Mau Makan Ingat Kurs

Ada yang udah ngerasain langsung efeknya Rupiah yang keok dibanding mata uang negara lain?

Buat yang hobi jalan-jalan pasti udah ngerasain ini.  Efek nilai tukar rupiah ke masyarakat ini emang dahsyat.  Harga tiket pesawat,  hotel sama makanan pasti semuanya naik dan bujet yang disiapin membengkak ya.  Kalo buat yang kerja di luar dan gaji dolar mungkin jadi lebih enak kalo maen ke Indonesia ato pulang kampung kan.

Pas banget kemaren habis jalan ke Singapura bareng Bul dan A.  Bok kerasa banget ya mejretnya karena nilai tukar ini.  Kalo dibandingin dari beberapa tahun sebelumnya yang mana Rupiah masih beberapa ribu lebih kuat,  jadi kerasa gemes kok ya kudu keluarin duit lebih untuk sesuatu yang gak terpampang nyata.

Kayak makan misalnya,  karena nyampe sana udah kesiangan dan udah laper banget akhirnya beli burger di salah satu gerai yang ada juga di Indonesia.  Kalo di sini harganya palingan maksimal Rp.  40 ribu –  Rp.  50 ribu, karena kurs yang naik sampe hampir sepuluh rebu,  satu paket burger bisa sampe Rp.  100 rebu kalo dikurs-in.  Hahahahaha.  Dasar ya rempong campur mreki gwnya ini yes.  Jadi apa-apa dikurs-in ke rupiah dulu.

Bok namapun masih cari duitnya di sini dan gak asal metik aja itu duit bulanan.  #100%Curhat.

Untungnya sih ya porsi makanan di sono itu gedhe banget.  Masa satu paket burger plus kentang itu cukup buat dimakan bertiga.  Iya bertiga Bul,  A ama gw.  Kami beli dua paket sih,  tapi yang kemakan cuma satu.  Paket satunya gw makan pas malem.  Hahaha.  *eh apa karena kepikiran mihil itu ya jadi sampe gak kemakan semua makanannya?  Hahahahaha

Jadi tips buat yang mau jalan ke negara lain ya pinter-pinter aja atur kebutuhan makan.  Lihat dulu seberapa besar porsinya dan seberapa laper kitanya.  *baru juga jalan sekali udah kasih tips.  *dijejelin burger

Itu cuma buat gw yang lagi jalan ke sana dan makan ya.  Gak kebayang deh yang tiap hari harus berkutat sama kurs mata uang ini.  Pengusaha contohnya yang bahan baku emang harus impor.  Well,  gw sebenernya juga kena imbas sih selama hidup di sini,  tapi secara gak langsung.  Biaya-biaya dan segala macam harga emang jadi naik dan lebih mahal kan yes?

Alhamdulillaah kami masih bisa menghadapi situasi dan kondisi ini.

Kalo dipikirin lebih jauh emang banyak banget orang yang lebih gak beruntung.  Kepencet karena kondisi ekonomi dan nilai tukar rupiah yang keok ini.  Tempe yang dulu Rp.  5 ribu aja dapet sekarang berapa?  Naik jadi berapa?  Itu cuma tempe yang kedelenya masih impor. Trus apakabar ongkos angkot yang bahan bakarnya sudah dicabut subsidinya?  Kita masih import kah bahan bakar yang dijualin itu?  Untung sekarang harga minyak masih keok ya.  Lha kalo harga minyak naik gimana?

Sepanjang jalan-jalan kemaren beneran kepikiran sih soal ini.

Etapi masih ada sisi positifnya sih ya (katanya).  Dengan nilai tukar yangvkayak sekarang,  harga barang ekspor dari Indonesia akan lebih bersaing di pasar internasional.  Diharapkan dan semoga beneran kejadian kegiatan ekspor kita semakin giat ya.  Semoga aja bukan para pengusaha ekspor ikutan kena gencet juga dengan biaya produksi dalam negeri yang naik karena keoknya nilai tukar ya.

Kalo ngomongin soal ekonomi secara keseluruhan gini emang gak bisa dilihat dari satu sisi aja sih.  Banyak faktor yang mempengaruhi selain nilai tukar ini dan gak bisa juga asal tunjuk siapa yang lebih bertanggung jawab. Hawong gw sendiri dengan jalan ke Singapura kemaren itu sedikit banyak juga ngasih tekanan ke Rupiah kan?

Kira – kira apa ya yang bisa dilakukan buat bantuin Rupiah?  Kalo dengan lebih mencintai Rupiah dengan cara yang kek gimana?

Hahaha.  Maap ya Senin pagi dah curhat curhit gini.

About these ads

65 Comments

      • Una
  1. fransiskasiboro
  2. ongakudewi
    • ongakudewi
      • ongakudewi
  3. Sya

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: