Ketika Kata Itu Datang

Sudah lama banget gak posting. Same old story. Right…. (‘_’)

Padahal Yani udah jalan-jalan ke mana-mana, padahal Erlia sudah mulai posting tantangan 31 hari menulisnya, padahal Mba Nov udah bikin giveaway lagi, Teh Erry dan ratusan blogger udah kopdaran akbar nusantara dan buanyaaaaak lagih! 

Yaudahlahya..

Mau cerita salah satu milestonenya Aaqil aja deh.

Sekarang ini, di usianya yang kedelapan belas bulan lebih dikit, kayaknya kata-kata gampang banget keluar dari mulutnya. Word burst yang menurut kami luar biasa ini dimulai dari satu kata yang paling susah. “Bunda”.

Sebelum bisa ngomong Bunda, Aaqil emang udah bisa ngomong Ayah, bisa panggil YangTi, YangKung dan PakDhe. Tapi itupun setelah beberapa kali denger dan diulang. Tapi setelah mau ngomong kata Bunda, kayaknya denger satu kata aja udah bisa langsung ulang dan ngerti gimana makenya.

Kayaknya sih ya, kemaren-kemaren itu Aaqil gak ngomong Bunda bukan karena gak bisa, tapi keukeuh gak mau karena kayaknya nih (menurut gw) Aaqil menyimpan sebutan Bunda itu untuk dirinya sendiri. Bunda terlalu berharga untuk didengar oleh orang lain kali ya. Karena kalo kata-kata lain disebut beberapa kali, Aaqil langsung mau ulang, eh kalo Bunda disebut berapa kalipun dia gak mau sebut dan malah ngalihin pake kata lain. Ato malah cuek bebek gak peduli gitu kayaknya.

Sampe suatu Jum’at malem, kami jalan pulang ambil jalur selatan lewat fly over Antasari dan tahu lewat jalan itu kalo Jum’at malem? Well, kalo berangkat pagi sih cuman 30 menit maksimal. Malem itu cukup 3.5 jam saja sampe ke lokasi dengan jarak tempuh yang sama.

Sambil ngantuk-ngantuk Aaqil nyusu ke Bundanya dan biasanya kan emang kalo nyusu diajakin ngobrol. Salah satu obrolannya kayak begini:

Bunda  : “temennya Aaqil di sekolah siapa aja?” (Aaqil langsung berhenti nyusu sebentar trus ngeliatin Bundanya)
Bunda  : “Al?”
Aaqil    : “Al”
Bunda  : “Andaru?”
Aaqil    : “Datu”
Bunda  : “Fafa”
Aaqil    : “Fafa”
Bunda  : “Bunda?” (Biasanya Aaqil langsung sebut  mobil ato kereta mainannya ato langsung balik nyusu)
(malem itu…. Aaqil gak jawab. Pertanyaan diulang)

Bunda  : “Bunda?” (Aaqil ternyata lagi luar biasa ngantuk kayaknya…)
Aaqil    : “Bundfa…”(Sambil mulai ketiduran)
(Bunda mulai histeris kegirangan dan bikin Aaqil sedikit lebih sadar)

Menurut kesaksian si Bunda yang sama sekali gak lepas pandangan dari si Aaqil, anaknya setelah sadar ngomong Bunda keliatan agak malu-malu gitu trus mulai bisikin Bundfa (as for Bunda) beberapa kali dan setelah itu baru mau ngomong dan manggil Bunda.

Padahal sebelumnya setiap teriak AYAH-AYAH-AYAH dan gw dengan girang mendekat ternyata yang dipanggil Bundanya.. Huehehehehe..

PS: tanggalnya kalo Aaqil penasaran bisa ditanya ke tante Mita, kapan? ya pas bareng-bareng sama si Om ke PIM waktu itu. Hihihi.

Advertisements

32 Comments

  1. Yeye
  2. nisa

Rugi loh, habis baca gak komen! #Eh?! ;-P

Ad Blocker Detected

Saya menyajikan blog ini dan segala isinya gratis. Untuk mendukungnya, iklan ditampilkan di blog ini. Mohon dukungannya untuk mendisable ad blocker yang dipakai di bwosernya. (^_^)

Refresh
Translate »
Want to read other posts in English in this blog?Open
+
%d blogger menyukai ini: