Kategori
Fragment Kuliner

[Wiskul BSD] Gubug Makan Mang Engking BSD

Nyari tempat makan enak dan suasana yang maknyus di sekitaran BSD? Cobain deh dateng ke Mang Engking ini. Makanannya enak, tempatnyapun nyaman warbiyasak kayak di desa-desa gitu. Cuman ati-ati aja kalo siang gak ada ac karena semuanya terbuka, tapi bisa dapet semilir angin. Kalo malem, syahdu bok suasananya.. 😀

Disclaimer: Postingan ini berdasar pengalaman makan di acara buka puasa bareng blogger atas undangan Gubug Makan Mang Engking The Breeze BSD. 

Kalo misalkan pas rumah makan deket rumah ngundang buat makan hrateiz, kira-kira kalian bakalan tolak gak? Mihihihi.

Hari Sabtu tanggal 27 Juni 2015 kemaren, gw dan beberapa blogger kondangan bela-belain dateng jauh-jauh dari Depok, Cibubur (yang beneran Cibubur ya), Bekasi dan Bintaro  ke The Breeze BSD. Gwnya sih tinggal selemparan kolor doang. Koprol pun nyampe. Mihihihi.

Mejeng di depan GMME

Total jenderal kemaren ada berapa ya, emm. Gw sendiri, Jeung Tyas, Etty, Yeye, Pungky, Desi, Yani, Ryan, Dita ama Mas Ari sama Mbak Neny, istrinya Mas Ari dan bundanya Bara. Ditambah rombongan keluarga kwek-kwek. Rame deh pokoknya! Kayak piknik keluarga. Mihihihi. Gara yang rencana mau ikut kagak jadi dateng karena dia ngerasa telat. Padahalan udah nyampe stasiun cobak.

Ini sih bukan pengalaman pertama gw ngedatengin Mang Engking The Breeze. Sebelomnya pernah ke sini bareng ama keluarga pas siang-siang. Jadinya kumplit deh pengalaman gw di Mang Engking, dapet siang dan dapet malemnya.

The Place

GMME Front Door

Seperti namanya pun, sudah pada tau lah ya kalo Mang Engking ini restoran sunda dan konsep yang ditawarkan sendiri sesuai namanya, Gubug Makan Mang Engking, ya berupa gubug-gubug.  Lokasinya ada di bagian dalam paling ujung The Breeze, mall without wallnya BSD.

Karena di paling ujung, jadi lokasinya pun berbatasan dengan sungai gede (Cisadane apa apa sih itu ya? Hahaha) yang mengalir membelah BSD. Memanfaatkan hal itu, dengan cerdasnya Mang Engking BSD ini menata gubug-gubugnya di atas kolam-kolam yang seolah berada di atas aliran sungai itu.

Kamipun kebagian di gubug 6 yang persis ada di tengah-tengah gubug lainnya. Serasa ada di tengah perkampungan asri sambil menikmati makanan yang lejat.

Informasi dari pihak marketingnya Mang Engking sendiri, sekarang sudah ada kurang lebih 18 jaringan franchise Mang Engking yang beroperasi dengan Mang Engking BSD sebagai cabang fengan penyumbang revenue terbesar. Gw pas tahu hal ini kagum juga. Gak heran sih emang kalo Mang Engking BSD ini paling gede penjualannya. Tempatnya asik dan makanannya enak. Rame banget jadinya. Gak kebayang kalo misalkan mau makan di sini asal dateng aja. Kemaren beneran rame sampe waiting list.

Oiye, meskipun gubug, jangan dikira tempatnya abal-abal, malahan kinyis-kinyis tertata rapih. Suasana pas siang sama malem, sama-sama asik buat dinikmatin.

The Food

Makanannya sendiri gimana?

Enaaaak. Paling gak dari yang gw makan ya. Hahaha.

Kebayang kenyangnya kami kan?

Karena rumah makan sunda, jadi menu andelannya ya sekitar-sekitar ikan dan udang tambak ya. Kemaren itu kami disuguhi segala macem olahan gurame, cumi dan udang. Gak kurang, kami juga disuguhi olahan burung puyuh. Untuk signature dishnya Mang Engking sendiri, menurut penjelasan dari tim marketingnya adalah Gurame Cobek dan udang bakar madu.

Nyummy nyum-nyum gak sih kelihatannya?

Secara gw gak bisa makan ikan dan udang yang masih kelihatan kepala dan kaki-kakinya, yang pasti gw coba ya menu sayur dan burung puyuhnya. Entah karena laper ato emang enak, tapi rasanya kemaren tuh endeusssss (makin banyak s makin manteb gitu deh :P). Tapi meskipun gitu, ngelihat tampilan Gurame dan udang bakar madunya sendiri rasanya udah bikin nelen ludah.

Pasti pernah ngalamin kan ya ngelihat makanan yang kita gak makan tapi tampilannya menggoda banget?

Kemaren kebetulan gw juga pake minum es kelapa muda. Puasa-puasa, laper dan haus trus dapet kelapa muda seger. Nyesss. Hahahaha. Lupa gak kepoto kelapa mudanya, tapi gelasnya sendiri geda! Puas deh. Wkwkwk.

Selain itu, yang bikin gw agak ter-wow-ed ternyata Mang Engking BSD ini juga jualan desert! Kemaren kami disuguhi Chocolate Lava Cake dan piaang goreng keju di samling satu kue yang gw lupa namanya. Bahasa sunda pisan euy namany, yang artinya Gunung Galunggung Meletus gitu. Pastry yang bentuknya kayak gunung, yang kalo di pecahin di dalemnya ada eskrim vanilla yang lumer. You gotta try it if you dine here.

Kalo ditanya soal harga, memang a bit pricy tapi masih standar dengan tempat-tempat makan lain di sekitarnya di The Breeze. Standar mall lah ya meskipun The Breeze ini gak pake dinding. *yakali definisi mall harus ada dindingnya. 😛

Selain itu, satu kekurangan yang gw rasakan kemaren adalah area musholla, seperti yang dibilang sama Mas Ari Buzzerbeezz, mushollanya yang terletak di atas area playground jadi bikin kebisingan, trus karena letaknya di lantai 2 jadinya bingung harus naruh sendal di mana. Pas kemaren kami ke sana sih karena letaknya di lantai dua dan ternyata bersebelahan sama ruang VIP, bikin musholla sedikit kemasukan bau rokok dari tamu ruang VIP yang merokok di samping musholla. Tapi secara ruangan, mushollanya bersih dan legaaa. Jadi gak perlu khawatir antri maghriban.

Ngelihat orang-orang yang lalu-lalang dari dan ke musholla di suasananya Mang Engking BSD berasa kayak di kota santri *langsung kasidahan

Puas makan, gw ama yang lain lanjut ngobrol sini situ dan berujung tergalinya informasi peluang *tsaaaah!! usaha buat Millie Cakery yang mana Mang Engking BSD emang lagi nyari pemasok kue kering ato beraneka macam kerupuk dan keripik dengan sistem konsinyasi ya. Jadi kali aja ada yang mau kontak Mang Engking BSD buat kerjasama jualan produknya, bisa loh dicoba.

===
Jadi, kali aja ada yang nyari alternatif kuliner, bisa banget buat coba dateng ke Gubug Makan Mang Engking The Breeze BSD City. Apalagi kalo dateng bareng keluarga. Oiya, kalo maen sini jangan lupa kabarin gw ya! Bisa kopdaran kita! 😀
Definitely a nice place to spend with good people and enjoy good food!
GUBUG MAKAN MANG ENGKING BSD
The Breeze BSD City Unit L67A-CBSD
Jl. Green Boulevard Raya,
Tangerang Selatan, Banten
Open 10.00 am – 10.00 pm
(021) 50385385

74 tanggapan untuk “[Wiskul BSD] Gubug Makan Mang Engking BSD”

Keliaaan warbiyasaaaak!!
Keren banget ya Dan…! Persaudaraan blogger ngeheits Jabodetabek hehehe.
Walopun jalan2 Jakarta macetnya rentan bikin sutris, kalian malah bikin acara beginian. dan ya ampyuuun, review kamu, mengundaaaaang sangaaat!

Mbakyuuuuuu, kayak perguruan silat jaman lampau ajah. hahahaha.
Ini acaranya Weekend Mak, jadinya lalu lintas pun agak santay, apalagi mencil ke arah BSD yang masih sepiii. Jadinya ya gak terlalu gimana-gimana gitu. Hihihi.
Makanannya emang endeesss 😛

Balas

Emang sengaja sayah plih yang Mamah terlihat tjantik menawan *trus dipelototin Pak Irham. hahaha
Gw makasih juga udah pada mau dateng nyambangi the breeze. Kesian mall without wall ini sepii kecuali mang engkingnya. Hahaha.

Balas

Daniiii..tersalah banget deh posting jam segini..hahahaha ngecessss lagi boookk liat makannya… 😀

aaiihhh asyiknyaaa bisa kopdaran udah gt haratissss udah gt deket pulak dr rumahmu ya Dan.
aku br coba nya yg mang engking di sleman hahahaa yang lain belom pernah. tp makanannya emang enak2 sih terutama udang bakar madu

Mang Engking makin sukses banget dimana-mana ya. Inget banget dulu gubuk pertamanya di daerah Godean di Jogja. Kecil banget dan cuma ada 1 atau 2 gubuk di tengah sawah di dekat rumahnya. Eh sekarang sudah berkembang pesat begini, hehehe 🙂
Dan udang bakar madunya memang mantaabbbb!!!

Walah, ternyata dirimu tahu gubug pertamanya ya Ko. Huaaaaaa. Kemaren orangnya juga cerita kalo warung pertamanya emang seperti yang dirimu deskripsikan.

Balas

Maaf, Mas. Saya cuma bisa menatap dari kejauhan :halah nggak kok, udah nyampe stasiun terus balik lagi :haha. It’s so nice to know that all of you were having fun! Lain kali saya akan berusaha untuk datang lebih awal, deh plak, kayak bakal ada yang ngundang aja… :haha. Terima kasih sekali untuk tawarannya kemarin ya Mas, meski bagi saya akhir ceritanya agak gengges, tapi saya selalu bersedia untuk datang (kalau diundang lagi, tentunya) :haha ngenes.
Yuk, kabur :hihi.

Wah iya ya Mbak? Kata yang makan enak aja tuh Mbak. Saya gak makan emang karena gak tega. Hihihi. Kalo penjelasan dari orang Mang Engkingnya kualitas udang memang tergantung dari masing-masing outlet untuk bisa dalet udang segarnya.

waaa mau dong makan di Mang Engking.., enaaak sih.., sekalian kopdar kan
pernahnya makan yang di kampus UI Dan…, dan yang di Denpasar .,
he.,he.. jauh2 ke Bali, muter sana muter sini nyantolnya mang Engjkjng lagi

Wah Wah, saya baru pernah yang deket rumah aja Mbak Monda. Mihihihihi. Semoga suatu saat bisa dateng ke yang lain-lain. Kemaren itu bingung mau ajakin siapa. Saya sungkan ajak temen-temen lain yang rumahnya jauh-jauh secara transportasi ke sininya itu emang peer banget Mbak Monda. Mihihihi..

Balas

saungnya kayanya asyik banget, dan makananya juga kayanya enak2…. temenku kayanya juga pernah pajang di fb-nya makan2 di sini…

tempat makannya cantik yaa.. pasti lebih cantik lagi suasananya kalau malam seperti yang di foto itu 🙂
disini juga banyak tempat makan dengan konsep seperti gubug makan mang engking ini, tapi sepertinya tidak begitu serius dikelola..

sekarang di citra raya juga udah ada cabangnya nih gubug, wahhh sayang gak ikut diajak nih saya 😀 kapan2 ajak yah kang, saya kan orang tangerang juga 😀
salam,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Konten dalam blog ini dilindungi oleh hak cipta
Exit mobile version