bisa di ban sama WP ya Mbak? Kalo baca-baca sih mestinya nggak.. Karena WPnya juga hepi-hepi aja orang pindahan sepertinya…

Balas

Wah iya, kalo di wp diurusin penuh.. Hihihi. Makasih yaaa. 😀

Balas

Ahahahahaha. Emang banyak yang ribet sih tahapannya.

Balas

Thx ya Ira. Iya kalo mau komen kudu dari browser.

Balas

Huwaaaa. Makasih dah mau komen ya Mbak Prita.. 🙂

Balas

Kalo self hosted bisa setting parameter manual yang dibutuhkan untuk SEO Ko Arman. Tapi di wp.com juga sebenernya sudah ada disetting sama para happy engineersnya. Jadi secara umum sudah tercover. Nah kalo self hosted bisa lebih dipotimasi sendiri di tiap postingannya Ko.

Balas

Klo self hosted bebas mau jualan Man, termasuk klo ada yg pengen pasang banner iklan di blog bisa tuh. Kaya blog Erry tuh byk banner iklannya hehe. Trus mau ikut affiliate bisa juga. Nah klo di wp.com iklan hanya boleh dr WA.

nah sekarang baru mulai cari untuk affiliates program Mbak Nella.. Hihihi..

Balas

Dani, selamat ya pindahannya. Postingannya cuma bisa dibaca aja dan gak bisa dikomentari. Jadi siap-siap bakalan sepi komentar dariku.
Btw, kenapa harus pindah sih? Aku gak terlalu paham.

Makasih Mbak Tjetje. Iya nih, ternyata downsidenya di situ Mbak. Susah dikomenin.
Saya pindah karena pengen belajar lebih dalam tentang blogging Mbak. 🙂

Balas

Bahahahaha. Rahasia Mbakyuuu. Nanti dikunjungi deh sama Bulnya. 😀

Balas

Hihihi Makasih Mbak Rhey. InsyaAllah ditulis lanjutan ceritanya.. 😀

Balas

Hahahaha. Seru bener soalnya Nit. Asik kan ya. X))

Balas

Wah, selamat ya mas. Kemarin, saya mampir ke tempatnya mas Ryan. Tampilannya website-nya keren. Mas Dani emang TOP BGT. Semangat yang tinggi, saya catet itu mas. Saya juga pengin self-hosted. Tapi belum sekarang. Hehehehe…..!!! Sekali lagi selamat mas, jadi lebih semangat untuk nge-blog. Saya jadi tertantang. Hehehehe…!!!!!

Makasih banyak Mas Zaki. 😀 Amiiiin, makasih doanya.
Hayuk Mas, semoga segera ya pindahannya. 😀

Balas

Dani….untung ada dirimu yang membantuku pindahan…sempet stress karena banyak yang kehilangan kehilangan jejakku…
Gara2 gw sotoy banget ganti nama dulu….hihihihi 😉
Tapi sudah mulai move on…karena banyak yang bantu woro-woro kalo aku dah pindahan…
Makasih kakaaaaak…. 😉
Semoga abis pindahan ini ngeblognya makin berkah ya…amin… 😉

Amiiiiiin. Gw gak ngapa-ngapain kok Ky. Hihihi.
Btw dirimu dah ikrib sama google webmasters dan google analytics kan? 😀

Balas

Ah, akhirnya bisa komen juga, kemarinan buka dari hp mulu. Btw, selamat pindah rumah maya! *tumpengan*
Semoga makin berkah, makin semangat nulisnya. Aku ngabisin biaya setaun kemarin dulu dah br dipikir lg mo pindah hosting apa engga. Yg ini lebih private data kitanya ya? mupeng kapasitasnya oemjiii…

mantep, om…
aku masih males pake self hosting. apalagi kalo harus mindahin seisi blog lama. harus siap siap nambah space terus. kebanyakan gambar dan kebanyakan komen ga jelas… *isi blognya juga ga jelas haha

Hore selamat mas dani! :D/
Aku masih bingung sih apa untungnya self hosted itu. Mungkin semacam root di hape gitu kali ya? kita lebih leluasa ngotak-ngatiknya. Ditunggu postingan yang kasih tahu detailnya yaa.

lagi ngepo in hahaha… pengen nge blog tp kudu ngliyep golek waktu sembujung hahaha
suwun ilmu ne rek..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *